Soul Land 3 – Chapter 466

shadow

Soul Land 3 – Chapter 466

Chapter 466 – Melawan Tembok

Wajah Gu Yue memerah merah muda yang lezat. Dia memeluk dirinya sendiri, di sekitar lekukan yang mulai tumbuh lebih jelas. Anak perempuan berkembang lebih cepat daripada anak laki-laki. Dan seperti kebanyakan gadis lain, dia sudah menghibur dirinya dengan pikiran asmara.

Tidak pernah dalam hidupnya Gu Yue mengizinkan anak laki-laki lain untuk menyentuhnya. Bahkan Xie Xie atau Xu Lizhi. Tetapi untuk beberapa alasan, untuk beberapa alasan yang aneh dan indah dan misterius, dia tidak mempermasalahkannya dengan Tang Wulin. Bahkan, terkadang dia malah berinisiatif. Karena kepribadiannya yang mendominasi, dia sering memisahkannya dari gadis lain. Dan Tang Wulin, yang tidak menyadari hal ini pada beberapa contoh pertama, tidak bisa tidak memperhatikan tindakan ini seiring berjalannya waktu. Karena hal itu semakin sering terjadi. Dia segera terbiasa dengan sikap panas dan dingin Gu Yue terhadapnya dan ketidakpeduliannya terhadap orang lain. Hubungan istimewanya dengan Gu Yue memberinya kegembiraan, tetapi jauh di dalam hatinya dia selalu tahu ada semacam penghalang yang berdiri di antara mereka. Dia tidak tahu apa itu, tapi dia tahu itu ada.

"Mengaku? Mengaku apa? " Gu Yue bertanya, pipinya masih kemerahan dan kepanikan melintas di matanya.

"Apa maksudmu "mengaku apa"? Kami berdua tahu apa yang saya bicarakan. Keluar dengan itu. "

Jari-jarinya memainkan ujung bajunya. "Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan."

"Betulkah?" Tang Wulin bertanya, menatap langsung ke matanya.

Gu Yue menggelengkan kepalanya, mengalihkan pandangannya. Saya tidak tahu.

"Apa itu Transformasi Dewa Naga? Kaulah yang menyebutkan namanya, jadi bagaimana mungkin kamu tidak tahu? "

Mata Gu Yue berkaca-kaca, pikirannya kosong karena terkejut. Dia berbalik menghadapnya. "Itu yang kamu bicarakan?"

Tang Wulin berkedip beberapa kali. "Ya. Menurutmu apa yang kubicarakan? "

Gu Yue menendang tulang keringnya dengan marah dan Tang Wulin terkekeh, tidak repot-repot menghindarinya. Dia bahkan mengangkat kakinya ke atas, melolong kesakitan secara berlebihan.

"Itu sangat menyakitkan! Saya pikir Anda patah tulang. Gu Yue, kamu harus bertanggung jawab! " Kata Tang Wulin, senyum nakal tersungging di bibirnya.

Gu Yue memutar matanya. "Melayani Anda dengan benar. Jika Anda ingin mengatakan sesuatu, katakan saja. Jangan hanya datang untuk bercanda. " Dia menunjuk ke pintu. "Jika kamu sudah cukup bersenang-senang, cepatlah pergi."

Jeritan kesakitan berhenti tiba-tiba. Ekspresi Tang Wulin menjadi serius, matanya menyipit. Apa itu Transformasi Dewa Naga?

"Aku mengarangnya," kata Gu Yue.

"M-mengarangnya?" Tang Wulin ternganga padanya. "Lalu hal tentang transformasi pertama menjadi Dewa Naga Awakens juga dibuat?"

"Ya! Bukankah itu terdengar keren? " Kata Gu Yue dengan tangan di pinggul.

"Kamu menang." Tang Wulin bangkit dan pergi. Gu Yue tidak mengatakan sepatah kata pun untuk menghentikannya.

Di pintu, Tang Wulin akhirnya menoleh ke belakang. "Kamu benar-benar menemukan nama-nama itu sendiri?"

"Ya."

"Berbohong itu buruk lho!"

Gue Yue mendengus. "Sangat kekanak-kanakan."

"Aku tidak percaya padamu. Nyatanya, saya tahu Anda berbohong. Saya melihatnya di mata Anda. Anak-anak yang baik tidak berbohong! " Tang Wulin berkata dengan benar, mengibaskan jarinya.

Gu Yue mengangkat alisnya. "Jadi apa yang akan kamu lakukan tentang itu?"

Dalam satu gerakan cepat dan mengalir, Tang Wulin muncul tepat di hadapannya, tangannya mencengkeram bahunya. Dia berteriak. Hal berikutnya yang dia tahu, dia menekannya ke dinding, lengannya di kedua sisinya, sangkar darurat ..

Mata mereka bertemu. Tang Wulin mendekatkan wajahnya ke wajahnya. Beberapa inci memisahkan hidung mereka. Dia bisa merasakan nafas hangatnya di pipinya, bisa mencium aroma unik dan maskulinnya dengan setiap nafas. Dia entah bagaimana berhasil merona lebih merah.

"A-apa yang kamu lakukan?"

Menginterogasi Anda! Tang Wulin menyatakan.

"Aku tidak bisa mempercayaimu!" Meskipun suara lembut Gu Yue, sesuatu yang asing berkedip di matanya. Sesuatu yang berani. Itu ada disana. Wajah Tang Wulin, galak dan teguh, hanya beberapa inci dari wajahnya. Dia menutup matanya, bulu mata terentang seperti kipas. Dan dia mengerucutkan bibirnya. Fluktuasi elemen samar berdesir di sekelilingnya, siap mengamuk kapan saja.

Kain berdesir. Gu Yue membuka matanya. Yang mengejutkan, Tang Wulin telah menurunkan lengannya dan menghela nafas.

"Baik. Saya tidak bisa melakukan ini. Kamu menang, "Tang Wulin menggelengkan kepalanya dan berbalik untuk pergi. Jika dia tidak mau menjawab, biarlah. Dia memang berbau harum.

"Kembali kesini!" Gu Yue berteriak mengejarnya.

Tang Wulin melirik dari balik bahunya. "Tidak. Jika Anda tidak mempercayai saya, lalu apa gunanya? "

Gu Yue memelototi belati padanya. "Baik. Pergilah. Aku tidak akan memberitahumu. "

Dalam sekejap, Tang Wulin muncul di depannya menggunakan Langkah Membingungkan Bayangan Hantu yang baru dipelajari.

"Katakan padaku." Dia menarik kursi dan duduk, menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Dia menundukkan kepalanya dalam diam.

"Sudahlah. Anda hanya perlu memberi tahu saya dan tidak ada orang lain. Aku akan merahasiakannya. "

"Sebenarnya, jiwa bela diri saya adalah naga," gumamnya.

"Seekor naga?" Detak jantung Tang Wulin semakin cepat, darah berdebar di telinganya. Kemejanya menempel di punggungnya, tiba-tiba lembab dan lengket. "Bukankah itu Elementalist?"

Gu Yue mengangguk. "Ya, tapi itu juga naga. Kontrol atas elemen hanyalah bagaimana jiwa bela diri saya bermanifestasi. "