Soul Land 3 – Chapter 394

shadow

Soul Land 3 – Chapter 394

Chapter 394 – Senjata Rahasia

Pada titik ini, Wu Siduo masih tidak bisa menerima bahwa dia kalah dari Tang Wulin. Tepatnya, mereka berdua jatuh di tangan satu sama lain, tapi itu masih melukai harga dirinya. Meskipun dia memiliki keunggulan pada dia, dia tidak bisa bersaing dengan kekuatan absolut tubuhnya. Ditambah, dia mendapat bantuan dari master jiwa tipe makanan. Kecepatan pemulihannya secara alami akan lebih cepat dari miliknya. Di sisi lain, Wu Siduo akan sangat lemah setelah menggunakan Hell White Tiger. Mengingat perlu waktu tiga hari untuk mengisi ulang, setiap penyalahgunaan dapat merugikan. Karena itu, dia bisa membenarkan kekalahan pertamanya dari Gu Yue, yang membuatnya melemah setelah menggunakan Hell White Tiger. Namun kali ini, dia tidak punya alasan.

Bagian yang paling membuat frustrasi adalah Tang Wulin telah berhasil menyusun sarung tangan kanannya. Meskipun satu bagian dari armor masih jauh dari satu set lengkap, itu masih menandai awal yang baik untuk jalur seorang master armor pertempuran. Implikasinya adalah bahwa armor perang satu kata Tang Wulin lainnya akan menjadi luar biasa seperti gauntletnya! Belum lagi, naik ke master armor pertempuran dua kata akan beberapa kali lebih mudah di masa depan. Kekuatan dari armornya akan melampaui level yang sama, dan dia akan jauh lebih cocok dengannya.

Wu Siduo memegang kepercayaan mutlak pada jiwa bela dirinya. Namun, dia mengerti bahwa baik itu dia, Luo Guixing, atau yang lainnya, mereka semua terlambat untuk memulai perlombaan, perlombaan untuk menjadi master armor pertempuran. Selanjutnya, tanpa bantuan pandai besi peringkat lima seperti Tang Wulin, tidak mungkin membuat baju besi pertempuran satu kata dengan paduan. Dia sudah memutuskan hubungan dengan Tang Wulin, dan hampir tidak mungkin baginya untuk memulihkan hubungan mereka. Tidak ada jalan untuk kembali sekarang. Ini adalah jalan yang dia pilih!

"Kami tidak kehilangan kekuatan. Kami kalah dalam kerja tim, "kata Luo Guixing. Alisnya rileks, wajahnya meresap dengan ketenangannya yang biasa.

"Masing-masing dari kita lebih kuat dari salah satu dari mereka. Sama seperti yang kami perkirakan, Tang Wulin dan Gu Yue tangguh dan tiga lainnya pucat jika dibandingkan. Tetap saja, kekuatan Xu Xiaoyan dan Xu Lizhi melampaui harapan kami. Inilah yang memastikan kemenangan mereka. Tetapi jika Anda dengan cermat meninjau peristiwa hari ini, Anda akan mengingat kepercayaan mereka untuk menang sejak awal. Darimana kepercayaan itu berasal? Baiklah, biarkan aku memberitahumu. Ini kohesi tim mereka. Mereka bergerak bersama sebagai satu kesatuan sementara kami bertindak secara mandiri. Itulah penyebab kekalahan kami. "

Dia menggelengkan kepalanya, ada sedikit kerendahan hati di senyumnya. "Itu adalah kesalahanku. Sebagai pemimpin, saya tidak bisa menggabungkan kalian menjadi satu kesatuan. Saya terlalu kurang. Kekalahan ini adalah tanggung jawab saya untuk ditanggung. "

Zheng Yiran menatapnya dengan bingung. "Anda akan memikul tanggung jawab ini? Apa yang kau bicarakan?"

"Wajar jika ada harga yang harus dibayar untuk membuat kesalahan," kata Luo Guixing. "Setelah semua orang mendinginkan kepala, aku akan pergi mencari Tang Wulin."

"Untuk apa kau akan menemukannya?" Wu Siduo bertanya dengan bingung.

Senyum Luo Guixing menjadi sedikit lebih lebar. "Untuk meminta maaf! Bahkan jika kita tidak bisa berteman dengannya, kita juga tidak harus menjadi musuh. Pada akhirnya, kami masih teman sekelas. Bukankah akan sia-sia tidak berteman dengan ketua kelas dan pandai besi yang luar biasa? "

Kata-katanya menghantam mereka dengan keras.

Perlahan bangkit dari kursinya, Xu Yucheng menatap lurus ke mata Luo Guixing. "Kulitku pasti tidak setebal milikmu. Saya bisa menerima mengapa saya peringkat di bawah Anda sekarang. "

Luo Guixing menghela napas. "Justru itulah masalahnya. Kami terlalu peduli dengan peringkat. Jika tidak, kami tidak akan meremehkan tim Tang Wulin. Saya tidak akan memperlakukan diri saya sebagai seorang jenius lagi. Tidak, saya seseorang yang tertinggal. Kita perlu mengejar langkah demi langkah dan tidak ketinggalan lebih jauh. Paling tidak, kita perlu memastikan bahwa kita adalah bagian dari kelas kelas satu terkuat sepanjang sejarah! Kita mungkin telah dikalahkan kali ini, tetapi kegagalan adalah ibu dari kesuksesan. Kami perlu meningkatkan kohesi tim kami. "

Dia mengulurkan tangan kanannya, tekad berkobar di matanya.

Yang mengejutkan, itu adalah Xu Yucheng, orang yang paling tidak setuju dengannya, yang pertama kali melemparkan tangannya ke atas tangan Luo Guixing. Keduanya berbagi pandangan, percikan terbang. Kekalahan telah membangkitkan semangat bersaing mereka. Konon, satu kerugian bukanlah akhir dari dunia bagi mereka. Mereka hanya harus bekerja keras untuk tidak merasakan kekalahan lagi.

Yang Nianxia terkekeh, lalu meletakkan tangannya di atas tangan Xu Yucheng. Mulut Zheng Yiran bergerak-gerak. Meski begitu, dia perlahan menambahkan tangannya ke tumpukan juga

Menonton adegan di depannya, Wu Siduo menarik napas dalam-dalam. "Kamu benar. Kami sedang mengejar ketinggalan sekarang. " Dia adalah orang terakhir yang memasukkan tangannya.

Kata-kata Luo Guixing bergema dengan semuanya, menyalakan api di hati mereka. Yang mereka butuhkan sekarang adalah kohesi!

"☀"

Kembali ke asrama siswa yang bekerja, ketukan terdengar di pintu Tang Wulin dan kamar lainnya. Xu Xiaoyan adalah yang tercepat untuk melompat dari tempat tidurnya dan berlari untuk menjawabnya.

Yang mengejutkan, itu adalah Yue Zhengyu. Ada kilatan aneh di matanya, sedikit keraguan dalam pendiriannya.

"Zhengyu, masuklah!" Tang Wulin sudah pulih sepenuhnya sekarang. Dua Roti Kacang Haus Darah bukanlah apa-apa bagi tubuhnya. Sebaliknya, Xie Xie masih terbaring tak bergerak di tempat tidurnya.

Tatapan semua orang tertuju pada Yue Zhengyu saat dia memasuki ruangan. Karena belum waktunya tidur, tirai belum ditarik untuk memisahkan separuh anak laki-laki dari perempuan. Dari tim Tang Wulin, hanya Xie Xie, Gu Yue, Xu Xiaoyan, dan dirinya sendiri yang hadir.

Xu Lizhi dan Ye Xinglan tidak terlihat. Karena mereka bukan siswa yang bekerja, mereka tidak tinggal di asrama siswa pekerja, dan malah tidur di asrama yang ada di gedung sekolah. Namun, demi kenyamanan, mereka juga melamar menjadi siswa yang bekerja dan bersiap untuk hidup bersama dengan Tang Wulin dan yang lainnya. Dengan tiga anak laki-laki dan tiga perempuan, akan mudah untuk membagi kelompok menjadi dua ruangan ketika waktunya tiba.

Dia memberi mereka senyuman sebagai balasannya. "Kudengar kalian menang di turnamen kelasmu. Selamat."

Tang Wulin menoleh padanya, curiga terpancar dari tatapannya. "Anda tidak di sini untuk menyelidiki kami?"

Yue Zhengyu tertawa. "Tentu saja tidak. Apakah Anda benar-benar berpikir saya akan melakukan hal seperti itu? Hanya saja saya mendengar beberapa rumor tentang Anda melengkapi sepotong baju perang dalam pertempuran Anda. Benarkah? Apa kau sudah membuat sebuah armor perang, dan dari paduan roh? "

Tang Wulin berjuang untuk menekan gelembung tawa yang keluar dari mulutnya, pada akhirnya gagal. "Wow. Anda mendengarnya dengan sangat cepat. Benar, semua berkat Xinglan. "

"Xinglan? Siapa itu?" Yue Zhengyu menatap kosong ke arah Tang Wulin.

"Kami akan menghadapi satu sama lain sebagai lawan. Mengapa saya memberi Anda info? " Tang Wulin tersenyum misterius.

Yue Zhengyu terkekeh. "Saya adalah pembuat mecha. Saya akan mulai membuat baju perang saya. Aku tidak mencoba memanfaatkanmu. "

Mendengar kata-kata itu, jantung Tang Wulin berdebar kencang di dadanya. "Kami memiliki senjata rahasia kami sendiri, Anda tahu? Yang akan saya katakan kepada Anda adalah bahwa dengan mereka, tingkat keberhasilan kita untuk membuat perlengkapan perang meningkat menjadi tiga puluh persen. "

Mata Yue Zhengyu berbinar. "Tiga puluh persen? Apakah kamu yakin? "

Tang Wulin mengangguk. The Bloodthirst Bean Buns pasti meningkatkan peluang mereka sejauh itu! Meskipun master jiwa tipe makanan lemah dalam pertempuran, keserbagunaan mereka tak tertandingi, bahkan lebih baik daripada master tipe pendukung! Jika bukan karena bakat Xu Lizhi, langsung memasuki pelataran inti akan menjadi mimpi yang sia-sia.

Yue Zhengyu hampir tidak bisa menahan kegembiraannya agar tidak meledak. Matanya menyala terang saat dia menatap Tang Wulin. "Bagaimana kalau kamu meminjamkan senjata rahasiamu? Aku akan membayarmu poin kontribusi. "

Tang Wulin mengangkat bahu. "Tentu! Tapi Anda harus menunggu sampai setelah pertandingan kami. "

Dalam sekejap, ekspresi Yue Zhengyu menjadi masam. "Itu sangat kecil. Pertandingan tinggal tiga hari lagi. Bahkan jika Anda meminjamkan saya senjata rahasia Anda, saya tidak akan bisa membuat baju besi perang secepat itu. Desain untuk baju perangku bahkan belum selesai. "

Berada di kelas dua, dia lebih terburu-buru daripada siswa kelas satu dalam menciptakan satu set baju perang. Ketika dia mendengar Tang Wulin telah menciptakan sepotong baju besi dengan paduan roh, hatinya terpancing.

Tiba-tiba, ada ketukan di pintu. Xu Xiaoyan tertawa, melompat untuk membiarkan tamu itu masuk. "Pasti banyak orang yang berkunjung hari ini. Saya yakin itu Yuanen. Jika kalian tidak percaya padaku, maka lihat saja. "