Soul Land 3 – Chapter 404

shadow

Soul Land 3 – Chapter 404

Chapter 404 – Pertempuran Raja

Lagu melankolis Duan Hunxiao terus bergema di seluruh arena. Intensitas badai salju mulai melemah, jelas menunjukkan bahwa hal itu berdampak pada tim lawan. Bai Hanying tersenyum dan mundur selangkah, membiarkan Duan Hunxiao menggantikannya. Cabang pohon yang ditutupi bunga mekar yang indah muncul di tangannya. Ini adalah jiwa bela dirinya, Cherry Blossom! Dia mengayunkannya dengan gerakan mekar, menyebarkan kelopak bunga di udara. Mereka melayang ke rekan satu timnya dan melepaskan cahaya lembut saat mereka berhenti pada masing-masing.

Tang Wulin salah. Mereka memang memiliki master jiwa tipe pendukung. Itu adalah Bai Hanying!

Gerakan tunggal ini secara drastis memperkuat kekuatan tim kelas dua.

Di tengah arena, kedua ketua kelas bertemu. Sebuah ledakan merobek udara, tanah bergetar saat tinju mereka bertemu di udara. Yuanen Yehui terkejut saat mengetahui dirinya didorong oleh kekuatan Tang Wulin. Aura emas di sekitar Tang Wulin berkobar saat dia mengerahkan kekuatan melalui kakinya dan melompat mengejarnya.

Meskipun Yuanen Yehui dikirim mundur, dia tidak menderita luka yang nyata. Dengan beberapa ruang bernapas sekarang, dia membalas dan menggunakan Air Cannon, mengirimkan bombardir gelombang kejut kembali ke Tang Wulin. Duan Hunxiao mengambil kesempatan ini untuk melontarkan nada lain. Kekuatan Tang Wulin tenggelam di bawah pengaruh catatan itu.

Namun ekspresi Tang Wulin setenang air. Dia mengulurkan tangannya ke hadapannya dan menggunakan Controlling Crane, Capturing Dragon! Sebuah kekuatan repulsif yang kuat menangkis serangan Yuanen Yehui ke samping. Memalingkan kepalanya, Tang Wulin mengirim pandangan ke arah Duan Hunxiao. Duan Hunxiao baru saja hendak melontarkan nada lagi, tetapi mata Tang Wulin berkedip ungu saat dia menyerangnya secara spiritual.

Soul Tuning adalah skill jiwa crowd control yang kuat. Begitu seseorang menjadi mangsa akibatnya, akan sulit bagi mereka untuk membebaskan diri. Namun, efek ini butuh waktu untuk muncul. Itu adalah kesalahan fatal Soul Tuning. Saat Tang Wulin memotongnya, badai salju mendapatkan kembali kekuatannya yang dingin dan dengan cepat membengkak untuk menyelimuti seluruh medan perang.

Pada saat inilah Ye Xingmo mencapai tim kelas satu. He Xiaopeng dan Yue Zhengyu mengikuti tepat di belakangnya, ketiganya membentuk ujung tombak untuk menembus formasi tim kelas satu. Mereka telah mempraktikkan taktik ini sebelumnya, jarak antara satu sama lain sempurna. Ketiganya cukup dekat untuk saling mendukung pada saat itu juga, namun cukup jauh untuk tidak menghalangi satu sama lain.

Di sisi tim kelas satu, hanya Ye Xinglan yang menghalangi jalan mereka. Ye Xingmo mengangkat pedangnya dan menusukkannya ke luar di depannya, bintang emas di dahinya bersinar saat sinar emas menjulur dari ujung pedangnya, Ye Xinglan menyerang dengan pedangnya sendiri untuk bertemu dengan Ye Xingmo. Kilatan cahaya mengikuti di belakang pedangnya, menguraikan jalan yang diambilnya. Saat kedua pedang bertemu, baptisan cahaya menyelimuti panggung. Jeritan sengsara logam terhadap logam menembus udara.

Bentrokan itu menyapu pedang Ye Xingmo. Seratus benang cahaya bintang meledak dari ujung pedang Ye Xinglan, mengancam akan menelannya.

Apakah ini … penindasan jiwa bela diri? Kesadaran ini membuat Ye Xingmo tercengang, tetapi dia tidak tetap tak berdaya. Starsaint Sword-nya mulai bersinar saat dia menggunakan skill jiwa ketiganya. Dia menjadi satu dengan pedangnya saat dia jatuh ke belakang, aura cahaya bintang berkumpul di sekelilingnya dan membelokkan benang cahaya bintang yang masuk ke kedua sisinya.

Benang juga terbang menuju He Xiaopeng, yang mengacungkan palu dengan kedua tangan seperti palu godam, melenyapkan benang dengan satu ayunan. Di samping He Xiaopeng, Yue Zhengyu menebas dengan pedang sucinya. Sembilan bayangan dari pedangnya muncul di udara, dan sesaat kemudian, benang-benang cahaya bintang yang berselang-seling tersebar ke udara tipis. Dia tidak berhenti sama sekali saat melakukan ini dan terus maju ke Ye Xinglan.

Saat Yue Zhengyu menebasnya, cincin jiwa pertama Ye Xinglan menyala. Cahaya bintang meledak dari pedangnya. Keterampilan jiwa ini memiliki kemiripan yang mencolok dengan yang digunakan Ye Xingmo sekarang, kecuali itu jauh lebih cerah. Dia mengayunkan pedangnya untuk menemui Yue Zhengyu, dan dentang logam terdengar. Senjatanya telah dibelokkan, Yue Zhengyu mundur dua langkah sementara Ye Xinglan mundur satu langkah.

Mereka serasi.

Ini adalah … Para siswa kelas satu yang menyaksikan dengan tatapan kosong pada keduanya. Pemandangan itu bahkan membuat Wu Siduo bingung. Awalnya tampak gegabah bagi Tang Wulin untuk bergegas maju tanpa mempedulikan teman-temannya, tetapi Ye Xinglan membuktikan dirinya cukup kuat untuk menahan garis. Dia berhasil bertarung sendirian melawan tiga lawan! Ketiganya berada di kelas dua dan memiliki empat cincin jiwa atau hanya kurang dari jumlah itu! Namun Ye Xingmo dengan mudah ditekan oleh Ye Xinglan dan Yue Zhengyu telah diblokir. Pergantian peristiwa ini benar-benar membingungkan He Xiaopeng.

Meskipun menghadapi tiga lawan yang kuat, Ye Xinglan menjaga momentumnya terus berjalan. Dia menarik kembali pedangnya dan menjepit ujungnya di antara jari-jari tangannya yang lain. Dalam bentuk bela diri yang jelas, kakinya meluncur keluar dari bawahnya, dan dia menyerang dengan pedangnya. Sepotong cahaya bintang melesat keluar, langsung menuju Ye Xingmo sebelum dia bisa mendarat. Dia masih menggunakan skill jiwa pertamanya.

Terjebak di udara, Ye Xingmo tidak bisa mengelak. Namun, seberkas cahaya suci datang entah dari mana dan mencegat cahaya bintang! Sedikit rasa malu terlihat di wajah Ye Xingmo karena dia tahu dia baru saja diselamatkan. Pada saat yang sama, He Xiaopeng mencapai Ye Xinglan. Dia mengacungkan palu dan menggunakan skill jiwa pertamanya, Tremor Burst! Serangkaian ledakan mengoyak udara, menelan segala sesuatu dalam radius tiga meter. Palu Perak Bunga Plum Delapan kelopak He Xiaopeng bukanlah jiwa bela diri biasa. Itu memiliki firasat atribut luar angkasa!

Namun Ye Xinglan masih tidak menunjukkan rasa takut. Cincin jiwa keduanya menyala saat dia menanggapi dengan pukulan pedangnya, jaring cahaya bintang langsung muncul. Jaringnya cukup lebar untuk mencakup He Xiaopeng dan Yue Zhengyu! Dia tidak akan mundur hanya dengan menghadapi tiga lawan.

Sementara itu, badai salju terus membangun kekuatan. Angin dinginnya menusuk belati dingin ke semua orang di tim kelas dua. Bahkan para siswa di antara penonton yang paling dekat dengan panggung bisa merasakan suhu yang turun.

Tang Wulin dan Yuanen Yehui bentrok sekali lagi di tengah panggung, mengguncang seluruh arena dengan gelombang energi yang mengejutkan. Pertukaran itu membuat keduanya terguncang ke belakang. Mereka masih seimbang!