Soul Land 3 – Chapter 383

shadow

Soul Land 3 – Chapter 383

Chapter 383 – Turnamen Seleksi

Bisikan hening pecah di kelas dan tatapan semua orang beralih ke Tang Wulin dan teman-temannya. Dia adalah ketua kelas, perwakilan dari seluruh siswa kelas satu, namun kelima orang peringkat telah bergandengan tangan untuk merebutnya. Bagi Akademi, ini adalah turnamen sederhana. Namun, bagi Tang Wulin, lima peringkat, dan sisa kelas satu, hasil turnamen seleksi akan menentukan narasi kelas sejak saat itu.

Tang Wulin duduk di depan, wajahnya adalah topeng ketidakpedulian. Di sisinya, Gu Yue memasang ekspresi serupa. Tidak ada yang peduli dengan pengumuman itu sama sekali.

Luo Guixing menggunakan senyum sopan standarnya. Namun, ketika dia melihat Wu Siduo, percakapan diam-diam terjadi di antara mereka. Yang Nianxia bermalas-malasan di kursinya. Xu Yucheng tampak muram seperti biasanya, berbeda dari Luo Guixing seperti siang dan malam. Zheng Yiran memelototi Tang Wulin, tatapannya seperti predator yang akan melahapnya secara utuh.

"Ayo pergi," kata Shen Yi.

"Semuanya berdiri!" Tang Wulin berteriak. Terlepas dari betapa gentingnya posisinya saat ini, dia tetap melakukan tugasnya sebagai ketua kelas.

Seluruh kelas yang terdiri dari 103 siswa berdiri dan berjalan keluar secara berurutan. Semua orang sangat bersemangat, sangat ingin menyaksikan pertempuran antara naga dan harimau. Bagi sebagian besar siswa, tidak masalah siapa yang menang. Persaingan untuk memilih ketua kelas berbeda karena mungkin untuk menghindari menghadapi musuh yang kuat. Turnamen ini, di sisi lain, akan menjadi bentrokan langsung antara raksasa. Siapa pun yang menang akan membawa panji kelas mereka.

Ye Xinglan mengikuti di belakang barisan, kulitnya sangat pucat. Dia bahkan membutuhkan bantuan Xu Lizhi untuk berjalan mantap. Namun, dibandingkan dengan kondisinya yang lemah, matanya bersinar karena kegembiraan.

"Kakak Xinglan, jangan pergi. Kamu harus istirahat. Aku bisa pergi meminta cuti untukmu. " Xu Lizhi berkata dengan lembut.

Ye Xinglan langsung berbalik ke arahnya dengan api di silau. "Gendut, jangan buat kami kehilangan muka karena pengadilan dalam!"

Xu Lizhi tertegun. Kata-katanya menusuknya. Yang bisa dia lakukan hanyalah tersenyum. "Baiklah kalau begitu."

Akademi Shrek memiliki fasilitas sparing paling canggih. Siswa dapat menggunakannya dengan membayar sejumlah biaya. Manfaat utama dari arena ini adalah bahwa ia terisolasi dan mencegah energi menjadi liar. Seorang master jiwa tipe penyembuhan tujuh cincin juga selalu memantau fasilitas. Saat seorang peserta mengalami cedera yang sangat parah, anggota staf akan mengeluarkan orang tersebut dari arena dan merawat luka mereka. Untuk beberapa alasan, ketika kelas satu memasuki fasilitas itu, mereka hanya melihat satu orang.

Kecantikan murni dan elegan berdiri di atas panggung, rambut hijau panjang mengalir di punggungnya. Dengan sosok ramping dan kulit cerah penuh kehidupan, dia tampaknya berusia tiga puluhan.

Shen Yi dan Wu Zhangkong dengan cepat berjalan begitu mereka melihatnya dan membungkuk. "Yang mulia."

"Tolong, tidak perlu berpegang pada etiket." Wanita itu tersenyum lembut pada mereka, mengisi ruangan dengan kehangatan yang nyaman.

Tang Wulin terkejut. Dia berdiri di depan barisan, jadi dia telah mendengar bagaimana gurunya memanggil wanita itu.

Yang mulia? Hanya Douluos yang Berjudul disebut seperti itu. Wanita cantik ini berjuluk Douluo? Tang Wulin selanjutnya dikejutkan oleh rasa hormat di mata Wu Zhangkong yang biasanya sedingin es. Hanya itu yang diperlukan untuk meyakinkan Tang Wulin. Wanita ini adalah Douluo yang sangat kuat.

Berapa banyak Judul Douluos yang dimiliki Shrek…?

"Semuanya, beri penghormatan kepada Roh Kudus Douluo yang terhormat," perintah Wu Zhangkong.

Salam, Yang Mulia! Tang Wulin melangkah maju dan membungkuk. Teman sekelasnya yang lain membungkuk sedetik kemudian.

Roh Kudus Douluo? Wow! Gelarnya sangat keren!

Roh Kudus Douluo memandang dengan baik hati mereka. "Anda datang ke arena untuk membandingkan nada, tetapi Anda juga perlu menunjukkan kekuatan Anda dan merangsang potensi Anda. Baiklah, cukup. Aku akan menyerahkan kalian semua pada pertandingan kalian. " Dia kemudian melayang ke udara, melayang menuju kursi tinggi di pinggir arena.

Wu Zhangkong berbalik menghadap para siswa, wajahnya kaku. "Turnamen seleksi ini akan digelar di depan umum, dan dinilai adil. Ada tujuh belas tim, jadi pertandingan akan ditentukan melalui undian. Satu tim akan mendapatkan umpan. Ini akan menjadi turnamen knock out. Siapapun pemenangnya hari ini akan mewakili kelas kita melawan kelas dua dalam empat hari. Perwakilan dari empat profesi akan menjadi anggota dewan kelas. Mari kita mulai."

Tang Wulin naik dan menarik undiannya. "Tempat kosong telah ditarik oleh tim Tang Wulin." Dia menatap tongkat itu dengan tatapan kosong.

Setelah turun dari panggung, Tang Wulin duduk bersila, ekspresinya benar-benar tenang. Teman-temannya duduk di sampingnya, semuanya bermeditasi bersama.

Akademi Shrek memenuhi reputasinya. Bahkan ronde pertama pertempuran berlangsung sengit, setiap peserta berjuang keras untuk menjadi yang paling cemerlang.

The Holy Light Douluo bertindak sebagai wasit turnamen hari ini. Dia akan bergerak ketika pemenangnya muncul, atau seseorang berada dalam kesulitan. Dengan lambaian tangannya yang sederhana, cahaya akan turun ke arena dan menghentikan pertandingan. Yang benar-benar membuat semua orang kagum adalah kemampuan penyembuhannya. Pada saat pertandingan berikutnya dimulai, para peserta pertandingan sebelumnya sudah dalam kondisi sempurna.

Delapan pertandingan babak pertama membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk menyelesaikannya. Tim Luo Guixing melewati pertarungan mereka saat lawan mereka segera kalah. Meskipun mereka tidak melakukan operan, hasilnya sama.

Pada undian kedua, tim Luo Guixing menggambar tanah kosong. Wajah semua orang mengerut tak percaya saat mereka mulai memahami apa yang sedang terjadi. Mempertimbangkan bahwa tim Tang Wulin telah menarik lot kosong terlebih dahulu kemudian tim Luo Guixing, turnamen tersebut jelas-jelas dicurangi sehingga kedua tim hanya akan saling berhadapan di final!

Turnamen tersebut menuntut tim yang terdiri dari sedikitnya lima orang, jadi Tang Wulin, Gu Yue, Xie Xie, Xu Xiaoyan, dan Xu Lizhi naik ke atas panggung. Mereka memiliki pertandingan pertama di babak kedua. Lawan mereka adalah tim yang berhasil memenangkan babak pertama, meski hanya pas-pasan. Mereka mengerti seberapa besar jarak antara mereka dan tim Tang Wulin.

Tang Wulin mengendalikan aliran pertempuran dan bertugas sebagai barisan depan, Xie Xie berdiri siap di medan perang menunggu celah, dan Gu Yue memberikan kendali jarak jauh. Mereka meraih kemenangan tanpa banyak usaha.

Chapter kedua selesai dua kali lebih cepat dari yang pertama. Sembilan tim tertinggal menjadi lima, dan babak ketiga dimulai.

"Kami menyerah!"

Kita kalah!

"Kehilangan!"

Bahkan sebelum pertandingan babak ketiga dimulai, tiga tim lainnya kalah. Bukan karena mereka tidak percaya diri, terutama melawan tim Tang Wulin. Namun, mereka tidak ingin menghalangi lima peringkat. Mereka semua mengerti bahwa para pemeringkat tidak puas dengan kepemimpinannya dan menargetkan Tang Wulin. Karena inilah mereka berpikir lebih baik untuk menyingkir dan membiarkan konfrontasi terakhir datang lebih cepat. Bahkan jika mereka berhasil mengalahkan tim Tang Wulin, hasilnya belum tentu baik untuk mereka. Luo Guixing telah menyatakan bahwa mereka akan menghancurkan Tang Wulin dengan tangan mereka sendiri.

Roh Kudus Douluo memandang mereka dengan heran, tetapi ketika dia melihat percikan api terbang di antara dua tim yang tersisa, dia mengerti apa yang terjadi.

"Baik. Karena sudah seperti ini, kami akan segera memulai pertandingan final. Tim Tang Wulin versus tim Luo Guixing, "Wu Zhangkong mengumumkan.

Tang Wulin mendongak dan bertemu dengan tatapan Wu Zhangkong. Di mata gurunya, dia melihat dorongan dan api tersembunyi di balik ekspresi sedingin esnya

Wu Zhangkong juga bisa melihat keyakinan di mata Tang Wulin.

Kedua tim yang terdiri dari lima orang naik ke panggung dan berdiri berhadapan satu sama lain.

Tang Wulin berdiri di depan formasi timnya dan Yang Nianxia berdiri di depannya. Ketika Yang Nianxia bertemu dengan tatapan Tang Wulin, hawa dingin menjalar di punggungnya.

Pertandingan terakhir turnamen akan segera dimulai. Siapa pun yang menang akan mewakili nilai mereka dalam pertandingan melawan kelas dua. Mereka akan memenangkan kehormatan dan kemuliaan, dan menanggung beban menjadi juara kelas mereka.