Soul Land 3 – Chapter 44

shadow

Soul Land 3 – Chapter 44

Chapter 44 – Bukankah Kamu Baru Saja Pamer?

Ketika Tang Wulin keluar dari ruang tempa, wajahnya dilukis dengan gembira. Itu bukan karena pengakuan dari kedua master, juga bukan karena dia telah naik menjadi pandai besi peringkat dua. Sebaliknya, dia merasa gembira dengan jumlah 10.000 koin federasi yang dia terima dari komponen Heavy Silver yang dia palsukan.

Seseorang benar-benar dapat menghasilkan banyak uang dari menempa logam langka!

Cen Yue telah memberitahunya, sebelum keluar, untuk melapor kembali ke Asosiasi Pandai Besi dalam waktu dua hari untuk menerima lencana pandai besi, dan mulai menerima pekerjaan dari Asosiasi.

"☀"

"Mang Tian!" Telepon kenalan lamanya akhirnya berhasil.

"En?" Suara Mang Tian sama acuh tak acuh seperti terakhir kali mereka berbicara.

"Di mana Anda menemukan harta karun seperti itu?" Cen Yue berbicara ke perangkatnya dengan tidak sabar.

Mang Tian menjawab dengan jelas, "Apa yang kamu bicarakan?"

"Menurut Anda, siapa lagi yang saya maksud? Murid tingkat dua Anda yang berusia sembilan tahun. Yang lebih mengejutkan, dia baru saja memalsukan komponen langsung dengan Heavy Silver. Dengan usianya yang masih muda, dia pasti bisa menguasai Thousand Refinements dalam beberapa tahun pelatihan yang serius. Dengan itu, dia akan lebih baik dalam perjalanan menuju Grandmaster Blacksmith. Bagaimana Anda melatih anak ini? "

"Hei, bisakah kamu mengatakan sesuatu?"

Cen Yue tidak senang dengan kurangnya tanggapan yang dia dapatkan dari Mang Tian.

"Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Anak itu lahir dengan kekuatan ilahi bawaan dan dia memiliki karakter yang rajin. Itu saja." Mang Tian masih berbicara dengan jelas.

Cen Yue membentak kembali penjelasan Mang Tian. "Apakah niat Anda untuk menunjukkan kemampuan anak ini kepada saya ketika Anda merekomendasikannya ke sini?"

"Iya!" Mang Tian mengakui niat sebenarnya.

"Bicaralah, apa syarat Anda untuk memberikan anak itu kepada saya? Karena Anda akan berada di Kota Glorybound yang sepi hampir sepanjang waktu, apakah Anda bahkan punya waktu untuk membimbing murid Anda? Dia akan lebih baik jika kamu membiarkan dia ikut denganku. Saya akan membimbingnya dengan hati-hati jika Anda mempercayai saya. "

Saya menutup telepon!

Dududu!

Bajingan! Cen Yue hampir menjatuhkan komunikator jiwanya karena marah.

"Guru, apakah Anda mencari saya?" Pada saat itu, seorang anak muda berusia dua puluhan masuk ke kamar Cen Yue.

"Kamu berada di peringkat blacksmith berapa? Sudah berapa tahun Anda berada di bawah saya? Tidak bisakah kamu menyelesaikan Thousand Refinements …… "Anak muda itu, sementara dalam keadaan kehilangan, sayangnya menjadi target dari semua kemarahan Cen Yue. Tuannya ini biasanya dikenal karena temperamennya yang baik.

Tang Wulin, bagaimanapun, tidak mengerti dampak kemampuannya yang luar biasa terhadap orang lain, dan dia sedang dalam perjalanan kembali ke Akademi.

"☀"

"Ambil!" Tang Wulin menyerahkan kantong penuh 10.000 koin federasi kepada Xie Xie, yang disandarkan di tempat tidurnya. Memar dari pukulan Tang Wulin belum juga hilang.

Xie Xie menatapnya dengan dingin, "Apakah kamu mencoba melarikan diri dari pertandingan?"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya sebagai jawaban. "Saya tidak bisa membayar sebelumnya karena saya tidak punya koin. Karena saya merusak sebagian besar properti, saya rasa Anda tidak harus membayar semuanya. Ini 10.000 koin federasi. Saya akan mengembalikan 10.000 koin federasi lainnya jika saya memilikinya. Saya adalah pria yang pandai bicara, dan karena saya telah menerima tawaran Anda, saya akan berada di sana besok sepulang sekolah. Anda dapat mengatur lokasinya. "

Tang Wulin meninggalkan banyak koin di sebelah Xie Xie dan menuju tempat tidurnya setelah menyatakan niatnya.

Zhou Zhangxi dan Yun Xiao bertukar pandang saat mereka mengamati pertukaran dari ranjang atas. Sejak kekalahannya melawan Tang Wulin dalam kontes makan roti kukus, sikap Zhou Zhangxi terhadap Tang Wulin telah berubah. Yun Xiao, di sisi lain, ingin tahu bagaimana Tang Wulin berhasil menghasilkan 10.000 koin federasi. Tampaknya mustahil baginya untuk mendapatkan jumlah sebesar itu dalam kurun waktu sesingkat ini.

Tang Wulin memasuki keadaan meditasi dengan mudah setelah pindah ke postur bersila di tempat tidurnya. Faktanya, hari ini adalah pertama kalinya dia menggunakan jiwa bela dirinya dalam pertempuran. Dia tidak memiliki pengalaman dalam masalah ini dan ini bahkan pertempuran pertama yang dia alami.

Tang Wulin merasa Xie Xie adalah orang yang tangguh. Jika dia tidak menggunakan keterampilan jiwa Bluesilver Grass-nya, keterampilannya sendiri tidak akan memiliki peluang untuk menahan Xie Xie.

Dari pertarungan sebelumnya hari ini, dia mendapatkan beberapa pemahaman tentang jiwa bela dirinya juga. Dia mengingat nasihat yang diberikan gurunya, dan setuju bahwa dia benar-benar perlu meningkatkan kontrolnya atas Bluesilver Grass-nya.

Xie Xie, bagaimanapun, hanya berbaring di tempat tidurnya. Pikirannya dipenuhi dengan gambaran pertandingan sebelumnya hari ini juga, khususnya pada ketidakmampuannya untuk memotong rumput dengan Belati Naga Cahaya miliknya. "Apakah jiwa bela diri Tang Wulin benar-benar hanya Rumput Bluesilver? Apakah saya meremehkan kemampuan jiwa bela diri sampah Tang Wulin? "

"Saya akan menunjukkan kepadanya warna asli saya di pertandingan besok! Aku akan membuatnya membayar pukulan itu! " Saat dia memikirkan ini, Xie Xie menyentuh pipinya yang bengkak, menyalakan kembali amarah hatinya.

Meditasi harus dilakukan sebelum dan sesudah makan malam. Lagipula, burung kikuk itu terbang lebih awal ke hutan. Pepatah ini meninggalkan kesan yang dalam di benak Tang Wulin.

"☀"

Fajar. Tang Wulin bangun segera setelah sinar matahari pertama menerobos ke arahnya melalui jendela.

Semalam meditasi memang membantu memulihkan sebagian kekuatan jiwanya. Begitu dia memasuki peringkat 10, dia merasakan perbedaan waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan kembali energinya. Pada saat yang sama, dia membutuhkan lebih banyak kekuatan jiwa untuk maju ke tahap berikutnya. Ini mengharuskannya menggunakan lebih banyak waktu untuk mengumpulkan jumlahnya.

Saat dia turun dari tempat tidurnya, tatapannya tanpa sengaja tertuju pada penghuni di ranjang bawah dari tempat tidur lain di seberang ruangan. Xie Xie, yang sepertinya sedang bermeditasi, tiba-tiba membuka matanya.

Kedua pasang mata terkunci beberapa saat. Tatapan Xie Xie sangat dingin, sedangkan Tang Wulin terlihat acuh tak acuh. Tak lama setelah itu, Tang Wulin mengalihkan pandangannya dan menuju kamar mandi.

Menurut pendapatnya, Xie Xie hanyalah anak kota kaya lainnya; dia memberikan gambaran tentang sifat memerintah, ketegasan, dan penghinaan. Tang Wulin lebih suka berteman dengan Zhou Zhangxi daripada anak kota yang kaya.

Setelah selesai mandi pagi, tidak ada lagi yang bisa menghentikannya dari aktivitas terpenting, waktu makan.

Namun, Tang Wulin tidak menyadari bahwa tantangan sebelumnya dalam makan roti kukus telah membuatnya mendapat julukan "Ember Beras", meskipun dia bahkan belum memulai perjalanannya di akademi.

Saat dia bangun lebih awal dari yang lain, dia disambut dengan ruang makan kosong. Di dalam aula ada tiga jendela yang sama. Sarapan, seperti makan sebelumnya, dikategorikan menjadi tiga kategori. Tang Wulin secara alami menuju ke jendela ketiga, yang menyediakan makanan gratis.

Sarapan berupa olesan susu, telur, sosis, roti, dan sayur mayur.

Tang Wulin mengambil sendiri dan menumpuk makanan seharga piramida di piringnya sebelum pergi ke meja kosong di sudut untuk melahap makanannya.

Koki ruang makan mengenali Tang Wulin karena nafsu makannya yang memecahkan rekor dan khawatir perut anak itu tidak bisa menyerap semua makanan. Tetapi dia sekarang tahu bahwa anak itu baik-baik saja ketika dia melihat tindakan Tang Wulin melalui jendela.

Xie Xie memasuki ruang makan tepat ketika Tang Wulin mulai makan. Seperti Tang Wulin, pikirannya sudah diambil keputusannya dan dia langsung menuju ke jendela pertama, mengumpulkan sepiring penuh makanan juga.

Orang akan berpikir bahwa makanan di piring Xie Xie mirip dengan Tang Wulin jika dilihat sekilas. Namun, pemeriksaan lebih dekat akan membuat seseorang menyadari perbedaannya. Ambil contoh susu; itu bukan sembarang susu, tapi susu yang diambil dari jiwa binatang yang dibesarkan di penangkaran. Seperti makanan lain di piringnya, mereka mengandung lebih banyak nutrisi, semuanya dari berbagai tempat.

Tetapi, jika seseorang membandingkan porsi nasi yang dikonsumsi di antara keduanya, dia akan menyadari bahwa porsi Tang Wulin sebanyak atau bahkan lebih dari sepuluh kali lipat dari apa yang Xie Xie miliki di piringnya.

Meskipun keduanya duduk berjauhan, masing-masing dalam kesendirian, Xie Xie sesekali terus melirik ke arah Tang Wulin. Namun, Tang Wulin berkonsentrasi pada sarapan di hadapannya.

Ruang makan semakin ramai saat siswa mulai masuk. Persis seperti malam sebelumnya, mereka mulai menunjuk dan mengarahkan komentar mereka pada Tang Wulin.

"☀"

Saat matahari terbit, upacara pembukaan dimulai.