Soul Land 3 – Chapter 409

shadow

Soul Land 3 – Chapter 409

Chapter 409

Tang Wulin tahu pertempuran itu tidak ada harapan, tetapi dia tidak gemetar dan menyerah. Bahkan dalam kekalahan dia akan berdiri dengan punggung tegak dan kepala terangkat tinggi. Bukan hanya harga dirinya yang harus dia lindungi. Dia berdiri di atas panggung sebagai juara dari seluruh kelas satu.

Kekalahan bisa diterima, tapi tidak menyerah!

Semua siswa kelas satu berdiri, berdiri tegak dan menonton final dengan tangan terkepal. Pada saat itu, semua hati mereka bersatu karena mereka sangat berharap Tang Wulin akan menciptakan keajaiban.

Itu Ketua Kelas kami!

Wu Siduo mengepalkan tinjunya lebih erat dari orang lain, buku-buku jarinya menjadi putih tegang. Dia ingin sekali naik ke panggung itu bersama mereka! Mungkin, mungkin saja… jika saya di atas sana juga, mungkin kami bisa memenangkan pertandingan ini! Anda tidak diizinkan kalah, Tang Wulin!

Di atas peron, Penatua Cai mengangguk sedikit. "Bahkan dalam kekalahan, ada kehormatan. Dia memenuhi warisan Akademi Shrek dan Sekte Tang. "

Feng Wuyu mendengus, tapi tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Zhuo Shi mengerutkan alisnya. Kakeknya sudah membuktikan dirinya, tapi ini Akademi Shrek! Tidak pernah ada kekurangan monster di sini. Tang Wulin tidak lemah. Lawannya terlalu kuat!

Tak satu pun dari mereka percaya bahwa Tang Wulin dan Gu Yue memiliki kesempatan untuk menang.

Roh Kudus Douluo menyaksikan pemandangan itu dengan mata tenang. Yuanen Yehui mengangkat tinju dan melangkah melintasi panggung untuk menemui Tang Wulin. Duan Hunxiao menarik napas dalam-dalam dan bersiap meniup serulingnya. Senyum tipis tersungging di sudut mulut Douluo saat tatapannya beralih ke Tang Wulin.

Tapi sesaat kemudian, syok menggantikan ketenangan!

Gu Yue tersentak dari linglung dan berhenti menatap punggung Tang Wulin. Dia mengambil langkah maju dan memeluknya dari belakang.

A-apa yang dia lakukan? Bahkan jika Anda menyukainya, apakah Anda benar-benar harus melakukan itu selama pertempuran? Dan kalian berdua juga sangat muda! Apa yang dia lakukan? Tidak ada yang bisa memahami apa yang mereka lihat.

Yuanen Yehui dan Duan Hunxiao tercengang. Jembatan Kekasih yang menghubungkan Bai Hanying dan Yuanen Yehui goyah. Para guru di platform memiliki ekspresi kosong di wajah mereka.

Raungan naga tak bernyawa yang datang dari tubuh Tang Wulin tiba-tiba menjadi lebih kuat. Esensi darahnya melonjak dengan kekuatan. Untaian merah, biru, kuning, hijau, emas, perak, dan hitam naik dari tubuh Gu Yue, terjalin menjadi satu sebelum bergabung ke tubuh Tang Wulin. Tujuh warna menyebar ke seluruh sisik emasnya, melukisnya dengan rona mereka, dan keagungan auranya tumbuh lebih jauh.

Tang Wulin tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Yang dia tahu hanyalah bahwa tubuhnya sekarang penuh dengan kekuatan. Tingkat kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam dirinya membuat seluruh tubuhnya bergetar. Sisik tujuh warnanya tumbuh lebih tebal, berubah transparan saat menyebar menutupi seluruh tubuhnya. Dia segera dibalut baju besi dari sisik tembus cahaya yang bersinar. Naga di dalam dirinya meraung, memandang seluruh dunia dengan jijik.

Di atas peron, Scarlet Dragon Douluo Zhuo Shi dan Blazing Dragon Douluo Feng Wuyu mengerang. Wajah mereka berkerut ngeri, jelas merasakan jiwa bela diri mereka ditekan. Jika tingkat kultivasi mereka tidak jauh lebih tinggi dari Tang Wulin, mereka pasti sudah bersujud di hadapannya.

Apa yang sedang terjadi?

Tang Wulin melayang beberapa meter ke udara. Cakar naganya sekarang berkilau dengan tujuh warna cemerlang. Mengepalkannya menjadi kepalan tangan.

Duan Hunxiao bereaksi cepat terhadap perubahan itu. Cincin jiwa keempatnya menyala dan dia meniupkan nada yang menusuk telinga, menciptakan gelombang suara yang begitu kuat sehingga mungkin juga terdengar nyata. Gelombang bergulung ke arah Tang Wulin, mengancam untuk menelannya utuh, tetapi ketika jaraknya hanya lima meter darinya, ruang di sekitarnya melengkung dan gelombang suara menghilang. Seruling itu terdiam.

Kemudian Tang Wulin menoleh ke Yuanen Yehui, langsung melintasi jarak di antara mereka, dan meninju.

Baru saat itulah Yuanen Yehui pulih dari keterkejutannya. Dia mengeluarkan teriakan perang dan melemparkan kedua tinjunya ke depan untuk menghadapi serangan Tang Wulin, menarik setiap tetes kekuatan terakhir dari tubuhnya. Namun, beberapa inci sebelum tinju Yuanen Yehui bertemu Tang Wulin, ruang di sekitarnya terdistorsi. Dia merasa seolah-olah dia mencoba untuk melewati rawa. Tidak peduli seberapa besar kekuatan yang dia berikan, tubuhnya menolak untuk bergerak maju.

Cahaya tujuh warna menyelimuti seluruh medan perang dalam sekejap. Warna-warna bercampur, berputar-putar sampai semua siswa yang menyaksikan bisa melihat yang meliputi panggung adalah kegelapan yang gelap gulita. Medan perang benar-benar tanpa cahaya.

Apa yang terjadi? Tidak ada yang mengerti apa yang mereka lihat.

Kemudian, di saat berikutnya, cahaya tampak menerangi kegelapan. Cahaya ini berwarna putih familiar. Ia mengambil Yuanen Yehui, Bai Hanying, dan Duan Hunxiao dari kegelapan, memindahkan mereka dari panggung. Kemudian itu berubah menjadi jaring dan menutupi semua siswa yang telah diambil Roh Kudus Douluo dari pertempuran. Begitu itu terjadi, kegelapan mulai memudar, mengungkapkan Tang Wulin yang telah berubah mengambang di udara. Dia perlahan turun, mendarat dengan lembut di atas panggung. Gu Yue kemudian berpisah dari tubuhnya. Saat dia melakukannya, tujuh cahaya menghilang menjadi ketiadaan. Keduanya berdiri di sana dengan mata tertutup, sama sekali tidak bergerak.

A-apa yang baru saja terjadi? Apa yang sebenarnya terjadi? Cahaya tujuh warna apa itu? Dan sisik multi-warna itu? Semua orang menatap Tang Wulin dan Gu Yue dengan ekspresi tercengang di wajah mereka. Bahkan para tetua yang menonton dari peron mereka bingung. Apa itu tadi?

"Mereka telah kehilangan kesadaran." Roh Kudus Douluo adalah yang pertama berbicara. "Kedua belah pihak telah dikalahkan, tetapi karena saya harus menyelamatkan siswa kelas dua yang tersisa pada akhirnya, kemenangan jatuh ke kelas satu!"

Meskipun Tang Wulin dan Gu Yue kehilangan kesadaran, mereka tetap berdiri. Keduanya bersandar satu sama lain, tidak ada yang membiarkan yang lain jatuh.

Para siswa kelas satu tidak bersorak. Air mata yang penuh gairah mengalir dari mata mereka. Pada saat itu, mereka semua mengenali Tang Wulin sebagai ketua kelas yang sah, dan Gu Yue sebagai wakil ketua mereka.

Kemudian kesadaran menyingsing pada mereka.

Kemuliaan pergi ke kelas satu. Mereka menang.

Kami siswa kelas satu! Mereka semua berteriak dalam hati mereka, api berkobar di mata mereka.

Topeng ketenangan Yuanen Yehui akhirnya retak. Dia mengepalkan tinjunya dan menatap kedua orang yang bersandar satu sama lain di atas panggung.

Di atas peron, Penatua Cai menatap keduanya dengan heran. "Ini adalah keterampilan fusi jiwa."

Itulah satu-satunya penjelasan yang bisa dia dapatkan. Tidak ada cara lain untuk menjelaskan transformasi yang terjadi ketika Gu Yue memeluk Tang Wulin.

Zhuo Shi memasang ekspresi termenung. "Pukulan itu … itu menciptakan ruang hampa."

Alih-alih langsung menyangkal apa yang dikatakan Zhuo Shi, Feng Wuyu mengangguk setuju. "Iya. Itu adalah ruang hampa. Ketujuh elemen dilucuti, hanya menyisakan ruang yang perlu diisi. Tidak ada energi yang tersisa, tidak ada api, air, bumi, angin, cahaya, kegelapan, atau bahkan energi spasial. Pukulan Wulin menciptakan ruang hampa tanpa tujuh elemen. Saya tidak pernah menyangka mereka akan dapat menggunakan keterampilan fusi jiwa seperti itu dengan dua jiwa bela diri yang tidak terkait. Aku akan menyebut gerakan itu Pukulan Vakum Raja Naga. "

Apakah jiwa bela diri mereka benar-benar tidak berhubungan? Zhuo Shi menatap kedua siswa di atas panggung, matanya menyipit. Zhuo Shi telah mengajari Tang Wulin dasar dari Golden Dragon Shocks the Heavens, jadi dia paling memahaminya. Jika itu benar-benar masalahnya, mengapa saya merasakan esensi darahnya meledak dengan kekuatan ketika mereka berubah? Apakah garis keturunannya telah disublimasikan? Tidak, itu tidak mungkin. Bahkan jika dia menggunakan skill fusi jiwa, tidak mungkin itu terjadi.

Ketika mereka pergi untuk memindahkan Tang Wulin dan Gu Yue dari panggung, mereka terkejut menemukan dia menempel padanya seperti penjepit. Tidak mungkin melepaskannya dari dia.