Soul Land 3 – Chapter 481

shadow

Soul Land 3 – Chapter 481

Chapter 481 – Pandangan Lain di Terlarang

Rasa sakit. Hanya itu yang bisa dipahami Tang Wulin saat ini, dagingnya menggelegak karena panas yang membakar, pembuluh darah menonjol dari kulitnya. Tapi itu tidak signifikan dibandingkan dengan apa yang dia alami dalam pembobolan segel sebelumnya. Energi pancaran Raja Naga Emas mengalir ke tubuhnya, bergegas semakin cepat, sampai meledak. Namun tekanan mulai berkurang, tubuhnya melahap energinya dan mengubahnya menjadi kekuatannya sendiri.

Perasaan terbebaskan dan kegembiraan menyapu dirinya, sel-sel tubuhnya bernyanyi, penuh dengan energi. Mereka beresonansi dengan raungan drakonik yang kresendoing dalam dirinya ..

Bagian tubuhnya yang tersembunyi dari pandangannya mengambil pola urat emas. Mereka sebagian besar terkonsentrasi di punggungnya, bersinar begitu megah.

Aura kekuatan Tang Wulin naik ke langit, hembusan bertiup di sekelilingnya. Esensi darahnya mengamuk melalui saluran meridiannya seperti sungai yang menderu.

Sisik emas terwujud di dahinya. Mereka berangsur-angsur berubah menjadi kristal bening dan berkilau yang menghiasi kulitnya. Sisik tersebar di lengan kanan, bahu, dan sisi kanan tubuhnya. Kemudian mereka menyebar lebih jauh. Diberdayakan oleh energi Raja Naga Emas, mereka merambah lehernya, mengklaimnya sebagai wilayah kekuasaan mereka. Kemudian mereka mengalihkan pandangan mereka ke sisi tubuh dan bahunya yang tidak bersisik. Mereka berhenti menutupi lengan kirinya.

Pembuluh darah emas di seluruh tubuhnya berkobar lebih terang dari sebelumnya, menelusuri kulitnya semakin dalam. Teriakan esensi darahnya. Cincin jiwa emas muncul dari tubuhnya, berputar di sekelilingnya. Kemudian yang kedua muncul. Garis putih tipis di tepinya, cincin baru ini mengeluarkan emas murni sesaat kemudian.

Retak dan pecahnya tulang. Tang Wulin sekarang berdiri lebih tinggi beberapa sentimeter.

Esensi darah dan kekuatan jiwa bercampur di dalam dirinya, kekuatan jiwa tumbuh lebih murni di bawah pengaruh esensi darah, memperkuat tubuhnya lebih jauh. Tanpa diketahui Tang Wulin, esensi darahnya selalu memengaruhi kekuatan jiwanya, tetapi pada saat ini, itu ke tingkat yang lebih tinggi. Daripada secara langsung meningkatkan kekuatan jiwanya, esensi darahnya terus memurnikan dan mengompresnya.

Tubuh adalah wadah di mana volume dan kekuatan saluran meridiannya dan dirinya sendiri terkait erat. Tapi ada batasan seberapa besar itu bisa tumbuh, bahkan untuk Douluo yang Berjudul. Untuk memaksimalkan kekuatan mereka, mereka memampatkan kekuatan jiwa mereka sehingga bentuk energi yang lebih padat dan lebih kuat mengisi mereka. Biasanya, hanya Raja Jiwa dan yang lebih kuat yang menekan kekuatan jiwa mereka, karena saat itulah batas tubuh manusia mulai menampakkan diri. Tang Wulin, bagaimanapun, sudah lama mulai menekan dan menyempurnakan kekuatan jiwanya berkat esensi darahnya. Ini adalah penyebab sebenarnya dari kecepatan kultivasinya yang lambat, dan jika bukan karena ini, dia tidak akan bisa berdiri di level Yuanen Yehui.

Nilai kekuatan jiwa terkompresi menjadi lebih jelas dengan kekuatan.

Terbungkus dalam selimut kehangatan, Tang Wulin tenggelam ke dalam pikirannya yang terdalam, melemparkan dirinya sepenuhnya ke dalam meditasi. Kekuatan jiwanya dan esensi darahnya bergema, dengungan lembut pada energi saat sisiknya berkelap-kelip di kegelapan ruangan. Sekarang adalah waktunya untuk mengkonsolidasikan kekuatan yang dia peroleh dari segel keempat menjadi miliknya.

"☀"

Saat aroma obat akhirnya memudar dari udara, Yuanen Yehui membuka matanya. Satu hari telah berlalu. Matahari bersinar cerah di langit pagi.

Dia berdiri dan meregangkan punggungnya. Keheranan mewarnai wajahnya. Dia merasa seperti orang baru. Dia telah mengeluarkan semua kotoran di tubuhnya, lapisan lengket dari zat seperti lendir di kulitnya. Rasanya menjijikkan, tetapi fakta bahwa dia menjadi lebih kuat dari pembersihan ini adalah pemikiran yang menghibur ..

Namun, dia menghadapi masalah. Karena kesepakatannya dengan Tang Wulin, dia saat ini sedang menjaganya dan tidak bisa pergi untuk mencuci dirinya sendiri! Tetapi untuk melanjutkan dalam keadaan kotor seperti itu tidak terpikirkan. Dia mengendus sejenak dari tubuhnya. Dan hampir tercekik.

Dia mengamati area itu, telinganya meninggi. Benar saja, tidak ada orang lain yang bisa ditemukan di asrama mahasiswa yang bekerja. Dia mengarahkan pandangannya kembali ke pintu Tang Wulin, mendengar napasnya yang dalam dan stabil, dan memutuskan dia tidak akan bangun dalam waktu dekat. Tidak apa-apa baginya untuk mandi di halaman.

Yuanen Yehui selalu menepati janjinya. Karena dia setuju untuk menjaga Tang Wulin, dia akan melakukannya sampai akhir. Dia juga mendapat manfaat dari aroma obat yang bocor, jadi dia tidak bisa pergi begitu saja, terutama dengan hatinya yang lurus.

Dia mengambil dua ember air, mengambil satu set pakaian bersih, dan berjalan kembali ke halaman untuk mencuci dirinya sendiri. Dia bisa menangani air dingin. Memeriksa sekali lagi bahwa Tang Wulin tenggelam dalam meditasinya dan meyakinkan bahwa dia akan tetap seperti itu, dia membuang pakaian kotornya ke samping, mengosongkan ember di atas dirinya sendiri.

Senyuman menghiasi bibirnya begitu air menyentuh kulitnya. Dia merasa segar dengan kotoran dari tubuhnya. Kulit basahnya berkilau di bawah sinar matahari, sedikit merah jambu, bersinar yang sebelumnya tidak ada.

Apa sebenarnya yang dilakukan Tang Wulin? Obatnya sangat manjur!

Yuanen Yehui tidak diragukan lagi cukup beruntung. Karena Tang Wulin sudah memiliki tubuh yang kuat dan hanya memiliki tiga cincin jiwa, dia tidak dapat menyerap potensi medis item roh sepenuhnya. Untuk alasan itu, Yuanen Yehui dapat menggunakan energi yang bocor. Selain itu, jika dia tidak ada di sana menjaganya, energi yang bocor dari pori-porinya akan sia-sia. Keberuntungan memungkinkannya menyerap sepertiga dari potensi medis itu.

Penyebab lain dari kebocoran energi obat adalah bahwa tubuh Tang Wulin sudah penuh dengan energi harta surgawi, berkat makanan bermanfaat Zhen Hua.

Yuanen Yehui menatap kulit kemerahannya, dengan heran. Sebelum acara ini, sosoknya bertubuh langsing namun tetap memiliki lekuk tubuh dan pesona satu melangkah ke ranah kewanitaan. Sekarang ini ditambah dengan kulitnya yang baru bersih, kulitnya yang halus dan merah jambu. Dia menjadi semakin cantik.

Dia meregangkan tubuhnya, yang berkilau di bawah matahari. Aura bercahaya di sekelilingnya, dia bisa menjadi dewi bagi semua dunia yang tahu.

Dia mengusap rambutnya dengan jari, menarik melewati kusut dan simpul yang aneh, tetesan dingin masih mengalir di kulitnya dan meninggalkan jejak kemanapun mereka pergi. Puas, dia bergerak untuk berbalik dan berpakaian ketika tiba-tiba telinganya menangkap bunyi klik yang tidak terdengar. Suara itu menonjol di antara suara ambien alam yang tenang. Dia buru-buru mengambil pakaiannya dan mengenakan jaketnya. Sedikit kesopanan pulih, dia mengarahkan tatapannya ke semak-semak di balik semak-semak. Ada beberapa percikan darah di sana, suatu keanehan di halaman yang damai.

Dengan sebuah teriakan, dia melompat ke arah semak, tubuhnya sudah membengkak dengan ukuran dan kekuatan saat dia memanggil jiwa bela diri Titan Giant Ape.

Seseorang berteriak di semak-semak. "Tidak! Jangan sakiti aku! Saya baru saja sampai! Saya tidak melakukannya dengan sengaja! " Jeritan memenuhi udara saat sosok di semak-semak itu berlari keluar dan pergi dengan langkah-langkah seperti hantu.

Yuanen Yehui meninju si pengintip, mengirimkan semburan udara yang cukup kuat untuk melenyapkan sebuah batu besar.

Mereka licin seperti belut, sosoknya kabur saat berlari melewati halaman. Pada akhirnya, Yuanen Yehui tidak mendaratkan satu tembakan pun.

Dan kemudian dia mengenali siapa itu. "Kamu keparat! Saya akan membunuh kamu!" Terimakasih.

Pertanyaan mengapa dia selalu mengintipnya mengalir dalam benaknya pada detik pertama otaknya menyatukan dua dan dua. Kemudian amarahnya menyusul dan sebelum dia menyadarinya, dia bersumpah untuk menyampaikan amarahnya.

Saat dia berlari, Xie Xie menyeka darah dari hidungnya, jantungnya masih berpacu dari apa yang dilihatnya.

Dia hanya ingin meningkatkan kecepatan kultivasinya setelah menemukan itu melambat pada hari-hari dia di rumah saat istirahat. Memikirkan Tang Wulin dan Yuanen Yehui, keduanya tetap tinggal di kampus, dia memutuskan untuk kembali lebih awal untuk berkultivasi bersama mereka. Dia memutuskan untuk mengejutkan mereka dengan pulang lebih awal. Tapi dia tiba-tiba disambut oleh Yuanen Yehui yang telanjang dan marah!