Soul Land 3 – Chapter 485

shadow

Soul Land 3 – Chapter 485

Chapter 485 – Matahari Terbit dari Gunung Barat

"Saya menolak untuk percaya ini!" Xie Xie menangis. Cincin jiwa ketiganya menyala, klon terbelah dari tubuhnya. Sekarang dia mengendalikan empat tangan sekaligus untuk merebut sapu.

Tidak ada satu celah pun yang merusak senyum pria itu. Dia dengan lembut bergoyang di tempatnya, memindahkan sapu dari genggaman Xie Xie dengan lebar rambut setiap kali.

Untuk sementara, sosok mereka tumpang tindih ketika Xie Xie melanjutkan serangannya, dan pria itu dengan mudah menghindar. Masih banyak waktu tersisa dalam taruhan mereka.

Xie Xie mengeluarkan semua kekuatannya, mendorong kecepatan dan kontrolnya hingga maksimal. Namun, bahkan dengan kedua klon bergerak cukup cepat untuk mengaburkan, bahkan setelah dia mencoba setiap trik dalam buku, sapu selalu menghindarinya, berputar di luar jarinya pada saat-saat terakhir.

Xie Xie mendecakkan lidahnya. Pada titik ini jelas sekali siang dan malam bahwa tidak akan mudah menang melawan pria yang tampaknya tidak berbahaya. Tapi dia belum bisa mengaku kalah. Dia menolak. Selama masih ada waktu tersisa, dia masih punya kesempatan.

"Waktunya habis!"

Secara kabur, sapu mengenai kepala Xie Xie dan klonnya. Klon dan aslinya menyatu kembali bersama, dan Xie Xie mengerang kesakitan saat dia terengah-engah.

Siapa yang mengirimmu terbang lebih awal? pria itu bertanya, mengesampingkan taruhan mereka untuk saat ini.

Ekspresi Xie Xie membeku. Tidak sepatah kata pun keluar dari bibirnya. Berbeda dengan pria itu, dia masih terpaku pada taruhan. Dia bisa saja bersumpah bahwa sapu itu telah berada di tangannya beberapa kali, tetapi dalam sekejap, sapu itu menghilang.

"Yah, terlepas dari siapa yang melemparkanmu, sudah jelas bahwa keahlianmu tidak cocok dengan keahlian mereka. Kecepatan yang lumayan, tetapi dibandingkan dengan rekan-rekan Anda, keahlian Anda tentu menyisakan banyak hal yang diinginkan. Anda tidak akan bisa terus seperti itu. Masalahnya bukan pada pendirian Anda, tetapi saat Anda menyerang. Anda bereaksi terlalu lambat, jadi target Anda punya banyak waktu untuk menyerang, membalas, apa saja. " Dia menggelengkan kepalanya. "Ini juga berarti kekuatan mematikanmu tidak cukup. Untuk tipe agility, mematikan bahkan lebih penting daripada kecepatan. Apakah kamu mengerti?" kata pria itu, semua tersenyum.

Xie Xie mengamatinya, matanya menyipit. "Tipe ketangkasan adalah tentang serangan cepat! Mengapa betapa mematikannya saya menjadi lebih penting? "

"Karena menyerang adalah inti dari segalanya! Kecepatan memungkinkan Anda mengejar target, tetapi apa gunanya jika Anda tidak bisa mengalahkannya? Dengan semua mecha dan armor tempur di luar sana, siapa yang tidak memiliki pertahanan yang kuat saat ini? Kekuatan seranganmu tidak cukup. Yang Anda miliki hanyalah kecepatan. Angkat belatimu untukku. "

Dalam keterkejutannya, Xie Xie lupa menarik jiwa bela dirinya. Tanpa benar-benar memahami atau mendaftarkan pesanan, tubuh Xie Xie mematuhi dan mengangkat Belati Naga Cahaya miliknya. Nafas kemudian, dan sosok pria itu menghilang dari pandangan.

Xie Xie sangat merindukannya. Yang dia rasakan hanyalah rasa sakit yang menusuk di bahunya dan sedikit dorongan di belatinya. Ketika dia mengalihkan pandangannya ke arah rasa sakitnya, lapar dan ingin tahu apa yang baru saja terjadi, matanya melebar. Seutas rambut menembus belatinya seperti jarum paling fleksibel di dunia, tersangkut dan tertusuk daging di bahunya. A-apa yang terjadi? Itu hanya rambut!

Bingung atau sebaliknya, tidak ada realitas yang dapat disangkal. Rambut tegak mengendur dan lemas. Menuangkan sedikit kekuatan jiwa ke belatinya, Xie Xie dengan mudah menghancurkan rambutnya. Tapi bahunya masih terasa perih. Dia tidak bisa memahami apa yang baru saja terjadi.

"Kematian, kecepatan, dan kekuatan semuanya terkait. Setelah kecepatan Anda mencapai tingkat tertentu dan Anda dapat memusatkan semua kekuatan Anda ke satu titik, kematian secara alami akan mengikuti. Wah, jalanmu masih panjang. "

Yakin dan menang, detak kegembiraan berdebar di dalam hatinya, Xie Xie berkata, "B-bisakah kau mengajariku?"

Pria itu mengangkat bahu. "Bayar taruhannya dulu. Aku akan mengajarimu sebentar nanti. "

"Baik!" Xie Xie segera mengeluarkan kartu poin kontribusinya dan membayar pria itu seratus poin.

"Karena kamu baru pulang, kita akan mulai besok pagi. Aku akan menunggumu di sini. "

"Mengerti. Saya Xie Xie. Bagaimana saya harus memanggil Anda? "

Pria itu tersenyum. "Saya Liang Xiaoyu. Anda bisa memanggil saya Kakak Liang. Beberapa orang juga menyebut saya Matahari Terbit di Gunung Barat. Itu karena keluargaku tinggal di sisi barat gunung, dan saat itu, kami memiliki pria yang sangat tampan di keluarga kami. Dia pindah ke kota kemudian dan menjadi superstar. Semua orang di desa saya mengatakan saya mirip dia, jadi mereka mulai memanggil saya seperti itu. "

Xie Xie berjuang keras untuk menjaga wajah tetap lurus. "Kakak Liang, sejujurnya, ada sedikit celah antara kamu dan menjadi tampan."

"Hah? Bukankah itu hanya perbedaan kecil? "

Xie Xie melirik kepala botak Liang Xiaoyu. "Juga, kamu harus berhenti menggunakan rambut untuk menusuk orang. Aku ragu itu baik untukmu. "

Setelah hening beberapa saat, Liang Xiaoyu berteriak, "Melayani Anda dengan benar untuk dihancurkan!"

"☀"

Tang Wulin, yang masih kelaparan, memutuskan untuk menahan lapar di toko mie yang direkomendasikan Xu Luzhi. Menurut rekan satu timnya, mie itu benar-benar enak, terutama yang dibubuhi saus daging yang kental.

Dia teringat konflik antara Yuanen Yehui dan Xie Xie sebelumnya. Segera setelah dia terbangun dari membuka segel keempat, kakinya membawanya ke lokasi semua keributan. Ketika dia menghentikan pukulan terbang Yuanen Yehui, dia merasakan kekuatan mengalir di dalam dirinya. Esensi darahnya melonjak melalui tubuhnya seperti sungai yang lebat. Meskipun dia harus mengeluarkan empat item roh yang sangat mahal untuk membuka segel keempat, dia bisa mengetahui dari peningkatan kekuatan astronomisnya bahwa itu sangat berharga untuk harganya.

Tetapi pada saat yang tepat ini, Tang Wulin lapar. Itu mencakar dia. Energi Raja Naga Emas, daripada memberinya kelegaan dari ini, hanya memicu rasa laparnya. Dia bisa mengatakan bahwa saluran meridiannya telah berkembang lebih luas setelah segel keempat dibuka. Semua alasan lebih banyak nutrisi untuk mengisi ruang baru.

Kekuatan jiwa Tang Wulin juga semakin padat. Saat terkondensasi, ruang yang ditempati di Dantiannya telah menyusut, memberinya ruang tambahan untuk melakukan apa yang diinginkannya. Mengingat ini, dia menyimpulkan bahwa dia perlu melipatgandakan usahanya. Pada kecepatan kultivasinya saat ini, dia takut dia tidak akan mendapatkan cincin keempatnya pada saat dia berusia lima belas tahun. Meningkatkan kecepatan kultivasinya adalah suatu keharusan, karena dia tidak bisa menjadi pandai besi peringkat enam sampai dia memiliki dasar dari Leluhur Jiwa. Yang bisa dia lakukan hanyalah bekerja lebih keras.

Setelah melahap sepuluh mangkuk, Tang Wulin meregangkan tubuhnya, pikirannya kembali ke Xie Xie dan Yuanen Yehui. Dia tidak bisa menahan senyum. Keduanya benar-benar memiliki kedekatan satu sama lain. Nah, terserah. Saya hanya akan membiarkan mereka menyelesaikan masalah sendiri.

Meskipun keberuntungan Xie Xie sangat buruk, dia masih memiliki banyak jalan yang bisa dia gunakan untuk menyelesaikan masalah. Tang Wulin yakin keduanya akan baik-baik saja dengan waktu dan ruang yang cukup.

Tang Wulin mengeluarkan komunikatornya dan memanggil Wu Zhangkong.

Apakah kamu kembali? Wu Zhangkong menjawab panggilan itu dengan suara dinginnya yang biasa. Tang Wulin merasa dirinya rileks.

"Ya, saya sudah kembali ke kampus. Guru Wu, kapan saya harus mengunjungi Anda di pelataran inti? " Tang Wulin bertanya. Liburannya sudah setengah jalan, tapi masih banyak yang harus dia lakukan.

"Kamu bisa datang sekarang. Pergilah ke pelataran dalam dan saya akan berada di sana untuk menerima Anda. "

"Baik."

Setelah membayar tagihannya dengan cepat, Tang Wulin melakukan hal itu. Bersemangat dia untuk menguji batasnya sekarang karena esensi darahnya telah diperkuat dan dia telah mendapatkan cincin jiwa esensi darah kedua. Semoga cincin itu memberinya kemampuan jarak jauh.

Berdiri di dekat gerbang ke pelataran dalam, Tang Wulin hanya mendengar angin sepoi-sepoi sesekali dan pikirannya sendiri. Gerbang terbuka, menampakkan jalan bengkok menuju ke dalam. Tidak ada satu orang pun yang berjaga-jaga. Tampaknya mudah bagi siapa pun untuk hanya melenggang, tetapi Tang Wulin tahu bahwa itu tidak benar. Akademi Shrek adalah tempat suci bagi para master jiwa dan sarang naga bagi musuh.

Aku ingin tahu apakah Kakak Mo Lan sudah bangun? Roh Kudus Douluo sungguh luar biasa dalam penyembuhan! Kapan saya akan sekuat dia? Pikirannya terletak pada cincin jiwa yang kuat dari Roh Kudus Douluo. Pemandangan enam cincin hitam dan tiga cincin merah telah mengirimkan getaran ke lubuk hatinya. Dia masih anak laki-laki yang tidak penting jika dibandingkan dengan dia, seseorang yang berdiri di puncak.

Dia merasakan hatinya tenang, pikirannya rileks dengan setiap langkah semakin jauh di jalan yang bengkok. Angin sepoi-sepoi bertiup melalui pepohonan, aroma bersih menyegarkan pikirannya. Pakaiannya segera mulai menempel di kulitnya. Dia mendekati Danau Dewa Laut. Dia berjalan melewati beberapa patung, Shrek Seven Monsters yang legendaris dari masa lampau, dan membulatkan kurva ke tepi danau.

Danau itu berkilauan di bawah matahari, airnya jernih sampai dasarnya. Beberapa tanaman air tumbuh dari tanah basah, menghirup kehidupan ke dalam danau.

Tepat saat Tang Wulin hendak menelepon Wu Zhangkong, matanya menangkap sosok perahu yang berangkat dari Pulau Dewa Laut. Perahu perlahan-lahan melayang ke arah pantai, dan Wu Zhangkong yang tanpa ekspresi di haluannya. Dia mengenakan jubah putih biasa dengan tangan terlipat di belakangnya. Angin sepoi-sepoi menerpa ujung jubah dan rambutnya. Dia tampak seperti seorang pertapa mistik.

Sial! Guru Wu tampan! Jubah putih itu terlihat sangat keren! Tang Wulin menatap, terpesona. Saya perlu mendapatkan satu set jubah putih di masa depan juga! Saya akan mendapatkan beberapa segera setelah saya lulus!

Perahu itu meluncur ke pantai tepat di depan Tang Wulin. "Ayo," kata Wu Zhangkong.

Begitu kedua kakinya berada di atas perahu, Wu Zhangkong mendesaknya untuk mengapung kembali ke pulau dengan gelombang kekuatan jiwa.

"Saya mendengar tentang apa yang terjadi di kereta. Anda bertemu dengan seorang guru jiwa jahat? " Wu Zhangkong bertanya.

"Iya."

"Mereka orang-orang yang jahat. Anda sama sekali tidak bisa membandingkan mereka dengan master jiwa biasa. Jika Anda bertemu di masa depan, waspada penuh. Agar Anda sadar, Anda telah ditandai oleh organisasinya. Jangan tinggalkan kampus untuk alasan yang ringan, dan jika iya, beri tahu aku dulu. "

Tang Wulin mengangguk. "Guru Wu, tandai kata-kataku. Suatu hari nanti aku akan menjadi cukup kuat sehingga aku tidak akan takut pada master jiwa jahat lagi! " Api menyala di dalam hatinya saat menyebut mereka. Dia tidak akan memaafkan bajingan yang memperlakukan hidup seringan rumput!