Soul Land 3 – Chapter 421

shadow

Soul Land 3 – Chapter 421

Chapter 421 – Utusan Penyakit Menular

Seorang pria muncul dari bayang-bayang. Dia diselimuti jubah hitam pekat dan memegang tongkat di tangan kanannya. Begitu Mo Wu melihat pria ini, punggungnya menjadi dingin karena keringat. Udara jahat berkumpul di ruangan itu.

"Saya sedang mencari anak yang menggagalkan rencana kami, tapi saya tidak pernah mengira akan bertemu dengan seorang administrator dan salah satu dari Anda, orang-orang Shrek yang menjijikkan. Aku mungkin juga membunuhmu saat aku di sini dan membawa administrator bersamaku. "

Cincin jiwa naik dari bawah pria itu. Namun, tidak seperti cincin jiwa tandang biasanya akan muncul, itu terwujud dalam kabut hijau yang menakutkan. Dia memiliki enam cincin jiwa, dua kuning, dua ungu, dan dua hitam. Kabut menyebar mengelilinginya.

Rasa dingin merambat di tulang punggung Wu Zhangkong, dan dia mendorong Mo Wu di belakangnya. "Seorang guru jiwa yang jahat!"

Mo Wu tidak mencoba melarikan diri. Sebagai pejabat pemerintah, kemauannya harus kuat. Dia juga mengerti bahwa tempat teraman yang dia bisa saat ini adalah di samping guru dari Akademi Shrek ini. Berlari tidak akan ada gunanya, dan jika Wu Zhangkong tidak bisa mengalahkan master jiwa jahat ini, maka nasibnya sudah ditentukan.

"Anda bisa memanggil saya Utusan Penyakit Menular." Pria itu mengangkat tongkatnya, cincin jiwanya menyala. Kabut hijau mengalir keluar dan mulai memenuhi seluruh ruangan.

Wu Zhangkong mendengus. Aura beku meledak darinya saat cincin jiwa muncul dari bawah kakinya. Sebanyak tujuh muncul, dua kuning, dua ungu, dan tiga hitam. Pedang Skyfrost terwujud di tangannya dan dia menebas udara, mengirimkan sinar pedang langsung ke perut lawannya.

Utusan itu gemetar kaget saat melihat cincin jiwa Wu Zhangkong, tetapi dia tidak membiarkan dirinya tidak terlindungi. Dia mengarahkan tongkatnya ke depan. Permata hijau di ujung tongkat bersinar saat bertemu dengan sinar pedang.

Sebuah nada tajam bisa didengar saat berkas pedang bertemu tongkat. Sinar itu terbelah menjadi benang es yang tak terhitung jumlahnya. Itu adalah Frost Scar!

Setelah mendapatkan cincin jiwa ketujuh dan menjadi Sage Jiwa, Wu Zhangkong telah tumbuh jauh lebih kuat dari sebelumnya. Dalam setengah tahun terakhir, selain mengajar, yang dia lakukan hanyalah berkultivasi. Dia telah maju dengan pesat.

Aura dingin Wu Zhangkong memperlambat gerakan Utusan Penyakit, dan badai Frost Scars dengan cepat menyelimuti dirinya.

"Luar biasa!" Utusan penyakit melolong. Dia jatuh ke satu lutut, dan lampu hijau meledak dari tubuhnya. Cahaya itu mengembang seperti gas, mendorong kembali aura dingin Wu Zhangkong.

Jika Wu Zhangkong sendirian, dia pasti bisa menggunakan kekuatan jiwanya untuk melindungi dirinya sendiri dan menyerang. Namun, Mo Wu ada di sana! Mo Wu akan mati dalam sekejap jika dia terkena kabut racun dari master jiwa enam cincin. Wu Zhangkong harus melindunginya.

Tekad es melintas di mata Wu Zhangkong. Dia langsung beraksi, dan menendang dinding, menghancurkannya dalam satu serangan. Dia meraih Mo Wu, mengangkatnya di lengan kirinya, dan melompat ke udara. Dengan tangannya yang bebas, dia mengacungkan Pedang Langit dan menggunakan Lagu Embun Beku, berharap itu berubah menjadi pedang yang sangat besar!

Mo Wu menyaksikan dengan kagum ketika bulan sabit es yang sangat besar menembus ruangan tempat mereka berada, membelahnya menjadi dua dan menyedot semua kabut hijau. Ketika debu mengendap, Utusan Penyakit tidak terlihat di mana pun. Satu-satunya yang tersisa adalah terowongan menuju yang tidak diketahui.

"Jangan bergerak!" Suara elektronik memotong udara. Penjaga telah disiagakan oleh keributan itu, dan lebih dari selusin mecha terbang mendekat. Lampu sorot menyala dan menerangi Wu Zhangkong saat para mecha menyelesaikan pengepungan mereka. Semuanya mengunci dia dengan meriam jiwa mereka.

Wu Zhangkong melepaskan Frost Song dan mengerutkan kening. Pertemuannya dengan guru jiwa jahat membebani pikirannya. Master jiwa jahat mulai bergerak dalam beberapa tahun terakhir. Jelaslah bahwa mereka juga berada di balik aksi terorisme baru-baru ini. Dia harus melaporkan masalah ini ke Akademi Shrek sesegera mungkin.

Sejak awal, Akademi Shrek menentang para guru jiwa jahat. Sepuluh ribu tahun yang lalu, Spirit Ice Douluo memimpin generasinya dari Tujuh Monster Shrek, bersama dengan banyak pembangkit tenaga listrik lainnya, untuk menghancurkan Kultus Roh Kudus. Kultus itu dimusnahkan dan tidak ada lagi masalah yang muncul dari mereka.

Setidaknya sampai beberapa tahun terakhir.

"Jangan tembak!" Mo Wu berteriak. "Pria ini adalah Soul Sage dari Shrek Academy! Dia menyelamatkan saya! "

Wu Zhangkong terbangun dari pikirannya. Dia menatap Mo Wu, yang tergantung di mantelnya. Dengan jentikan pergelangan tangannya, Wu Zhangkong menariknya ke atas. Mo Wu dengan cepat mendapatkan kembali penampilannya yang megah dan memerintahkan mecha untuk mundur. Mecha militer masalah standar tidak akan bisa menyentuh rambut di Soul Sage dari Akademi Shrek. Mo Wu tidak ragu bahwa Wu Zhangkong adalah seorang ahli baju perang. Bahkan jika ada sepuluh kali lebih banyak mecha yang hadir, dia masih bisa melenyapkan semuanya.

"☀"

"Saya tidak dapat menerima misi apa pun tanpa lencana saya?" Tang Wulin bertanya.

"Hentikan itu nak. Kau menahan antreannya, "jawab petugas Asosiasi Pandai Besi singkat. Ketika seorang remaja putra datang meminta untuk mengambil beberapa misi pandai besi peringkat empat, juru tulis itu mengira itu adalah lelucon. Anak laki-laki itu bahkan tidak memiliki lencana. Tidak mungkin dia bisa membiarkan bocah ini menerima misi apa pun.

"Bisakah saya merepotkan Anda untuk mencari saya di database? Saya yakin Anda akan menemukan saya di sana. Saya seorang pandai besi peringkat lima. Tolong, saya sangat yakin saya ada di sana. "

"Hah? Peringkat kelima? " Petugas itu tertawa. Orang-orang di belakang Tang Wulin juga tertawa.

Asosiasi Heaven Dou Blacksmith adalah markas besar Asosiasi Blacksmith, serta yang terbesar di benua itu. Pandai besi yang tak terhitung jumlahnya berbasis di Surga Dou City dan datang untuk menerima misi setiap hari. Semua pegawai sibuk dari senja hingga fajar.

"Berapa umurmu, Nak?" seorang pandai besi kasar bertanya sambil menepuk kepala Tang Wulin.

Tang Wulin menghindari tangan pria itu. Dia bingung. Dia tidak menyadari betapa tidak nyamannya hal-hal tanpa lencananya. Dia sudah mengganggu petugas selama sepuluh menit sekarang, dan telah menjadi sasaran cemoohan pandai besi sekitarnya.

Pertanyaan menghina pria itu memicu sifat kekanak-kanakan Tang Wulin. "Umurku empat belas! Bagaimana dengan itu? "

"Pandai besi peringkat lima berusia empat belas tahun, huh? Anda pasti jenius nomor satu di seluruh asosiasi! " Pria itu tertawa terbahak-bahak, dan rekan pandai besi dengan cepat bergabung.

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam, lalu kembali ke petugas. "Apa yang harus saya lakukan untuk menerima beberapa misi?"

Petugas itu menatapnya tanpa daya. "Nak, aku mengagumi hasratmu, tapi kamu membuat gangguan. Dimana orangtuamu? Anda berada pada usia yang tepat untuk mulai belajar cara menjadi pandai besi, jadi kembalilah setelah Anda mendapatkan lencana. Kemudian Anda dapat menerima beberapa misi. "

"Di mana saya bisa mengikuti ujian pandai besi?" Tang Wulin menjadi tidak sabar.

"Anda ingin mengikuti ujian? Baik. Pergi ke lantai dua untuk mendaftar slot. Ada banyak orang hari ini. "

Pada saat itu, suara dering memenuhi aula, mengingatkan semua orang bahwa pengumuman sedang dibuat.

"Perhatian semua pandai besi! Perhatian semua pandai besi! Lima menit lagi Presiden akan menggelar kuliah setengah jam di aula lantai satu. Harap tunggu dalam antrean yang teratur. "

"Ah!" pandai besi kasar itu berteriak. "Presiden!"

Pria itu bergegas pergi, dan semua orang juga mulai menyadari apa yang sedang terjadi. Terlepas dari apakah mereka menerima misi atau mengantre, mereka semua berbalik dan lari. Mereka saat ini berada di lantai tiga, tapi tidak diragukan lagi semuanya menuju ke lantai pertama. Bahkan petugasnya sudah pergi!

Tang Wulin buru-buru menyusul, dan begitu dia sampai ke petugas, dia bertanya, "Paman, ada apa? Apakah Presiden sering kuliah? "

Petugas itu berbicara sambil berlari. "Presiden mengajar secara acak, dan dia hanya melakukannya di sini di cabang Heaven Dou kami. Banyak pandai besi datang ke sini setiap hari dan berkeliaran berharap dia akan mengadakan kuliah. Menghadiri salah satu ceramah Presiden setara dengan satu tahun menjadi pandai besi sendirian. "

"Apakah Presiden Asosiasi di sini benar-benar luar biasa?" Tang Wulin hampir tidak bisa mempercayainya. Dia yakin bahwa Presiden dari cabang kota mana pun hanya dapat menyamai gurunya.

Petugas itu menatapnya. "Dasar anak bodoh. Apakah Anda tidak suka pandai besi? Ini adalah kesempatan luar biasa untuk Anda. Presiden bukan hanya presiden dari cabang ini, tapi Asosiasi Pandai Besi secara keseluruhan! Dia juga satu-satunya Divine Blacksmith di benua itu! Dia orang yang sangat sibuk. Jika dia meluangkan waktu dari jadwalnya untuk memberi kuliah, pikirkan betapa berharganya yang harusnya! Anda sangat beruntung. Ikuti saja saya ke aula, dengarkan baik-baik, dan jangan berisik. "