Soul Land 3 – Chapter 49

shadow

Soul Land 3 – Chapter 49

Chapter 49 – Tidak Dapat Menemukan Timbangan Emas

Xie Xie penuh dengan kesedihan dan kemarahan!

Jika ini pertama kalinya dia kalah, maka dia akan berpikir bahwa dia kalah karena kecerobohannya. Namun, ini adalah kedua kalinya dia kalah. Selain itu, dia telah kalah sedemikian rupa sehingga dia tidak dapat memahami apa yang telah terjadi. Dia menyentuh bahu Tang Wulin, merasakan area di mana dia telah menikamnya, namun, dia tidak dapat menemukannya sama sekali.

"Dia punya rahasia! Orang ini pasti punya rahasia! "

Apa cahaya emas itu? Xie Xie menenangkan dirinya dan bertanya dengan jelas.

"Goldlight? Goldlight adalah jiwaku! " Tangan Tang Wulin bersinar dengan cahaya yang cemerlang. Kemudian Ular Rumput kuning, Goldlight, muncul di telapak tangannya.

"Saya sedang berbicara tentang cahaya keemasan yang berasal dari tubuh Anda!" Xie Xie dengan marah berkata. Orang ini tidak hanya menghinanya, dia juga menghina kecerdasannya. Ini tidak bisa ditoleransi!

Tang Wulin memaksakan tawa pahit. "Bahkan jika aku ingin memberitahumu, aku tidak tahu apa itu. Apakah kamu mengerti?"

Xie Xie mendengus dingin, mengungkapkan sikapnya terhadap Tang Wulin.

Yun Xiao dan Zhou Zhangxi tercengang saat melihat Tang Wulin menggendong Xie Xie dan membaringkannya di tempat tidur.

Zhou Zhangxi langsung bertanya, "Anda ingin memukulinya, tetapi Anda malah terbawa arus?"

Pipi bengkak Xie Xie sudah membuat hasil duel sangat jelas.

Ketika dia memperkenalkan dirinya pagi ini, bukankah dia mengatakan bahwa kekuatan jiwanya ada di peringkat 18?

"Dia sudah menghabiskan uangnya!" Tang Wulin menjawab tanpa berpikir. Setelah itu, dia dengan bersemangat berbalik ke arah Yun Xiao dan bertanya, "Waktu makan malam belum berakhir, kan?"

Yun Xiao melihatnya sejenak. "Belum. Tapi itu akan segera ditutup. "

Pada saat berikutnya, dia melihat Tang Wulin berlari seperti angin, menghilang dalam sekejap dan tidak meninggalkan jejak.

"Hei, kamu kalah lagi?" Zhou Zhangxi bertanya pada Xie Xie.

Xie Xie dengan tajam memelototinya. "Saya hanya ceroboh, itu saja. Saya pasti akan menang lain kali! " Dia mengatakan ini saat dia berjuang untuk duduk di tempat tidurnya. Dengan wajah seperti ini, bagaimana mungkin dia tidak mendapatkan perawatan?

"Saya tidak ingin memiliki bekas luka, saya tidak ingin memiliki bekas luka, saya tidak ingin memiliki bekas luka." Dia mengulangi kalimat ini tiga kali untuk dirinya sendiri.

Ketika Tang Wulin tiba di jendela ketiga dan memesan semangkuk mie keenam belas, seorang pekerja ruang makan tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, "Siswa kecil, mungkinkah Anda tidak ingin orang lain melihat Anda makan terlalu banyak, jadi Anda datang sangat larut malam ini? Kami baru saja akan menyelesaikan pekerjaan. "

Tang Wulin dengan malu-malu menundukkan kepalanya. "Maaf paman masak. Saya datang terlambat hari ini. Saya tidak akan terlambat di masa depan. Aku akan makan semangkuk mie terakhir ini dan aku akan selesai. "

Si juru masak tertawa. "Tidak apa-apa jika kamu makan sebanyak yang kamu mau. Jendela ketiga akademi gratis dan tidak terbatas. Ini hanya pertanyaan tentang seberapa banyak Anda bisa makan. "

Tang Wulin menggosok perutnya. Dia belum makan siang, jadi dia sangat lapar malam ini. "Aku masih bisa makan lebih banyak."

Si juru masak berkata, "Untunglah kamu datang terlambat. Jendela kedua masih memiliki sisa makanan. Tidak ada yang akan membelinya, jadi saya akan memberikannya kepada Anda. Jika tidak, makanan akan terbuang percuma. "

Setengah panci daging rebus ditambahkan ke panci mie, lalu diberikan kepada Tang Wulin.

Tang Wulin tidak sabar untuk memakannya. Dia dengan cepat berterima kasih kepada juru masak dan mulai makan dengan rakus. Daging yang tidak diketahui dalam rebusan dari jendela kedua sangat kenyal, dengan rasa yang biasa, tetapi perutnya terasa nyaman dan hangat setelah dia selesai makan. Dia telah menggunakan banyak tenaga hari ini, tetapi dengan makan ini, sebagian kekuatannya telah pulih.

"Jadi jendela kedua sebenarnya sangat bagus. Saya ingin tahu bagaimana jendela pertama? "

Tang Wulin menelan ludahnya saat dia melirik ke jendela pertama. Namun, dia dengan cepat mendapatkan kembali dirinya dan menggelengkan kepalanya. Makanan jendela pertama bukanlah sesuatu yang bisa dia makan.

Setelah dia memperoleh pekerjaan dari Asosiasi Pandai Besi di masa depan, dia akan melihat apakah dia bisa mendapatkan lebih banyak uang. Hanya saja, dia harus menabung untuk membeli jiwa roh lain di masa depan juga.

Satu juta koin federal bisa membeli jiwa roh seratus tahun kuning. Itu adalah tujuannya. Setelah mendapatkan sepuluh ribu koin di Asosiasi Pandai Besi, Tang Wulin telah mengarahkan pandangannya pada jiwa roh seratus tahun.

Xie Xie tidak ada di sana ketika dia kembali ke kamar asramanya, tetapi Tang Wulin tidak terlalu peduli padanya. Meskipun pria itu sombong dan tidak terkendali, dia tidak terlalu berlebihan. Serangan terakhir Xie Xie padanya hari itu dilakukan dengan gagang belati, jelas menunjukkan pengekangannya.

Meskipun Yun Xiao sudah bermeditasi, Zhou Zhangxi belum mulai. Ketika dia melihat Tang Wulin kembali, dia segera mengangkat kepalanya dari tempat tidurnya dan bertanya, "Tang Wulin, apakah Xie Xie benar-benar seorang Master Jiwa peringkat 18? Bagaimana Anda mengalahkannya? " Zhou Zhangxi semakin penasaran tentang Tang Wulin, yang bahkan lebih kuat darinya.

Tang Wulin memiliki ekspresi tidak berdaya. "Sebenarnya, aku juga tidak tahu."

Dia benar-benar tidak tahu. Bagaimana dia bisa mengatakan bahwa sisik emas muncul di lengannya? Setelah pingsan dan bangun, tubuhnya sudah kembali normal dan tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa membuat sisik itu muncul kembali. Dia hanya samar-samar ingat bahwa ada gelombang panas di dalam tubuhnya sebelum sisik muncul di lengannya, mengisinya dengan kekuatan mengamuk. Kesadarannya agak kabur pada saat itu, dan dia belum bisa menahan perasaan di tubuhnya. Mood tirani bahkan melanda dirinya saat itu.

Jika tekadnya tidak begitu kuat, dia takut dia akan membahayakan orang lain.

Tapi pada akhirnya, apakah sisik emas itu? Mungkinkah mereka benar-benar karena varian jiwa bela dirinya? Atau mungkinkah Rumput Ular kecilnya, Goldlight, sebenarnya bukan jiwa roh sampah, tapi sebenarnya keberadaan yang mustahil?

Namun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, dia tidak bisa melihat Goldlight begitu gagah berani!

Dasar masalahnya adalah ini: apa yang menyebabkan munculnya sisik-sisik emas itu? Apakah mereka hanya akan muncul ketika dia disakiti?

Tang Wulin mengambil jarum jahit dari barang-barang pribadinya dan menusuk dirinya sendiri.

"Betapa menyakitkan!" Setetes darah mengalir keluar, disertai perasaan menyengat yang intens.

Tapi tetap tidak ada …

Sisik emas tidak muncul.

Dia agak takut sakit, jadi mungkinkah bajingan ini terlalu kecil? Dia mencobanya lagi.

Tapi tetap tidak ada …

Itu masih tidak berhasil.

"Kalau begitu aku akan mencoba bermeditasi!"

Sepenuhnya fokus pada meditasi, Tang Wulin mulai mengedarkan kekuatan jiwanya saat mencari panas yang aneh. Dia hanya mempelajari teknik meditasi yang paling dasar, jadi jalur kekuatan jiwanya sangat sederhana. Segera setelah itu, dia selesai mengedarkan kekuatan jiwanya, tetapi masih tidak dapat menemukan apa pun.

Semuanya sama seperti biasanya. Sama sekali tidak ada penyimpangan dalam kultivasinya.

Ini sungguh aneh! Tang Wulin memanggil Goldlight dan memeriksanya. Namun, tidak peduli seberapa banyak dia melihatnya, energi bergelombang yang datang dari orang ini tidak akan bisa memberinya kekuatan tirani seperti itu.

Dini hari.

Ketika Tang Wulin menyelesaikan meditasinya, dia melihat ke seberang ruangan dan melihat bahwa Xie Xie juga sedang bermeditasi. Dia telah kembali pada waktu yang tidak diketahui dan bengkak di wajahnya telah berkurang drastis. Hanya kulitnya yang seburuk sebelumnya. Tang Wulin tidak tahu apakah itu karena Xie Xie telah dipukul lagi, atau karena dia marah.

Tidak ada yang akan senang setelah membayar untuk pemukulan.