Soul Land 3 – Chapter 418

shadow

Soul Land 3 – Chapter 418

Chapter 418 – Kisah Wulin

"Berhenti!" Mo Lan berteriak, tidak ada sedikit pun ketakutan dalam suaranya. "Apa yang harus kalian takuti? Saya sandera Anda sekarang, dan Anda masih memiliki beberapa lagi. Protokol menetapkan bahwa kami memutuskan gerbong, untuk meminimalkan kerugian. Apakah kamu tidak mengerti ini? "

"Baik. Tetap tanganmu! " pemimpin teroris memerintahkan. "Nona Mo Lan benar. Kami memiliki banyak pengaruh. Pemerintah federal adalah negara demokrasi, bukan? Mari kita lihat apakah mereka akan membebaskan rekan-rekan kita sebagai ganti para sandera ini. Bawa sepupunya ke belakang. Nona Mo Lan, Anda dapat terus berbicara dengan markas Anda. Pahami saja bahwa, mulai saat ini, saya akan mengeksekusi sepuluh sandera setiap lima menit hingga empat puluh menit tersisa habis. Lalu boom! Kita semua pergi ke surga. "

"Aduh! Itu menyakitkan!" Tang Wulin berseru ketika salah satu teroris mendorongnya ke gerbong keempat. Sebelum dia pergi, dia berhasil mengedipkan mata ke Mo Lan.

Bocah itu! Bisakah dia melakukan sesuatu? Ketidakberdayaan mencengkeram Mo Lan, lalu dia melepaskannya dan mengertakkan gigi. Menukar nyawanya untuk orang tua, wanita, dan anak-anak adalah yang bisa dia lakukan untuk meminimalkan kerusakan tambahan. Dia mengerti betapa kejamnya para teroris ini. Dia tidak punya pilihan lain.

Tang Wulin membiarkan teroris menyeretnya ke gerbong keempat. Lebih banyak sandera yang berkumpul bersama di dalam gerbong ini, terlalu banyak untuk semuanya berasal dari satu. Saat teroris itu menariknya, dia memeriksa kereta dengan penglihatan sekelilingnya dan menambahkan informasi itu ke apa yang sudah dia pelajari.

Dari apa yang dia lihat sejauh ini, hanya pemimpin teroris yang merupakan master jiwa. Dia memiliki detonator untuk bom yang dimilikinya. Mesin kereta terletak di gerbong pertama, sehingga terus meluncur di sepanjang rel setelah sebelas gerbong di belakang gerbong kelima dilepas. Ada seorang teroris bersenjatakan meriam jiwa berdiri di sudut gerbong kelima itu. Sekarang, dia perlu mencari tahu berapa banyak teroris yang ada dan bagaimana mereka ditempatkan di gerbong lain.

"Jangan sentuh apapun di sini, Nak," teroris yang menyeret Tang Wulin itu menyalak. "Nomor tiga! Perhatikan anak ini. Dia seorang VIP. "

Ada tiga teroris bersenjata yang menjaga lebih dari dua ratus sandera di gerbong keempat. Para wanita, anak-anak, dan orang tua dibebaskan. Orang-orang di sini seharusnya menjadi sandera yang tersisa.

"Baiklah, serahkan dia." Teroris itu menendang Tang Wulin di tulang kering, memaksanya jatuh ke tanah dengan jeritan kesakitan. "Lebih baik kau berperilaku baik, anak nakal."

Tendangan itu melukai Tang Wulin, tetapi bukan itu yang tidak bisa dia tangani. Namun alih-alih menahan pukulannya, dia mengambil kesempatan itu untuk mendapatkan titik pandang yang lebih baik. Dia mengintip melalui celah antara kaki teroris ke dalam gerbong ketiga.

Dia melihat pembantaian. Lantainya telah berubah menjadi merah tua, diwarnai dengan darah. Tidak ada apa pun di gerbong itu selain kematian. Tang Wulin menatap mayat-mayat yang berserakan, terperanjat. Ini adalah pertama kalinya dia melihat mayat.

"Apa yang kamu lakukan padanya? Dia hanya seorang anak kecil! " Seorang pria berusia empat puluhan menarik Tang Wulin dan melangkah di depannya. Teroris itu mendengus dan mengarahkan senjatanya ke pria itu, memaksanya mundur beberapa langkah.

Tang Wulin memasang ekspresi ketakutan. "Paman, saya melihat darah. Ada banyak darah di sana! " Dia menunjuk ke gerbong ketiga.

"Mereka semua sudah mati." Seorang pemuda yang berdiri di samping bergidik. "Mereka membunuh siapa saja yang melawan. Mereka setan. Iblis!"

Mereka semua sudah mati… Tang Wulin mengepalkan tinjunya. Pemuda itu memperingatkannya. Para sandera ini dikumpulkan di gerbong keempat karena teroris telah membunuh sisanya.

Masih ada empat puluh menit tersisa pada jam sebelum semua bom meledak. Enam dari teroris berkumpul di gerbong kelima, dan tiga di gerbong keempat. Total sembilan. Semuanya dipersenjatai dengan senjata jiwa, termasuk meriam jiwa. Seseorang juga seorang guru jiwa, yang dinilai Tang Wulin sebagai Penatua Jiwa. Dia mempertimbangkan semua informasi yang dikumpulkan dari pengamatannya, dan mengambil keputusan cepat. Matanya bersinar emas.

Aku bisa melakukan ini. Mari kita mulai!

Tang Wulin menyembunyikan tangan kanannya di bawah meja yang ada di dekatnya dan perlahan-lahan melepaskan sulur-sulur rumput bluesilver, jantungnya berdebar-debar gugup. Dia menekan kecemasan dan kegelisahannya dengan pengalaman yang diperoleh dari pandai besi selama bertahun-tahun.

Hatinya tenang, pikirannya jernih.

Dengan kekuatan spiritualnya di alam Spirit Connection, Tang Wulin dapat merasakan lingkungannya ke tingkat yang lebih tinggi dari sebelumnya. Dia memiliki pemahaman yang akurat tentang situasi di gerbong keempat. Sebagian besar sandera ada di gerbong ini, dan bom merupakan ancaman terbesar. Dia segera menemukan setiap bom. Mari kita bahas ini dulu.

Para sandera berkerumun ketakutan, para teroris mengawasi setiap gerakan mereka. Tanda pertama ada masalah, dan mereka akan menembak.

Andai saja saya telah mempelajari Langkah Membingungkan Bayangan Hantu… Saya akan jauh lebih percaya diri tentang ini. Frustrasi membanjiri hati Tang Wulin. Dia telah bekerja keras berkultivasi di Akademi Shrek selama ini. Pangkat kekuatan jiwanya dan keterampilan pandai besi berkembang pesat, tetapi ini juga menyebabkan dia gagal mengunjungi Sekte Tang. Saya hanya perlu menyelesaikan beberapa misi lagi. Kemudian saya mungkin akan bisa mempelajari Ghost Shadow Perplexing Step. Saya akan melakukannya setelah ujian. Saya harus fokus pada apa yang ada di depan saya terlebih dahulu.

Dia melakukan yang terbaik untuk menekan kilatan ungu di bawah kakinya, tetapi para teroris masih menyadarinya. Semuanya menoleh untuk melihatnya pada saat bersamaan.

Tapi itu sudah terlambat!

Tiga tanaman merambat berkilau dari rumput biru keemasan melesat dari bawah kaki mereka dan menusuk mereka! Mereka hanyalah orang biasa, bukan master jiwa. Memegang senjata jiwa tidak mengubah kelemahan tubuh mereka, dan meskipun tertusuk, mereka bahkan gagal untuk menjerit. Efek Bluesilver Impaling Array menguasai mereka terlalu cepat. Tubuh mereka menjadi kaku, suara mereka dibungkam.

Serangan mendadak itu membuat para sandera panik, teriakan kaget memenuhi gerbong. Tang Wulin telah mempertimbangkan kemungkinan ini, tetapi dia tidak repot-repot mencoba memperingatkan salah satu dari mereka untuk diam. Dia melompat beraksi, tangan kanannya berubah menjadi cakar naga dalam kilatan emas. Dia menusukkannya ke atap gerbong dan merobeknya seolah-olah itu adalah tahu. Dia kemudian mengambil salah satu bom dan melemparkannya keluar dari lubang.

Tiga bom telah ditanam di berbagai bagian gerbong. Tang Wulin dengan cepat mengambil bom kedua dan membuangnya juga. Saat dia akan pergi untuk yang ketiga, salah satu teroris masuk.

"Apa yang sedang terjadi!" dia berteriak saat dia masuk. Bahkan sebelum dia sempat mengamati pemandangan itu, sebatang rumput bluesilver melilit lehernya dan mengerut, mencegahnya mengucapkan sepatah kata pun. Tang Wulin melanjutkan pekerjaannya dan melemparkan bom ketiga, lalu melesat ke teroris, menjatuhkannya dengan potongan di leher.

Empat teroris jatuh, lima lagi.

Tang Wulin melangkah ke koridor yang menghubungkan gerbong keempat dan kelima. Yang kedua dia lakukan, dia mulai menebas dinding di sekitarnya. Gerakannya cepat dan tegas, cocok dengan murid Akademi Shrek. Cakarnya merobek logam, kaca, dan kabel sampai, dengan satu sapuan terakhir, dia memisahkan gerbong. Gerbong kelima sedikit menekuk karena perubahan yang tiba-tiba, lalu perlahan mulai menjauh dari kereta lainnya bersama semua penumpangnya.

"Bos, salah satu mobilnya terlepas!" salah satu teroris berteriak ketika dia menembaki Tang Wulin, menghujaninya dengan sinar energi jiwa.

Tang Wulin berjongkok di belakang cakarnya. Benang cahaya berputar di sekitar cakarnya, menjadi tantangannya. Senjata jiwa bukanlah apa-apa di hadapan baju besi perang. Bahkan armor pertempuran satu kata berdiri tinggi di atas mecha. Tang Wulin keluar dari rentetan balok tanpa cedera.

Sebatang rumput bluesilver melilit pinggang teroris yang menembak ke arah Tang Wulin dan segera melemparkannya keluar dari kereta. Kemudian lebih banyak tanaman merambat keluar, mencegat dua teroris lainnya dan membuang mereka juga. Pada titik ini, Tang Wulin telah membersihkan lebih dari setengah teroris.

Tapi krisis belum berakhir. Sekarang bukan waktunya untuk berpikir dua kali tentang rencana tindakannya. Dia hanya bisa menyelesaikan situasi ini dengan kekerasan!

Tang Wulin berjalan ke gerbong kelima untuk menghadapi dua teroris terakhir. Pemimpinnya sudah memiliki Mo Lan dalam cengkeramannya. Dia menodongkan pistol ke kepalanya dengan satu tangan, tangan lainnya memegang detonator dengan erat. Kawan terakhir terorisnya berdiri dengan pistol jiwanya mengarah ke ambang pintu.