Soul Land 3 – Chapter 483

shadow

Soul Land 3 – Chapter 483

Chapter 483 – Bocah Sial

Yuanen Yehui menatap Tang Wulin dengan kaget. Sisik emas menutupi dada, bahu, dan lengan kanannya. Dia memegang tinju Yuanen Yehui di tangannya yang bersisik. Meskipun dia menahan pada detik terakhir, dia telah menghentikan pukulannya terlalu mudah. Dia telah tumbuh lebih kuat!

Xie Xie, di sisi lain, menatap Tang Wulin dengan kagum. Miliknya luas dan mengesankan, dan itu menanamkan rasa aman pada Xie Xie.

Tang Wulin menghela nafas. "Bisakah kamu berhenti sekarang, Yuanen? Bantu saya memahami apa yang terjadi di sini. Bagaimana Xie Xie menyinggung perasaanmu kali ini? "

"Ini semua salahmu," geram Yuanen Yehui. Dia melotot ke arah Tang Wulin, dan melarikan diri.

Tang Wulin menoleh ke Xie Xie, sisik emasnya memudar saat dia menatapnya dengan penasaran. "Apa yang kamu lakukan sekarang? Jelaskan dari awal. Kenapa dia sangat marah? "

"Aku melihat sesuatu yang seharusnya tidak kulihat," kata Xie Xie dengan senyum tegang. Dia menjelaskan dengan tepat apa yang terjadi tanpa menghilangkan satu detail pun.

Ketika Xie Xie menceritakan kejadian itu, ekspresi gugup terbentuk di wajah Tang Wulin. Sepertinya dia benar-benar disalahkan. Untuk menepati janjinya untuk menjaganya, Yuanen Yehui telah memilih untuk mengambil risiko mencuci dirinya di halaman, dan Xie Xie kebetulan kembali saat dia melakukannya.

Sebenarnya sulit untuk mengatakan siapa yang salah di sini. Berbeda dengan kejadian sebelumnya di mana Xie Xie melihat ke kamar Yuanen Yehui sendirian, kali ini hanya kebetulan. Tidak adil untuk menyalahkan Xie Xie. Mereka bertiga kali ini saling menyalahkan.

Segera setelah Xie Xie selesai menjelaskan berbagai hal kepada Tang Wulin, Yuanen Yehui kembali dengan pakaian lengkap. Wajahnya pucat, dan tatapannya tertuju pada Xie Xie. Itu memiliki keganasan yang bisa mencabik-cabiknya. Ini adalah kedua kalinya dia mengintipnya. Kedua kalinya! Dia menolak untuk percaya bahwa itu hanya kebetulan. Aku akan mengalahkan bajingan itu sampai mati!

Xie Xie balas menatapnya dengan kagum.

Tang Wulin tidak punya pilihan selain turun tangan untuk menengahi. "Yuanen, aku sangat menyesal atas apa yang terjadi. Itu semua salah ku. Ini terjadi karena kamu berjanji untuk melindungiku. " Dia menggaruk pipinya dengan canggung. "Xie Xie tidak bermaksud mengintipmu. Dia ingin mengejutkan kami dengan kembali lebih awal. Dia baru saja sampai di sini, jadi dia hampir tidak melihatmu sebelum kamu menyadarinya. Xie Xie, cepat dan minta maaf padanya. "

Tidak peduli bagaimana Tang Wulin membingkai sesuatu, Xie Xie masih salah. Dia telah melanggar privasi Yuanen Yehui.

Xie Xie membungkuk dalam-dalam, kepalanya menunduk. "Maafkan saya. Ini adalah kesalahanku. Aku seharusnya tidak kembali tanpa memberitahumu. Aku hampir tidak melihat apapun, aku janji. "

Meskipun Xie Xie mengatakan ini, pesona kewanitaan Yuanen Yehui yang telanjang tertanam dalam pikirannya! Dia telah terpesona oleh sosok menggoda yang mandi di bawah sinar matahari. Dia tidak memendam keinginan gelap, dia hanya mengagumi kecantikannya. Bahkan setelah dia berubah menjadi bentuk Kera Raksasa Titan, dia menganggapnya menakjubkan.

Yuanen Yehui berjuang untuk mengontrol napasnya yang tidak teratur saat dia mengangkat dua jarinya. "Itu dua kali sekarang. Dua! Dia tipe agility! Siapa yang tahu kapan dia tiba? Bagaimana mungkin aku bisa mempercayainya ketika dia bilang dia hanya bisa melihatku sekilas? Dan bahkan jika dia mengatakan yang sebenarnya, pandangan sekilas masih tidak bisa diterima! "

Xie Xie tetap diam, mempertahankan bungkukannya yang dalam.

"Yuanen, maafkan aku!" Kata Tang Wulin buru-buru. "Ini salahku. Sebagai permintaan maaf, bagaimana kalau saya memberi Anda paduan roh dengan tingkat harmoni delapan puluh lima persen atau lebih tinggi, tanpa biaya? "

"Tidak mungkin!" Yuanen Yehui membentaknya. "Apa maksudmu tubuhku hanya bernilai satu paduan roh?"

Tang Wulin tersenyum canggung. "Lalu apa yang ingin kamu lakukan tentang ini? Kami belum dewasa, dan Xie Xie benar-benar tidak mengintip dengan sengaja. Itu hanya kebetulan yang tidak menguntungkan. Beri tahu kami apa yang Anda inginkan terjadi dan kami akan melakukan yang terbaik untuk mewujudkannya. "

Yuanen Yehui memelototinya. "Tentu saja seorang pria yang tertarik pada pria lain tidak akan mengerti nilai tubuh seorang gadis! Saya hanya ingin-"

"Tunggu." Tang Wulin mengangkat tangan untuk memotongnya. "Tunggu sebentar sekarang. Apa katamu?"

Yuanen Yehui menyadari apa yang dia katakan dan mengalihkan pandangannya. "Maaf, saya seharusnya tidak mengungkit preferensi seksual Anda di sini. Salahku. Tetapi tetap saja-"

"Tahan!" Tang Wulin berteriak kali ini. "Darimana kamu mendapatkan ide bahwa aku suka cowok? Siapa yang memberitahumu? "

Tertegun, dia perlahan mengangkat jari ke arah Xie Xie. "Dia melakukan! Dia bilang kau dan Yue Zhengyu— "

Tang Wulin berputar ke arah Xie Xie, tatapan suram di matanya.

"Hah?" Xie Xie memandang Yuanen Yehui dengan heran. "Bukankah aku sudah menjelaskan banyak hal padamu? Itu hanya kesalahpahaman. "

Tang Wulin mengepalkan tinjunya, lalu kembali ke Yuanen Yehui. "Kamu pikir aku suka cowok selama ini?"

Yuanen Yehui akhirnya menyadari fakta bahwa ada sesuatu yang salah. Dia melihat kembali ke Xie Xie dan menggonggong, "Kapan kamu menjelaskan sesuatu padaku?"

"Dengarkan saja aku!" Xie Xie tergagap, menggelengkan kepalanya dengan panik. "Itu semua adalah kesalahpahaman!" Putus asa untuk menyelamatkan dirinya sendiri, dia buru-buru menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi antara Tang Wulin dan Yue Zhengyu.

Tang Wulin mengepalkan tinjunya lebih erat. Dia memiringkan kepalanya saat dia menatap Xie Xie. "Kamu tidak hanya menyebabkan kesalahpahaman, kamu juga menyebarkannya sebagai rumor! Mengapa Anda tidak memberi tahu seluruh akademi saat Anda berada di sana? Yuanen, aku mengerti apa yang kamu rasakan sekarang, jadi katakan padaku, siapa yang mengalahkannya dulu? Aku atau kamu?"

"Tidak mungkin! Bos, saya melakukan kesalahan! Aku hanya lupa menjelaskan sesuatu pada Yuanen! " Xie Xie memohon. Dia bahkan tidak lagi terhibur dengan gagasan untuk berlari. Dengan Tang Wulin dan Yuanen Yehui bekerja sama, dia tidak punya harapan untuk melarikan diri.

Tang Wulin memberikan senyum cemerlang pada Xie Xie, meraihnya, dan menariknya ke Yuanen Yehui, mempertahankan senyumnya sepanjang waktu. "Sangat disayangkan orang ini benar-benar bajingan. Saya tidak akan mencoba melindunginya lagi. Dia milikmu sepenuhnya. " Tang Wulin mendorong Xie Xie menuju Yuanen Yehui sebelum kembali ke kamar mereka.

Yuanen Yehui bertatapan dengan Xie Xie. Dia mengangkat tangannya dan mengepalkan tangan.

Xie Xie menutup matanya rapat-rapat, wajahnya berkerut karena takut Dia tidak bergerak sedikit pun. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena melihat apa yang seharusnya tidak dia miliki. Dia siap menghadapi amarahnya.

Namun bahkan setelah satu menit menunggu yang menyiksa, dia tidak merasakan sakitnya tinju yang berhubungan dengan daging. Yang dia dengar hanyalah teriakan burung di kejauhan.

Xie Xie perlahan membuka matanya, satu per satu. Yuanen Yehui tidak menghadapinya lagi. Dia berlari kembali ke kamarnya. Dia bisa melihat sesuatu yang berkelap-kelip di bawah matahari saat dia melarikan diri. Itu adalah air mata yang jatuh di udara. Dia pindah untuk menangkapnya, mengaburkan dari satu tempat ke tempat lain, dan mendarat di telapak tangannya. Dia tidak punya alasan kuat untuk melakukan ini, tapi pemandangan itu membuat jantungnya berdebar kesakitan. Jika saya tahu ini akan terjadi, saya tidak akan kembali lebih awal.

Xie Xie kembali ke kamarnya dengan linglung. Ketika dia masuk, dia melihat Tang Wulin duduk bersila di tempat tidurnya. "Bos, aku… semua ini—"

"Apa yang sudah selesai sudah selesai," Tang Wulin memotongnya. "Kamu hanya tidak beruntung. Tidak ada gunanya menumpuk lebih banyak kemalangan pada Anda. Jadi, dia tidak mengalahkanmu? "

Xie Xie menggelengkan kepalanya dan menatap kakinya, memaksakan tawa pahit. "Saya lebih suka jika dia melakukannya. Sebaliknya, dia menangis. "

Tang Wulin memandang Xie Xie dari atas ke bawah, memeriksa temannya yang sedih. "Apakah kamu menyukainya?"

"Hah?" Xie Xie mendongak, pikirannya jelas kosong. Beberapa saat kemudian, dia mengangguk perlahan. "Tapi itu sia-sia! Setelah semua ini, tidak mungkin dia ingin aku kembali! "

"Saya tidak mengerti jalan hati, tapi saya tahu bahwa, apapun yang terjadi, selalu ada kesempatan selama Anda mencobanya. Menyerah, dan peluangmu nol. Berpikir tentang itu. Aku akan mencari makanan. "

Xie Xie memperhatikan Tang Wulin berjalan keluar pintu sebelum berbaring di tempat tidurnya sendiri dengan linglung. Bayangan sosok Yuanen Yehui melintas di benaknya. Dia ingat setiap cemberut dan senyumnya. Dia sudah sangat membekas di hatinya.

Dia melompat berdiri, berlari keluar pintu, dan menemukan baskom yang digunakan Yuanen Yehui untuk mencuci dirinya sendiri. Dia juga menemukan pakaian kotornya tergeletak di tanah dan melemparkannya ke baskom. Kemudian dia meraih baskom lain yang berisi air dan membersihkan halaman. Setelah halamannya rapi dan rapi, dia mencuci pakaian kotor Yuanen Yehui dan menggantungnya hingga kering. Dia membawa baskom kembali ke tempat dia biasanya menyimpannya, terkejut menemukan betapa dia tahu tentang dia.