Soul Land 3 – Chapter 397

shadow

Soul Land 3 – Chapter 397

Chapter 397 – Naga Kembar Tiba

Hah? Dia datang juga? Yang mengejutkan Tang Wulin, Elder Li mengikuti Roh Kudus Douluo dan Silver Moon Douluo, keduanya berasal dari Paviliun Dewa Laut. Apakah dia dari Paviliun Dewa Laut? Bahkan jika tidak, posisinya pasti sangat tinggi!

Di belakang ketiga sosok termasyhur ini adalah Wu Zhangkong, Shen Yi, guru yang bertanggung jawab atas kelas dua, dan beberapa guru profesi.

"Ada banyak orang penting di sini hari ini, Bos!" Xie Xie berbisik dengan cemas.

Tang Wulin menatapnya. "Kalau begitu kita harus melakukan yang terbaik."

Xie Xie mengangguk setuju, lalu melirik Yuanen Yehui. Dia tidak tahu kenapa, tapi dia merasa ada sesuatu yang berbeda pada dirinya. Sebagai pemimpin kelas dua yang kuat, dia bukan anggota asrama mereka hari itu. Xie Xie merasa sedikit gugup menghadapi auranya yang mengesankan.

Dia masih ingat pukulan yang dia berikan padanya, rasa takut berlama-lama di dalam hatinya.

Para guru mengambil tempat duduk mereka di atas panggung yang menghadap ke arena. Bahkan tidak beberapa saat kemudian, pintu ke arena terbuka dan dua orang lagi masuk. Mereka bertengkar satu sama lain saat masuk.

"Apa yang kamu lakukan disini?" orang tua di sebelah kiri berkata kepada orang di sebelah kanan.

"Saya di sini untuk melihat murid saya menginjak kompetisinya. Setidaknya, tidak ada anak nakal di kelas dua yang bisa menantangnya. Saya lebih tertarik melihat kemajuannya. Mengapa kamu di sini? Apa kau tidak ada yang bisa dilakukan di Pulau Dewa Laut? Ini adalah pelataran luar. Anda tidak boleh punya urusan di sini. "

"Saya di sini untuk memeriksa seberapa besar kakek saya telah tumbuh. Saya mendengar dia mengalahkan Macan Putih Neraka, jadi saya penasaran apakah dia mampu karena dia menguasai seni rahasia yang saya ajarkan kepadanya. "

"Bah! Anda telah mengajarinya apa-apa selain omong kosong! Jangan menyesatkan murid saya dengan trik Anda. "

"Apakah kamu sudah gila? Dasar bajingan tua gila! Saya bersumpah, jika Anda berani menipu murid saya, saya akan membantai Anda!

"Membantai aku? Akulah yang akan membunuhmu! Ayo!"

"Jangan berpikir aku tidak akan melakukannya! Anda hanya seorang pengrajin! Jika Anda pikir Anda mendapatkan apa yang diperlukan, ayo bertarung! Aku hanya perlu satu menit untuk mengalahkanmu sampai habis! "

Omong kosong!

Orang-orang yang baru saja masuk adalah guru pandai besi Tang Wulin, Naga Api Douluo Feng Wuyu, dan kakeknya, Naga Merah Douluo Zhuo Shi. Saat keduanya bertengkar, mata mereka tertuju pada Tang Wulin. Untungnya baginya, mereka masih memiliki beberapa alasan tersisa di dalamnya dan tidak menghampirinya. Mereka naik ke peron dan duduk bersama para tetua lainnya. Mereka memberi sedikit anggukan salam ketika mereka melihat Silver Moon Douluo, tetapi begitu mereka melihat Roh Kudus Douluo, mereka melompat berdiri, punggung tegak lurus.

Zhuo Shi berlari ke arahnya dengan tergesa-gesa. "Yali, bagaimana kabarmu hari ini?"

Roh Kudus Douluo menatapnya. "Saya di sini sebagai wasit hari ini!"

Feng Wuyu muncul di sisi lain dirinya, menggosok tangannya dengan gugup. "Yali, lama tidak bertemu!"

Dengan Mata Setan Ungu, Tang Wulin dapat dengan jelas melihat apa yang terjadi di peron. Dia tertegun oleh ekspresi wajah Feng Wuyu. Sejak kapan Guru bisa bertindak begitu malu-malu? Kenapa wajahnya sangat merah?

Zhuo Shi beralih ke Silver Moon Douluo. "Kenapa kita tidak bicara sebentar, Yue"er?"

Penatua Cai memutar matanya ke arahnya. "Kenapa kalian berdua disini? Jika Anda ingin menonton pertandingan, lakukanlah dengan tenang. Jika tidak, pergilah! "

"Bukankah normal bagiku, seorang tetua dari Paviliun Dewa Laut, untuk datang menonton pertandingan di pelataran luar? Saya bukan pandai besi yang datang hanya untuk hiburan. "

"Apa itu tentang pandai besi? Jika bukan karena kami, apakah Anda akan memiliki perlengkapan perang? Tunggu saja. Setelah Anda mencapai level empat kata, saya akan memberi tahu Zhen Hua untuk membiarkan pantat Anda terbuka saat membuat baju besi perang Anda. Lalu kau bisa bertarung dengan telanjang! "

"Aku sudah lama mentolerirmu, Feng Wuyu, tapi jangan berani-berani memprovokasiku di depan Yali! Aku akan berteriak pada pantatmu! "

"Aku tidak takut padamu! Ayo!"

"Cukup!" Roh Kudus Douluo menggonggong, menatap mereka dengan tajam. Seperti anjing yang patuh, kedua lelaki tua itu berhenti bertengkar dan tutup mulut. Meski marah, mereka tidak berkata apa-apa lagi.

"Kalian berdua terlambat, jadi duduklah di baris kedua. Jangan ganggu anak-anak, "kata Silver Moon Douluo.

Oh. Feng Wuyu berjingkat ke baris belakang.

"Baik!" Zhuo Shi bergegas ke kursi tepat di belakang Roh Kudus Douluo. Aku akan duduk di belakangmu.

Feng Wuyu terlambat satu langkah. Dia memelototi Zhuo Shi, tapi Zhuo Shi tidak bergeming. Keduanya kemudian mulai saling mendorong.

Roh Kudus Douluo mengerutkan kening, dan tanpa berbalik menghadap mereka, berkata, "Jika kalian berdua tidak bisa tenang, pergilah."

"Ya!" Zhuo Shi menunjuk Feng Wuyu. "Menyelesaikan!"

Itu membuat Roh Kudus Douluo berbalik, dan dia memelototi mereka. Tatapannya yang membara segera membungkam kedua Naga Kembar, dan mereka diam-diam mengambil tempat duduk. Dia menggelengkan kepalanya tanpa daya, kembali ke panggung.

Baru kemudian Penatua Cai memberi isyarat kepada Shen Yi.

"Halo siswa kelas satu dan dua," kata Shen Yi, bangkit dari kursinya. "Saya Shen Yi, guru kelas satu. Kompetisi hari ini akan diawasi oleh Roh Kudus Douluo dan Silver Moon Douluo. Setelah berbicara dengan guru kelas dua, kami telah memutuskan bahwa, demi menghemat waktu, setiap pertandingan profesi akan terdiri dari satu tantangan. Sekarang, apakah pandai besi perwakilan kedua kelas akan naik ke panggung. "

Dua meja tempa besar telah disiapkan di atas panggung. Kompetisi hari ini memiliki dua kelas yang bersaing di setiap aspek. Mereka pertama-tama akan memulai dengan profesi: pandai besi, desainer, pembuat, dan mekanik. Pertarungan tim akan datang terakhir. Sebagai perwakilan pandai besi di kelasnya, pertempuran pertama adalah pertarungan Tang Wulin. Dia naik ke atas panggung.

Feng Wuyu memiliki ekspresi bangga di matanya saat dia menoleh ke Zhuo Shi. "Anda akan melihat apa artinya menggulung seseorang dalam sekejap."

Zhuo Shi memutar matanya. "Itu hanya karena kakekku sangat berbakat. Ini tidak ada hubungannya denganmu. "

"Saya guru pandai besi. Bagaimana ini tidak ada hubungannya dengan saya? " Feng Wuyu mengomel.

"Baiklah, baiklah. Izinkan saya bertanya. Apa pangkat pandai besi kakekku saat pertama kali tiba di sini? "

Peringkat kelima! Feng Wuyu segera menjawab.

"Dan dia sekarang pangkat berapa?"

"The … peringkat kelima …" Feng Wuyu gagal menyadari kesalahannya pada waktunya.

Zhuo Shi menatapnya dengan jijik. "Kakekku sudah menjadi pandai besi peringkat lima ketika dia tiba, yang lebih dari cukup untuk menunjukkan bahwa dia jenius pandai besi. Dia masih peringkat lima sekarang, yang menunjukkan bahwa Anda adalah guru yang tidak berguna. Dia belum membaik sedikit pun. "

"Omong kosong!" Feng Wuyu menggeram dan meraih kerah Zhuo Shi. "Hal-hal tidak begitu hitam dan putih!"

Zhuo Shi tidak melawan, dan malah mendengus. "Apa yang kamu lakukan, menyerang orang-orang di atasmu?"

Rona merah merembes ke mata Feng Wuyu. "Bagaimana kamu bisa diatasku?"

Zhuo Shi menyeringai. "Anda adalah guru dari kakek saya, dan saya adalah kakeknya. Anda dan saya berasal dari generasi yang berbeda. Ketika Anda melihat saya, Anda setidaknya harus memanggil saya Paman Guru, jika bukan Tuan. Bukankah itu berarti Anda menyinggung senior Anda dengan menangkap saya? "

Roh Kudus Douluo berbalik dan menatap mereka sekali lagi. "Kalian berdua! Berperilaku atau keluarlah! "

Feng Wuyu melepaskan Zhuo Shi dan menundukkan kepalanya, bertindak seolah-olah keributan itu tidak ada hubungannya dengan dia sama sekali. Zhuo Shi mengangkat tangannya tanpa daya dan mengangkat bahu. Kemudian dia mencubit jari-jarinya dan menutup ritsleting mulutnya. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

Twin Dragons Shrek akhirnya tenang.

Penatua Cai tersenyum dan berbisik ke telinga Roh Kudus Douluo, "Seperti yang diharapkan dari Anda. Anda satu-satunya yang bisa menjaga keduanya sejalan. Aku bukan tandinganmu dalam hal mereka! "

Roh Kudus Douluo menggelengkan kepalanya. "Mereka hanya sepasang badut!"

Saat itu, Tang Wulin dan lawannya tiba di atas panggung. Anak laki-laki yang berdiri di seberang Tang Wulin tampak jauh lebih tua darinya, sekitar enam belas atau tujuh belas tahun. Dia memiliki penampilan dan tinggi rata-rata. Satu-satunya hal yang benar-benar menarik perhatian Tang Wulin adalah tangan besar dan lengan berotot bocah itu. Dia jelas memiliki watak yang tenang. Matanya telah terpaku pada meja tempa sejak dia tiba. Dia tidak melirik Tang Wulin sedikit pun.

Tang Wulin mengangguk pada dirinya sendiri atas perilaku lawannya. Seperti yang diharapkan dari kelas dua! Dia pasti pandai besi terbaik mereka.

Ini bukan kemenangan yang mudah baginya.

"Salam, Senior. Namaku Tang Wulin. "

Anak laki-laki itu akhirnya menatapnya dan mengangguk. "He Xiaopeng, perwakilan pandai besi dari kelas dua."