Soul Land 3 – Chapter 390

shadow

Soul Land 3 – Chapter 390

Chapter 390 – Pembalikan Esensi Darah, Naga Emas Mengguncang Surga!

Pertempuran lapis baja!

Tantangan kanan Tang Wulin menarik perhatian semua orang seperti ngengat ke nyala api. Tiga bilah yang menambahkan sentuhan agresif, menekankan ketajaman dan bahaya dari cakarnya yang membesar. Kekuatannya terlihat jelas hanya dalam sekejap.

Biasanya seorang master jiwa membutuhkan setidaknya lima cincin jiwa untuk memiliki tubuh yang mampu melengkapi satu set lengkap baju perang satu kata. Tang Wulin saat ini memiliki tiga. Logikanya mengatakan bahwa dia seharusnya tidak bisa menggunakan bahkan menggunakan baju besi! Namun, gauntletnya terbuat dari paduan roh. Persyaratan untuk menggunakan paduan roh lebih rendah. Selain itu, tangan kanannya adalah bagian terkuat dari tubuhnya, dan kekuatan Raja Naga Emas yang mengalir melalui nadinya, tubuhnya lebih kuat dari orang biasa. Faktor-faktor ini digabungkan untuk menghasilkan kekuatan yang diperlukan untuk melengkapi tantangan.

Pada awalnya, seluruh siswa kelas satu telah diyakinkan bahwa tim Tang Wulin pasti akan dikalahkan. Setelah pertunjukan yang luar biasa ini, dengan pemandangan di depan mereka terpampang dengan jelas di benak mereka, keraguan merayap ke dalam hati mereka.

Ini sebenarnya baju besi perang! Mimpi yang kita semua tuju! Aku tidak percaya ketua kelas berhasil merahasiakan ini! Oh iya! Dia pandai besi yang luar biasa. Mungkin dia benar-benar cocok untuk menjadi kelas ketua?

Wu Siduo pulih dari keterkejutannya pada saat itu. Dia merengut pada Tang Wulin, mengisi tubuh ke depan dan menggesekkan cakar ke arahnya dengan kecepatan kilat.

Jadi bagaimana jika Anda memiliki baju besi perang? Saya memiliki keterampilan fusi jiwa! Itu hanya satu bagian. Biarpun itu terbuat dari paduan roh, masih ada batasannya!

Tang Wulin membentuk kepalan dengan cakarnya dan meninju. Tanah direbut kembali di bawah kakinya dan udara di sekitarnya berubah menjadi hiruk pikuk saat tinjunya melesat ke depan. Meskipun ada kekuatan jiwa yang tertanam dalam pukulan ini, kekuatan sebenarnya berasal dari kekuatan absolutnya!

Tinju mereka bertabrakan.

Gelombang kejut meletus dan menyapu seluruh arena, membuat pikiran semua orang kosong. Kemudian ada jeda, dan semua orang mencoba mengumpulkan pikiran mereka untuk memahami apa yang terjadi. Sebelum mereka dapat memahami sesuatu, gelombang kejut lain berdesir melalui ruang sekitarnya. Kali ini lebih ngotot dan kuat. Langit menonjol keluar, lalu masuk, lalu keluar lagi. Setiap mata terpaku pada pemandangan ini.

Air mata hijau neon muncul, berliku-liku proteksi langit. Dan kemudian, rengekan melengking. Tang Wulin membenarkan, tetapi ke telinganya tidak berhasil, dengkulnya bergoyang-goyang ketika dia sedang mengatur napas. Beberapa penonton yang kurang siap tersentak dan ungkapan kesakitan.

A-apa itu? Saya tidak bisa menjadi satu-satunya yang melihat ini, bukan? Dia wujud pandangannya ke Wu Siduo dan melihat dia menutupi telinganya juga, wajahnya pucat karena syok.

Sebelum dia bisa merenung lebih jauh, benda panjang, hitam, dan runcing mengintip dari air mata hijau. Sebuah tanduk! Moncong panjang, kuku, diikuti oleh rambut halus seperti sutra. Mata yang tajam dan obsidian. Seekor binatang hitam pekat berlari keluar dari langit dengan kecepatan penuh, langsung menuju Tang Wulin!

Dipicu oleh naluri, dia mengepalkan cakarnya sekali lagi, mengumpulkan semua kekuatannya dalam satu pukulan yang menentukan. Makhluk itu menundukkan kepalanya ke depan dan dengan ringan mengetukkan tanduk tajamnya ke buku-buku jari tangan Tang Wulin yang bersisik keemasan. Udara melewatinya dan tanah terbelah, membentuk kawah yang membentang di bawah kakinya. Potongan-potongan puing-puing terbang ke kerumunan. Beberapa penonton harus menghindar untuk menghindari tertusuk, atau lebih buruk lagi untuk dihancurkan. Tang Wulin mendengus, melangkah mundur dua puluh langkah dari benturan. Merah menetes di bibirnya.

Binatang buas itu mencengkeram kukunya, lubang hidungnya mengembang karena merengek. Kamu di jalan!

Tang Wulin tidak bisa mengatakan-kata. Berdiri tepat di hadapannya jelas merupakan makhluk jiwa. Selain itu, dia bisa berbicara! Ini berarti kemungkinan kuno, mungkin berusia 100.000 tahun! Di zaman ini, makhluk jiwa lebih memenangkan undian! Tidak heran dia diliputi keterkejutan.

“Aku tidak akan mengatur diriku sendiri,” kata makhluk jiwa. Mata gelapnya berkilauan karena tertarik saat melihat tantangannya. “Tapi jika kau membuatkanku sesuatu yang bagus seperti itu, mungkin, mungkin saja, aku akan memaafkanmu. Dan mungkin, mungkin saja, saya tidak akan menghancurkan Anda menjadi bubur. “

Melihat keraguan Tang Wulin, Gu Yue melepaskan diri dari bahasa, informasi ke sisi Tang Wulin. "Kamu siapa?!" Rahangnya menegang dan kewaspadaan muncul; dalam sekejap, bola api yang berputar-putar menyala di Telapak, posisinya siap untuk memenuhi.

Makhluk jiwa itu mendengus, menendang tanah ke wajah mereka. “Terakhir kali aku memeriksanya, aku tidak sedang Berbicara dengan seorang gadis kecil.”

Kamu!

“Kurang ajar! Saya punya nama, Anda tahu? Yang Bertanduk ini, dan jangan kau lupakan. ” Itu menyapu pandangannya melalui kerumunan, sebelum melebarkan matanya dengan lucu ke Tang Wulin. “Oh saya tahu! Anda tidak menjawab saya karena menyaksikan kasih karunia saya telah membuat Anda kagum dan hormat. Salah saya, kesalahan saya. “

Sementara itu, Tang Wulin pengungsi dirinya untuk melangkah maju, mencoba menenangkan keadaan. Pakaiannya menempel di punggung kulitnya, lembap dan dingin. Dia sudah bisa mencium bau krisis yang akan segera terjadi di udara. “I-bukan itu sama sekali.” Dia hampir tidak bisa merangkai kata-kata pada saat ini, tetapi dia terus maju, takut akan konsekuensinya jika tidak. “Saya tidak bersedia membantu, tapi seperti yang Anda lakukan, kami tengah menjalani pertandingan. Ditambah, baju besi perang membutuhkan banyak waktu dan bahan untuk membuat. “

Bukan masalah, kata makhluk jiwa itu. Ia menelengkan sebuah kepala ke belakang, menyeimbangkan dengan kaki belakangnya saat cengeng keras keluar dari tenggorokannya. Ujung tanduknya menyala seperti obor tajam dan menyilaukan. Pada saat yang sama, gelombang demi gelombang tekanan menyebar dari pusat tanduk, membentuk penghalang tak terlihat antara rekan satu tim Tang Wulin dan yang lainnya.

“Sekarang kita berbicara oleh lingkungan waktu saya. Itu berarti waktu berhenti kemanapun kita pergi. Saya bahkan akan memberikan materi. Ada keluhan lagi? ”

Tang Wulin melihat sekeliling pada wajah-wajah yang membeku di luar lingkup waktu, sangat terkejut bahkan dia lupa bersukacita karena tidak harus membayar bahan. Makhluk ini, jelas merupakan makhluk yang kekuatannya mencapai kedalaman yang tak terduga. Seluruh dunia di luar gelembung itu diam dan hening. Bahkan debu dan puing-puing dari area itu membeku dalam cengkeraman kekuatan makhluk ini! Tang Wulin terus melihat sekeliling, memahami bagaimana ini bahkan mungkin.

Unicorn itu menatap Tang Wulin, semakin terlihat terlihat jelas setiap detik dengan orang bodoh yang menganga. “Aku tidak yakin apakah mantraku membius pikiranmu, atau kau selalu selambat ini. Biarkan saya menjelaskannya untuk Anda lagi. Kamu bilang butuh waktu untuk menempa sebagian dari baju besi perang yang kamu kenakan, dan itu tidak cukup. Yang Bertanduk ini berkenan memberi Anda waktu itu dengan memperhatikannya di luar ruang lingkup ini. Sekarang kita punya lebih dari cukup waktu untuk menempa baju besi, kan Labu? Saya berasumsi bahwa Anda memiliki semacam bengkel tempat Anda mengerjakan pengerjaan logam? “

“Rr-benar! Bengkel! Baju zirah! Kami akan Berbicara di bengkel saya! Anda dapat menjelaskan apa yang diinginkan Anda dan mungkin mengapa Anda ada di sini. Mengenai hal itu, apakah Anda…? Maksud saya, kami memanggil Anda sebagai apa? Bertanduk? ” Tang Wulin dengan tergagap menjawab dan mempertanyakan gugup saat dia mulai memimpin jalan menuju bengkelnya, secara bersamaan bertanya-tanya apakah dia harus bertanya apa itu“ labu ”.

Unicorn itu mengeluarkan suara di antara tawa kecil dan suara meringkik saat itu. “Yang Bertanduk berhasil, kurasa. Saya telah mengunjungi banyak alam, banyak dunia di dalam alam itu, dan saya dikenal dengan banyak gelar. Yang paling sering diulang, dan menghibur Yang Bertanduk ini, adalah Magus Unicorn yang Sassy. Karena pikiran Anda berhasil bekerja lambat dan saya harus terus menerus melakukannya, saya adalah seekor Unicorn. ”

Seekor Unicorn! Seorang Magus! Banyak alam? Banyak dunia?

Setiap kata yang diucapkan oleh Magus Unicorn yang berani membuat Tang Wulin semakin terdiam. Pertanyaan yang muncul begitu cepat di benaknya sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk menyelesaikan satu sebelum tiga lainnya siapkan keluar, berlomba untuk mendapatkan perhatian. Unicorn Magus ini jelas merupakan makhluk perkasa yang jauh di luar jangkauan Tang Wulin. Ini adalah satu-satunya fakta yang tak terbantahkan. Itu adalah pulau pelipur lara dan kewarasan yang jiwa lekatnya saat segala sesuatu yang dia tahu benar-benar hancur.

Mereka berjalan dalam diam menuju bengkel sejak saat itu. Unicorn Tang Wulin dengan saksama memperhatikan, memperhatikan variasi halus dalam langkah dan langkahnya. Apakah saya menghancurkan makhluk fana lain? Pikiran yang satu ini sangat rapuh. Saya ingin tahu apakah semua orang di dunia ini serupa? Mungkin saya turun ke sekolah untuk anak-anak yang lambat? Hanya keberuntunganku. Tetap saja, baju besi itu menarik. Tempat ini bisa menjadi surga bagi pengrajin terampil yang tidak mampu mengatasi kesengsaraan kehidupan kehidupan biasa!

Saat sang Unicorn merenungkan situasinya, mereka tiba di depan pintu bengkel. Tang Wulin berjalan langsung ke pintu yang tertutup. Kemudian dia menggelengkan kepalanya, menatap kaitnya selama sepuluh detik, dan mulai meraba-raba dengan itu. Dia butuh waktu lama untuk membuka pintu yang mempertanyakan apakah waktu membeku di dalam atau di luar lingkup. Unicorn melihat saat ini terjadi, rasa kasihan muncul di matanya. Orang bodoh yang tidak jelas ini tidak diperlengkapi untuk menghadapi dunia luar. Atau nyata. Saya harus lebih lembut dengan manusia ini.

Setelah sekian lama, Tang Wulin akhirnya berhasil membuka gerendelnya. Dia membuka pintu dan menyambut kedatangan Unicorn itu dengan kikuk. “A-selamat datang di bengkelku, S-sassy One! Magus Bertanduk! UNICORN! ” Dia Menutup mulutnya DENGAN kedua serbi agar TIDAK mengoceh LEBIH JAUH.

Unicorn itu menatapnya dengan bingung saat ia masuk melalui pintu dan melihat sekeliling bengkel Tang Wulin. “Lokakarya yang indah. He works works sangat, sangat keras di sini untuk membentuk logam dengan cara yang luar biasa! Saya merasa terhormat Anda mengatakan saya masuk ke sini. Aku bisa melihat diriku kembali untuk mengganti tapal kudaku. ” SETIAP kata diucapkan DENGAN Tenang Dan Lambat, Tanpa perubahan Mendadak ATAU apapun Yang DAPAT diartikan sebagai Ancaman. Di sana, itu seharusnya meyakinkan orang bodoh yang berpikir sebelum meledak karena mencoba berpikir terlalu keras.

Tang Wulin melihat sekeliling bengkelnya dengan Magus Unicorn yang Lancang, menerima semuanya dengan keheranan seolah dia belum pernah melihatnya sebelumnya dan mengangguk saat Unicorn itu berbicara. “Sepatu! Ya, saya palu di sini. Logam, pelindung, pemurnian roh. Saya palu semuanya! SEPATU! Tepat sekali! Kami punya kuda di sini juga! SEPATU! SAYA BISA MEMBUAT ANDA SEPATU! ANDA KUDA! DENGAN KUDA! ANDA MEMBUTUHKAN SEPATU! AKU BISA HAMMER SEPATU! ”

Suara Tang Wulin meningkat dalam nada dan volume saat kata-kata itu keluar dari mulutnya seperti diare.

Unicorn itu meringis, “Kamu tidak perlu berteriak. Tenang saja. Semuanya akan baik-baik saja. Ulangi setelah saya. Matahari itu hangat. Rerumputan berwarna hijau. Kata-kata ini adalah kuno yang diturunkan kepada saya oleh seorang Sage agung di alam lain. Terus katakan saja. Matahari hangat, rumput hijau. Sementara kita membahas topik ini, saya selamat seekor kuda bertanduk. Saya seorang Magus dan Unicorn. Tolong jangan menyebutku sebagai kuda di masa depan. ” SETIAP kali bocah Penyanyi Membuka mulutnya, Aku Ingin merobek tandukku Sendiri Dan memasukkannya Ke hearts otakku. Mendesah.

“SUNISWARMGRASSISGREEN! SUNISGREENGRASS HANGAT! MATAHARI HANGAT, RUMPUT HIJAU! Baik! M-maaf! Bukan kuda. Uu-unicorn! Matahari hangat, rumput hijau. ” Tang Wulin tergagap, DENGAN terengah-engah mengulangi mantra Yang diberikan Unicorn kepadanya.

Dia terus mengulangi mantra Cipta dia bisa membentuk kata-kata, mengambil napas pendek-pendek di antara untuk menjaga agar kata-kata tetap mengalir keluar.

Mendesah. Orang bodoh itu akan pingsan.

GEDEBUK!

Unicorn itu mengernyit saat tubuh Tang Wulin yang tidak sadarkan diri menghantam lantai bengkel.

Itu ada. Saya benar-benar berpikir bahwa manusia yang terus menunjuk ke arah saya dan meneriakkan sesuatu tentang Bestowal adalah makhluk paling menjengkelkan yang bisa saya temui. Burung beo itu juga makhluk yang mengerikan. Tuhanku. Begitu banyak omelan tentang karma dan bagaimana saya berhutang padanya. Kurasa dia tidak mengerti bahwa kutukan piddlynya bahkan tidak menyalakan Sejati.

The Sassy Unicorn Magus menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.

Dia menyebalkan. Yang ini menjengkelkan. Sekarang saya harus duduk di sini menunggu dia bangun.

Beberapa saat kemudian, Tang Wulin akhirnya sadar. Dia mengusap kepalanya, duduk dan mendapati dirinya menatap lurus ke arah Sassy Unicorn Magus. Gumpalan harapan berkilauan apa pun yang dia miliki bahwa semuanya adalah khayalan karena dipukul di kepala terlalu keras secara instan.

Tanduk Unicorn berdenyut dengan cahaya biru lembut. “Tetap tenang. Aku hanya menyembuhkanmu dengan sihir. Anda terlalu banyak mengalami shock dan kemudian jatuh pingsan. Maksud saya, Anda tidak mengizinkan. “

Tang Wulin menatap mata sang Unicorn dan tahu bahwa setiap kata benar di dalam hatinya. “Saya mengerti. Terima kasih. Maafkan saya. Bisakah kita memulai kembali? Saya Tang Wulin, seorang siswa di Akademi Shrek. Anda berada di Benua Duolou sekarang. ”

Tanduk Unicorn berhenti berdenyut karena cahaya. “Ya, kita bisa memulai kembali. Bertemu dengan baik, Tang Wulin. Anda sudah tahu siapa saya. Dan sebagian. Saya akan menjelaskan sisanya sebentar lagi. Aku perlu melindungi dan melindungi tempat ini sebelum sihirku habis. Menyeberangi alam laporan tugas yang mudah. Tetap tenang, aku bersumpah tidak akan ada yang menyakitimu. “

Tang Wulin mengangguk. Unicorn itu bangkit dan menarik napas dalam-dalam. Tanduknya mulai bersinar sangat terang sehingga Tang Wulin harus berpaling dan menutup matanya. Kemudian dia merasakan keajaiban, benar-benar merasakan keajaiban. Keagungan semata-mata yang menarik napasnya dan tekanan untuk memaksanya jatuh ke lantai. Itu yang berdebar di pembuluh darahnya dan berkobar di dalam hatinya. Dia merasa lebih hidup dari sebelumnya. Ada keliaran, kemuliaan yang tak terjamah, pada Sihir yang mengalir dari Magus Unicorn yang Lancang.

Keajaiban dan cahayanya memudar beberapa saat kemudian. Tang Wulin melihat kembali ke Sassy Unicorn Magus, hanya untuk menemukan dua makhluk berdiri di tempatnya. Salah satunya adalah seorang anak laki-laki berumur tujuh belas tahun dengan kunci gagak, warna yang sama dengan mantel Sassy Unicorn Magus. Yang lainnya adalah Unicorn. Lebih kecil dari Unicorn Magus, dengan cokelat muda dan bintang merah muda di dahinya. Tanduk yang tumbuh dari bintang itu jauh lebih kecil dan tidak berbahaya dibandingkan tanduk yang dimiliki oleh Sassy Unicorn Magus.

Bocah itu berjalan ke Tang Wulin dengan tangan terulur. Tang Wulin mencengkeramnya secara refleks, masih dapat memahami apa yang baru saja terjadi.

“Saya Cassius. Saya tahu Anda sedang bingung sekarang. Kami berdua, kami adalah Sassy Unicorn Magus. Tidak sekarang, seperti yang kau lihat, tapi saat kita bersama. Unicorn lain di sana adalah rekanku. Namanya adalah, um– ”

“Ada apa? Orang besar di sini bahkan tidak bisa memperkenalkan nama rekan Unicorn-nya? ” Unicorn lainnya menyela saat Cassius berhenti. “Anda sedang membicarakan pertandingan besar tentang betapa gagahnya Anda terhadap Putri Timur ITU. Sampai dia memberi tahu Anda bahwa dia tidak tertarik dan orang yang dia minati sedang diadili dengan orang-orang dari suatu sekte dengan daun besi. Atau pohon. Mereka melawan sembilan singa atau semacamnya. Aku tahu kamu mencoba terbang terlalu tinggi saat itu. Ingat? ”

Kemudian dia berjalan ke arah Tang Wulin dan mengulurkan sayap. “Saya Zazzles. Ingat namanya, aku akan menghancurkan hatimu. ”

Cassius menghela napas dan melihat ke lantai.

Tang Wulin, masih di lantai dan melihat ke arah Unicorn yang mengulurkan kuku tangan, merasa bingung. Tidak ada dalam hidupnya yang mempersiapkannya untuk situasi ini. Dia benar-benar tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Di atas semua ini, dia tidak bisa menghilangkan kecurigaan bahwa Unicorn ingin mencium kakinya.

Cassius atau untuk menyelamatkannya dan mencegah hal-hal turun lebih jauh ke dalam kekacauan. “Baik. Ini Zazzles, rekan Unicorn saya. Bersama-sama, kita adalah Sassy Unicorn Magus. ” Dia membantu Tang Wulin berdiri. “Saya tahu semua ini luar biasa. Maafkan saya. Seperti yang mungkin sudah Anda duga sekarang, kami bukan dari Benua Duolou. Atau alam ini. Kami datang ke sini dari tempat lain. ”

Tang Wulin membersihkan dirinya sendiri. “Itu tempat yang bagus untuk memulai seperti apa pun.” Dia memandang Cassius, lalu Zazzles, masih berdiri di sana dengan kuku terangkat, dan kemudian kembali ke Cassius. “Bagaimana kalian berdua bisa sampai di sini? Bagaimana cara Anda bergabung menjadi Unicorn yang lain? Mengapa Anda datang ke Akademi Shrek di semua tempat? ”

Sikap Cassius berubah serius dan kaku. Dia menyilangkan tangan dan menarik napas dalam-dalam. Kemudian dia memulai ceritanya dengan nada bariton yang begitu dalam sehingga bergema di dada Tang Wulin.

Jauh di atas, Serdang Yang Luas dari masa lalu,

Melalui dantians dalam dan dunia dengan VRMMO,

Kami menembus, sebelum istirahat hari,

Untuk mencari rumah lama kita yang terlupakan.

Para goblin dahulu kala membuat mantra yang kuat,

Untuk menjajakan kenakalan mereka dengan tawa seperti lonceng yang berkelap-kelip,

Mereka melakukan perjalanan dalam, melalui celah tergelap,

Dan membawa dunia tragedi kita dari kejatuhan.

Hutan kami yang hijau dan sungai yang berkelok-kelok seperti jalinan kabel,

Bagi mereka, timbunan emas yang berkilau,

Mereka membunuh dan berkelahi, dan makhluk hutan mereka tangkap

Makan, dan mengklaim diri mereka Tuhan.

Di kalung isi perut mereka dirangkai

Tanduk unicorn, pada mahkota semak duri mereka gantung

Peri api hati, di kawat bengkok

Mereka menyatukan darah binatang dan pohon.

Jauh di atas, Hamparan luas yang lama ini,

Melalui dantians dalam dan dunia dengan VRMMO,

Kami menembus aw– ”

Cassius dan Tang Wulin sama-sama terpesona. Salah satunya terpesona saat menyanyikan kisahnya, dan yang lainnya terpesona olehnya. Tanpa diketahui dan tidak disadari oleh salah satu dari mereka, Zazzles menjadi salah satu responden. Dia berjalan mendekat dan menendang Cassius, bawahan mendadak pada balada epiknya.

“Apa yang kubilang tentang menyanyikan lagu bodoh itu? Setiap alam, setiap orang yang kita temui! Apakah pasta tepung putih yang kami temukan di alam aneh itu mengganggu otak Anda? Atau apakah itu pria aneh yang kami lihat di sana, bersenandung dan bernyanyi tentang "Aku punya ruang kosong hmhmy, dan aku akan menulis namamu!" Anda pasti sudah mulai menulis balada yang mendengar dia bernyanyi! Katakan saja padanya apa yang terjadi dengan cepat sehingga kita bisa menyelesaikan urusan kita di sini dan melanjutkan! ”

Tang Wulin bisa melihat betapa kecewanya Cassius karena tidak menyelesaikan baladanya. Tapi Kemarahan yang terpancar dari Zazzles terlihat jelas. Dia ingin memecahkan masalah Cipta mungkin, waspada terhadap konsekuensinya. “Bagaimana kalau kamu ceritakan saja ceritanya dengan cepat tanggapan kita bisa mengatasi masalah baju zirahmu. Kalian ingin mencari jalan pulang, kan? ”

Cassius menjadi cerah ketika Tang Wulin mereferensikan baladnya, dan mengangguk setuju. “Benar. Seperti yang saya katakan, dunia kita penuh dengan Sihir, hutan, dan rumah bagi banyak, banyak makhluk. ”

“Goblinfolk adalah salah satu dari banyak ras yang tinggal di dunia kita. Kerusakan adalah kesombongan dan kegembiraan mereka. Sihir yang mengalir dalam darah mereka untuk tujuan ini. Mereka bereksperimen dan mempelajarinya, bahkan meningkatkan nasihat mereka. Kemudian mereka menemukan cara membuat portal ke dunia lain. Ini adalah puncak mereka. Mereka dengan cepat terkenal dari dunia ke dunia, menyebabkan malapetaka dan kekacauan yang tak terlibat. Semua itu dalam semangat kesenangan, ingatlah. Akhirnya, mereka mulai pergi ke tempat-tempat yang seharusnya tidak mereka miliki. Mereka memprovokasi kejahatan yang seharusnya tidak pernah terbangun, dan membawa kematian ke dunia kita. “

“Tidak ada yang ingat persis dari mana ras Warriors yang belajar memanfaatkan portal Goblin berasal. Atau bagaimana mereka berhasil melakukannya. Tapi mereka melakukannya, dan mereka mengubahang ke dunia kita. Besi mereka layu Rakyat Adil, peri, dan baja mereka menebang Dryad. Mereka datang untuk membunuh dan mengklaim dunia kita sebagai milik mereka. “

“Kami tidak tahu itu pada awalnya. Dunia kami damai, tempat semua ras tinggal bersama dalam harmoni. Kami bekerja sama untuk membangun dan sejahtera, untuk belajar dan berkreasi. Jadi, ketika Prajurit Kuno tiba, ras datang bersama dan berharap untuk menyelesaikan perbedaan kita melalui wacana damai. Tuduhan diplomasi dipimpin oleh Boar Lord. Para babi adalah orang-orang yang rajin dengan kecenderungan manajerial dan aktuaria. Boar Lord berteori bahwa Pejuang Kuno berasal dari dunia di mana ada keterputusan antara mereka yang memiliki alat produksi dan yang benar-benar berproduksi. Inilah yang menyebabkan para Warriors begitu kejam dan putus asa untuk merebut tanah kita.Dia percaya bahwa Warriors dapat beralasan, bahwa mereka dapat memahami bahwa dunia kita adalah Utopia sejati dan bahwa mereka dapat menemukan tempat di dalamnya. ”

“Dipersenjatai dengan kepastian bahwa dia bisa mencerahkan Prajurit Kuno dan mengintegrasikan mereka ke dalam dunia kita, Babi Hutan melakukan perjalanan ke dataran tempat mereka berkemah. Legenda mengatakan bahwa dia hanya berhasil mengucapkan "Dunia kita adalah Utopia" sebelum Warriors membunuhnya. Mereka memanggang tubuhnya dengan ludah dan menari-nari sambil memakannya. Diceritakan bahwa Boar Lord begitu besar sehingga Prajurit Kuno berpesta selama dua minggu sebelum mereka berhasil mengelolanya. “

“Pembunuhan dan pencemaran dari Boar Lord jawaban momen paling kelam. Semua orang percaya bahwa segala sesuatunya tidak mungkin menjadi lebih buruk. Mereka salah. Semakin banyak Warriors mengalir melalui portal Goblin yang diduduki, dan dunia hijau kita ternoda merah. Kami tidak bisa melawan. Tidak juga. Meskipun kami memiliki Sihir yang melimpah, tidak ada ras yang dapat memanfaatkannya sesuka hati atau berada dalam kekerasan. Itu sederhana. Sihir adalah apa yang memberi kehidupan berbagai ras, yang bersinar melalui mereka. Manusia adalah satu-satunya ras yang tidak memiliki semua jejak Sihir. Mereka mencoba melawan Warriors dengan senjata curian dan persenjataan improvisasi.Tapi Prajurit Kuno lebih dari manusia. Mereka memiliki kekuatan aneh yang membuat mereka lebih cepat, lebih kuat, dan lebih tangguh manusia di dunia kita. Pisau kami hampir tidak bisa menggoresnya, dan mereka menghancurkan kami tanpa keringat. “

“Pada saat tergelap kami, ketika kami kehilangan semua harapan dan menerima bahwa akhir sudah dekat, sesuatu berubah. Seekor Unicorn muncul, tetapi tidak seperti yang menjelajahi dunia kita. Yang ini lebih besar, lebih kuat. Tanduknya lebih panjang dan setajam silet. Yang terpenting, Keajaiban dunia kita tunduk pada keinginannya. Semua itu. Dia menghujani api dan kilat pada Prajurit Kuno. Dia menginjak-injak mereka dan mengumpulkan mayat mereka di tanduknya. Bilah mereka patah bahkan sebelum mereka bisa berhenti kulitnya. Rerumputan dan pepohonan adalah lepaskan untuk diperintahkan, tumbuh dalam sekejap dan menjerat para Pejuang Kuno. “

Tang Wulin mulai mendengar wahyu terakhir ini. “Kedengarannya seperti rumput bluesilver saya!”

Cassius menatapnya sebelum melanjutkan, “Mungkin Anda memiliki sedikit sihir Sejati di dunia ini. Dimana saya? ”

“Unicorn Magus membunuh semua Prajurit Kuno yang menginjakkan kaki di dunia kita. Kemudian dia tersebar melalui portal Goblin ke dunia mereka. Berbagai ras berkumpul di portal dan menunggu kembalinya, tidak tahu apakah ini adalah akhir dari kesengsaraan mereka atau wajah yang berbeda untuk akhir yang tak terelakkan. Berbulan-bulan berlalu dalam penantian tanpa akhir ini. “

“Lalu suatu malam, dia kembali. Dia berjalan melalui portal dengan tanduknya menyala dengan Sihir. Darah yang membasahi dan mengotori mantelnya menambah keagungannya. Dia menghancurkannya, melihat kembali ke portal Goblin, dan menghancurkannya dengan kukunya. Kutukan dunia kita telah dikalahkan! Dia melihat ke setiap makhluk yang berkumpul di portal, tanduknya semakin terang. Berbagai ras sujud di hadapannya, melindungi mata mereka dari cahaya tanduknya. Tiba-tiba saat itu muncul, cahaya itu menghilang. Di mana Unicorn Magus berdiri, di sana ada manusia dan Unicorn normal. “

“Dia adalah Unicorn Magus pertama, dan nenek moyang dari Ksatria Unicorn.”

“Manusia di dunia kita tidak mengandung sihir. Tapi mereka memiliki kemampuan bawaan untuk memanipulasi dan membentuk sihir. Unicorn, di sisi lain, adalah makhluk yang seluruhnya terdiri dari Sihir. Itu mengalir paling murni di dalamnya. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk memanipulasi atau memantau. Bagi mereka, Sihir itu sederhana. Jika Unicorn dan Manusia membentuk ikatan jiwa, maka manusia memperoleh kemampuan untuk menggunakan sihir. “

“Sejak saat itu, Ksatria Unicorn melindungi dunia kita. Mereka membentuk dan membentuk ikatan dengan Unicorn, siap menghadapi ancaman lain bagi keberadaan kita. Dalam milenia berikutnya, ikatan bergeser. Atau mungkin sudah dilupakan. Ksatria Manusia tidak pernah bergabung dengan Unicorn mereka untuk menjadi satu makhluk. Mereka mati karena Unicorn mereka, dan menggunakan kombinasi pedang dan sihir. “

“Di sinilah kita sampai ke Zazzles dan aku. Kita– ”

Zazzles mendengus sebelum menyela, “AKHIRNYA! Kamu terlalu banyak bicara. Saya adalah bagian penting dari cerita ini. Tanpa aku, kau akan terbaring dalam keadaan patah hati dan kualitas. “

Cassius memandang Zazzles sambil berpikir, “Ya, tentu saja. Anda menyelamatkan hidup saya hari itu. Dan tak dikendalikan sejak itu. “

Dia kembali menatap Tang Wulin, “Saya akan memulai pelatihan sebagai Ksatria Manusia dan akhirnya terikat dengan Unicorn saya sendiri. Dalam perjalanan ke tempat pengujian, aku bertemu dengan sekelompok Ksatria-dalam-Pelatihan senior yang terikat dengan Unicorn dan mabuk karena Sihir. Mereka mengejarku karena sedikit khayalan, niat pada darah. Saya bertemu Zazzles saat escap diri dari mereka. Dia sangat marah karena saya mencoba menginjak-injaknya. Pada saat itu, saya terjebak di antara sekelompok Ksatria Unicorn yang marah dan Unicorn yang marah. Para Ksatria mengejarku, dan memutuskan bahwa mereka akan membunuh kami berdua. Sesuatu terjadi pada saat itu. Sesuatu yang tidak bisa kami jelaskan.Kami terikat, tapi itu berita Soul Bond yang sering saya dengar dan berusaha. Jiwa kita melebur menjadi satu makhluk, lebih kuat dari kita sendiri. Kami menemukan cara menjadi Magus Unicorn, seperti leluhur kami. “

“Sayangnya, tidak ada satu pun dari kami yang tahu cara mengontrol formulir baru. Ketakutan dan Kemarahan Kami melampaui segala kemiripan pemikiran rasional. Kami membantai para Ksatria Unicorn yang akan membunuh kami, tapi darah kami tidak terpuaskan. Kami mulai berlari, menarik lebih banyak Sihir setiap detik. Sebelum kami tahu apa yang terjadi, kami menembus jalinan ruang dan waktu yang mengikat alam semesta kami dan menemukan diri kami di tempat yang baru. “

Sejak itu, kami melakukan perjalanan dari alam ke alam, alam semesta ke alam semesta. Mencoba mencari jalan pulang. ”

Zazzles mengangguk setuju dengan pernyataan terakhir Cassius. Tang Wulin dapat dengan jelas melihat betapa rindu mereka berdua, betapa lelahnya perjalanan mereka, dan beban yang mereka pikul di dalam hati.

Tang Wulin bangkit dan berjalan ke duo itu. Dia meletakkan di bahu Cassius dan tangan lainnya di jambul Zazzles. “Ini Akademi Shrek. Anda aman di sini, dan Anda bisa beristirahat. Saya akan melihat apa yang dapat saya lakukan tentang baju besi Anda. “

Baik!