Soul Land 3 – Chapter 45

shadow

Soul Land 3 – Chapter 45

Chapter 45 – Kelas Terburuk

Upacara pembukaan di alun-alun besar Eastsea Academy. Hanya selama upacara inilah kedua kelompok siswa dari Akademi Lanjutan dan Akademi Menengah bertemu.

Menjadi salah satu siswa tertinggi di sana, Tang Wulin diposisikan di belakang. Ini memberinya banyak kesempatan untuk mengamati seluruh alun-alun, serta semua siswa di akademi.

Di akademi menengah, ada sekitar seratus siswa dalam setiap kelas, dengan jumlah total tujuh hingga delapan ratus siswa secara keseluruhan. Dibandingkan dengan akademi menengah, kelompok di akademi lanjutan secara signifikan lebih kecil karena terdapat hampir dua ratus siswa. Siswa di akademi lanjutan dibagi menjadi tiga kelas. Oleh karena itu, merupakan tugas yang berat untuk masuk ke akademi lanjutan yang hanya memiliki tingkat suksesi kecil yaitu 20% siswa yang berasal dari Akademi Menengah.

"Selamat siang siswa. Sekarang kita akan memulai upacara pembukaan tahunan Akademi Eastsea. Presiden Akademi Eastsea telah diundang ke upacara tersebut dan dia akan segera memberikan pidato. "

Presiden Akademi Eastsea adalah seorang senior yang tampaknya berusia sekitar enam puluh tahun. Dia memiliki tubuh sedang dan tidak terlihat luar biasa. Dia memberikan suasana kutu buku dengan kepalanya penuh dengan rambut putih dan sepasang kacamata.

"Selamat datang di akademi, siswa. Setiap tahun saat ini, saya merasa sedikit sedih bahwa siswa dari divisi menengah dan lanjutan telah lulus, dan meninggalkan kami. Namun, beberapa siswa menengah akan memasuki akademi lanjutan selain siswa baru kami. "

"Menurut saya, akademi seperti darah masyarakat. Itu menerima individu ke akademi dan kemudian mengirimkan mereka ke masyarakat. Dalam waktu dekat, saya harap kalian semua bisa …… "

Presiden sangat fasih dalam pidatonya. Faktanya, dia bahkan tidak memiliki naskah untuk dibaca. Dia berbicara dengan sangat baik selama satu jam penuh sebelum mengakhiri pidatonya.

Puncak dari upacara pembukaan berlangsung tepat setelah pidato Presiden – tugas kelas.

Siswa yang tidak membutuhkan kelas yang ditugaskan kepada mereka perlahan-lahan keluar dari alun-alun yang ramai. Wajah-wajah baru dari akademi lanjutan pergi menuju akademi mereka untuk tugas kelas mereka sendiri. Apa yang tersisa di dalam alun-alun adalah siswa baru dari akademi menengah.

"Kami akan melanjutkan tugas kelas. Diketahui bahwa di dalam Eastsea Academy, semakin kecil jumlah kelasnya, semakin tinggi kelasnya. Meskipun itu adalah fakta, kami juga mengharapkan pengecualian di mana siswa dari kelas terakhir akan bekerja lebih keras dan berprestasi lebih baik. Kami memiliki total seratus delapan siswa baru hari ini, dibagi menjadi lima kelas. Siswa yang akan saya panggil berikutnya ada di kelas satu… "

Tang Wulin akhirnya memahami implikasi kata-kata Long Hengxu terhadap Xie Xie, Yun Xiao, dan Zhou Zhangxi sehari sebelumnya, ketika mereka dikirim ke kelas lima.

Ada total lima kelas, dan siswa dengan kemampuan lebih ditempatkan di depan. Bisa dikatakan, kelas lima diposisikan tepat di belakang.

"Tang Wulin, Zhou Zhangxi, Xie Xie, Yun Xiao ……" Seperti yang diharapkan, keempat nama itu akhirnya dipanggil ketika penyiar tiba di daftar untuk kelas lima.

Ada dua puluh siswa di kelas lima, dan itu adalah kelas terkecil dari semuanya. Masing-masing dan setiap dari mereka memiliki ekspresi lesu.

"Guru kelas, harap arahkan siswa Anda ke kelas mereka dan bantu mereka membiasakan diri di dalam akademi."

Lima guru muncul di depan kerumunan saat pengumuman berakhir. Salah satu dari lima guru itu menuju ke arah kelas lima.

Guru ini tampaknya berusia sekitar 27 atau 28 tahun. Ketika siswa kelas lima menoleh untuk melihatnya, mereka semua tercengang.

Guru ini terlalu tampan!

Meskipun Tang Wulin dan Xie Xie memiliki penampilan yang luar biasa, mereka hanyalah anak-anak. Jadi, ada kemungkinan bahwa mereka mungkin berubah pada saat pematangan. Guru ini, bagaimanapun, berdiri di ketinggian yang mengejutkan lebih dari 1,9 meter bersama dengan sepasang tangan kurus dan pinggang yang tipis. Celana panjang putih menonjolkan kakinya yang panjang. Meskipun dia terlihat kurus, kombinasi dari itu bersama dengan matanya yang bersinar terang, hidung yang tegap, dan bibir tipis memberikan gambaran tentang tinggi dan kecerdasan. Massa rambut disapu ke belakang kepalanya. Arus angin acak menghantam rambut biru danau dan mengistirahatkannya di garis pinggangnya, menegaskan panjang rambutnya.

Pupil matanya berwarna hijau berasap dan warnanya serasi dengan rambut birunya, memberikan temperamen yang aneh. Wajahnya tanpa ekspresi, tatapannya sedingin es.

Salah satu siswi di kelas lima menghembuskan napas pelan, "Gurunya sangat tampan!" Tanpa sepengetahuan gadis itu, dia telah menyuarakan pemikiran semua siswa.

Xie Xie mengernyitkan bibir mendengar komentar itu, meskipun ekspresi wajahnya menunjukkan ketidakpedulian.

"Ikutlah bersamaku!" Guru muda ini berbicara dengan sederhana. Meskipun kata-katanya sederhana, itu meninggalkan rasa dingin di antara para siswa, tepat di dalam hati mereka. Perasaan ini…

Yun Xiao berbisik pelan, "Guru itu tampak kuat."

Dia sepertinya memang seseorang yang kuat. Penampilannya di alun-alun telah membuat orang lain membeku dengan efek yang begitu besar. Ini tidak akan mungkin jika dia adalah orang biasa.

"☀"

Ruang kelas untuk kelas lima terletak di lantai dasar, diposisikan di area paling dalam dari gedung dan membutuhkan lebih banyak berjalan kaki untuk mencapainya.

Ada tiga puluh set meja dan kursi di ruang kelas. Platform pengajaran diposisikan di depan kelas.

"Ambil kursimu." Kata guru muda itu dengan dingin. Setiap kali dia berbicara, selalu ada perasaan dingin!

Tang Wulin memilih meja di samping setelah banyak pertimbangan. Tingginya akan menghalangi pandangan orang lain jika dia duduk di tengah barisan saat ini, jadi dia memilih satu di samping. Ini memungkinkan dia untuk bisa duduk di dekat depan dan tidak menghalangi teman sekelasnya.

Tidak ada hubungannya dengan apa yang ada dalam pikiran Xie Xie, dia hanya memilih tempat duduk di sebelah Tang Wulin. Secara bersamaan, Yun Xiao dan Zhou Zhangxi duduk di kursi sebelum dan sesudahnya. Jadi, keempat teman sekamar itu kembali bersama.

Guru muda itu berjalan ke peron setelah memasuki ruang kelas. Saat dia berbalik dan mengamati wajah para siswa di hadapannya, obrolan berhenti dan kelas kembali diam.

Namaku Wu Zhangkong! Guru muda itu memperkenalkan dirinya dengan jelas. "Selama enam tahun ke depan, kalian semua akan berada di bawah pengawasanku."

"Saya ingin menekankan satu hal – Anda boleh mengabaikan apa pun yang dikatakan Direktur Long Hengxu pada upacara tersebut. Bahkan jika Anda adalah sekelompok sampah, saya akan melatih Anda menjadi siswa terkuat dalam kelompok Anda. Itu kecuali jika Anda memilih untuk keluar; jika tidak, itu akan menjadi tujuan Anda selama enam tahun ke depan. "

Sementara kata-katanya penuh arogansi, Wu Zhangkong berbicara dengan nada polos dan masih menarik perhatian semua siswa di dalam kelas.

"Anda harus memperkenalkan diri Anda – nama Anda, jiwa bela diri, peringkat kekuatan jiwa, dan aspirasi Anda. Ceritakan semuanya. Anda bisa mulai! "

Jelas dan sederhana, tidak berlebihan.

Area yang diduduki Tang Wulin dan teman sekamarnya kebetulan berada di baris paling samping ruangan dan Wu Zhangkong kebetulan sedang menunjuk ke arah mereka. Maka, Yun Xiao memecahkan kebekuan dan memulai perkenalannya.

"Halo semuanya, namaku Yun Xiao. Jiwa bela diri saya adalah Astrolab, dan kekuatan jiwa saya berada di peringkat 12. Tujuan saya adalah menjadi Master Spirit Pertempuran Bantu Intelijen. " Tentu saja, karena Yun Xiao diberi julukan "Mastermind" karena pikirannya yang cepat, itu pantas untuk menjadi aspirasinya. Dia memulai dan mengakhiri perkenalannya dengan cara yang bermartabat, meskipun ada sedikit getaran dalam suaranya.

Tang Wulin di baris berikutnya, jadi dia berdiri. Tatapan Wu Zhangkong tertuju padanya. Saat itulah dia memahami getaran dalam suara Yun Xiao. Tatapannya tajam, sampai-sampai seolah menembus esensi seseorang.

"Tang Wulin, jiwa bela diri adalah rumput Bluesilver, kekuatan jiwa adalah peringkat 11. Aspirasi saya adalah ……" Dia berhenti ketika dia memperkenalkan aspirasinya. "Saya belum punya."

"Itu adalah jiwa sampah, tidak heran kamu tidak memiliki aspirasi." Sebuah komentar keluar dari massa siswa yang duduk di dalam kelas.

Sou! Sepotong kapur terbang tepat ke mulut siswa tersebut, seperti peluru kendali yang diarahkan ke sasarannya.

"Aduh!" Kapur tersebut memiliki kekuatan spiral saat masuk ke tenggorokan siswa. Dia mulai muntah segera.

Wu Zhangkong berbicara dengan kejam, "Tidak ada jiwa bela diri sampah di dunia ini. Melainkan, hanya ada orang sampah. Pertimbangkan moral Anda sendiri terlebih dahulu sebelum menyebut orang lain sampah. Jika Anda sendiri bukan bagian dari sampah, apakah Anda akan mendarat di kelas lima? "