Soul Land 3 – Chapter 452

shadow

Soul Land 3 – Chapter 452

Chapter 452 – Apakah Anda Harus Begitu Kejam?

Suara dingin Wu Zhangkong bergemuruh di seluruh area, berkat megafon jiwa.

Setelah itu, dia menekan tombol pada megafon dan mendorongnya ke tangan Tang Wulin.

"Guru Wu, apakah Anda harus begitu kejam?" Tang Wulin mengerang.

Wu Zhangkong menatap matanya. “Apa menurutmu mendapatkan nilai penuh semudah itu?”

Sebelum Tang Wulin bisa membalas, megafon itu berbunyi lagi. “Perhatikan siswa dari Imperial Sun Moon Soul Engineering Academy! Kami berenam berasal dari Akademi Shrek! Kami semua berusia empat belas tahun dan kami di sini untuk menantang tim terkuat Anda di bawah usia dua puluh tahun! Kami di sini untuk menunjukkan sekali lagi jarak antara Anda dan akademi terhebat di benua! ”

Kotoran! Benda ini bahkan memiliki fungsi semacam ini…

Wu Zhangkong menghilang dengan kabur, hanya menyisakan suara gemerisik di udara.

Tang Wulin membenamkan wajahnya di tangannya yang bebas. Guru Wu, bukankah Anda mengatakan Anda akan memimpin kami? Kami mempercayai Anda!

Saat megafon berulang untuk ketiga kalinya, Xie Xie menatap Tang Wulin dengan tatapan ketakutan. Kami terjebak.

Xu Xiaoyan menelan campuran air liur dan rasa takut. “Kami pasti telah merokok sesuatu jika kami pikir kami akan mendapatkan semua poin untuk jumlah pekerjaan yang sama! Saya ambil kembali. Ini ide yang jelek! "

Di sisi lain, Ye Xinglan tampak sepenuhnya berada di habitat aslinya, meretakkan buku-buku jarinya dengan mengangkat bahu. "Ayo lakukan. Jika kamu mau, aku juga akan berteriak. "

Tangan Xu Lizhi terangkat lurus ke udara. "Saya setuju!"

Gu Yue mendekati Tang Wulin untuk memeriksa megafon itu. "Ini tidak seperti pernyataan Guru Wu yang salah."

Yang bisa dilakukan Tang Wulin hanyalah menghela nafas. "Guru Wu seharusnya disebut "Raja Perangkap"." Setelah bermain-main dengan megafon, dia akhirnya menemukan tombol power, mematikan perangkat sebelum dapat mengulangi pengumuman konfrontasi untuk kelima kalinya.

Namun, sudah terlambat. Dalam waktu singkat setelah megafon dinyalakan, kerumunan raksasa terbentuk di sekitar mereka. Siswa dan staf Imperial Sun Moon Academy, serta orang-orang yang lewat.

Seorang pria paruh baya berambut pirang keluar dari gedung sekolah. Ekspresinya mendung ketika dia mendekati Tang Wulin, pembawa megafon. Akademi Shrek? Dia bertanya.

Tang Wulin menyimpan megafon di cincin penyimpanannya dan melangkah maju. “Kami dari pelataran luar Akademi Shrek. Kelas kelas satu. "

“Jika Anda ingin menantang kami, biarlah. Ikuti saya, "kata pria itu, menyapu pandangannya yang mengesankan melewati mereka.

Tang Wulin merasa seperti semut di hadapan pria ini, auranya yang tajam mengurangi keberanian apa pun yang bisa dia kumpulkan.

“Sekarang semuanya, cepatlah. Jika Anda ingin tahu hasil pertandingan, kami akan menayangkannya langsung nanti. ” Aura kuat pria itu tiba-tiba ditarik kembali, dan dia berbalik untuk membawa mereka ke akademi.

Itu mudah? Tang Wulin melirik teman-temannya, hawa dingin mengalir di punggungnya. Bahwa pria itu liga di atas mereka dalam hal kekuatan terdengar jelas. Dia sepertinya berada di level yang sama dengan Wu Zhangkong. Mungkin lebih tinggi.

Imperial Sun Moon Academy terkenal di seluruh benua, terkenal sebagai yang kedua setelah Akademi Shrek. Tang Wulin mulai memahami kesulitan ekstrim dari tugas yang dihasut oleh guru mereka. Namun, mereka tidak bisa mundur sekarang. Mereka tidak punya pilihan selain mengumpulkan keberanian dan kemajuan. Tekanan sangat membebani mereka. Mereka tidak hanya mewakili diri mereka sendiri, tetapi juga Akademi Shrek.

Di sudut jalan, Wu Zhangkong diam-diam memperhatikan kelompok Tang Wulin mengikuti pria itu ke halaman akademi. Ekspresinya masih sedingin es seperti biasanya, tapi sudut mulutnya berubah menjadi aneh. Ini adalah pertandingan yang akan membuat murid-muridnya marah.

Saat Tang Wulin memasuki gedung sekolah, dia merasa seolah-olah dia telah masuk ke pabrik berteknologi tinggi. Itu adalah dunia metal yang surealis. Sebuah bola logam raksasa melayang di tengah aula, kekuatan jiwa berdenyut di sirkuitnya, memberi daya pada intinya. Itu menghasilkan cahaya lembut yang memenuhi seluruh aula. Meja resepsionis itu mencerminkan konglomerat besar, tidak ada jejak akademisi yang bisa ditemukan di atasnya. Itu putih berkilau, ombak bergelombang jernih di permukaannya.

Apa itu? Tang Wulin bertanya-tanya. Meja itu jelas terbuat dari logam langka dan mahal. Sayangnya, itu tidak dipalsukan dengan tangan, jika tidak, Tang Wulin akan memiliki keinginan untuk memalsukannya kembali dan memurnikannya.

Pria itu membawa mereka tanpa suara. Saat dia mendekati meja resepsionis, dua resepsionis, keduanya enak dipandang, berdiri dan membungkuk.

Ada banyak orang dari berbagai usia tersebar di seluruh aula. Sebagian besar adalah siswa yang mengenakan seragam putih sempurna dari akademi mereka. Mereka menatap kelompok enam orang Tang Wulin, beberapa dengan rasa ingin tahu, yang lainnya dengan penuh kebencian. Sebagian besar tempat akan menyambut orang-orang dari Akademi Shrek dengan tangan terbuka, tetapi tidak di sini. Di sini mereka adalah musuh bebuyutan. Untungnya bagi kelompok Tang Wulin, tidak semua siswa tampaknya memusuhi mereka.

Tang Wulin diam-diam mengutuk di dalam hatinya saat dia memeriksa sekelilingnya. Ia hanya berharap pertandingan digelar dengan aturan yang adil. Jika tidak, jebakan yang bisa diletakkan oleh akademi yang begitu kuat bisa mematikan.

Mereka memasuki lift besar yang terbuat dari logam putih bersinar yang sama dengan bagian bangunan lainnya. Tampaknya putih adalah warna kehormatan di sini. Lift naik dengan cepat tapi mulus.

Pria itu diam sepanjang jalan, menyebabkan kelompok Tang Wulin bertukar pandangan ragu satu sama lain. Tidak ada yang berani berbicara untuk memecah keheningan.

Di lantai enam belas, pintu lift terbuka. Pria itu sekali lagi memimpin mereka, kali ini ke ruang konferensi.

"Duduk," perintahnya.

Tang Wulin sangat menyadari situasinya. Mereka adalah orang-orang yang datang untuk menantang Imperial Sun Moon Academy. Aneh jika mereka diperlakukan dengan sopan, apalagi dengan cara mereka menyatakan tantangannya. Guru Wu, Anda benar-benar Raja Perangkap!

Anda di sini untuk menantang kami? pria itu bertanya dalam konfirmasi.

Tang Wulin mengangguk. Kami ingin bertanding.

"Itu mungkin. Saya akan menyiapkan arena dan beberapa lawan untuk Anda sebentar lagi. Mereka akan menjadi lawan pada usia yang cocok untuk kalian semua. " Pandangan tajamnya tertuju pada kelompok Tang Wulin. Keingintahuannya tentang usia mereka tidak terucapkan.

Tang Wulin sedikit santai dan menghela nafas lega. Dia tidak takut menghadapi orang lain seusianya.

"Kami semua berusia sekitar empat belas tahun," kata Tang Wulin.

Pria itu menyipitkan matanya. “Luar biasa. Murid-murid yang ada dalam pikiran saya semuanya berumur lima belas tahun sebagai yang tertua. Umurmu hampir cocok. Ada dua hal yang perlu saya beri tahu Anda terlebih dahulu. Nomor satu: pertandingan akan diadakan di depan seluruh akademi. Nomor dua: pertandingan akan disiarkan ke seluruh Bright City. ”

Tang Wulin bergidik. “Pertandingan pribadi tidak masalah bagi kami. Tidak perlu membuatnya jadi masalah besar, ”katanya penuh perhatian.

"Tidak! Ini harus seperti ini. Jika Anda menang, itu akan memacu semua siswa kami untuk bekerja lebih keras. Jika kalah, maka kita dapat menginjak-injak reputasi Akademi Shrek. Kedua persyaratan itu tidak bisa dinegosiasikan. "

Seberapa dalam dendam mereka? Dia sangat galak! Sekarang jelas bagi Tang Wulin mengapa Wu Zhangkong menggunakan metode provokatif seperti itu untuk menantang Imperial Sun Moon Academy. Tampaknya dendam antara kedua akademi itu jauh lebih dalam dari yang pernah dia pikirkan. Tapi tidak ada jalan keluar sekarang. Ini adalah pertandingan yang harus mereka menangkan.

"Baik!"

"Baik. Tunggu disini." Pria itu berdiri dan keluar dari ruang konferensi, meninggalkan kelompok Tang Wulin.

Saat Gu Yue hendak berbicara, Tang Wulin mengangkat tangan untuk menghentikannya. "Persiapkan dirimu. Kita akan segera bertempur. ”

Ini adalah kandang lawan mereka. Apakah ada kamera tersembunyi atau mikrofon yang memantaunya atau tidak, dia tidak tahu. Karena itu, mereka harus memperhatikan apa yang mereka bicarakan. Mereka tidak mampu mengambil risiko jika dinding memiliki telinga.

Seperti yang diharapkan Tang Wulin, Gu Yue langsung memahami niatnya. Mereka berenam duduk bersila di kursi mereka dan mulai bermeditasi, menyesuaikan energi internal mereka ke kondisi puncak.

Tanpa mereka ketahui, seluruh Imperial Sun Moon Academy telah beraksi untuk mempersiapkan pertandingan. Hanya butuh waktu satu jam untuk menyiapkan arena, lawan, dan iklan. Mereka tidak hanya beriklan di Bright City, tetapi di seluruh benua. Faktanya, tidak ada orang di benua yang tidak mengetahui pertandingan itu.

Saluran televisi Sun Moon menyiarkan pertandingan tersebut ke setiap kota di mana mereka tersedia. Pertandingan tersebut dipromosikan dengan slogan: "Pertempuran Jiwa Master Terbesar dari Generasi Selanjutnya"!

Di jalanan, Wu Zhangkong melihat layar raksasa yang terpasang di sisi gedung pencakar langit. Matanya menyipit saat dia mendengarkan pengumuman pertandingan yang berulang.

Tepat pada saat itu, komunikatornya berdering.

"Apa yang sedang terjadi?" Shen Yi bertanya dengan panik.

Wu Zhangkong tetap tenang seperti biasanya. "Semuanya baik-baik saja. Anak-anak itu menantang Imperial Sun Moon Academy. Saya hanya membantu sedikit menyemangati mereka. ”