Soul Land 3 – Chapter 392

shadow

Soul Land 3 – Chapter 392

Chapter 392 – Xu Lizhi dari Sekte Tang

Kematian instan python adalah bukti mematikan dari bilah angin. Hanya kematian yang menunggu Luo Guixing dan Zheng Yiran jika mereka terkena serangan itu sementara tidak dapat menggunakan kekuatan jiwa mereka.

Seberkas cahaya turun dan menyelimuti mereka berdua. Cahaya menelan bilah angin tanpa membiarkan bahaya menimpa kedua siswa itu.

Kemudian di saat berikutnya, cahaya membawa Luo Guixing dan Zheng Yiran ke sisi Roh Kudus Douluo. Mereka tersingkir!

Saat ini terjadi, Yang Nianxia akhirnya mencapai Gu Yue dan Xu Xiaoyan.

Xu Xiaoyan melangkah maju dan menembakkan tombak es ke arahnya.

Yang Nianxia menepuknya dengan cakar beruangnya, menghancurkannya menjadi beberapa bagian!

"Gu Yue, lari!" Xu Xiaoyan berteriak saat dia membuka lengannya dan bergegas ke depan untuk menghentikan Yang Nianxia. Dia tahu bahwa selama dia bisa menahan Yang Nianxia dan mengulur waktu, Gu Yue akan bisa mengalahkannya.

Bertentangan dengan kesuraman Luo Guixing, Yang Nianxia dipenuhi dengan kepuasan sekarang. Pada akhirnya, semuanya tergantung pada kekuatanku! Dia hampir mendekati mereka. Tidak mungkin dia akan membiarkan kedua gadis itu kabur sekarang.

Dia meraih bahu Xu Xiaoyan dengan tangan kirinya, berhati-hati untuk tidak menyakitinya secara serius, saat dia menginjak dengan kaki kanannya. Tanah yang bergetar pasti akan mengganggu konsentrasi Gu Yue.

Keempat rekan tim saya telah tersingkir, dan pada akhirnya, semuanya terserah saya untuk menyelamatkan hari ini!

Tangannya mendarat di bahu Xu Xiaoyan dan dia pindah untuk melemparkannya ke bahunya. Tetapi pada saat itu, dia ditendang di belakang lutut kanannya! Kakinya kehilangan tenaga dan langkahnya melebar, tidak menendang apa pun kecuali udara. Perubahan tiba-tiba di bagian tengahnya menyebabkan dia tersandung, dan dia hampir jatuh. Kemudian, dengan heran, Xu Xiaoyan menghilang dari genggamannya. Sebagai gantinya adalah Xu Lizhi yang gemuk!

"Hehe. Jangan lupakan aku. "

Itu dia?

Rahang para penonton ternganga.

Apa yang dilakukannya?

Yang Nianxia juga menjadi bisu. Dari awal sampai akhir, dia belum pernah melihat Xu Lizhi sebagai seorang pejuang! Namun, lemak sekarang berdiri di antara dia dan Xu Xiaoyan.

Bukankah dia seorang master jiwa tipe makanan? Siapa namanya lagi? Xu Lizhi, saya pikir?

Xu Lizhi berdiri berhadapan dengannya, menatap Yang Nianxia dengan sikap menantang. Dia menggerakkan tangannya dalam gerakan melingkar, gelombang lembut kekuatan jiwa putih terpancar dari telapak tangannya.

Tindakannya mengejutkan rekan satu timnya, belum lagi lawannya! Tendangan Xu Lizhi berhasil menyelamatkan Xu Xiaoyan dan Gu Yue.

Bukankah dia seorang master jiwa tipe makanan? Mengapa tindakannya terasa begitu familiar? Tang Wulin menatap dengan mata terbelalak.

Yang Nianxia menggeram dan meninju Xu Lizhi. Dia tidak bisa memaafkan dirinya sendiri karena dihentikan oleh master jiwa tipe makanan.

Kaki Xu Lizhi menari dengan pola yang membingungkan, menggerakkan tubuhnya yang montok dengan kegesitan yang mengejutkan! Dia pindah ke samping, menghindari pukulan Yang Nianxia. Kemudian dia mendorong dengan kedua telapak tangannya, membuat Yang Nianxia terhuyung mundur beberapa langkah. Pertukaran singkat ini memutuskan pertempuran!

Bola api raksasa terbang dan meledak di wajah Yang Nianxia!

Bulu emas gelap Yang Nianxia berkobar saat ledakan menghantamnya, mengurangi sebagian besar dampaknya. Tapi dia masih tersandung ke belakang, dan Xu Lizhi memanfaatkan celah ini. Dia mengaitkan kakinya ke belakang tumit Yang Nianxia sambil menyodorkan telapak tangannya ke perut lawannya. Yang Nianxia terhuyung mundur beberapa langkah. Jika bukan karena rasa keseimbangannya yang luar biasa, dia akan jatuh ke pantatnya.

Kemudian bola api lain terbang ke arahnya dan meledak.

Yang Nianxia baru saja berhasil mengangkat kepalan tangan untuk melindungi dirinya dari ledakan itu, tapi pemboman Gu Yue baru saja dimulai. Bola api menghantamnya dengan cepat. Serangkaian ledakan mengguncang arena. Meskipun dia hampir tidak bisa mempertahankan dirinya dengan tinjunya, tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang.

Xu Xiaoyan dengan santai berjalan sambil mengembunkan tombak es di tangannya.

Tidak ada ketegangan tersisa dalam pertempuran itu. Siapapun dengan setengah otak dapat melihat bahwa itu adalah kemenangan tim Tang Wulin. Semua siswa yang menyaksikan berdiri dalam keheningan yang tercengang. Mereka mengira peluang menguntungkan para peringkat di awal, dan kemudian yakin akan kemenangan mereka ketika Wu SIduo berubah menjadi Macan Putih Neraka. Tapi Xie Xie membawa Xu Yucheng yang terluka parah dan Tang Wulin membawa Wu Siduo bersamanya. Meski begitu, mereka mengira para rangking kemungkinan adalah pemenang. Mereka percaya Yang Nianxia bisa dengan mudah berurusan dengan Gu Yue dan Xu Xiaoyan. Namun, harapan mereka sekali lagi dibatalkan! Pada akhirnya, tim Tang Wulin meraih kemenangan di luar ekspektasi!

Xu Xiaoyan tersenyum cerah saat dia mendekat. Cincin jiwa ketiganya tidak hanya memberinya Blizzard, tetapi juga memberikan keterampilan jiwa kepada Staf Es Starwheel-nya. Dia sekarang bisa menggunakan Starwheel Shackles di siang hari bolong. Kartu tersembunyi terakhir inilah yang membuat mereka menang.

Dia percaya bahwa bahkan jika Xu Lizhi tidak bertindak, Gu Yue akan dengan mudah dapat mengalahkan Yang Nianxia dengan kontrolnya atas elemen dan kemampuannya untuk berteleportasi. Hanya tim mereka yang mengerti seberapa kuat Gu Yue sebenarnya. Dia bahkan tidak habis-habisan dalam pertempuran ini!

"Berhenti!" Suara dingin Wu Zhangkong bergema di atas panggung.

Yang Nianxia tersandung beberapa langkah ke belakang setelah pemboman bola api berhenti, menurunkan tinjunya untuk menunjukkan wajah yang penuh rasa malu.

"Pertandingan sudah berakhir. Kemenangan jatuh ke tangan tim Tang Wulin, "Wu Zhangkong mengumumkan saat dia naik ke panggung.

"Kita berhasil! Kami menang!" Xu Xiaoyan meraih tangan Gu Yue dan melompat-lompat dengan gembira, air mata mengalir di wajahnya.

Di kejauhan, Tang Wulin mendukung Xie Xie, yang telah dirawat oleh Roh Kudus Douluo. Meskipun Xie Xie pucat, harga diri yang keras kepala bersinar di matanya. Kami menang! Kami benar-benar menang! Saya tidak membebani teman-teman saya!

Sebaliknya, bibir Tang Wulin terkatup rapat. Kita berhasil. Saya akhirnya membuktikan diri.

Meminjamkan lengan ke Xie Xie, keduanya berjalan untuk bergabung dengan teman-teman mereka di atas panggung. Begitu mereka semua bersama, mereka saling berpelukan dan menangis bersama, menyatakan kemenangan mereka.

"Kami menang! Kami pemenangnya!

Kami yang terkuat!

Wu Siduo menyaksikan dari sisi panggung, benar-benar tercengang. Kulit Xu Yucheng semakin memucat saat melihat mereka merayakannya. Wajah Luo Guixing pucat, tidak ada sedikit pun senyuman di bibirnya. Zheng Yiran menyaksikan dengan jijik. Dia tidak memiliki kesempatan untuk menunjukkan kekuatan penuhnya di sepanjang pertempuran. Hanya Yang Nianxia yang masih berdiri di atas panggung, tetapi dia sama seperti penonton lainnya. Perayaan kemenangan tidak ada hubungannya dengan dia. Yang kalah akan dilupakan.

Di tengah perayaan mereka, Gu Yue melepaskan diri dari teman-temannya dan berjalan ke tepi panggung, melompat turun, dan berjalan ke Ye Xinglan, yang telah berdiri di beberapa titik dan menonton dengan tangan terkepal. Tanpa memberinya kesempatan untuk bereaksi, Gu Yue memeluknya erat.