Soul Land 3 – Chapter 496

shadow

Soul Land 3 – Chapter 496

Chapter 496: Istilah Yang Akan Dimulai

Tang Wulin tersenyum. "Ini tidak sama dengan yang terakhir kali. Kami telah bertukar informasi kontak komunikator jiwa kami. Jika Anda merindukan saya, telepon saja saya, dan Anda masih bisa keluar untuk menemui saya. Namun, saya khawatir saya tidak bisa datang ke Pulau Dewa Laut, peraturan tidak mengizinkannya. Saya tinggal di asrama siswa yang bekerja di pelataran luar sehingga sangat mudah untuk menemukannya. "

"Baik." Na"er tiba-tiba melemparkan dirinya ke pelukan Tang Wulin dan memeluknya erat. "Saudaraku, tidak peduli kesulitan apa yang kamu hadapi di masa depan, kamu harus menanggungnya untuk Na"er. Anda harus menjadi lebih kuat. Na"er akan menunggumu di Pulau Dewa Laut. "

"Tentu saja. Saya akan berusaha menuju Pulau Dewa Laut dengan usaha saya sendiri! " kata pemuda itu dengan antusias.

Setelah Tang Wulin pergi, Na"er berdiri diam di tempat yang sama. Dia melihat ke arah yang dia tinggalkan, dan tatapannya agak hampa. Jauh di dalam sumur matanya, ada sedikit kesedihan.

"Apa yang terjadi? Kakakmu pergi? " Suara lembut terdengar di sampingnya. Tatapan Na"er kembali normal saat dia mengangguk ringan.

Sebuah tangan lembut dan manis memeluk bahunya. "Kalian berdua masih muda, punya banyak waktu di dunia. Gadis bodoh, untuk berpikir bahwa kamu akan sangat enggan berpisah dengan seseorang. Gurumu sangat cemburu. "

Na"er mendongak dan berkata dengan penuh kasih, "Nyonya, saya juga enggan meninggalkan Anda dan Tuan!"

Jika Tang Wulin ada di sini, dia pasti akan mengenali orang yang berdiri di samping Na"er sebagai asisten master Paviliun Dewa Laut, orang yang memiliki gelar wanita paling baik di benua itu, Roh Suci Douluo Yali.

Yali memeluknya. "Nyonya menyukai keenggananmu. Saya tidak memiliki anak dengan tuanmu. Kami selalu memperlakukan Anda sebagai anak kami sendiri. Jangan khawatir, kakakmu luar biasa. Nanti, dia pasti lulus ujian masuk. "

"Ya, terima kasih, Nyonya. Nyonya, mengapa kita tidak bisa membiarkan dia di pelataran inti sekarang? Saya pikir saudara memiliki potensi. " Na"er menatap Yali penuh harap.

Namun, Yali menggelengkan kepalanya dan berkata, "Sekarang bukan waktunya. Batu giok yang belum dipoles perlu dimurnikan. Dia tidak akan merasa cukup di sini. Itulah mengapa tuanmu dan aku berencana untuk membiarkanmu keluar sebentar. Tidak akan banyak membantu untuk peningkatan masa depan Anda jika Anda hanya berkultivasi di sini. Mungkin setelah satu tahun lagi, Anda harus keluar sebentar. "

Na"er memeluk Yali dan berbicara dengan sikap kekanak-kanakan, "Tidak, Na"er tidak ingin meninggalkan Tuan dan Nyonya."

…

Akademi Shrek, asrama siswa pekerja.

Ketika Tang Wulin kembali, Xu Lizhi sudah ada di kamar.

"Lizhi," kata Tang Wulin sambil tersenyum. "Kemana saja kamu dan Xinglan? Bagaimana mungkin aku tidak pernah melihat kalian berdua di sekitar akademi? "

Xu Lizhi terkekeh. "Kakak Xinglan pergi ke suatu tempat yang cocok untuk kultivasinya. Itu sama untuk jiwa bela diri saya di mana pun saya berkultivasi, jadi saya pergi bersamanya. Kami baru saja kembali juga. Kapten, dilihat dari penampilannya, sepertinya ada beberapa terobosan! "

Meskipun Xu Lizhi adalah Master Jiwa Alat tipe makanan, indranya tajam. Itu bukanlah sesuatu yang dia peroleh dari kekuatan spiritualnya, itu adalah sesuatu yang dia miliki sejak lahir.

Dia dengan jelas melihat ada sesuatu yang berbeda dengan Tang Wulin saat ini. Tidak hanya dia lebih tinggi beberapa sentimeter, yang menambah poin pada penampilannya, matanya juga menunjukkan pengekangan. Auranya tidak berubah, tetapi dia bisa merasakan bahwa Tang Wulin, yang tampaknya bersinar dari dalam, menjadi lebih kuat.

Tang Wulin berkata sambil tersenyum, "Saya baik-baik saja. Ini hanya terobosan kecil dan tidak terlalu kuat. Saya bekerja keras dalam menumbuhkan kekuatan jiwa saya akhir-akhir ini. "

Xu Lizhi terkekeh. "Ya. Siapa yang tahu bahwa tekanan akan tetap sekuat ini bahkan di lapangan luar? Sudah ada beberapa master jiwa dengan empat cincin di kelas. Kita harus bekerja keras. "

Tang Wulin bertanya, "Apakah Xiaoyan dan Gu Yue sudah kembali? Bagaimana dengan Xie Xie? "

Xu Lizhi merentangkan tangannya dan menjawab, "Xiaoyan dan Gu Yue belum kembali. Xie Xie itu kabur pagi-pagi sekali, aku tidak bisa menemukannya di mana pun. Yue Zhengyu sudah kembali. Dia ada di asrama. Saya pikir Yuanen telah berada di sini selama ini. "

Oh. Tang Wulin berkata, "Aku akan memeriksanya." Dia harus memenuhi janjinya pada Yuanen Yehui.

Pintu asrama Yuanen Yehui ditutup. Sejak pertama kali dia dilihat oleh Xie Xie, asramanya menjadi sangat misterius. Tirai jarang dibuka bahkan di pagi hari.

Tang Wulin mengetuk pintu. "Yuanen, kamu sudah masuk?"

Yuanen Yehui membuka pintu dan melangkah keluar. "Kamu kembali?"

Tang Wulin mengangguk. "Aku akan menempa paduan roh untukmu sekarang. Persyaratan Anda belum berubah, bukan? "

Yuanen Yehui menggelengkan kepalanya. "Tidak. Semakin tinggi kualitasnya, semakin baik. Itu dia."

Tang Wulin tersenyum. "Aku akan melakukan yang terbaik. Saya tidak memalsukan apa pun selama hampir 2 minggu sekarang, saya harus menghangatkan diri dulu. "

"Tidak perlu terburu-buru. Jika Anda tidak memiliki hal lain untuk dikatakan, saya akan kembali untuk melanjutkan kultivasi saya. "

Tang Wulin bertanya, "Apakah kamu tahu ke mana Xie Xie pergi?"

Ada sedikit perubahan pada mata Yuanen Yehui saat dia menjawab dengan dingin, "Saya tidak tahu. Anda teman sekamar, mengapa Anda bertanya di mana dia? "

Tang Wulin menjawab tanpa daya, "Apa yang terjadi sebelumnya adalah kesalahpahaman. Aku sangat menyesal tentang itu, tapi bagaimanapun juga kita adalah teman sekelas. Kamu…"

"Bam!" Yuanen Yehui membanting pintu hingga tertutup.

Tang Wulin menyentuh hidungnya. Itu benar-benar penolakan yang canggung.

Pertama, dia pergi ke ruang tempa. Sudah dua belas hari sejak dia memalsukan sesuatu. Dia benar-benar merindukannya. Ketika dia berpikir untuk pergi ke ruang tempa, dia tidak bisa menahan senyum tipis. Dia masih ingat raut sombong di wajah Penatua Feng ketika dia berada di rumah kakeknya.

Elder Feng tidak mendesaknya untuk berkultivasi penempaan akhir-akhir ini. Guru dan senior Tang Wulin memberinya nasihat yang sama, mereka semua ingin dia meningkatkan basis kultivasi kekuatan jiwanya sesegera mungkin. Saat ini, itu adalah apa yang dia relatif lemah.

Dia baru saja menuju ke arah ruang tempa ketika dia menerima panggilan melalui komunikator jiwanya. Itu adalah berita yang membuat Tang Wulin berseru dengan gembira. "Itu bagus, saudari Mo Lan sudah bangun. Itu sangat baik."

Telepon itu dari suami Mo Lan. Mo Lan sudah sadar kembali. Meskipun dia masih dalam keadaan agak bingung, dia bisa mengenali orang-orang yang dekat dengannya. Itu dianggap cukup bagus. Roh Kudus Douluo juga mendengar berita itu dan akan segera mengunjunginya.

Dari kelihatannya, itu mungkin bagi Mo Lan untuk pulih.

"Kapten, apa yang membuatmu sangat bahagia?" Xu Xiaoyan yang ramping dan anggun berjalan ke asrama dan kebetulan melihat Tang Wulin yang gembira.

Tang Wulin berkata sambil tersenyum, "Seorang teman saya sembuh dari penyakitnya. Saya bahagia untuknya. "

Xu Xiaoyan tersenyum indah. "Itu keren! Aku akan kembali membereskan barang-barangku. "

Mereka telah menghabiskan satu bulan jauh dari satu sama lain, dan semua orang tampak sama. Namun, Tang Wulin dapat melihat bahwa Xu Xiaoyan lebih percaya diri daripada sebelumnya. Sejak jiwa bela dirinya naik di Pagoda Jiwa, pola pikirnya secara bertahap berubah. Kompleks inferioritasnya perlahan menghilang dan sebagai gantinya adalah kepercayaan diri murni.

Memang, tiga keterampilan jiwa berbintang yang dia miliki saat ini sangat kuat dalam hal kontrol. Properti absolut dari skillnya saja sudah cukup untuk mengubah gelombang pertempuran.

Semua orang meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan, ini adalah Akademi Shrek! Shrek, tempat di mana orang bahkan tidak bisa mengendur bahkan sedetik pun. Suasana seperti ini bisa memunculkan dua ratus persen dari semua orang.

Tang Wulin keluar dari asrama siswa yang bekerja. Dia baru saja keluar ketika dia bertemu orang lain yang dia kenal.

Halo, pengawas kelas. Orang yang berjalan ke arahnya adalah Luo Guixing yang memiliki nama panggilan Shackler. Dia adalah salah satu dari lima besar di Peringkat Pemuda Jenius.

"Guixing, apa yang membawamu ke sini? Anda berencana untuk menjadi siswa yang bekerja juga? " Tang Wulin bertanya sambil tersenyum.

Setelah pertarungan kelompok, reputasi Tang Wulin di Kelas Satu, Kelas Satu terus meningkat, terutama setelah mereka mengalahkan Kelas Dua, Kelas Satu. Tidak ada seorangpun yang dapat mengancam posisinya sebagai pengawas kelas saat ini. Hubungannya dengan Luo Guixing, Wu Siduo, dan yang lainnya juga meningkat. Pada akhirnya, mereka tetaplah teman sekelas. Mereka mungkin kompetitif, tapi mereka tetap belajar di bawah satu atap.

"Saya di sini untuk menyampaikan undangan. Semester baru sebentar lagi, kan? Kami telah berkultivasi selama setahun sekarang, apa yang Anda katakan tentang pertandingan persahabatan dengan teman sekelas kami? Ini akan menjadi pelatihan untuk semua orang juga, "kata Luo Guixing sambil menyeringai.