Soul Land 3 – Chapter 471

shadow

Soul Land 3 – Chapter 471

Chapter 471 – Pemusnahan

Tang Wulin mendesis. Tubuhnya gemetar tanpa henti, anggota badan tegang dan persendian terkunci, gigi bergemeletuk. Kekacauan. Esensi darahnya meronta-ronta dalam kekacauan. Panas yang membakar menyelimuti pikirannya, dan jika rasa sakitnya berkurang, lebih jernih lagi, dia akan bertanya-tanya apakah itu benar-benar dibakar. Pemurnian Jiwa Api Fosfor tidak diragukan lagi adalah salah satu metode penyiksaan paling keji di dunia. Dia menjerit, rasa sakit yang tajam dan tak kenal ampun, meliputi segalanya. Dia berteriak, memohon agar itu segera diakhiri.

Mendengar tangisan sengsara Tang Wulin, pria berjubah pucat itu menyeringai penuh dengan gigi tajam. Semakin besar kekuatan spiritual korbannya, semakin besar kebencian roh mereka setelah pemurnian. Dan revitalisasi nya semakin besar.

Tang Wulin tidak tahan. Dia kehilangan kesadaran saat nyala hijau merambah dunia spiritualnya. Tapi saat dia akan menyerah, dahinya bersinar dengan tanda emas misterius, cahayanya cukup terang untuk membujuk air mata. Dalam sekejap, dunia spiritualnya terbebas dari nyala api.

Ketika pria itu melihat tanda emas, matanya diwarnai dengan emas yang sama, superego dan ego yang patah sesaat. Kemudian dia menjerit menyedihkan, menarik paku tulangnya dari Tang Wulin dan mundur seolah-olah dia baru saja bertemu monster.

Darah Tang Wulin menyembur dari lukanya yang terbuka, tetapi dia tidak roboh. Dia berdiri di sana, tanpa bergerak. Matanya masih tertutup.

"Kamu keparat! Apa itu tadi? Apa yang kamu lakukan pada api saya? " pria itu melolong.

Api fosfor adalah sumber kekuatan untuk jiwa bela dirinya. Setiap bagiannya menambah kekuatannya. Dia telah menghabiskan beberapa dekade menyiksa dan memurnikan jiwa orang-orang untuk meningkatkan api kelaparan, untuk membujuk mereka semakin terang. Tapi yang mengejutkannya, sepersepuluh darinya baru saja menghilang.

"Aku akan membunuhmu!" Pria itu melayang ke udara. Paku tulang di jarinya berubah menjadi cakar besar dan dia menebas Tang Wulin.

Tiba-tiba, mata Tang Wulin terbuka lebar.

Gelombang pusing melanda pria itu ketika dia melihat ke mata Tang Wulin, gerakannya melambat hingga merangkak. Mata itu! Apakah mereka?

Bukan lagi obsidian aslinya, mata Tang Wulin telah berdarah menjadi emas cemerlang. Semburat biru menari-nari di perimeter luar. Hilang sudah kepolosan muda, sebagai gantinya aura kemahatahuan.

Tubuhnya tersentak, miring ke belakang hingga hampir sejajar dengan tanah. Dan kemudian memantul kembali seperti pegas melingkar. Anggota tubuhnya bergerak-gerak, otot-ototnya kejang, derak sendi bergema di seluruh gerbong. Dia membawa tangan kanannya ke lubang menganga di dadanya. Melambai sekali. Luka mendesis dan menjahit diri kembali, darah yang bocor terhalang dalam prosesnya. Kemudian tanda emas muncul lagi di dahinya.

Pria itu telah merasakan kekuatan jiwanya membeku saat dia melihatnya. Trisula bercabang tiga emas.

Orang di hadapannya bukanlah anak muda pemberani yang telah terjun ke dalam bahaya demi orang yang dia cintai. Tidak, ini adalah seseorang yang berbeda. Orang lain sepenuhnya.

Dia mengangkat tangan kanannya, tapi tidak mengeluarkan cakar naganya. Sebaliknya, cahaya keemasan berkumpul di dalam telapak tangannya, bermanifestasi sebagai tombak berkepala dua sepanjang tiga meter.

Sosok Tang Wulin berkedip, muncul kembali tepat di depan hidung pria itu, tombaknya tertusuk.

Pria itu melolong. Mangsanya telah menjadi predator. Instingnya berteriak kehancuran saat tombak mendekat. Dia mendorong tubuhnya ke samping, putus asa untuk menghindari tusukan yang akan datang. Tapi tidak peduli seberapa banyak dia berteriak pada tubuhnya, itu menolak untuk bergerak.

Tombak itu menusuknya.

Apa? Tapi dia ada di sana beberapa saat yang lalu! Pria itu mengerang, tidak percaya di matanya pada tombak yang menonjol dari dadanya. Kekuatan jiwanya tidak akan beredar meskipun upaya putus asa. Kemudian hawa dingin yang menggigil meresap ke dalam tubuhnya, tombak dengan rakus menyedot kekuatan jiwa dan kekuatan hidupnya. Keluar dari tubuhnya dan masuk ke Tang Wulin.

Pria berjubah pucat itu bergidik. Dia bisa merasakan dirinya cepat menua, kulit kendur dan tulang menipis dalam hitungan detik. A-apa yang terjadi padaku? Bagaimana cara mengambil kekuatan hidup saya?

Tidak hanya dia seorang Kaisar Jiwa yang telah membunuh Sage Jiwa di masa lalu, dia juga seorang master armor pertempuran satu kata! Dia benar-benar terkejut karena tidak berdaya di hadapan tombak Tang Wulin.

Mereka yang paling tidak menghargai hidup paling takut mati, dan pria ini tidak terkecuali. Organ-organ gagal, tubuh layu, dan kekuatan hidup mengalir pergi, dia hanya bisa diam dan melihat tombak tumbuh semakin terang sampai menjadi emas yang menyilaukan. Dia berteriak diam-diam memikirkan kematiannya yang tak terelakkan dan akan segera terjadi. Dia mengencangkan matanya. Ketika dia membuka matanya lagi, dia mendapati dirinya dikelilingi oleh warna hijau yang menyesakkan. Ratapan sedih memenuhi udara, hantu hijau menyala yang tak terhitung jumlahnya di belakangnya. Mereka berbondong-bondong mendekatinya. Rangkullah dia. Mereka menelannya utuh dalam api mereka.

"Kejahatan mengarah pada kehancuran!" Tang Wulin berkata dengan suara samar tapi jelas. Jauh dari tekad kekanak-kanakannya yang biasa. Dia menyentuh wajahnya dengan tangan kirinya, merasakan ciri-cirinya, lalu tersenyum hangat.

Dia menghela nafas. Tang Wulin mengangkat tombaknya dengan pria yang masih menggantung di ujungnya, menjentikkannya untuk menyingkirkan tombak dari sekam tubuh yang layu.

Desahan kedua keluar dari bibirnya. Tombak itu hancur menjadi titik cahaya. Mereka mengalir kembali ke tangannya, menghilang di antara kulitnya. Dia menurunkan dirinya ke tanah dan berbaring diam saat tanda emas di dahinya meredup dan menghilang.

Semenit kemudian, cahaya merah menyebar di langit. Tapi itu menghilang secepat itu datang. Di belakangnya, seseorang yang mengenakan baju besi merah turun ke sisi Tang Wlin.

Armor itu memiliki ukiran api di atasnya, masing-masing unik, masing-masing memiliki inti sirkuit yang kuat. Nyala api sangat banyak, seolah berniat melahap dunia. Pelindung merah menutupi identitas pengguna. Sayap besar seperti kelelawar tumbuh dari punggung orang tersebut, memungkinkan penerbangan, dan dengan satu kepakan sayap api menyala untuk hidup.

"Ada seseorang di sana!" seseorang berteriak dari kejauhan.

Sebuah peluit menembus udara di suatu tempat di kejauhan. Beberapa saat kemudian, siluet dari selusin mecha mendekat, kebanyakan dari mereka memakai model ungu .. Mereka dipimpin oleh mecha hitam tunggal dengan tiga pasang sayap, api yang menyembur dari jet penggeraknya. Saat mecha hitam mendekati orang dengan armor merah, itu membuka keenam sayapnya. Itu melambat hingga berhenti seratus meter jauhnya.

"Halo, Yang Mulia. Saya adalah Resimen Mecha Pertama Kapten Liu An dari Heaven Dou City. " Suaranya terdengar keras dari pengeras suara. "Bolehkah saya meminta Anda untuk mengidentifikasi diri Anda sendiri?"