Soul Land 3 – Chapter 484

shadow

Soul Land 3 – Chapter 484

Chapter 484 – Manusia Gigi Terkelupas

Semua yang tetap tinggal di asrama siswa yang bekerja adalah Yuanen Yehui dan Xie Xie, yang pertama di kamarnya dan yang terakhir masih berkeliaran di halaman.

Xie Xie menatap lubang di pintu, menggigit bibir dan mengepalkan tinjunya. Wulin benar. Ada kemungkinan jika saya mencoba, tetapi tidak ada jika saya hanya duduk-duduk murung! Dia menguatkan tekadnya, berjalan ke pintu, dan mengetuk.

"Yuanen, aku mencuci bajumu untukmu. Mereka digantung sampai kering di halaman. Anda bisa mengambilnya nanti. " Kewaspadaan membumbui suaranya.

Tidak ada suara yang terdengar dari dalam ruangan. Beberapa saat kemudian, Xie Xie berbicara lagi. "Yuanen, Kapten pergi untuk mencari makanan. Kami satu-satunya yang tersisa di sini sekarang. Bolehkah aku bicara denganmu Saya ingin jujur. "

"Abaikan!"

Xie Xie meringis pada awalnya, tetapi segera menyelesaikan dengan menampar pipinya dua kali. Penentuan bersinar di matanya. "Kalau begitu aku akan mengatakannya dari sini. Pertama kali saya melihat Anda telanjang, saya terpana. Saya tidak melihat apa-apa dengan jelas, dan sebelum saya menyadarinya, saya telah dipukuli oleh Anda. Tetapi jika ada satu hal yang saya sadari pada saat itu, itu adalah bahwa Anda adalah seorang perempuan. Jadi saya memutuskan untuk membantu Anda membersihkan tempat itu setiap hari. Sapu lantai, cuci jendela, bersihkan debu. Saya tidak tahu apa lagi yang bisa saya lakukan untuk Anda. "

Di dalam kamarnya, kemarahan Yuanen Yehui semakin membara saat Xie Xie memulai monolognya. Namun, semakin lama dia mendengarkan, semakin dia menyerah pada kekuatan yang tak terlihat, berdiri dari tempat tidurnya dan menatap pintu dengan bingung.

"Kalau begitu, membantu kamu membersihkan asrama menjadi kebiasaan bagiku. Saya merasa tidak nyaman setiap kali saya tidak bisa merapikan. Sejujurnya, saya tidak menyesali apa yang terjadi. Jika tidak, saya tidak akan tahu bahwa Anda seorang perempuan. Kamu sangat cantik. Mengabaikan itu akan menjadi kesalahan terbesar dalam hidup saya, dan saya dengan senang hati akan menerima hukuman untuk menghindarinya.

"Belakangan, saya jadi mengerti bahwa kebiasaan saya tidak terikat pada pembersihan. Itu hanya alasan untuk melihatmu setiap hari. Hati saya sakit pada hari-hari saya tidak bisa. Untuk alasan yang sama saya kembali lebih awal ke kampus. " Dia mendesah. "Awalnya, rencananya adalah untuk menunjukkan kepada kalian seberapa kuat saya ketika saya kembali setelah berkultivasi dengan sungguh-sungguh di rumah. Tapi saya tidak bisa fokus. Aku tidak pernah bisa mengalihkan pikiranku dari Shrek. Saya ingin kembali secepat mungkin sepanjang waktu. Saya baru menyadari kebenaran baru-baru ini. Saya tidak merindukan Shrek. Saya merindukanmu.

"Maafkan saya! Maaf sudah mengintipmu lagi! Tapi saya benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja. Dan saya benar-benar hanya melihatnya sekilas. Meskipun saya melihat lebih jelas dari sebelumnya, itu masih hanya sekilas. "

Yuanen Yehui tidak tahan lagi. Kemarahannya meluap dari tenggorokannya, "Pergilah ke neraka!"

Xie Xie terbatuk, lalu melanjutkan, "Seharusnya aku tidak melihatnya, tetapi sebagai seorang pria, aku merasa bertanggung jawab. Jadi biarkan saya bertanggung jawab untuk Anda. Yuanen, tolong nikahi aku. Jadilah istriku, bukan? "

Keheningan turun. Jantung Xie Xie berdegup kencang, hingga dia bisa mendengarnya berdebar kencang di telinganya. Dia menelan. "Yuanen, kupikir kita cukup cocok saat kamu dalam bentuk normal. Saya pikir saya juga cukup tampan. Kami masih muda, jadi kami bisa bertunangan untuk saat ini. Saya bisa mendapatkan persetujuan dari keluarga saya saat ini, dan kemudian kami bisa menikah secara nyata setelah kami lulus. Saya berjanji untuk bertanggung jawab dan menjagamu. "

Pintu itu terbuka. Yuanen Yehui melangkah keluar.

Akhirnya, Xie Xie melihat senyuman indah di bibirnya. Bahkan dengan matanya yang merah dan bengkak, keindahan senyumannya tidak dapat disangkal.

Yuanen. Xie Xie melangkah maju.

"Aku akan membantumu saat keluar." Ekspresinya tiba-tiba berubah. Senyumannya hilang, sebagai gantinya topeng suram. Tubuhnya membengkak karena otot saat dia mencengkeram kerah kemejanya. Melenturkan setiap otot di tubuhnya untuk mendapatkan kekuatan maksimum, dia melemparkannya ke udara.

Xie Xie melesat di langit seperti bintang jatuh dari halaman asrama siswa yang bekerja, jeritannya mengikuti bentuknya yang menyusut.

Dengan itu, Yuanen Yehui menyusut kembali ke ukuran normalnya. Dia melirik pakaian yang dicuci Xie Xie, lalu menurunkannya dan kembali ke kamarnya. Dia membanting pintu hingga tertutup di belakangnya.

"☀"

Sebuah pohon yang menjulang tinggi di Spirit Ice Plaza berguncang. Xie Xie jatuh melalui cabang-cabangnya, cukup beruntung karena mereka menahan kejatuhannya. Dia mendarat dengan wajah lebih dulu, berdiri beberapa saat kemudian.

"Sialan yang membuatku takut," serunya, terengah-engah. Dia menggaruk kepalanya dengan canggung. Dia tidak tahu apakah tepat baginya untuk menyukai Yuanen Yehui atau tidak. Gadis yang kejam.

"Wah! Seorang pria terbang! Menarik!" seseorang berkata dengan gembira di kejauhan.

Hah? Masih ada orang di kampus? Mereka tidak pergi berlibur?

Xie Xie mendongak untuk melihat seorang pria paruh baya tersenyum padanya, tubuhnya rata-rata seperti mereka. Rambutnya pendek, dan matanya yang kecil bersinar karena kehangatan. Seringai bergigi yang tidak utuh, gigi depan terkelupas menjadi dua. Dia menyapu lantai dengan sapu, memberikan penampilan seperti paman tetangga.

"Paman, kamu siapa?" Xie Xie bertanya.

Wajah pria itu membeku. "Paman? Apakah saya sudah setua itu? Wah, kamu sangat cepat sekarang. Apakah Anda tipe agility? "

Xie Xie terkekeh. "Paman, kamu memang pantas menjadi petugas kebersihan Shrek. Kamu bahkan bisa bilang aku tipe agility! "

Senyuman nakal terlihat di wajah pria itu. "Anda seharusnya tidak meremehkan orang. Wah, bagaimana kalau kita bertaruh? "

Taruhan apa?

"Aku akan berdiri di sini. Jika Anda dapat merebut sapu ini dari saya dalam sepuluh menit, Anda menang. Jika tidak, ini adalah kemenangan saya. "

Xie Xie menggelengkan kepalanya. "Tidak, terima kasih. Tidak ada gunanya. "

"Saya berani bertaruh seratus poin kontribusi! Bahkan kami petugas kebersihan mendapatkan poin, "kata pria itu.

Xie Xie menyeringai. "Paman, sekarang kamu baru saja memberiku seratus poin. Kamu bekerja keras, jadi aku masih harus mengatakan tidak. "

Wajah pria itu masam. "Hah? Saya ingin memenangkan beberapa poin dari Anda untuk sarapan. Saya tidak berpikir Anda bahkan tidak akan memiliki nyali untuk menerima taruhan sekecil itu. "

Xie Xie merasakan dadanya menegang. Lagipula itu taruhan yang mudah. Dia hanya harus mengambil sapu dari tangan pria itu sementara pria itu berdiri diam. "Baik. Aku akan membawamu! "

Sosok Xie Xie kabur saat kata-kata itu keluar dari mulutnya. Dia mencapai pria itu dalam sekejap, tangannya terulur ke arah sapu. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu dengan Tang Wulin, dia telah mempelajari beberapa trik licik.

Wah! pria itu berteriak, melepaskan sapu. Tapi tindakan ini menyebabkan tangan Xie Xie kehilangan pegangannya.

Sapu jatuh ke jari kaki pria itu. Xie Xie melangkah masuk dan membungkuk rendah untuk meraihnya.

Pria itu berbalik, sapu menempel di kakinya seolah dilem. Xie Xie ketinggalan lagi.

"Hah?" Mata Xie Xie melebar. Dia sekarang menyadari bahwa ini bukanlah orang biasa. Semangat kompetitifnya terpicu. Sosoknya kabur lagi dan kecepatannya menjadi dua kali lipat, belatinya muncul di tangannya.

Pria itu menendang sapu kembali ke genggamannya. Dia menghadapi Xie Xie dengan senyum lebar. "Ayolah. Jam terus berdetak. "

Xie Xie tetap diam. Menggunakan Ghost Shadow Perplexing Step, dia mengelilingi pria itu dengan bayangannya. Hampir tidak mungkin memilih Xie Xie yang asli.

Namun, sapu menjadi hidup di tangan pria itu. Ia melompat, menari, dan berputar, menghindari genggaman Xie Xie setiap kali, tidak peduli sudut serangnya. Melalui itu semua pria itu tidak bergerak satu langkah pun, tubuh bagian bawahnya praktis tidak bergerak!