Soul Land 3 – Chapter 398

shadow

Soul Land 3 – Chapter 398

Chapter 398 – Pertandingan Pertama

Shen Yi melangkah maju, berhenti di tepi peron yang menghadap ke arena. "Pertandingan pertama hari ini adalah pertukaran pandai besi. Temanya adalah pemurnian logam. Anda berdua akan diberikan sepotong kristal titanium dan memiliki waktu tiga puluh menit untuk memurnikannya. Siapapun yang paling bisa memurnikannya akan menjadi pemenang. Mereka juga akan diberikan seribu poin, beberapa kredit kursus, dan izin untuk menyimpan kedua produk jadi. Kelas pertama akan menerima tiga puluh persen lebih banyak jika mereka menang. "

Kristal titanium? Tang Wulin mengerutkan alisnya memikirkan itu.

Beberapa logam sangat sulit untuk dipalsukan, fakta yang hampir selalu merupakan hasil dari kualitas bawaan yang ekstrem. Mereka biasanya terlalu keras atau terlalu lunak. Kristal titanium jelas merupakan salah satu logam semacam itu. Itu sangat sulit untuk dimurnikan, sangat keras, dan sama rapuhnya. Jika pandai besi menggunakan terlalu banyak kekuatan untuk memalsukannya, atau bahkan terlalu sedikit, mereka akan gagal. Pandai besi harus berusaha lebih keras untuk menempa logam seperti itu untuk mendapatkan hasil yang layak, dan karena itu, hanya sedikit yang mampu menempa kristal titanium.

Namun, kristal titanium menjadi jauh lebih kuat dari logam lain setelah dimurnikan dan dimurnikan. Merupakan hal yang umum bagi pandai besi yang sangat terampil untuk menambahkan beberapa ke paduan untuk meningkatkan kekuatan paduan itu. Sebagai cerminan dari sifat-sifatnya yang luar biasa, harga kristal titanium enam puluh kali lebih mahal per kilogram daripada perak berat!

Dengan semua pemikiran itu, ketika Shen Yi menyatakan bahwa pemenang dapat menyimpan kedua produk palsu tersebut, tatapan Tang Wulin dan He Xiaopeng menjadi tajam. Mata mereka membara dengan tekad, yang terutama berlaku untuk Tang Wulin karena dia mengerti betapa berharganya kristal titanium. Hampir tidak mungkin bagi orang kaya untuk mendapatkannya, apalagi warga sipil biasa. Federasi menganggapnya sebagai sumber daya militer yang strategis dan sangat membatasi pasokannya. Tang Wulin tidak pernah berharap Akademi menawarkan dua potong begitu saja.

Sepotong kristal titanium duduk di atas kedua meja tempa di atas panggung. Masing-masing berdiameter sekitar satu kaki dan bulat tidak normal, hampir menyerupai bola kristal. Benang emas yang terjalin tak terhitung jumlahnya bisa dilihat di dalam kedua bagian.

Kesulitan dalam menempa kristal titanium terletak pada kebutuhan untuk secara simultan mengurangi ukurannya sambil melepaskan benang emas di dalamnya. Semakin baik benang ditangani, semakin baik produk akhirnya. Dikatakan bahwa pendiri Sekte Tang telah menggunakan benang emas dari kristal titanium untuk membuat senjata tersembunyi yang kuat.

Kembali ke Kota Eastsea, Tang Wulin cukup beruntung mendapatkan kesempatan untuk menempa kristal titanium. Mu Chen adalah orang yang berterima kasih atas kesempatan itu, tetapi sebagai gantinya, Tang Wulin tidak diizinkan menyimpan kristal titanium setelah memalsukannya. Bagi Asosiasi Pandai Besi, itu adalah komoditas langka. Namun, hanya pengalaman menempanya yang sangat berharga bagi Tang Wulin. Dan pengalaman itu sekarang membuatnya percaya diri.

Dengan gerakan yang terlatih, Tang Wulin dan He Xiaopeng menempatkan potongan mereka di dalam meja tempa dan mulai mengkalsinasi kristal titanium. Logam yang berbeda membutuhkan waktu yang berbeda untuk kalsin. Meja tempa yang mereka gunakan adalah yang terbaik, sarat dengan teknologi terbaru yang membuatnya sangat mudah untuk mengontrol suhu dan periode pengapuran. Setiap pandai besi memiliki gaya tempa mereka sendiri, dan ini termasuk cara mereka mengkalsinasi logam. Itu adalah masalah menempa filosofi yang mereka ikuti.

"Pengatur waktu akan dimulai setelah Anda selesai mengalsinasi logam," kata Shen Yi.

Tang Wulin dan He Xiaopeng fokus pada pengapuran logam. Tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Secara kebetulan, keduanya juga memejamkan mata.

Para Douluo Berjudul menonton dari platform memberikan sedikit anggukan setuju. Akademi Shrek telah berusaha keras dalam membesarkan pandai besi dalam beberapa tahun terakhir, bahkan memberikan kredit ekstra kepada pandai besi terampil yang mengikuti ujian masuk. Akademi terlalu kekurangan di departemen pandai besi. Ini juga mengapa Feng Wuyu secara pribadi memimpin Asosiasi Pandai Besi dan fokus untuk mengembangkannya dengan cepat. Akademi Shrek bertujuan untuk memelihara Divine Blacksmith. Itu memiliki banyak Douluos Berjudul, tetapi beberapa master armor pertempuran empat kata. Ini semua karena fakta bahwa hanya satu Divine Blacksmith yang hidup saat ini.

Itu adalah Zhen Hua, Presiden Asosiasi Pandai Besi, dan satu-satunya orang yang bisa memurnikan logam surgawi!

Sebagai Presiden Asosiasi Pandai Besi, ada batasan seberapa banyak preferensi yang dapat ditunjukkan Zhen Hua untuk Akademi Shrek. Ada kekuatan besar lain yang perlu dia tempa. Jadwalnya sangat padat, dan dia hanya bisa memenuhi sebagian kecil dari permintaan palsu yang dia terima. Semua kekuatan melakukan yang terbaik untuk membujuknya bekerja untuk mereka, tetapi pada akhirnya, dia hanyalah satu orang, satu-satunya Divine Blacksmith di dunia.

Feng Wuyu telah menjadi Pandai Besi Suci selama bertahun-tahun sekarang, tapi dia tahu dia masih jauh dari menjadi Pandai Besi Ilahi. Sejujurnya, itu praktis tidak mungkin baginya. Dia terlambat mulai berjalan di jalur pandai besi. Tingkat kultivasinya yang tinggi memungkinkannya mencapai level saat ini dalam pandai besi, tetapi untuk maju lebih jauh, ia membutuhkan lebih dari itu.

Inilah mengapa dia menaruh harapannya pada Tang Wulin. Di matanya, Tang Wulin adalah seorang pemuda yang menjanjikan yang suatu hari bisa belajar memurnikan surgawi dan menjadi Pandai Besi Ilahi generasi berikutnya.

Meskipun jumlah pandai besi jauh lebih sedikit daripada profesi lainnya, Akademi Shrek memiliki total dua puluh di kelas satu dan dua karena sumber daya yang digunakan untuk merekrut mereka. Delapan belas dari mereka duduk di antara penonton dengan napas tertahan, menunggu Tang Wulin dan He Xiaopeng mulai menempa.

Tang Wulin merentangkan tangannya, palu perak muncul di masing-masing tangannya. Dia menekan tombol di atas meja tempa, menandakan bahwa kristal titanium telah selesai dikalsinasi. Meja tempa terbelah di tengah, terbuka dan memungkinkan sepotong kristal titanium merah menyala naik dari kedalamannya.

Terletak di seberang Tang Wulin, He Xiaopeng memperhatikan apa yang terjadi. Telinganya bergerak-gerak dan dia mengerutkan alisnya.

Pandai besi di antara penonton semua berteriak kaget. Dia menyelesaikannya begitu cepat?

Sebuah penghalang menutup panggung dari dunia luar, jadi baik Tang Wulin maupun He Xiaopeng tidak bisa mendengar teriakan terkejut itu. Penonton sangat terkejut.

Bahkan pandai besi dari kelas satu, termasuk Yang Nianxia, ​​tidak berani mempercayai mata mereka. Mereka semua tahu bahwa, karena kristal titanium yang rapuh, itu membutuhkan periode kalsinasi yang lebih lama dari biasanya. Hanya dengan mengkalsinasi lebih lama akan menjadi lunak dan lebih mudah untuk dipalsukan.

Bagi mereka, Tang Wulin telah mengkalsinasi terlalu cepat. Dia hanya membiarkannya mengapur selama logam lainnya. Setiap orang yang hadir kurang lebih memikirkan hal yang sama. Mungkinkah…? Apakah dia tidak mengerti apa itu kristal titanium? Jika tidak, maka dia dalam masalah!

Saat menempa kristal titanium, ketakutan terbesar seorang pandai besi adalah kemungkinannya retak. Jika ya, kualitasnya akan langsung anjlok. Ketakutan ini, serta jenis kerusakan lainnya, juga merupakan alasan mengapa disimpan segera setelah ditambang.

Apakah Ketua Kelas kita tidak pernah memalsukan logam ini sebelumnya? Agar adil, ini sangat jarang.

Tang Wulin tidak menyadari apa yang terjadi di luar panggung. Matanya hanya memantulkan kristal titanium yang bersinar. Meja tempa telah ditutup kembali, dan kristal titanium sekarang duduk di atasnya. Tanpa sedikit pun keraguan, Tang Wulin mengayunkan palu kirinya. Tang Wulin hendak menunjukkan kepada mereka seni menempa.

Dia sudah mulai?

Palu Tang Wulin menghantam kristal titanium, tiga nada merdu memenuhi udara. Itu adalah serangan yang paling lembut, yang semuanya terdengar seperti peniti yang jatuh ke tanah. Setiap nada jelas dan jelas untuk didengar semua orang. Itu adalah musik di telinga.

Palu kanan Tang Wulin menyusul segera setelah itu, dan satu set suara manis terdengar. Tangannya bergerak cekatan seirama satu sama lain, dengan lembut memukul kristal titanium seolah-olah dia dengan lembut menusuknya dengan jarum, mengisi udara dengan simfoni yang halus.