Soul Land 3 – Chapter 440

shadow

Soul Land 3 – Chapter 440

Chapter 440 – Bawa Aku Keluar untuk Makan Siang!

"Anda harus menunjukkan ketulusan saat meminta maaf," kata Yan Feng sambil memutar-mutar jari di rambutnya. "Setidaknya, kamu harus mengajakku keluar untuk makan siang."

Saat kata-kata itu keluar dari mulutnya, wajahnya bersinar merah cerah. Tapi dia tidak bisa mundur! Dia berusia dua puluhan sekarang, tetapi karena dia fokus pada kultivasi, dia tidak pernah punya pacar. Dia percaya bahwa cinta pada pandangan pertama hanyalah sesuatu yang keluar dari dongeng, tetapi itu berubah ketika dia bertemu Wu Zhangkong. Dia terlalu tampan! Bahkan jika dia memiliki semacam bagasi, itu tidak masalah. Baginya, ketampanannya akan menggantikan apa pun!

"Baik." Wu Zhangkong mengangguk. "Apa yang ingin kamu makan?"

Yan Feng menyala. "Kamu putuskan!"

Wu Zhangkong merenung sejenak sebelum berkata, "Oke. Ikuti aku." Lalu dia berbalik dan pergi.

Dia bahkan tampan dari belakang! Yan Feng menepuk dadanya untuk menenangkan diri, lalu mengejarnya dengan wajah memerah. Anak-anak itu tidak seburuk itu. Mereka tidak mungkin menjadi anak-anak nakal dengan seorang guru yang begitu tampan! Saya rasa saya harus memaafkan mereka.

Wu Zhangkong berjalan dengan kecepatan tetap, tidak lambat maupun cepat. Yan Feng mengikuti tepat di belakangnya, benar-benar terpikat oleh pandangannya dari belakang. Dia mengingat setiap detail. Matanya tidak pernah meninggalkannya!

Wu Zhangkong benar-benar menarik perhatian. Saat dia berjalan di jalan, dia menarik perhatian semua wanita di dekatnya, tidak peduli usia mereka.

Sebagai Raja Jiwa, Yan Feng memiliki pendengaran yang luar biasa. Dia bisa mendengar gumaman para wanita yang terpesona memuji Wu Zhangkong. Mereka menggemakan pikiran yang tak terhitung jumlahnya yang sudah dimiliki Yan Feng dalam beberapa menit terakhir.

Tak lama kemudian, keduanya berbelok ke sebuah gang dan mencapai sebuah restoran kecil. Bagian depan restoran itu tidak lebih dari empat meter lebarnya. Mengintip ke dalam melalui jendela, Yan Feng hanya melihat empat meja. Tengah hari hampir tiba, dan dia bisa mencium aroma harum yang keluar dari restoran.

Wu Zhangkong diam-diam berdiri di depan pintu, pikirannya melayang dalam kebingungan. Yan Feng bisa melihat es di matanya mencair, mengungkapkan kelembutan yang membuat jantungnya berdetak kencang.

Seorang pria gemuk berambut pendek berusia lima puluhan membuka pintu dan berseru, "Zhangkong! Kamu kembali! Cepat masuk. " Dia memeluk Wu Zhangkong lalu memanggilnya ke dalam.

Jika Tang Wulin hadir, rahangnya akan jatuh. Wu Zhangkong sebenarnya adalah orang yang bersih dan aneh, namun dia tidak keberatan pria ini memeluknya. Bahkan, dia memandang pria itu dengan hangat, mengangguk, lalu masuk. Yan Feng mengikuti di belakangnya.

Restoran itu kecil di dalam seperti yang terlihat dari luar. Itu agak kotor dan ada lalat yang berkeliaran di sekitar tempat itu. Jika ada pria lain yang membawa Yan Feng ke sini, dia akan memberinya poin nol. Tempat itu terlalu kasar. Tetapi karena Wu Zhangkong adalah orang yang membawanya ke sini, dia hanya berpikir tempat itu memiliki karakter! Dia pikir pria tampan seperti dia punya alasan bagus untuk datang ke sini!

Memang, dunia ini tidak adil!

Pria gemuk itu membawa mereka ke meja dekat jendela. "Zhangkong, sudah lama sekali. Bagaimana kabarmu? "

Wu Zhangkong duduk dan bersandar di kursinya. Aku baik-baik saja.

"Apakah ini temanmu?" Pria itu melirik Yan Feng. Dia tidak bisa dianggap sebagai kecantikan yang mengguncang dunia, tetapi dia memiliki pesonanya sendiri. Dia berada di masa jayanya dan penuh dengan masa mudanya.

"Halo!" Yan Feng tersenyum pada pria itu, lalu duduk di seberang Wu Zhangkong.

Pria itu ternganga padanya. Sikap cerahnya sama sekali tidak cocok dengan Wu Zhangkong.

Dapatkan kami yang biasa. Kata Wu Zhangkong. Baru kemudian pria itu mendapatkan kembali dirinya sendiri.

"Baiklah kalau begitu. Biasanya memang begitu. Aku akan segera menyiapkannya. " Pria itu berbalik untuk berjalan kembali ke dapur, tetapi dia berhenti sejenak, lalu berbalik dan berkata, "Senang bertemu denganmu Zhangkong. Benar-benar. "

Setelah pria itu pergi, ekspresi Wu Zhangkong menjadi dingin sekali lagi. Duduk di seberangnya, Yan Feng akhirnya bisa memeriksanya dengan benar. Bulu matanya panjang sekali! Dia memiliki mata yang indah, dan hidungnya tinggi! Bibirnya juga penuh. Jika kita menikah… ya Tuhan, apa yang saya pikirkan?

Yan Feng tersipu merah.

"Apakah kamu sering kesini?" Yan Feng bertanya.

Tatapan dingin Wu Zhangkong terfokus padanya. "Aku dahulu."

Tidak heran bos mengenali Anda.

"Ya."

"Apakah Anda tinggal di Kota Roh Surga?"

Wu Zhangkong menggelengkan kepalanya.

Oh? Kejutan diwarnai dengan suara Yan Feng. "Dari mana asalmu?"

"Shrek," jawabnya.

"Berapa usia kamu?"

Terkejut dengan pertanyaan itu, Wu Zhangkong terdiam sesaat. Kemudian dia menggelengkan kepalanya, menolak untuk menjawab.

Cahaya lucu bersinar di mata Yan Feng. "Baik. Biar kutebak. Dua puluh tujuh?"

Wu Zhangkong tetap diam.

"Bukan itu, ya? Apakah Anda dua puluh enam? Atau apakah Anda sebenarnya dua puluh delapan? "

Wu Zhangkong mengerutkan alisnya. "Tiga puluh tiga."

"Wow! Tiga puluh tiga?" Yan Feng menatapnya dengan heran. "Tapi kamu terlihat sangat muda! Kamu memiliki kulit yang bagus. Jika Anda tidak begitu dewasa, saya akan mengira Anda berusia awal dua puluhan. Aku sendiri akan berusia dua puluh tujuh tahun, jadi kamu enam tahun lebih tua dariku. "

Oh.

"Kamu sangat ringkas. Apakah kamu biasanya berbicara seperti ini? "

"Iya."

"Apa yang terjadi dengan murid-murid Anda?" Yan Feng bertanya. Kamu bilang mereka sedang ujian?

Mata Wu Zhangkong sedikit cerah. "Ini ujian akhir semester mereka."

Yan Feng mengerang. "Anak laki-laki yang memimpin mereka tidak baik, kau tahu. Dia menyerang saya, lalu dia berbohong dan berkata saya menyerangnya! Dia benar-benar aktor yang satu itu. Apakah Anda mengajarinya itu? "

Wu Zhangkong membuat ekspresi tak berdaya. Bukan aku.

"Lalu, siapa yang mengajarinya?"

Sudut mulut Wu Zhangkong bergerak-gerak, dan jantung Yan Feng hampir berdetak kencang. Ini adalah pertama kalinya dia melihat topengnya retak.

"Dia dilahirkan dengan bakat itu," kata Wu Zhangkong dengan sedikit pengunduran diri.

"Anda harus lebih berhati-hati dalam memilih murid Anda," kata Yan Feng bijaksana. "Selain itu, anak laki-laki itu seperti anak pohon. Sebagai gurunya, Anda bertanggung jawab untuk memastikan dia tumbuh dengan lurus dan pantas. "

"Dia tidak akan tersesat. Dia anak yang baik. "

Yan Feng mengerutkan bibirnya. "Saya tidak setuju. Tapi cukup tentang itu, mari kita bicara tentang Anda. Dimana kamu mengajar Akademi yang mana? "

Pada saat itu, bos restoran yang gemuk itu membawakan makanan. Ada manisan sayuran kuning, irisan daging babi goreng amis, ayam pedas, dan semangkuk besar sup tahu. Dua mangkuk nasi menemani sup dan tiga lauk.

Yan Feng sebenarnya sangat lapar. Karena kegembiraannya pagi ini, dia melewatkan sarapan. Wu Zhangkong juga lapar. Meski tokonya kecil, hidangannya menyanyi sesuai selera mereka.

"Tidak perlu sopan. Mari makan!" Yan Feng mengambil sumpitnya, mengambil mangkuknya, dan mulai makan. Dia mengambil sepotong daging babi dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Satu gigitan, dan matanya terbuka lebar. "Lezat! Saya tidak pernah mengira restoran sekecil itu bisa menyajikan makanan enak seperti itu. Ini bahkan lebih baik daripada restoran besar dan mewah. Pilihan bagus! "

Wu Zhangkong mengambil mangkuknya sendiri dan mulai makan perlahan. Dia menatap piring dengan linglung saat dia makan. Dia mengambil sepotong sayuran kuning dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Dia mengunyah perlahan, seolah-olah sedang menikmatinya dan memeriksa rasanya.

"Kamu masih belum menjawab pertanyaanku," kata Yan Feng sambil makan. Anda mengajar di akademi apa?

"Shrek," jawab Wu Zhangkong pelan.

"Akademi Shrek, ya? Bagus … "Kemudian kesadaran itu mengenainya, dan Yan Feng hampir menjatuhkan mangkuknya. Dia menatap Wu Zhangkong dengan mata lebar, suaranya naik satu oktaf saat dia berteriak, "K-kau guru di Akademi Shrek?"

Wu Zhangkong meliriknya, lalu kembali makan. "Bagaimana dengan itu?"

"T-tidak ada." Yan Feng berjuang untuk menekan keheranannya, tetapi di dalam hatinya, dia bersukacita. Dia sempurna!