Soul Land 3 – Chapter 359

shadow

Soul Land 3 – Chapter 359

Chapter 359 – Memasuki Menara

Tidak ada yang tahu seberapa dalam fondasi Akademi Shrek berjalan, dan tidak ada yang tahu seberapa kaya atau berapa banyak master yang dimiliki Pagoda Roh.

"Gu Yue, di mana menara jiwa roh?" Tang Wulin bertanya.

Tidak ada jejak kecanggungan dari perjalanan mobil yang panas.

"Ada di dalam markas," kata Gu Yue. "Ini sebenarnya bukan bangunan fisik. Pikirkan virtual. Teknologi yang digunakan untuk membuatnya bahkan lebih maju daripada yang digunakan untuk platform kenaikan roh. Menara ini adalah salah satu aset terpenting Pagoda Jiwa. Ikuti saya semuanya. "

Mereka menaiki tangga menuju pintu masuk. Setelah mendaftarkan identitas mereka, mereka bisa melangkah masuk.

"Kapan masuk ke markas Spirit Pagoda menjadi begitu cepat? Mereka benar-benar meningkatkan efisiensinya! " seru Yue Zhengyu.

Tang Wulin melirik Gu Yue. Dia ingat dia menunjukkan lencana pada anggota staf saat mereka mendaftar.

Lantai pertama adalah aula megah yang lebih besar dari pada cabang Pagoda Roh lainnya yang pernah dikunjungi Tang Wulin.

Mural menutupi dinding, membentang di sepanjang langit-langit berkubah. Meskipun mural-mural ini tidak terlalu mencolok, namun melalui jumlah yang banyak mereka menggambarkan kisah epik dari zaman yang sudah lama berlalu.

Tang Wulin berbalik di tempatnya saat dia mencari mural yang memulai kisah itu. Dia melihatnya beberapa saat kemudian. Itu tergantung di atas tengah langit-langit berkubah, mata raksasa dengan warna yang tidak bisa diungkapkan Tang Wulin dengan kata-kata. Sekilas pandang dan seolah-olah itu menyedot jiwa seseorang.

Mata Roh? Apakah itu jiwa bela diri Spirit Ice Douluo?

Setiap mural di markas Spirit Pagoda menggambarkan pemandangan dari legenda Spirit Ice Douluo.

Tang Wulin dapat melihat Akademi Shrek di antara karya seni. Ini tidak mengejutkannya karena The Spirit Ice Douluo awalnya adalah siswa Akademi Shrek! Mural-mural tersebut merekam semua pencapaian besarnya.

"Muralnya indah. Lihat, itu istri Spirit Ice Douluo, Dragon Butterfly Tang Wutong. " Xu Xiaoyan menunjuk ke sebuah lukisan dinding. "Legenda mengatakan bahwa bersama dengan Spirit Ice Douluo, mereka memiliki total empat keterampilan fusi jiwa yang luar biasa!"

Tang Wulin mengikuti jarinya dan mengambil gambar kupu-kupu biru raksasa, huruf "V" emas terpampang di punggungnya. Kata cantik tidak bisa menggambarkan dirinya. Dia adalah seorang dewi.

"Ayo pergi. Kami memiliki bisnis yang harus diurus. " Karena Gu Yue akrab dengan aula, mural tidak terlalu memengaruhinya. Dia memimpin, menuju lebih dalam ke dalam gedung.

Bagian aula ini sangat luas dan kosong. Satu-satunya yang hadir adalah meja resepsionis dan beberapa lift. Gu Yue membawa mereka ke lift merah, menunjukkan lencananya. Pintu terbuka dan dia mengajak semua orang masuk.

"Lift merah khusus disediakan untuk anggota Pagoda Jiwa peringkat tinggi!" Yue Zhengyu berseru. "Gu Yue, siapa kamu?"

Dia meliriknya, lalu menggelengkan kepalanya dalam diam.

Lift naik satu menit penuh sebelum berhenti. Mereka kehilangan napas begitu mereka keluar dari lift.

Melalui dinding kaca pagoda, lautan awan membentang sejauh mata memandang. Mereka samar-samar bisa melihat bentuk Kota Shrek melalui awan dan kabut yang mengepul lembut.

Gu Yue mengambil komunikator jiwanya dari saku dan memutar nomor. Dia melangkah ke samping, berbicara dengan nada berbisik sebentar sebelum bergabung kembali dengan teman-temannya.

Di bawah para pemuda itu ada pola putih susu membentang di lantai. Ditambah dengan pemandangan di luar, kesan bahwa mereka sedang melayang tinggi di atas awan tak terhindarkan.

Lebih jauh ada pintu geser perak. Setelah mengetuk beberapa kali, Gu Yue menggesernya terbuka dan terus mengawal rekan satu timnya.

Di depan mereka berdiri ruangan yang luas dan disatukan dengan sempurna.

Duduk di belakang meja adalah seorang wanita jangkung berusia tiga puluhan. Dia memiliki penampilan rapi, rambut merah jatuh lurus ke punggungnya seperti tirai. Wanita itu adalah dekorasi terindah di dalam ruangan itu, kehadirannya hanya membawa kehidupan padanya.

Dia tersenyum hangat setelah mengenali identitas para tamunya, berjalan untuk menyambut mereka dan memperlihatkan seragam hitamnya.

"Selamat datang di Pagoda Jiwa. Saya guru Gu Yue, Leng Yaozhu. "

"Halo, senior," kata semua orang serempak.

Guru Gu Yue? Ini adalah pertama kalinya Tang Wulin mendengar ini. Dari semua orang di grup, hanya Yue Zhengyu yang tampaknya bereaksi terhadap perkenalan dirinya. Alisnya berkerut seolah dia mencoba mengingat fakta penting.

"Saya senang bisa mengenal talenta muda dari Akademi Shrek seperti Anda semua," kata Leng Yaozhu. "Baiklah, kalau begitu jangan menunda lebih jauh. Aku akan mengantarmu ke menara jiwa roh. "

Dia menuju pintu dengan keanggunan yang lembut, tubuhnya memancarkan pesona yang tak terlupakan dari seorang wanita dewasa.

Leng Yaozhu… Leng Yaozhu… Di mana saya pernah mendengar nama itu sebelumnya? Berusaha sekuat tenaga, Yue Zhengyu tidak tahu dengan apa nama itu dikaitkan.

Tang Wulin menatap Gu Yue dengan pandangan bertanya, tetapi dia menjawab dengan senyum puas.

Baik! Tidak mungkin Pagoda Roh tidak akan melihat betapa berbakatnya Gu Yue! Gurunya mungkin orang hebat di sini.

Leng Yaozhu memimpin ketujuh siswa itu menyusuri koridor. Setiap kali mereka bertemu dengan anggota staf lain, anggota staf akan berhenti dan berdiri di samping dengan hormat, kepala mereka sedikit menunduk saat mereka menyelinap melirik ke arah siswa.

Mereka segera tiba di depan lift emas besar. Leng Yaozhu menekan tangannya di pintu dan pintu itu segera meluncur terbuka. Para siswa mengikutinya masuk.

Liftnya cukup luas untuk menampung belasan orang, belum lagi hanya delapan orang. Interiornya dicat emas berkilau, energi bersenandung di udara.

Dengan tersentak, lift itu langsung bergerak. Itu berhenti beberapa detik kemudian, mengantarkan kelompok itu ke aula melingkar dengan diameter beberapa ratus meter dan tinggi lima puluh meter. Di bagian atas atap ada sebuah segitiga dengan permata yang menjuntai dari titik tengahnya. Itu memancarkan cahaya keemasan samar.

Di tengah aula ada platform heksagonal yang tinggi, tangga menuju puncaknya. Itu memberi kesan sebuah altar. Platform itu mencakup setidaknya seratus meter persegi, dan di tengahnya ada pintu emas yang menjulang setinggi lima belas meter.

Segala macam peralatan berserakan di seluruh ruangan, anggota staf sibuk berkeliling.

Kedatangan Leng Yaozhu tidak memengaruhi mereka. Hanya mereka yang memperhatikannya berhenti untuk memberi hormat sebelum melanjutkan pekerjaan mereka.

"Kalian anak-anak bisa pergi sekarang. Aku sudah mengatur segalanya untukmu. " Dia menunjuk ke pintu emas besar.

"Terima kasih Guru." Gu Yue tersenyum. Alih-alih memperlakukan gurunya dengan hormat, dia lebih akrab dalam interaksi mereka.

Leng Yaozhu memancarkan senyum menyayangi. "Ini pertama kalinya kamu memasuki menara jiwa roh, jadi jangan ceroboh. Itu tidak sama dengan platform kenaikan roh. Semua yang Anda temui di sana nyata. Perhatikan keselamatan Anda. Saya akan memantau Anda semua dari luar, jadi saat Anda dalam bahaya, saya akan membawa Anda keluar. "

"Terima kasih, senior." Tang Wulin melangkah maju dan mengungkapkan rasa terima kasihnya sebagai kapten tim.

Dia memeriksanya sejenak, lalu kehangatan memasuki senyumnya. "Menurutku kau adalah Tang Wulin?"

"M N. Saya."

Leng Yaozhu menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. "Sangat disayangkan. Saya pasti ingin merekrut Anda jika Anda tidak bergabung dengan Sekte Tang. Baiklah kalau begitu. Kalian pergi sekarang. Kami dapat melanjutkan topik itu setelah Anda selesai. Saya membuka menara jiwa roh. "

Saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, anggota staf di sekitarnya segera mengganti persneling dan memberi hormat kepada Leng Yaozhu, sambil berteriak, "Ya, Bu!"

Mata Yue Zhengyu berbinar. Dia ingat siapa dia sekarang. Tetapi pada saat itu, Tang Wulin memberi perintah untuk masuk ke pintu.

Emas memenuhi mata mereka begitu mereka melangkah melewati ambang pintu, sosok mereka menghilang ke dalam cahaya keemasan.

Melihat mereka menghilang, Leng Yaozhu mengungkapkan sedikit kekecewaan di matanya. "Bukankah kita juga seperti ini dulu? Melihat mereka, saya jadi teringat bagaimana kita dulu, "gumamnya. "Tapi kamu sudah lama melupakan aku."

Tidak seperti memasuki platform kenaikan roh, ketujuh siswa itu tidak terkena gelombang pusing. Sebaliknya, semuanya terasa normal, seolah-olah mereka berjalan melalui pintu biasa. Emas memudar dari penglihatan mereka, mata menajam saat mereka mengamati sekeliling mereka.

Mereka menemukan diri mereka di aula besar. Pilar tebal menjorok dari lantai bata abu-abu pucat untuk menopang langit-langit. Aula itu sangat besar, lebih dari seribu meter persegi, kosong terpisah dari mereka. Tempat itu terasa kuno, seperti mereka melakukan perjalanan ke masa lalu.

Tidak sedetik setelah mereka selesai memeriksa lingkungan, pintu emas di belakang mereka menghilang. Kemudian di depan mata mereka, pagoda ilusi terbentuk.

Tidak sedetik setelah mereka selesai memeriksa sekeliling mereka, pintu emas di belakang mereka menghilang. Kemudian, tepat di depan mata mereka, pagoda ilusi terbentuk, lapisan demi lapisan berputar menjadi keberadaan.