Soul Land 3 – Chapter 42

shadow

Soul Land 3 – Chapter 42

Chapter 42 – Pengrajin Saint Bintang Delapan

Berapa umur anak ini? Namun dia secara tak terduga bisa menggunakan Thousand Refined Tungsten Hammers yang begitu berat? Diketahui bahwa beberapa pandai besi peringkat 2 bahkan tidak bisa menggunakan satu palu seberat 40 kilogram, apalagi sepasang Palu Seribu Tungsten Halus yang masing-masing beratnya 40 kilogram!

Penempaan membutuhkan kekuatan fisik, stamina, dan teknik. Kekuatan adalah fondasi yang meningkatkan keefektifan palu seseorang. Namun, kekuatan seseorang juga akan dikonsumsi dengan cepat.

Tanpa pikir panjang, lengan Tang Wulin sudah bergerak, mempersiapkan serangan berikutnya.

Kedua palu turun. Dari umpan balik Heavy Silver, Tang Wulin dapat mengatakan bahwa potongan Heavy Silver ini sangat mirip dengan yang dia tempa sebelumnya. Bahkan garis pembuluh darah bagian dalamnya pun serupa. Perasaan akrab ini benar-benar memenuhi pikirannya saat kedua palu beraksi, menghantam logam seperti hujan deras.

Bang! Bang! Bang!

Bang! Bang! Bang! Bang! Bangbangbang!

Suara palu yang intens dan ritmis, kombinasi yang memberikan rasa keindahan yang luar biasa.

Semua yang dia temui sejak tiba di Eastsea City terasa aneh dan asing. Ini membuatnya merasa tertekan sekaligus gugup. Bagaimanapun, dia masih anak kecil berusia 9 tahun. Ketika dia akhirnya tiba di akademi, Tang Wu harus berurusan dengan intimidasi dan kemudian didenda sebagai hukuman karena menghadapinya. Semua ini membuatnya merasa seolah-olah dia bahkan tidak bisa bernapas.

Namun, di hadapannya sekarang ada sebongkah Heavy Silver yang familiar di stasiun penempaan. Dengan tambahan ritme tempa yang sudah dikenalnya, dia tidak bisa membantu tetapi merasa di rumah.

Saat matanya terfokus pada Heavy Silver di depannya, telinganya bergerak-gerak tanpa henti – dengan hati-hati mendengarkan umpan balik dari serangannya. Di bawah hentakan palu, Heavy Silver mulai berubah. Namun, jika seseorang mendengarkan dengan seksama, orang akan menemukan bahwa seiring berjalannya waktu, suara dari sepasang Palu Tungsten Seribu Halus yang mengenai Heavy Silver menjadi semakin menggetarkan.

Ekspresi surveyor dan Cen Yue menjadi serius.

Tang Wulin benar-benar fokus pada saat ini. Bahkan dibandingkan dengan pandai besi lain yang sudah berusia 20-an dan 30-an, tingkat fokusnya hampir mustahil untuk ditandingi.

"Jenius! Anak ini jenius! "

Pikiran ini secara bersamaan muncul di benak mereka berdua. Cen Yue bahkan tidak perlu melihat Heavy Silver. Dengan pengalamannya, dia sudah tahu betapa efektifnya pemurnian Perak Berat oleh Tang Wulin.

Purifying Heavy Silver awalnya adalah standar pandai besi peringkat kedua karena kesulitan yang berlebihan untuk memurnikan logam yang padat seperti Heavy Silver. Tidak mudah sama sekali untuk sepenuhnya memurnikan sebagian dari Heavy Silver.

Ketika Tang Wulin memilihnya, Surveyor mengira dia melebih-lebihkan kemampuannya. Namun, dia dan Cen Yue tergerak oleh demonstrasi barusan.

Benar. Demonstrasi.

Ketika serangan Tang Wulin menyebabkan Heavy Silver melepaskan catatan indah, dia sudah lulus ujian untuk menjadi pandai besi peringkat pertama.

Selebihnya hanya demonstrasi. Tapi, sejauh mana demonstrasi itu bisa mencapai? Ini adalah pertanyaan di benak surveyor dan Cen Yue.

Setelah benar-benar membenamkan dirinya dalam penempaan, Seribu Palu Tungsten yang Dimurnikan seperti sedotan di tangannya saat mereka terus menerus menumbuk Heavy Silver. Saat dia semakin dekat dengan potongan Heavy Silver itu, kecepatan palu tumbuh sama cepatnya. Segera setelah itu, hanya bayangan palu yang terus-menerus berkedip yang bisa dilihat. Suara dentuman yang intensif mengalir seperti merkuri.

Lantai tiga Asosiasi Pandai Besi.

Pintu lift terbuka dan dua orang keluar. Di antara dua orang ini adalah seorang pria agung berusia 40-an yang mengenakan pakaian abu-abu perak. Dia memakai lencana di perutnya.

Terlepas dari siapa yang melihatnya, pandangan mereka pertama-tama akan tertarik pada lencana itu. Lencana miliknya berwarna emas dan memiliki desain palu yang menonjol di atasnya. Di atasnya ada delapan bintang hitam.

Delapan bintang ini menandakan seorang pengrajin yang telah mencapai peringkat kedelapan dalam keahlian mereka sementara palu emas mewakili posisinya sebagai pandai besi. Pandai besi peringkat kedelapan adalah pandai besi tingkat Saint Craftsman bintang delapan.

Di seluruh Asosiasi Pandai Besi, hanya ada satu pandai besi di level ini.

Di samping pria paruh baya itu berdiri seorang gadis yang tampak berusia sekitar 13 atau 14 tahun. Dia tinggi dan sangat cantik dengan sepasang mata yang besar dan cerah. Rambut emasnya disisir dan dikuncir sementara dia mengenakan pakaian ketat yang membuatnya tampak sangat gesit.

Ketika mereka melihatnya tiba, anggota staf di meja depan segera berdiri dan menyapanya. "Presiden."

Pria paruh baya itu mengangguk dan berkata, "Tenang. Saya hanya membawa Mu Xi untuk mengikuti tes peringkat kedua. Saya ingin berbicara dengan surveyor. " Ini adalah Saint Craftsman berbintang delapan serta Presiden dari Asosiasi Pandai Besi cabang Kota Eastsea Federasi Sun-Moon. Ini adalah Mu Chen!

"Iya. Mohon tunggu sebentar, Presiden. Nona Mu Xi sudah mengikuti tes peringkat kedua! Dia benar-benar layak menjadi generasi jenius di dunia pandai besi. "

Ekspresi Mu Xi tidak terganggu dalam menghadapi pujian seperti itu. Sebagai tanggapan, dia hanya mengangguk sebagai salam.

Dia tidak suka disebut jenius. Alasan dia berada di tempat dia hari ini bukan karena bakatnya, tetapi karena usahanya. Tujuannya adalah untuk melampaui ayahnya dan menjadi Pengrajin Ilahi peringkat sembilan.

Di seluruh Benua Douluo, hanya ada tiga Pengrajin Ilahi bintang sembilan.

"Ah! Suara apa itu?" Mu Chen mengangkat alis saat matanya menunjukkan jejak keheranan. Di sampingnya, Mu Xi juga mengangkat alis saat telinga kecilnya yang elegan sedikit gemetar dalam konsentrasi. Dia segera menangkap suara merdu yang berurutan, namun intens, hentakan memenuhi udara.

Terlepas dari apakah itu ritme atau frekuensinya, suara dentuman itu benar-benar indah. Itu memberi orang perasaan bahagia.

Mu Chen bertanya kepada anggota staf, "Apakah seseorang datang untuk mengikuti tes pandai besi peringkat empat?"

Anggota staf menjawab dengan tercengang, "Tidak?"

Mu Chen merenungkannya sejenak sebelum beralih ke Mu Xi di sisinya. "Pergilah ke ruang pengujian dan persiapkan dulu. Aku akan pergi melihatnya. "

"En." Meskipun Mu Xi juga penasaran, dia tetap menurut dan segera menuju ke ruang pengujian peringkat kedua. Dia tidak bisa diganggu pada saat seperti ini.

Setelah berpisah dari putrinya, Mu Chen mengikuti suara penempaan dan dengan cepat tiba di kamar nomor 3. Ruang tempa ini memiliki kemampuan kedap suara yang luar biasa, namun, suara masih akan keluar melalui pintu.

Jenis suara tempa ini hanya dapat berasal dari penempaan logam dengan kepadatan tinggi yang tidak umum. Selain itu, setiap serangan tidak menimbulkan suara apa pun, menandakan seberapa akurat serangan ini. Jadi, tabrakan intensif dan kuat itu berarti bahwa pandai besi itu menggunakan palu Seribu Halus.

Jajaran pandai besi sangat ketat, dengan pangkat yang berhubungan langsung dengan tingkat pencapaian mereka. Jika seseorang mampu mencapai tingkat penempaan ini, maka mereka seharusnya berada pada tingkat seorang Grandmaster. Selain itu, Mu Chen juga bisa mendengar hasilnya. Saat pandai besi ini menempa logam, mereka sudah dalam keadaan selaras dengannya.