Soul Land 3 – Chapter 355

shadow

Soul Land 3 – Chapter 355

Chapter 355 – Sedikit Lemak Menjadi Lemak Besar!

"Itulah satu-satunya syarat saya. Jika Anda setuju, maka saya akan pergi. " Ekspresi Yuanen Yehui tidak memberikan ruang untuk negosiasi.

"Saya tidak bisa memberikan jawaban untuk itu sekarang. Saya harus berdiskusi dengan teman-teman saya dulu, "kata Tang Wulin.

"M N." Yuanen Yehui menutup pintunya dengan satu gerakan cepat, jelas masih waspada padanya.

Ditinggal berdiri di aula, Tang Wulin kembali ke kamarnya dan menjelaskan kondisinya kepada teman-temannya.

"Kalau begitu lupakan saja tentang dia. Kami akan baik-baik saja tanpa dia. Saya tidak ingin merepotkan Kakak Gu Yue terlalu banyak, "kata Xu Xiaoyan.

Meskipun dia tidak tahu harga yang dibayar Tang Wulin untuk mengundang Yue Zhengyu, dia samar-samar bisa menebak itu tidak murah.

Demikian pula, dia tidak tahu apa yang harus dibayar Gu Yue untuk kuota jiwa roh lain untuk serangan menara.

Gu Yue melambai dengan acuh tak acuh. "Tidak apa-apa. Tidak ada masalah sama sekali. Yuanen Yehui adalah tipe penyerang yang sangat kuat. Saya yakin jika kami memiliki dia di tim kami, dia akan sangat membantu kami dan Anda akan mendapatkan jiwa yang baik. Layak untuk mempertimbangkan menerima kondisinya. "

"Selain itu," sela Tang Wulin. "Ini adalah kesempatan untuk meredakan ketegangan hubungan kita dengannya. Kita bisa mengembalikannya seperti sebelum kejadian. Dia juga sangat terampil, dan dia praktis dijamin untuk memasuki pelataran inti di masa depan. Karena kita semua adalah siswa yang bekerja, kita harus berteman. "

"Saya setuju," Xie Xie menimpali, melompat dari tempat tidurnya.

Xu Xiaoyan menatapnya dengan tatapan kotor. "Tentu saja Anda setuju. Setiap hari Anda membersihkan bagian depan kamarnya, menyeka jendela, mengambil air untuknya, dan mengibas-ngibaskan ekor untuknya seperti anak anjing kecil yang baik… "

Tang Wulin menatap Xie Xie, alisnya melengkung. "Kamu lagi apa?"

"Saya hanya mencoba untuk menebus."

Tang Wulin menggelengkan kepalanya pasrah, lalu menoleh ke Gu Yue. "Apakah Anda yakin tidak akan terlalu merepotkan untuk mendapatkan kuota lagi?"

"Seharusnya baik-baik saja. Aku akan bertanya besok setelah makan siang. Apakah kita mendapatkan yang lain atau tidak tidak terlalu penting. Jika tidak, kita akan kekurangan satu orang, tapi kita lebih dari cukup kuat untuk mengatasi menara. "

"Baik."

Tiba-tiba, ketukan terdengar di pintu.

Keempat teman itu saling memandang dengan heran, merenungkan identitas pengunjung tak diundang itu. Satu-satunya orang yang mungkin mereka pikirkan adalah Yue Zhengyu dan Yuanen Yehui.

Xu Xiaoyan melompat dari tempat tidurnya dan langsung menuju pintu. Yang mengejutkan, seluruh garis pandangnya terhalang saat membukanya.

"Kamu siapa?" tanyanya kaget.

Bakso bundar sempurna menjulang di atasnya. Meski berdiri sedikit di atas 180 sentimeter, pinggangnya selebar dia tinggi. Dia menyeringai padanya, pipi montok bulat seperti tupai.

"Halo, saya mencari Tang Wulin. Apakah dia ada? " Suaranya lembut dan enak didengar.

Mendengar namanya, Tang Wulin mendekati ambang pintu. "Kamu …" Dia menebak siapa pengunjung itu dari suara mereka, tetapi setelah melihat bakso di depannya, dia menjadi tidak yakin.

"Ini aku, Xu Lizhi!".

Tang Wulin tercengang. Dalam beberapa tahun terakhir mereka tidak bertemu, lemak kecil telah tumbuh menjadi lemak besar!

"Masuklah." Tang Wulin dengan cepat melambai ke sisi anak laki-laki itu.

Selain malam hari, ketika mereka pensiun, tirai pemisah ruangan tetap dibuka. Xu Lizhi menyapu pandangannya dari Tang Wulin dan Xie Xie di kiri ke Gu Yue dan Xu Xiaoyan di kanan, terkejut mengecat wajahnya. "K-kalian sekamar bersama?"

Kedua gadis itu segera tersipu merah padam, memelototinya begitu mereka pulih. Tang Wulin menunjuk ke tirai yang membagi ruangan. "Bukan itu yang kamu pikirkan. Kami berbagi ruangan ini karena kondisi kehidupan siswa yang bekerja tidak baik. "

Xu Lizhi mengangguk mengerti. "Anda benar-benar mengejutkan saya ketika Anda menelepon saya beberapa hari yang lalu. Saya tidak pernah mengharapkan Anda untuk bergabung dengan Shrek, dan bahkan menjadi siswa yang bekerja. Selamat! Juga, jangan khawatir tentang seberapa gemuk saya. Saya baru saja makan sesuatu yang seharusnya tidak saya makan, yang membuat saya mengembang seperti balon. "

Tang Wulin telah memutuskan Xu Lizhi sebagai pria ketujuh mereka beberapa hari sebelumnya. Mempertimbangkan kegunaan jiwa bela diri Xu Lizhi, tidak ada pilihan yang lebih baik.

Sebagai siswa pelataran inti, Xu Lizhi dapat diandalkan karena kemampuannya sebagai master jiwa tipe makanan. Setelah mencicipi roti Xu Lizhi di masa lalu, Tang Wulin menyadari efeknya yang luar biasa. Faktanya, mereka sangat bermanfaat untuknya, memulihkan esensi darahnya yang habis sehingga dia bisa terus menggunakan lebih banyak kemampuan Raja Naga Emasnya. Dengan dukungan Xu Lizhi, kekuatannya akan meningkat tiga puluh persen, belum lagi bagaimana rekan satu timnya akan mendapat manfaat. Roda gigi yang hilang dari mesin mereka adalah master jiwa tipe pendukung murni.

Tidak seperti Yuanen Yehui dan Yue Zhengyu, Xu Lizhi telah memanfaatkan kesempatan itu untuk membantu Tang Wulin tanpa pamrih.

Dan hari ini, dia secara pribadi datang berkunjung.

"Xu Lizhi, seperti apa pelataran dalam dibandingkan dengan pelataran luar?" tanya Xu Xiaoyan.

Xu Lizhi dengan canggung menggaruk kepalanya karena pertanyaan itu. "Ini tidak terlalu berbeda. Para guru lebih ketat. Segalanya sedikit rileks bagiku, karena aku memiliki jiwa bela diri tipe makanan. Satu-satunya hal yang harus difokuskan adalah menumbuhkan kekuatan jiwa setiap hari. Itu saja. " Mulutnya tiba-tiba melebar saat dia bertepuk tangan sekali. "Oh ya, saya mendengar pelataran dalam akan segera direformasi. Saya tidak terlalu jelas tentang detailnya. Dengan seberapa rendah basis kultivasi saya, ada kemungkinan besar saya akan ditendang ke pelataran luar. Sepertinya pelataran dalam mungkin mengubah persyaratan penerimaan mereka menjadi master armor tempur mulai sekarang. Sejujurnya, saya tidak yakin harus berbuat apa. "

"Anda datang ke pelataran luar?" Mata Tang Wulin berbinar. Xu Lizhi seusia mereka, jadi jika dia memasuki pelataran luar, ada kemungkinan besar dia akan bergabung dengan kelas satu! Itu bagus, karena tidak ada orang yang menyukai jiwa bela diri Xu Lizhi lebih dari Tang Wulin.

Xu Lizhi terkekeh. "Saya belum tahu. Ngomong-ngomong, apa kamu bilang kalian akan melakukan serangan menara? Apakah Anda sudah memutuskan waktunya? Aku sudah mengosongkan jadwalku pada hari libur kita, jadi telepon saja aku dan aku akan datang. "

Xu Xiaoyan tersentuh oleh ketulusannya. "Terima kasih. Saya tidak bisa cukup berterima kasih karena telah setuju untuk membantu saya. "

"Jangan khawatir tentang itu. Lagipula aku tidak punya rencana apa-apa. " Dia tersipu saat melihat ekspresi mata berkaca-kaca Xu Xiaoyan, melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan rasa malu.

"Baiklah, ayo kita makan. Lizhi, aku akan mentraktirmu makan malam. "

Karena betapa gemuknya dia, mata Xu Lizhi biasanya bulan sabit, tetapi saat menyebutkan makanan, mereka terbuka lebar. Dia mengangguk dengan penuh semangat, barisan lemak dari dagunya beriak. "Ya! Ayo pergi! Anda tahu, saya masih tidak bisa melupakan rasa ikan panggang itu. Itu sangat bagus! "

Xie Xie menepuk keningnya. Keduanya benar-benar sepasang rakus!

Semakin dekat mereka ke tempat tujuan, semakin ketakutan merayap ke dalam hatinya, menyebabkan keringat membasahi punggungnya. Dia membayangkan adegan bencana dari dua rakus yang merobek ruang makan, gemetar. Tidak ada yang tersisa.

Meskipun ruang makan selalu memiliki stok makanan tambahan untuk situasi ekstrim, sejak Tang Wulin menginjakkan kaki di area tersebut, para staf terpaksa menambah persediaan mereka. Karena Xu Lizhi menemani Tang Wulin hari ini, tanpa ragu toko ruang makan akan dimakan bersih.

Nafsu makan Xu Lizhi telah tumbuh agar sesuai dengan ukuran tubuhnya selama bertahun-tahun, menyaingi rasa lapar Tang Wulin pada hari biasa.

Namun, kemampuan Tang Wulin untuk makan, besar seperti sebelumnya, diperkuat oleh kegembiraan yang dia rasakan saat bersatu kembali dengan Xu Lizhi. Keduanya sama-sama cocok dalam seni makan dengan rakus, mengungkapkan sejauh mana sebenarnya kecenderungan rakus mereka di perusahaan satu sama lain.

Untuk berterima kasih kepada Xu Lizhi, Xu Xiaoyan mengambil tanggung jawab untuk mengangkut hidangan yang terus mengalir. Segera, segunung piring kotor menumpuk tinggi di depan mereka, ruang makan benar-benar kosong sama sekali. Tapi mereka masih belum puas.

"Eh, aku tidak bisa makan sampai kenyang." Xu Lizhi menepuk perutnya saat dia melontarkan senyum konyol ke Tang Wulin.

Tang Wulin memaksakan yang pahit. "Aku juga tidak. Aku ingat kamu tidak bisa makan lebih banyak dariku sebelumnya, tapi sepertinya nafsu makanmu tumbuh lebih cepat dari aku! Anda menakjubkan!"

Xu Lizhi terkekeh. "Dulu, aku tidak bisa menerima bahwa aku kalah denganmu dalam makan, jadi aku segera mulai makan dengan rakus ketika sampai di rumah. Saya berusaha untuk makan sebanyak yang saya bisa setiap hari dan melampaui batas perut saya. Secara kebetulan, kecepatan kultivasi saya juga meningkat. Tapi sayangnya, ukuran pinggang saya juga begitu. Hehe. Aku sangat iri padamu. Anda tidak menjadi gemuk tidak peduli berapa banyak Anda makan sendiri! "

"Kamu harus melatih tubuhmu. Menjadi terlalu gemuk tidak baik untukmu. "

"Saya baik-baik saja. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya ini gendut sekarang karena saya makan sesuatu yang istimewa dan tidak bisa langsing sesudahnya. Sepertinya saya terjebak seperti ini sekarang. Baiklah, ayo pergi. Kita bisa makan lagi di kota. Saya tahu itu seperti punggung tangan saya dan ada tempat mie menakjubkan yang harus saya antar. Kami akan mendapatkan masing-masing sepuluh mangkuk mie. Mangkuknya sangat besar dan mi-nya enak! "

"Pergilah tanpa kami." Gu Yue mengerang, menggosok wajahnya dengan tangannya. Selama makan, dia telah dengan sungguh-sungguh merenungkan kata-kata Wu Siduo, dan telah mengakui kelelahan mental dan fisik menyaksikan penderitaan yang dibawa Tang Wulin.

Bebas di dunia mereka sendiri, Tang Wulin dan Xu Lizhi dengan senang hati pergi ke kota untuk makan mie, lengan saling melingkari bahu saat mereka bersukacita. Bagi para rakus seperti mereka, sungguh merupakan keajaiban untuk menemukan kawan, dan merupakan cara yang pantas dirayakan. Faktanya, Tang Wulin memutuskan untuk memanjakan dirinya sedikit hari ini dan mengambil cuti dari berkultivasi untuk makan bersama Xu Lizhi. Bagaimanapun, makan juga bermanfaat bagi tubuhnya.