Soul Land 3 – Chapter 453

shadow

Soul Land 3 – Chapter 453

Chapter 453 – Intimidasi

"Masalah ini jauh lebih besar dari itu! Kakak Senior, Anda seharusnya memberi tahu kami sebelumnya. Kami akan melakukan sesuatu jika Anda melakukannya. Sekarang Imperial Sun Moon Academy berhasil beriklan di hadapan kita. Tidak ada satu orang pun di Bright City atau kota-kota sekitarnya yang tidak mengetahui pertandingan tersebut. Faktanya, semua orang di Federasi tahu tentang itu! Jika kami kalah dalam pertandingan ini, rasa malu akan menjadi terlalu besar. Apakah Anda pernah mempertimbangkan semua ini sebelumnya? " Shen Yi berbicara dengan sungguh-sungguh.

"Saya mengenal murid-murid saya," kata Wu Zhangkong. "Saya tidak akan memutuskan untuk melakukan ini jika saya tidak percaya diri pada mereka. Saya ingin mereka menghadapi tantangan yang sulit, hanya dengan begitu potensi mereka akan bangkit. Jika mereka kalah, saya akan memikul tanggung jawab dan mengundurkan diri. Tapi jika mereka menang, saya yakin suatu saat mereka akan menjadi generasi penerus dari Tujuh Monster Shrek. Saya mempercayai mereka. Saya rela mengorbankan diri saya untuk menyelamatkan reputasi Shrek jika diperlukan, tapi saya yakin dengan kemenangan mereka. "

Garis terdiam sesaat sebelum Shen Yi berbicara lagi. "Baik. Aku akan menangani semuanya di sini. Saya akan memberikan jawaban mereka sebentar lagi. " Dia menutup telepon.

Lima menit kemudian, komunikator Wu Zhangkong menelepon lagi.

"Penatua Cai setuju untuk mengizinkan Anda melakukan apa yang Anda inginkan. Terlepas dari apakah mereka menang atau kalah, Anda harus mengembalikan anak-anak itu dengan selamat. Mereka adalah harapan kami untuk masa depan. Dia juga berkata… "

"Apa yang dia katakan?" Wu Zhangkong bertanya.

"Dia bilang dia ingin melihat Tang Wulin dan timnya kalah dalam pertandingan ini. Terkadang, kalah bukanlah hal yang buruk. "

Wu Zhangkong segera menjawab, "Kegagalan adalah kunci sukses, tetapi mereka hanya bisa mencapai puncak dengan terus meraih kemenangan. Mereka akan memenangkan pertandingan ini. Saya yakin itu. "

"Baiklah kalau begitu. Kami akan mengatur semuanya dari sini, jadi awasi saja mereka. "

"☀"

Tang Wulin membuka matanya dan melirik jam di ruang konferensi. Dia tidak bisa membantu tetapi merajut alisnya. Dua jam telah berlalu, namun belum ada yang datang untuk mengambilnya. Apakah mereka melakukan ini dengan sengaja?

Setelah bermeditasi sekian lama, tubuhnya berada dalam kondisi puncak dan pikirannya sangat terfokus. Seperti yang dikatakan Wu Zhangkong, Tang Wulin tampil paling baik di bawah tekanan. Ada intensitas pantang menyerah pada dirinya saat itu.

Satu demi satu, teman-temannya bangun dari meditasi setelah dia.

"Tetap tidak ada? Haruskah kita pergi melihat apa yang terjadi? " Xie Xie bertanya pada Tang Wulin.

"Mari kita tunggu sebentar lagi," kata Tang Wulin. "Kami yang menantang mereka, saya rasa mereka tidak akan meninggalkan kami begitu saja. Mereka mungkin sedang mempersiapkan banyak hal, atau mungkin butuh waktu untuk menemukan lawan yang tepat untuk kami. Mari kita tunggu dan lihat saja. "

Tepat ketika Tang Wulin selesai berbicara, pintu ke ruang konferensi terbuka dan pria paruh baya yang sama sebelumnya masuk.

"Semuanya sudah siap sekarang. Pertandingan akan diadakan di arena akademi kami, "kata pria itu. "Apakah Anda membutuhkan lebih banyak waktu untuk bersiap?"

"Kami siap," kata Tang Wulin.

"Ikuti aku kalau begitu." Bahkan sampai saat ini, pria tersebut masih belum memperkenalkan diri atau menanyakan nama mereka. Tanpa sepatah kata pun, dia berbalik dan berjalan keluar pintu.

Mereka mengikutinya ke lift dan menuju ke atas, mengganti lift begitu mereka mencapai lantai tiga puluh enam. Kali ini, mereka bergerak secara horizontal untuk beberapa saat sebelum turun. Dua menit kemudian, lift itu berhenti.

Ketika pintu dibuka, dunia logam yang diproduksi sebelumnya tidak terlihat. Di depan mereka ada aula lebar dan terbuka yang terbuat dari batu. Batu yang tampaknya sederhana ini melepaskan fluktuasi energi yang kuat, membuatnya tampak kuno. Kekuatan jiwa Tang Wulin mulai bergeser dengan gelisah di dalam dirinya di bawah pengaruh mereka, beredar lebih bebas dari sebelumnya di dalam tubuhnya.

Pria itu terus maju dalam diam.

Aula ini terbentang lebih dari lima ratus meter persegi, dan di atas langit-langit terdapat sebuah lukisan dinding.

Tang Wulin menatapnya, terpesona oleh pemandangan itu. Seorang pemuda yang mengenakan seragam Akademi Shrek duduk di tengah alun-alun, dikelilingi oleh banyak siswa yang mengenakan seragam putih dari Akademi Sun Moon. Dibandingkan dengan seragam modern mereka, desain ini jauh lebih sederhana, tapi tetap saja seragam Sun Moon Academy ..

S-siapa itu? Tang Wulin tidak bisa mengerti mengapa, tapi dia merasakan keakraban saat dia menatap sosok siswa Akademi Shrek itu.

Di ujung aula ada sepasang pintu melengkung raksasa dengan tinggi lima belas meter dan lebar tiga puluh meter. Mechas bisa dengan mudah melewati mereka.

"Ini adalah ruang tunggu arena. Anda akan segera dikirim. " Pria itu menunjuk ke bangku batu di samping, memberi isyarat agar mereka duduk dan menunggu di sana.

Ruang tunggu sebesar ini? Tang Wulin mengira ini adalah arena. Dia samar-samar bisa mendengar raungan teriakan di luar gerbang.

Tekanan pertandingan ini semakin membebani pundaknya. Mereka pasti sudah banyak persiapan dalam dua jam terakhir ini.

Pria itu membuka pintu kecil ke samping dan berjalan masuk. Kelompok Tang Wulin hampir melompat ketakutan ketika raungan keras kerumunan tiba-tiba meledak ke aula.

Mereka bisa mendengar seseorang berteriak, "Akademi Shrek datang untuk menantang kita! Apakah kita akan membiarkan mereka menginjak-injak kita? Tidak! Siswa dari Imperial Sun Moon Soul Engineering Academy, kita harus bersatu dan mendukung juara kita! Kita harus mengalahkan anak-anak nakal ini dari Akademi Shrek dan mengirim mereka kembali ke tempat asal mereka dengan ekor di antara kaki mereka! Kami akan menunjukkan kepada benua bahwa kami adalah akademi terhebat! "

A-apa itu datang dari arena?

Kerumunan meraung tanda setuju menanggapi pidato provokatif tersebut. Kutukan terhadap Akademi Shrek dilontarkan, di tengah-tengah teriakan itu.

"Apakah mereka mencoba pamer?" Gu Yue bertanya, matanya menyipit.

"Ya, mereka ingin mengintimidasi kita. Santai saja, semuanya, "kata Tang Wulin.

Xie Xie memutar matanya. "Intimidasi apa? Berapa biaya per pon? "

Xu Xiaoyan menggelegak karena kegembiraan. "Sepertinya ada banyak orang! Mereka semua akan bisa melihat betapa hebatnya jiwa bela diri saya sekarang. Apakah kalian pikir saya memiliki kesempatan untuk memasuki pelataran dalam? "

Ye Xinglan menyilangkan lengannya. "Stargod Swordku haus akan air mata mereka!"

"Pft! "Haus"? Apa itu benar-benar sesuatu yang harus dikatakan seorang gadis? " Xie Xie menyeringai.

"Kamu mau mati?" Kata Ye Xinglan dan Xu Lizhi berbarengan. Xu Lizhi melempar roti babi ke mulut Xie Xie.

Xie Xie menghindar dan bersembunyi di belakang Tang Wulin, meraih roti itu dari udara saat dia melakukannya. Dia berpura-pura malu saat berkata, "Kapten, aku sangat takut."

Giliran Tang Wulin memutar matanya. "Aktingmu payah. Xinglan, saya tidak kenal dia. Jika Anda ingin memukulinya, saya akan membantu Anda menahannya. "

Ye Xinglan mendengus. "Aku akan mengingatnya. Kita bisa membahasnya nanti. Wulin, apa rencananya? "

Mata Tang Wulin bersinar dengan cahaya tajam, dan dia mengangguk ke arah Gu Yue. Gu Yue mengangkat tangannya, cincin jiwanya naik dari bawahnya saat dia menciptakan kubah es di sekitar mereka. Mereka diisolasi dari penyadap sekarang.

Sepuluh menit kemudian, sebuah suara dingin berkata, "Pertandingan akan segera dimulai. Silakan masuk arena. "

Kubah es mencair dari atas dan segera menguap ke udara.

Hati pria paruh baya itu bergetar melihat pemandangan itu. Kekuatan kontrol mereka kuat!

Pintu melengkung raksasa perlahan-lahan terbuka dan kerumunan menjadi lebih keras dari sebelumnya, kegembiraan mereka menggelegar di seluruh arena.

Apa yang ada di balik pintu jauh lebih terang daripada aula batu, membutakan kelompok Tang Wulin. Sebelum mata mereka bisa menyesuaikan, pria itu membimbing mereka masuk.