Soul Land 3 – Chapter 468

shadow

Soul Land 3 – Chapter 468

Chapter 468 – Reuni dengan Mo Lan

"Saya mengunjungi rumah saya dulu. Lalu aku akan berlatih di Pagoda Jiwa sebentar. Kami hanya punya satu bulan libur, "kata Gu Yue.

"Aku akan pulang. Saya akan tetap berkultivasi dengan keras, "kata Xie Xie.

"Aku akan pulang juga," Xu Xiaoyan menimpali. "Aku tinggal di kota yang sama dengan Xie Xie."

"Sama," kata Yue Zhengyu, mengangkat bahu. "Saya harus pulang untuk mendapatkan jiwa roh saya berikutnya untuk cincin keempat saya."

"Aku akan tinggal," kata Ye Xinglan. "Padahal, saya tidak akan sering berada di kampus. Aku akan melatih pedangku dalam pengasingan sampai Gu Yue kembali untuk membantuku mendapatkan jiwa roh lain. "

"Jika Anda membutuhkan bantuan kami dengan menara roh, panggil saja," kata Tang Wulin.

Ye Xinglan menggelengkan kepalanya. "Persyaratan jiwa roh saya agak spesifik. Saya tidak akan melakukan penyerangan menara. Saya harus membeli milik saya sebagai gantinya. "

"Baik." Tang Wulin tidak mengorek lebih jauh. Setiap orang punya rahasia.

Xu Lizhi terkekeh. "Sepertinya giliranku. Baiklah, saya akan mengunjungi keluarga saya. Saya merasa sedikit rindu rumah. Benar, Xinglan. " Dia berbalik menghadapnya. "Kapan Anda berencana pergi ke Pagoda Jiwa? Saya ingin pergi juga! "

"Sekitar setengah bulan lagi," jawabnya.

"Bagus. Hitung saya. "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya sambil tersenyum pada keduanya, beralih ke Yuanen Yehui. "Bagaimana denganmu? Apakah kamu akan pergi kemana-mana? "

"Saya tidak punya keluarga untuk dikunjungi, jadi saya akan tinggal dan berkultivasi." Yuanen Yehui memotong sosok kesepian.

Tang Wulin menghela nafas. "Saya juga tidak punya keluarga, jadi saya akan tinggal di kampus juga. Aku mungkin akan pergi jalan-jalan suatu saat selama liburan, tapi untuk saat ini sepertinya hanya kita berdua yang ada di sini. "

Gu Yue melirik Yuanen Yehui, lalu ke Tang Wulin. Dia ragu-ragu, bibir terbuka dan tertutup, tetapi pada akhirnya dia tetap diam.

"Sepertinya setiap orang punya rencana sendiri, jadi kita akan berpisah untuk sementara waktu. Tapi jangan sampai melupakan tujuan kita, guys. Xinglan akan segera mendapatkan cincin jiwa keempatnya. Itulah mengapa setelah semester berikutnya dimulai, kita akhirnya bisa mulai mengeluarkan beberapa armor perang. Mari kita lakukan yang terbaik. "

Di suatu tempat di sepanjang garis, delapan siswa yang bekerja telah membentuk lingkaran kecil yang rapat. Tang Wulin mengulurkan tangan ke depan, menempatkannya di tengah ring. Tanpa ragu, Gu Yue meletakkan tangannya di atas. Sisanya bergabung beberapa saat kemudian, berbagi senyuman dan ekspresi kepercayaan. Mengikuti anggukan bersama, mereka bersorak, "Ayo lakukan yang terbaik!"

Dan dengan itu, anggota teman tepercaya Tang Wulin keluar dari ruangan. Semua kecuali satu.

"Antarkan aku ke gerbang," kata Gu Yue kepada Tang Wulin.

"Tentu!"

Tang Wulin melipat tangannya ke belakang kepala dan rileks. Dia menikmati kebebasan di antara semester. Begitu mereka keluar dari asrama, angin dingin menyapu, mengacak-acak rambut mereka. Perjalanan menuju gerbang membawa rasa kesuraman tertentu, kosong dari siswa, yang sebagian besar telah pergi untuk liburan. Namun, bahwa itu damai tidak dapat disangkal, dan keduanya berjalan dalam diam.

Tidak sampai Gu Yue melangkah melalui gerbang dan berjalan beberapa langkah lagi dia berbalik, memecah keheningan di antara mereka. "Kamu bisa kembali sekarang. Sampai jumpa semester depan, "katanya sambil melambai padanya.

Tidak memperhatikan sesuatu yang luar biasa, Tang Wulin tersenyum cerah. "Sampai jumpa!"

Gu Yue menggigit bibirnya. Tangannya bergerak-gerak di udara sebelum dia melambai dengan kaku sekali lagi. Itu jatuh ke sisinya. Limusin hitam berhenti dan dia masuk tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Saat limusin pergi, jantung Tang Wulin berdebar kencang di dadanya. Gu Yue benar-benar berasal dari keluarga kaya!

Dia berdiri di gerbang lebih lama, menatap ke dalam kehampaan. Angin bertiup melewatinya lagi, dingin dan segar. Sambil menarik kembali perhatiannya, dia langsung menuju trotoar dan memanggil taksi ke stasiun kereta.

Dia akan melakukan perjalanan. Semuanya sudah disiapkan.

Duduk di atas prioritasnya saat ini adalah mendapatkan empat item roh yang diperlukan untuk membuka segel berikutnya. Dia tidak ingin menyelesaikannya sebelum tenggat waktu tiga bulan. Dia ingin membuka segel keempat selama liburannya. Setelah itu terjadi, dia akan mendapatkan cincin jiwa esensi darah kedua, dorongan besar dalam kekuatan. Alasan lain mengapa dia terburu-buru adalah karena ada kemungkinan segelnya akan pecah lebih awal. Itu bisa berarti bencana.

Setelah makan begitu banyak makanan bergizi semester ini di Akademi Shrek dan di tempat Paman-majikannya, dia yakin bahwa tubuhnya dapat menahan gelombang kekuatan. Selanjutnya, kendali atas esensi darahnya telah meningkat pesat setelah menguasai Golden Dragon Shocks the Heavens. Faktanya, pemutusan segel ketiganya itu mudah. Dia tidak terlalu khawatir tentang yang keempat.

Begitu Tang Wulin mencapai stasiun kereta, dia membeli tiket kereta pertama ke Heaven Dou City. Untuk keberuntungannya, Zhen Hua setuju untuk menyiapkan item roh yang tersisa dengan harga murah. Itu menyelamatkannya dari kerumitan mencari di seluruh benua. Menghentikan dia dari membalikkan batu dan batu.

Tang Wulin sebenarnya cukup kaya sekarang. Dia punya banyak paduan yang siap dilelang.

Tetapi sulit untuk menemukan apa yang dia butuhkan di Kota Shrek, dan harga jual untuk paduannya tidak memuaskan. Dua alasan ini membuat perjalanan ke Heaven Dou City menjadi lebih menarik. Setelah dia mendapatkan dua item roh terakhir, dia akan kembali ke markas Tang Sekte di Kota Shrek untuk mendapatkan dua item roh lainnya yang dibutuhkan untuk menghancurkan segel keempat. Kemudian dia akan mengunjungi Zhuo Shi untuk bimbingan kultivasi. Jadwal yang padat memang.

Kereta dengan mulus berhenti di stasiun dan Tang Wulin naik. Dia menemukan kursinya dan duduk. Melihat sekelilingnya, dia tercengang dengan barisan yang ramai dan dan bahkan kursi yang lebih ramai. Jejak kecemasan mencengkeram hatinya. Jika dia memejamkan mata, dia masih bisa membayangkan dengan jelas mayat-mayat yang tumpah di atas kereta. Warna merah yang menodai tanah. Tidak peduli fakta dia selamat dan menetralisir para teroris, itu tidak menghapus apa yang telah terjadi hari itu. Sebuah tragedi.

Matanya terbuka lebar. Tang Wulin mau tidak mau bertanya-tanya bagaimana nasib konduktor wanita yang baik hati itu. Mo Lan. Namanya tetap bersamanya, terukir di hatinya, bersama dengan sikap berani di mana dia telah mempersembahkan dirinya sebagai pengorbanan.

"Hadirin sekalian, silakan duduk. Tolong jangan menghalangi lorong. Anda dapat menyimpan barang-barang Anda di kompartemen di atas tempat duduk Anda jika diinginkan. Oh tuan, harap perhatikan langkah Anda. "

Tang Wulin membalikkan badan di kursinya ke pemilik suara dan melihat wajah yang dikenalnya. Itu dia!

"Kakak Mo Lan!" Tang Wulin sudah ada di kursinya sebelum dia menyadarinya. Dia melambai. Melihatnya dalam kesehatan yang baik memberinya kegembiraan,

Mendengar namanya, Mo Lan berbalik dan hampir melompat karena terkejut. "Apa! Itu kamu!"

Dalam beberapa langkah cepat, dia tepat di hadapannya. Dan kemudian, tangannya memeluk Tang Wulin dalam pelukan yang dalam.

Berbalut kehangatan, Tang Wulin bisa berpura-pura berbaring dalam pelukan nostalgia, ibunya, dan yang terpenting, rumah. Sudah lama sekali. Dia hampir tidak bisa mengingat sentuhan bulu yang begitu hangat.

Dia mendongak, menjaga pandangannya dengan mata sedih, air mata mulai mengalir di sudut. "Kakak Mo Lan!"

Mo Lan memeluknya lebih erat. "Terima kasih. Terima kasih, Wulin. Saya tidak bisa cukup berterima kasih. Tapi kenapa kamu kabur hari itu? Aku bahkan tidak sempat berterima kasih sebelum kau pergi. "

Dia mendengus, ekspresinya mencerminkan Tang Wulin. Penumpang di sekitarnya semua terdiam, terpana melihat kondektur kereta yang tabah dan profesional itu tiba-tiba menangis.

"Ikutlah denganku," kata Mo Lan, mengusap matanya yang memerah dengan bagian belakang lengan baju. Dia menuntunnya pergi dengan tangan, jari-jari terjalin.

Tang Wulin tidak melawan.

Saat mereka sendirian di kamar kondektur, bendungan itu jatuh sekali lagi. Mo Lan cegukan saat dia terisak, cukup lembut sehingga hanya desahan dan nafas yang bisa terdengar. Sejak hari yang menentukan itu, pandangan hidupnya telah berubah. Dia akan berdiri teguh bahkan pada ancaman hidupnya.

Ketika Mo Lan selesai pulih, ayahnya mencoba membujuknya untuk berhenti dari pekerjaannya sebagai kondektur. Tapi dia bertekad untuk melanjutkan. Alasannya sederhana. Jika dia bersembunyi dari bahaya karena dia adalah putri seorang pejabat kota, maka ayahnya akan kehilangan kepercayaan publik dan otoritasnya akan anjlok. Pada akhirnya, dia tidak bisa mencegahnya. Yang bisa dia lakukan hanyalah memperkuat keamanan di kereta dan stasiun.

Mo Lan, dipuji sebagai pahlawan karena seberapa baik dia menangani serangan teroris. Namun, jauh di lubuk hatinya, dia tahu itu tidak benar. Pahlawan sebenarnya adalah Tang Wulin. Namun informasi mengenai dia telah disembunyikan, dihapus dari muka bumi.