Soul Land 3 – Chapter 451

shadow

Soul Land 3 – Chapter 451

Chapter 451 – Guru Sengit Wu

Kata-kata sadar Wu Zhangkong membuat hati Tang Wulin bergetar. Guru Wu tidak hanya bersikap keras pada kami. Dia juga keras pada dirinya sendiri! Dia sangat galak!

Bahwa dia telah memilih Akademi Teknik Jiwa Matahari Bulan Kekaisaran sebagai target terakhir mereka mulai menumbuhkan segala macam penyesalan dalam dirinya. Tanggung jawab untuk menang melawan mereka dalam pertandingan sangat membebani pundaknya!

Dia mengintip melalui jendela, melewati sosok guru mereka yang elegan dan berpakaian putih. Lebih jauh ke kejauhan di mana kota itu berdiri dengan segala kemilau dan glamornya. Bright City adalah kota paling maju di benua itu. Itu terletak di barat, jantung dari wilayah itu. Keajaiban teknologi yang dipenuhi dengan pemandangan yang tidak dapat ditemukan di tempat lain.

"A-apakah itu mobil terbang? Mobil terbang tinggi? " Xu Xiaoyan berteriak sambil menunjuk ke langit.

Xie Xie mengangguk. "Ya. Yang paling disukai. Mobil HAF masih dalam tahap percobaan. Bright City adalah pusat teknologi Federasi dari Federasi! Sepertinya proyek ini berjalan dengan baik! "

Lalu lintas di depan melambat. Mereka bisa melihat selusin mecha membentuk garis di pintu keluar jalan raya.

Sedikit kecemasan memenuhi mata Xie Xie. "Itu bukan pos pemeriksaan identifikasi, kan?"

Hati mereka hampir berdetak kencang mendengar kata-katanya. Secara alami, setiap warga negara telah diberi kartu identitas logam saat lahir, tetapi kartu mereka disita untuk ujian!

Wajah Tang Wulin berbinar. Semuanya masuk akal. "Akademi menjadikan Kota Cerah sebagai tujuan akhir, jadi mereka pasti tahu ini! Ini hanyalah bagian dari ujian! Tidak heran mereka mengambil ID kami juga. "

"Jadi apa yang kita lakukan?" Xu Lizhi bertanya.

Jika mereka gagal menunjukkan ID mereka di pos pemeriksaan, mereka pasti akan diinterogasi paling tidak. Tang Wulin dan kawan-kawan mengalami buta ini, pertama kalinya mereka mengalami situasi yang tidak nyaman.

Saat Tang Wulin mengamati jalan raya, dia menyeringai. "Xie Xie, menepilah."

Derit ban melengking, dan Xie Xie dengan cekatan mengarahkan mobil ke sisi jalan raya.

"Apakah kita meninggalkan mobil?" Xie Xie bertanya. "Apakah menurutmu Guru Wu akan membantu kami dengan ID kami? Bukankah dia ada di samping kita beberapa saat yang lalu? " Tapi begitu Xie Xie melihat ke luar jendela, kenaifan kata-katanya mengejutkannya.

Wu Zhangkong tidak bisa ditemukan.

"Oh, lupakan saja. Anggap saja aku tidak mengatakan apa-apa. "

Sambil mengangkat bahu, Tang Wulin menoleh ke Gu Yue. Dia memastikan untuk menahan perhatian timnya yang lain sebelum berkata, "Baiklah, jadi rencananya adalah …"

"☀"

Mobil-mobil itu berjalan dengan susah payah ke depan dalam barisan rapi menuju pintu keluar jalan raya, yang diawaki oleh inspektur yang memeriksa ID semua orang.

Dalam sekejap perak, Gu Yue menghilang dari mobil mereka. Dia muncul kembali sedetik kemudian, puluhan meter di udara tepat di atas mereka. Dia mengulurkan tangannya. Bola api raksasa ditembakkan dari telapak tangannya yang melebar dengan suara gemuruh yang menggema. Dan dia sekali lagi menghilang dalam kilatan perak.

Rasanya keterlaluan bahwa benda sebesar itu, yang bahkan mengerdilkan beberapa pria dewasa tingginya, datang dari tangan seorang gadis mungil. Bola api itu bersinar seperti matahari. Itu tumbuh lebih besar saat itu melonjak tinggi ke udara, meninggalkan jejak api.

Suara keras seperti itu menarik perhatian semua orang dan orang-orang yang hadir berpaling untuk mencari sumbernya. Meskipun beberapa mecha yang ditempatkan menggerakkan pendorong mereka untuk mencari Gu Yue, mayoritas dari mereka terfokus pada bola api.

Xie Xie diam-diam menepi ke samping tepat saat bola api meledak. Percikan tersebar di udara seperti kembang api. Gu Yue telah memilih untuk mengorbankan kekuatan serangan untuk dampak visual yang maksimal.

Mereka membuka pintu dan diam-diam keluar dari mobil. Alih-alih berlari cepat, mereka berbaur dengan kerumunan, menatap hujan bunga api dengan rasa ingin tahu.

Tang Wulin menyapu pandangannya ke sekeliling mereka sebelum berbisik, "Lari."

Mereka berenam melompati pagar dan melesat jauh dari jalan raya. Mereka dengan sigap berlindung di balik beberapa bangunan di dekatnya.

Alarm akhirnya berbunyi. Tang Wulin menarik Xu Lizhi. Ye Xinglan membantu Xu Xiaoyan mengimbangi kecepatan mereka. Dengan bantuan dari Agility Soup Buns dan elemen angin, mereka melaju di kota seperti cheetah yang sedang berburu.

Setelah berlari beberapa kilometer, mereka naik bus yang menuju lebih dalam ke Kota Cerah. Sebagai sekelompok anak kecil, tidak ada yang memperhatikan mereka.

Tepat setelah Tang Wulin membayar ongkos bus untuk kelompoknya, dia melihat wajah yang dikenalnya di belakang bus. Wu Zhangkong. Dia bersarang di sudut bus, memancarkan aura dingin saat dia mengintip dari balik jendela sambil berpikir keras.

Tang Wulin mendekatinya dan duduk di sampingnya.

"Bisakah kita mengunjungi Sun Moon Academy sekarang, Guru Wu? Dapatkah Anda membawa kami ke sana sehingga kami dapat menghemat waktu agar tidak tersesat? "

Wu Zhangkong meliriknya. "Reaksimu cukup bagus."

Tang Wulin menyeringai nakal. Tapi senyumannya membeku beberapa saat kemudian.

"Bukankah kamu biasanya lebih hemat?" Tanya Wu Zhangkong, suaranya sama tanpa ekspresi seperti biasanya. "Tidakkah sakit rasanya kehilangan dua mobil?"

Ekspresi Tang Wulin menjadi masam. Tentu sakit! Tapi saya tidak punya pilihan lain! Itu semua salah Akademi karena membingkai ujian seperti ini!

Tatapan Wu Zhangkong kembali ke jendela, pria itu tidak tertarik untuk melanjutkan obrolan ringan. Kemudian dia menutup matanya dan memiringkan kepalanya ke sandaran kepala.

Akademi itu terlalu kejam! Tang Wulin menggerutu di dalam hatinya.

Namun, sekarang setelah dia bertemu kembali dengan Wu Zhangkong, Tang Wulin merasa nyaman. Yang harus mereka lakukan hanyalah mengikuti gurunya dan mereka tidak akan tersesat. Selain itu, mereka tidak perlu khawatir tentang poin lagi. Wu Zhangkong telah memberi tahu mereka bahwa jika mereka mengalahkan Akademi Teknik Jiwa Matahari Bulan Kekaisaran, Akademi Shrek akan memberi mereka nilai penuh serta poin bonus untuk teman sekelas mereka yang lain.

Tang Wulin beringsut mendekati jendela di seberang jendela Wu Zhangkong. Matanya berbinar saat dia melihat pemandangan yang lewat di depannya. Arsitektur Bright City sangat berbeda dari Kota Shrek. Sementara Kota Shrek memproyeksikan suasana budaya klasik bercampur dengan cita rasa modernitas yang halus, Kota Cerah adalah hutan baja berteknologi. Pencakar langit memenuhi lanskap kota, masing-masing dengan bakat uniknya sendiri.

Kota itu sangat besar. Jalanan macet dan butuh satu jam penuh sebelum mereka mencapai transfer, yang memberi mereka cukup waktu untuk jalan-jalan.

Mata Wu Zhangkong terbuka lebar saat bus berhenti. Dia bangkit dari kursinya dan bergegas keluar, enam siswa mengikuti dari dekat.

Dia membawa mereka ke terminal bus yang berbeda, ke bus yang berbeda. Mereka mengganti bus dua kali lagi.

Kota itu seperti hutan logam yang tak pernah berakhir. Meskipun Kota Bright sebenarnya tidak mencakup area seluas Kota Shrek, karena banyaknya gedung pencakar langit dan kepadatan penduduk, jauh lebih sulit untuk pergi dari satu tempat ke tempat lain.

"Saya tidak suka kota ini. Terlalu ramai dan pengap. " Xu Xiaoyan cemberut.

Xie Xie mengangguk. "Aku juga tidak. Semuanya terburu-buru. "

Dan kemudian, ketika mereka berbelok di sebuah sudut di jalan-jalan sempit, mereka terhenti.

Di bagian paling atas sebuah bangunan di depan mereka tergantung sebuah tanda bertuliskan "Imperial Sun Moon Soul Engineering Academy". Bangunan itu seluruhnya terbuat dari logam, dasarnya miring ke luar secara bertahap untuk bergabung dengan tiga bangunan lain dalam kompleks raksasa yang terhubung.

Apakah ini benar-benar Akademi Teknik Jiwa Matahari Bulan Kekaisaran? Ini sangat berbeda dari Shrek!

Tang Wulin menatap Wu Zhangkong. Matanya menari dengan sejuta pertanyaan. Sebelum dia bisa bertanya kepada gurunya apakah mereka perlu memverifikasi identitas mereka sebelum masuk, Wu Zhangkong sudah berjalan menuju pintu masuk.

Begitu dia mencapai gerbang, megafon muncul di tangannya dalam sekejap cahaya. Dia membawanya ke bibirnya.

Tindakan aneh ini menyebabkan Tang Wulin melongo ke arah gurunya.

Sebelum murid-muridnya bisa menghentikannya, Wu Zhangkong berteriak ke megafon, "Perhatikan siswa Akademi Teknik Jiwa Matahari Bulan Kekaisaran! Kami berenam berasal dari Akademi Shrek! Kami semua berusia empat belas tahun dan kami di sini untuk menantang tim terkuat Anda di bawah usia dua puluh tahun! Kami di sini untuk menunjukkan sekali lagi jarak antara Anda dan akademi terhebat di benua! "