Soul Land 3 – Chapter 448

shadow

Soul Land 3 – Chapter 448

Chapter 448 – Ledakan Cahaya Bintang

Jiwa bela diri Li Yaoyao sebenarnya adalah meteor, dan serangannya adalah perwujudan kekuatan. Dengan mengandalkan semburan api yang ditembakkan dari punggungnya, dia bisa meniru penerbangan, mendorong dirinya sendiri ke ketinggian dan menabrak targetnya saat terjun bebas. Kumpulan keterampilan jiwanya berkisar pada memberdayakan metode serangan ini.

Dengan empat cincinnya, serangan dengan kekuatan penuh membawa kekuatan lebih dari tiga ton! Bahkan jika dia meleset, tidak ada yang bisa menghentikannya untuk mencoba lagi. Ditambah dengan kekuatan pertahanan meteor, ini terbukti menjadi kombo yang menakutkan. Dengan kemampuannya untuk mengubah target di tengah penerbangan, dia adalah kartu truf tim mereka, kehadirannya cukup untuk menekan seluruh medan perang.

Namun, menyesuaikan jalur penerbangannya menuju Tang Wulin tidak diperlukan. Dia tidak berusaha mengelak.

Dalam tabrakan eksplosif mereka, keduanya berdiri tegak, tidak ada satu pun yang saling mendekat.

Bagaimana ini mungkin? Li Zhilong berlari ke samping, bersiap untuk campur tangan pada saat yang tepat. Tidak peduli pihak mana yang kalah, dia harus siap menyelamatkan mereka. Matanya membelalak pada akhir bentrokan itu.

Retakan berjajar di area benturan. Mereka dengan cepat menyebar ke setiap sudut meteor, dan sekejap kemudian, meteor itu pecah menjadi ribuan pecahan.

Li Yaoyao mengerang saat dia merangkak keluar dari puing-puing. Sebelum dia bisa melarikan diri, seutas rumput bluesilver melesat ke arahnya, membungkus tubuhnya.

Kulitnya pucat, dia gemetar tak terkendali karena rasa sakit. Namun, getaran hatinya jauh lebih kuat dari pada tubuhnya.

Bagaimana dia melakukannya? Dia menghentikan serangan kekuatan penuhku dengan satu pukulan!

Tang Wulin mengguncang lengan kanannya untuk mengurangi rasa kebas. Itu serangan yang cukup kuat!

Memang, bagi Tang Wulin, serangannya hanya "cukup kuat".

Dari tim Skyorder Star Ocean Academy, Li Yaoyao adalah orang kedua yang tersingkir!

Tang Wulin mengangkat kepalanya dan melihat ke arah pertempuran Ye Xinglan. Dia turun dengan skill jiwa ketiganya, Starfall Sword. Di observatorium yang dipenuhi bintang ini, dia melesat di udara seperti komet. Serangan terkuat yang pernah disaksikan Tang Wulin.

Energi bintang sangat berguna, terutama bagi kami.

Xiao Tiantian memasang ekspresi muram saat cincin jiwa keempatnya menyala. Kegelapan menutupi wajahnya, hanya menyisakan sepasang mata merah tua yang menembus bayang-bayang. Api hitam bertinta berkobar di sekelilingnya. Dia menggambar lingkaran di udara dengan tangannya, mengumpulkan kegelapan menjadi sesuatu yang mengingatkan pada pusaran air.

Ye Xinglan menyerbu ke dalam massa berputar gelap dengan Starfall Sword. Seluruh wujudnya ditelan oleh kegelapan. Sesaat, itu bergetar. Kemudian, itu runtuh. Ketika terang dan gelap mereda, baik Ye Xinglan dan Xiao Tiantian tidak terlihat.

Tang Wulin ternganga. Apa yang terjadi? Apakah mereka berteleportasi? Tunggu, tidak! Tidak ada fluktuasi spasial!

Saat dia berdiri di sana dengan kaget, Xiao Tiantian muncul kembali di udara setelah kilatan merah. Tapi Ye Xinglan masih hilang.

Jenis keterampilan jiwa apa itu?

Lebih jauh di medan perang, Xiao Tiantian melebarkan sayapnya saat dia mengatur dirinya sendiri. Dia terjun melalui udara menuju burung merpati lurus ke depan di Gu Yue. Selama turun, dia melepaskan bola merah di Tang Wulin. Begitu mendekati targetnya, bola tersebut meledak menjadi lubang hitam, menghisap Tang Wulin ke arah tengahnya.

Pada saat yang sama, banyak daun bambu merobek udara, mengaburkan sosok pemanggil mereka, Ye Zishu. Tujuh daun menyerap energi bintang di sekitarnya dan menjadi berwarna keemasan.

Jiwa bela diri Ye Zishu adalah Tujuh Bintang Bambu. Setiap cincin jiwa yang diperoleh akan memajukan jiwa bela dirinya selangkah lagi. Kemampuannya untuk terbang berasal dari salah satu evolusi tersebut. Tujuh daun bambu emas ini adalah metode serangan terkuatnya dan memanfaatkan keterampilan jiwa keempatnya.

Dalam aksi pembukaan pertempuran, timnya sudah kekurangan dua orang. Meskipun siswa dari Akademi Shrek memiliki tingkat kultivasi yang lebih rendah daripada timnya, kekuatan tempur mereka jauh melampaui norma. Jika timnya tidak dapat mengubah gelombang pertempuran sekarang, maka mereka tidak akan memiliki peluang untuk menang. Oleh karena itu, dia melepaskan kekuatan penuhnya bersama dengan Xiao Tiantian. Target utamanya, kapten tim lawan, Tang Wulin.

Sementara itu, Gu Tianming melebarkan sayapnya dan melemparkan dirinya ke arah Xie Xie, memposisikan dirinya di depan Han Yuchang.

Cincin jiwa keempat Han Yuchang bersinar. Selaput tipis berwarna-warni yang tumbuh dari punggungnya bertambah dua kali lipat. Dia berbalik menghadap Tang Wulin, mengepakkannya dalam skill jiwa keempatnya, Butterfly Wings.

Dunia sepertinya berputar ketika gelombang spiritual menabrak Tang Wulin.

Dia bisa tahu dalam sekejap bahwa kekuatan spiritual Han Yuchang berada di alam Roh Laut, seperti Gu Yue!

Kekuatan spiritual Tang Wulin sendiri hanya berada di perbatasan alam Roh Laut, masih selangkah lagi dari berbaring di dalam. Alam Roh Laut adalah salah satu pemisah besar untuk kekuatan spiritual. Dia rajin mengolah Mata Iblis Ungu, berharap bisa menerobos secepat mungkin. Menurut perkiraannya, dia akan mencapai alam Roh Laut pada saat dia membuka segel keempat paling lambat.

Kepala Tang Wulin berdebar kencang karena efek samping gelombang spiritual. Dia secara bersamaan harus menghadapi serangan Xiao Tiantian. Tekanan di pundaknya, dia memanggil cincin jiwa emasnya, mengaktifkan Tubuh Naga Emas. Aura emasnya berkobar, sisik di lengannya menyebar menutupi sisa tubuhnya. Pembuluh darah dengan warna yang sama menjadi hidup di seluruh tubuhnya, esensi darahnya melonjak. Dia berjongkok dan meringkuk menjadi bola.

Di sisi lain arena, Xie Xie melesat ke depan di tengah penerbangan saat dia menebas dengan Belati Naga Cahaya, mengirimkan seberkas cahaya ke Gu Tianming. Sosoknya berkedip saat dia berakselerasi, meninggalkan jejak bayangan.

Di mata Gu Tianming, Xie Xie sepertinya telah berlipat ganda. Dia tidak bisa memahami apa yang dilihatnya dan mengepakkan sayapnya, mengirimkan rentetan bulu ke arah Xie Xie. Namun, setiap kali mereka akan mencapai target mereka, Xie Xie menghindar.

 Dia mencapai Gu Tianming dalam sekejap.

Namun, Belati Naga Cahaya Xie Xie diblokir. Namun, saat Gu Tianming mencoba membalas, cahaya keemasan melintas di bawah kakinya. Kakinya menjadi kaku, sensasi perlahan menyebar ke seluruh tubuhnya. Memanfaatkan kesempatan itu, Xie Xie mengubah cengkeramannya pada Belati Naga Cahaya dan menebas sayap Gu Tianming, mengandalkan momentum untuk berjungkir balik di atasnya.

Tubuh membeku oleh cahaya keemasan, Gu Tianming tidak berdaya sebelum serangan Xie Xie yang cepat dan terus menerus. Xie Xie menari-nari di udara, terlalu cepat untuk lawannya bereaksi. Mobilitas dilucuti dan tidak dapat mengimbangi Xie Xie, rasa takut mulai mendekati Gu Tianming.

Ketika salah satu sayapnya akhirnya menjadi kaku, Xie Xie memanfaatkan celah tersebut dan melompat di atasnya sekali lagi. Dia diluncurkan ke Light Dragon Storm dan mengalahkan pemuda yang lebih tua ke tanah.

Tapi dia punya cadangan. Setelah Han Yuchang mengirimkan serangan spiritual ke arah Tang Wulin, dia bergegas menuju Gu Tianming untuk membantu menahan Xie Xie. Namun instingnya meneriakkan bahaya. Memang, dia jatuh dari udara sebelum dia sempat bereaksi.

Sesuatu telah terbang melewatinya. Sesuatu yang tidak terlihat. Matanya membelalak karena khawatir.

"Jangan bergerak!" seseorang berkata dari belakangnya. Sebuah lengan melingkari pinggangnya, pedang dingin diikat ke lehernya. "Serangan spiritualmu sangat kuat. Saya tidak yakin saya bisa melawan mereka. Tetapi yang saya yakini adalah jika Anda menyerang, belati saya akan mengiris wajah atau leher Anda. Jadi turunlah perlahan. "

Belum pernah Han Yuchang diperlakukan begitu kasar. Dia memerah karena marah. Meski begitu, tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia tidak bisa mengambil risiko mencoba membebaskan diri. Satu-satunya pilihannya adalah menekan amarahnya dan mendarat secepat siput.

Seiring dengan menundukkan Han Yuchang, Xie Xie telah menyelesaikan semuanya dengan Gu Tianming juga. Dua orang jatuh dengan tangannya sendiri.

Sementara itu, Tang Wulin masih meringkuk menahan serangan Ye Zishu. Daun bambu memenuhi langit saat mereka menyerbu Tang Wulin, Gu Yue, Xu Lizhi, dan Xu Xiaoyan, yang aura cahaya bintangnya bersinar cemerlang. Tujuh daun emas tersembunyi di antara kawanan, masing-masing dengan targetnya sendiri.

Gu Yue tetap tenang sebelum serangan masuk. Angin kencang berputar di sekelilingnya, menciptakan dinding angin yang menghentikan daun-daun mendekat. Dalam kilatan perak, dia berteleportasi keluar dari jalur Xiao Tiantian ke sisi Xu Xiaoyan. Adapun Xu Lizhi, dia tetap di dekat Tang Wulin. Dia tidak perlu mengasuh kedua gadis itu.

Saat Gu Yue hendak melepaskan serangan elemental untuk melindungi Xu Xiaoyan dan dirinya sendiri, dia merasakan fluktuasi energi yang intens di sampingnya. Dia menoleh ke Xu Xiaoyan dengan heran.

Dengan suara lembut, Xu Xiaoyan berkata, "Starlight Burst."