Soul Land 3 – Chapter 416

shadow

Soul Land 3 – Chapter 416

Chapter 416 – Teroris

Tang Wulin adalah anak laki-laki yang tampan. Dia memiliki mata berbinar besar yang membangkitkan naluri keibuan konduktor. Akademi Shrek sangat buruk! Aku tidak percaya mereka akan memaksa anak seperti dia melalui begitu banyak kesulitan.

"Jangan khawatir! Kakak besar ini akan membantumu, "kata kondektur. "Kamu perlu mengunjungi sepuluh kota kan? Hm… Ada yang bisa saya bantu? Tidak ada yang bisa saya lakukan untuk menemukan lawan untuk Anda, tetapi saya tahu bahwa kapten keamanan untuk stasiun kereta semuanya adalah master jiwa dengan mecha. Masalahnya hanya kekuatan mereka berbeda-beda. Hmm. Kapten di stasiun kereta Heaven Dou City harus memenuhi kriteria Anda. Apakah Anda benar-benar harus melawannya? Dia sudah dewasa, dan dia sangat kuat. "

Mata Tang Wulin berbinar. Jika dia bisa melawan lawan yang cocok segera setelah dia mencapai stasiun kereta, dia akan bisa menghemat banyak waktu!

"Baik! Kedengarannya bagus! Tolong bantu saya dengan itu, Kakak! " Dia mendesah dalam hatinya. Dia beruntung bisa bertemu dengan orang yang begitu baik hati. Dia mulai memanggilnya "Kakak" untuk bertingkah manis. Hanya pada akhirnya dia benar-benar bersungguh-sungguh.

"Xiaohu, tolong ambilkan makanan untuk adik kecil ini sementara aku keluar sebentar. Dia sangat menyedihkan. Dia bahkan tidak diizinkan untuk sarapan. "

Tang Wulin menahan nafsu makannya untuk menghindari menakut-nakuti kondektur, tetapi meskipun demikian, dia makan cukup makanan untuk memberi makan lima orang.

Bau makanan … Ini … Tang Wulin meratapi kemauannya yang lemah. Namun, kereta hanya membawa banyak makanan di atasnya.

"Wulin, aku sudah mengaturnya. Kapten keamanan di stasiun kereta Heaven Dou City akan menunggu Anda. Setelah Anda menyelesaikan pertempuran Anda, saya akan membantu Anda mendapatkan tiket kereta bulanan. Dengan izin itu, Anda bisa naik kereta mana pun di benua itu. Dan di sini. Ambil uang ini. Anda bisa menggunakannya untuk memberi makan diri Anda sendiri selama perjalanan. "

Kondektur hanya keluar sebentar, namun dia sudah mengurus semuanya. Jelas bahwa dia telah naik pangkat menjadi konduktor karena kemampuannya sendiri.

Ketika Tang Wulin menerima dua puluh ribu kredit darinya, hatinya meledak dengan kehangatan.

Dia sangat baik!

Pada saat itu, komunikator di kabin berderak hidup. "Konduktor! Konduktor! Silakan segera datang ke gerbong kelima! Teroris telah membajaknya! Tolong cepatlah! "

Pembajakan? Kondektur tampak linglung. Sial! Ini bencana!

Beberapa bulan yang lalu, pembajakan lain telah terjadi di bagian barat benua. Kejadian itu mengakibatkan kereta api meledak. Lebih dari lima ratus korban telah dicatat. Itu adalah tragedi yang mengguncang seluruh benua.

Kondektur menjadi pucat pasi, namun dia dengan cepat mendapatkan kembali akalnya dan berbicara ke mikrofon. "Perhatian semua petugas kereta! Perhatian semua petugas kereta! Ini adalah kondektur Anda yang berbicara. Kami memiliki keadaan darurat. Siapapun yang memiliki senjata harus menuju ke gerbong kelima. Tetap tenang dan jangan membuat khawatir penumpang. Cobalah untuk mengurangi gangguan. "

Dia bergegas ke kamarnya dan mengeluarkan kunci. Dia kemudian membuka brankas dan mengeluarkan pistol jiwa.

"Tunggu di sini, Wulin. Jangan pergi ke arah itu. " Setelah memperingatkan Tang Wulin, dia lari. Tang Wulin melihat sekilas wajahnya saat dia pergi. Dia bisa melihat keyakinan berkobar di matanya.

Kondektur sudah ditentukan. Dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk melindungi nyawa orang-orang di keretanya.

Tang Wulin memanggilnya saat dia berlari untuk menyusul. "Kakak! Aku pergi denganmu."

"Kamu? Tidak mungkin. Anda hanya seorang anak kecil! Bagaimana jika Anda terluka? Apa yang akan kuberitahukan pada orang tuamu? " kondektur berhenti dan mendorongnya kembali.

Tang Wulin tersenyum. "Kakak, apa kamu sudah lupa? Saya seorang siswa Akademi Shrek! Dan Penatua Jiwa tiga cincin! Percayalah kepadaku! Saya dapat membantu Anda menghadapinya. "

Kondektur ragu sejenak ketika dia mengingat fakta ini, tetapi pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya. "Wulin, dengarkan aku. Saya tahu Anda seorang master jiwa, tapi kapten keamanan di kereta juga. Biarkan kami orang dewasa menangani ini. Anda masih anak-anak. Anda memiliki masa depan yang cerah di depan Anda. Tetap di sini dan aman. Jika itu benar-benar menjadi terlalu berbahaya, maka saya akan meminta sebelas gerbong belakang terputus dari sisa kereta. Bersikaplah baik dan diamlah! " Dia mendorong Tang Wulin kembali ke kamar, mengunci pintu di belakangnya, lalu lari.

Tang Wulin menggigit bibirnya saat dia melihatnya pergi. Ada teroris!

Setelah meninggalkan gerbong operasi, kondektur memperlambat jalannya dan menyembunyikan senjatanya di sakunya. Dia belum ingin membuat khawatir penumpang lain. Dia harus meminimalkan kepanikan sebanyak mungkin. Dia memasang sepasang earphone ke komunikatornya dan memakainya. Berbalik sedikit ke samping, dia berbisik ke mikrofon. "Aku hampir sampai. Bagaimana situasinya? "

"Total ada enam teroris, Konduktor. Mereka bersenjata lengkap. Mereka entah bagaimana berhasil menyelundupkan senjata sinar ke dalam kereta. Empat dari mereka dipersenjatai dengan senapan serbu beam dan satu dipersenjatai dengan meriam jiwa. Mereka telah menanam bom jiwa di seluruh gerbong. Itu bisa meledak kapan saja. Kami memiliki sepuluh anggota staf dalam posisi dan terlibat dalam perselisihan dengan para teroris. Tapi persenjataan mereka lebih baik daripada kita. "

Untuk apa pemeriksaan keamanan itu? Mereka benar-benar melewatkan banyak bom! Kondektur menghela napas. Dia mengutuk di dalam hatinya. Ini masalah serius. Teroris ini memiliki bom dan senjata berat. Kami sedang berada di kereta berkecepatan tinggi sekarang, dan tidak ada perhentian sebelum Heaven Dou City. Kita tidak bisa membiarkan baku tembak terjadi di sini.

Kondektur segera mengambil keputusan. "Beri tahu operator untuk segera menghentikan gerbong keenam hingga keenam belas setelah saya masuk ke gerbong kelima. Apa kita bisa menghubungi kantor pusat? "

"Ya, kami sudah mengirim pesan. Konduktor, kamu… "

"Tutup itu. Lakukan saja perintah saya. " Kondektur melihat ke depan, menghadap ke arah gerbong kelima. Setelah sebelas gerbong belakang dipisahkan dari kereta lainnya, tidak akan ada jalan untuk mundur. Dia akan berbagi nasib penumpang dan staf yang tersisa. Mereka akan hidup atau mati.

Namun hanya ini yang bisa dia lakukan. Dia telah membuat keputusan dan sekarang saatnya untuk menindaklanjutinya. Dia harus meminimalkan kerugian. Paling tidak, teroris tidak akan bisa menghancurkan seluruh kereta.

Situasi di gerbong di luar gerbong kelima tidak jelas. Semua upaya untuk berkomunikasi dengan mereka menghasilkan keheningan radio. Teroris telah memblokir mereka. Dia harus menanganinya secara pribadi.

Saat dia berjalan ke depan, dia mengeluarkan dompetnya dan membukanya. Di dalamnya ada gambar bayi yang lucu dan gemuk. Tampaknya usianya baru beberapa bulan. Air mata mengalir di matanya saat dia mengeluarkan foto itu, membawanya ke bibirnya, dan menciumnya. "Mommy sangat menyesal untuk ini, sayangku…" Kemudian dia memasukkannya kembali ke dompetnya dan menyimpan dompetnya.

Dia menyeka air matanya dan menambah kecepatan.

Penumpang di gerbong keenam telah dievakuasi ke gerbong ketujuh. Selusin atau lebih anggota staf bersenjata berdiri di sisi pintu gerbong kelima. Mereka berada dalam kebuntuan melawan para teroris.

Satu-satunya senjata yang dipegang kereta dalam keadaan darurat adalah pistol beam. Mereka tidak terlalu kuat.

"Bagaimana situasinya?" kondektur bertanya kepada kapten keamanan saat dia mendekat.

Kapten itu memasang ekspresi serius. "Ini tidak bagus. Mereka telah mengambil penumpang sebagai sandera. Gerbong di depan mungkin berada di bawah kendali penuh mereka juga. Mereka sudah memasang bom di seluruh kereta dan hitungan mundur telah dimulai. "

Kondektur menghela napas. Dia harus tetap tenang sekarang. Meski situasinya menakutkan, sebagai kondektur, dia tidak punya pilihan lain selain menanganinya.

Dia mengambil beberapa langkah ke depan dan berteriak ke gerbong kelima. "Tolong jangan bertindak impulsif! Kita bisa bernegosiasi. Apakah Anda punya tuntutan? Aku akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi mereka, tapi tolong jangan menyakiti para sandera! "

Fakta bahwa mereka bisa menyelundupkan begitu banyak persenjataan ke dalam kereta menunjukkan bahwa mereka bukanlah teroris biasa. Baik penyerahan maupun ancaman tidak akan efektif dalam menangani orang-orang seperti itu. Pilihan terbaiknya adalah menunda waktu dan berharap bantuan.

"Tidak perlu omong kosong!" sebuah suara menjawab. "Kamu kondekturnya, kan? Tuntutan kami sangat sederhana. Beri tahu pemerintah Federal untuk membebaskan orang-orang yang mereka tangkap dua puluh hari lalu dengan aman. Jika mereka melakukan itu, saya akan membebaskan para sandera ini. Saya tahu Anda dapat menghentikan gerbong di belakang, tetapi izinkan saya memperingatkan Anda: lima gerbong pertama telah dilengkapi dengan bom. Saya yakin Anda tahu berapa banyak penumpang di sini. Anda tidak punya banyak waktu. Bom akan meledak dalam tiga puluh menit. Jika Anda tidak dapat memenuhi permintaan kami dalam tiga puluh menit… hehe. Sepertinya Anda akan dikuburkan bersama dengan orang lain. "

Jantung kondektur berdebar keras. Dua puluh hari yang lalu? Siapa yang ditangkap pemerintah Federal dua puluh hari lalu? Tidak ada berita apapun tentang itu. Tuntutan ini membuatnya bingung, tetapi dia yakin para teroris ini tidak akan membuat tuntutan yang mustahil.