Soul Land 3 – Chapter 415

shadow

Soul Land 3 – Chapter 415

Chapter 415 – Maju ke Surga Dou City

Setelah staf stasiun kereta memastikan bahwa tidak ada ular di sekitarnya, kerumunan orang segera tenang. Ketakutan singkat ular telah berlalu, dan kereta menuju Surga Dou City dengan cepat terisi. Setelah proses embarkasi selesai, kereta kemudian mulai bergerak maju, perlahan-lahan pada awalnya, lalu menambah kecepatan hingga meluncur menuju Heaven Dou City.

"Sial!" Xu Lizhi, Ye Xinglan, dan Gu Yue baru saja tiba di stasiun kereta dan dapat melihat kereta yang membawa Tang Wulin meninggalkan stasiun. "Kami baru saja ketinggalan kereta. Yah, setidaknya ada banyak kereta yang menuju Heaven Dou City. Kami hanya harus menunggu setengah jam. "

"Menurut aturan ujian, sudah waktunya kita berpisah di sini. Semoga berhasil." Tinju Ye Xinglan menabrak Gu Yue.

Gu Yue tersenyum. "Mari kita lihat siapa yang kembali dulu. Aku akan pergi membeli tiketku. "

Sebagian besar siswa kelas satu masih sibuk mencari uang. Tang Wulin adalah satu-satunya orang yang perjalanannya benar-benar telah dimulai.

Kereta jiwa dengan cepat menambah kecepatan hingga mencapai pelayaran berkecepatan tinggi. Tang Wulin menemukan dirinya di gerbong makan bersama dengan sekitar selusin orang lainnya. Dia segera menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan.

Dia mulai lapar.

Aroma makanan menggantung di udara gerbong makan. Makanan yang disajikan di kereta ini tidak bisa disebut spektakuler, tetapi tidak masalah bagi Tang Wulin ketika perutnya keroncongan! Namun, dia tidak punya uang. Dia tidak bisa membeli makanan apapun. Uang tidak menjadi masalah saat dia menyelinap ke dalam kereta, tapi sekarang menjadi masalah.

Orang-orang lain di gerbong makan sudah duduk dan sedang sarapan. Tang Wulin menepuk perutnya yang kosong saat dia melihat sekeliling.

Akademi itu sangat jahat! Mereka bahkan tidak mengizinkan kami sarapan sebelum memulai ujian. Tang Wulin merasa tertekan. Dia sangat yakin bahwa jika perutnya tidak kenyang, kekuatannya tidak akan mencapai seratus persen. Yah, tidak ada yang bisa saya lakukan. Saya hanya harus menahannya untuk saat ini…

Tang Wulin segera menghadapi masalah lain. Staf sedang memeriksa tiket lagi! Tiket diperiksa sekali lagi di kereta untuk mencegah penumpang gelap seperti Tang Wulin. Gerbong makan berada di tengah-tengah kereta. Karena staf mulai memeriksa tiket dari ujung depan dan belakang kereta, mereka akan memeriksa di sini terakhir.

Saat itu, Tang Wulin melihat pemeriksa tiket muncul dari kedua pintu mobil. Dia tahu dia terpojok, dan dia juga tidak punya rencana untuk berbohong.

"Saya tidak punya tiket," Tang Wulin dengan tenang memberi tahu petugas kereta.

"Hah? Anda tidak memiliki tiket? " Petugas kereta memasang ekspresi muram. "Jadi kamu adalah penumpang gelap. Silakan beli tiket segera. "

Tang Wulin hanya bisa memaksakan senyum pahit. "Saya juga tidak punya uang."

Petugas kereta mengukurnya. "Nak, bajumu sangat bersih. Bagaimana mungkin Anda tidak punya uang untuk Anda? Apakah kamu lari dari rumah? "

Tang Wulin baru berusia empat belas tahun sekarang. Bahkan jika dia tinggi, dia masih memiliki lemak bayi yang tersisa di wajahnya.

"Ya. Saya lari dari rumah. " Tang Wulin memandangi petugas kereta tanpa daya. "Saya memiliki kerabat di Heaven Dou City. Saya bisa mendapatkan uang dari mereka untuk membayar tiket. Apakah itu baik-baik saja? "

"Ikutlah bersamaku." Petugas kereta membawa Tang Wulin ke kondektur kereta itu. Karena dia masih kecil, pramugari kereta api tidak memperlakukannya terlalu kasar. Lagipula tidak ada tempat untuk lari di kereta. Tang Wulin tidak bisa melarikan diri.

Mereka dengan cepat sampai di kamar kondektur di gerbong operasi, yang terletak di tengah kereta.

"Bu, anak ini penumpang gelap dan dia tidak punya uang untuk membeli tiket. Apa yang harus kita lakukan dengannya? "

Kondekturnya adalah seorang wanita yang tampaknya berusia akhir dua puluhan. Meskipun dia tidak terlalu cantik, dia memiliki sikap yang bermartabat di sekitarnya.

"Seorang penumpang gelap? Nak, kenapa kamu melakukan hal-hal seperti itu di usia yang begitu muda? " tanya kondektur. "Ayo, beritahu aku. Bagaimana situasi Anda? "

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. "Sebenarnya, saya adalah murid dari Akademi Shrek. Saat ini aku sedang dalam ujian dan semua milikku disita oleh Akademi sebelum aku dikirim. Ujian saya mengharuskan saya untuk pergi jauh-jauh ke Bright City, jadi saya tidak punya pilihan selain menyelinap. Kakak, saya tahu saya salah dalam melakukan ini. Saya akan baik-baik saja jika Anda meminta beberapa pelayan Anda mengantarkan saya untuk mendapatkan uang guna membayar tiket begitu kita tiba di Heaven Dou City. Saya punya cara untuk mendapatkan uang di sana. Aku akan membayar dua kali lipat harga tiket, aku bersumpah. "

"Anda seorang siswa dari Akademi Shrek?" Kondektur dan petugas kereta menatapnya dengan kaget. Akademi Shrek adalah eksistensi legendaris. Itu bisa dibilang tempat suci untuk orang biasa seperti mereka! Namun anak biasa di depan mereka mengaku datang ke tempat suci itu.

"Nak, kamu sudah menyelinap ke dalam kereta. Jangan berbohong sekarang juga, "kata kondektur dengan tegas.

Tang Wulin cemberut. "Saya tidak berbohong! Saya benar-benar seorang siswa Akademi Shrek. Saya akan membuktikannya sekarang! Hanya melihat!" Dia mundur selangkah dan mendorong kekuatan jiwa di dalam tubuhnya untuk bertindak. Tiga cincin jiwa ungu bangkit dari kakinya dan berputar di sekelilingnya, berdebar-debar dengan sedikit kekuatan. Pertunjukan ini mengejutkan kondektur dan petugas.

Di Benua Douluo, setiap orang memiliki jiwa bela diri, termasuk orang biasa. Mereka yang biasa mengerti dengan tepat apa itu guru jiwa, jadi ketika kondektur dan petugas melihat tiga cincin jiwa ungu, mereka hampir tidak bisa mempercayai mata mereka. Kebanyakan orang biasa tidak akan pernah secara pribadi melihat cincin jiwa ungu sepanjang hidup mereka.

"A-itu ungu," gumam petugas itu. "Apakah itu cincin jiwa seribu tahun? Bagaimana ketiganya cincin jiwa seribu tahun? "

"Karena saya adalah murid Akademi Shrek!" Tang Wulin memproklamirkan dengan bangga.

Rencananya sederhana. Yang harus dia lakukan hanyalah memamerkan statusnya sebagai master jiwa. Akademi Shrek mungkin telah menyita semua miliknya, tetapi mereka tidak dapat menyegel jiwa bela dirinya. Selama dia memiliki jiwa bela diri dan kekuatan jiwanya, sebagian besar masalah dapat diselesaikan dengan statusnya sebagai master jiwa. Dia baru menyadarinya setelah Mu Xi menolaknya dari Asosiasi Pandai Besi. Pada akhirnya, dia adalah seorang master jiwa!

Master jiwa berdiri di puncak masyarakat puluhan ribu tahun yang lalu. Mereka masih melakukannya sampai hari ini. Semua orang menghormati master jiwa. Masalah uang kecil dapat dengan mudah disembunyikan selama dia mengungkapkan statusnya.

Prioritas nomor satu Tang Wulin saat ini adalah menghemat waktu. Dia bahkan tidak lagi berencana pergi ke Asosiasi Pandai Besi ketika dia tiba di Kota Dou Surga. Fokusnya adalah menyelesaikan ujian secepat mungkin, yang kemudian akan memungkinkannya menggunakan kelebihan poinnya untuk membantu teman sekelasnya.

"Adik kecil, kau adalah master jiwa tiga cincin. Itu membuatmu menjadi Penatua Jiwa, kan? Apakah Anda benar-benar dari Akademi Shrek? "

Tang Wulin mengangguk. "Ya! Kakak, Akademi Shrek terlalu kejam. Mereka ingin semua orang di kelas saya mengunjungi sepuluh kota dalam waktu lima belas hari. Maka kita harus mengalahkan master jiwa setidaknya lima peringkat di atas kita juga! Dan setelah semua itu, kita masih harus kembali ke Akademi Shrek dalam masa ujian. Saya tidak akan lulus kecuali kita melakukan semua itu. "

Kondektur menatapnya dengan tatapan kosong. "Dan mereka menyuruhmu melakukan ini sendirian? Berapa umurmu Aku tidak percaya mereka akan mengirim anak laki-laki sepertimu sendirian! Mereka mengerikan! "

Petugas itu menarik-narik lengan kondektur. Dia berbicara buruk tentang Akademi Shrek yang legendaris!

Bahkan mengutuk diam-diam biasanya tidak diizinkan. Itu adalah tanah suci.

Kondektur segera menyadari kesalahannya dan kembali ke Tang Wulin dengan senyum hangat di wajahnya. "Bagaimana kami bisa membantu Anda, Adik? Setidaknya, saya dapat menggunakan kewenangan saya untuk memaafkan Anda agar tidak membayar tiket. "

Tang Wulin berseri-seri saat dia mengingat cincin jiwanya. "Terima kasih, Kakak! Saya perlu mengunjungi lebih banyak kota dalam perjalanan dan menantang beberapa orang juga. Apakah Anda tahu jika ada tempat di Heaven Dou City di mana banyak master jiwa berkumpul? Um. Juga, dapatkah saya meminjam uang dari Anda? Saya mulai lapar. Namun jangan khawatir! Aku pasti akan membayarmu kembali setelah aku kembali ke Akademi Shrek. "