Soul Land 3 – Chapter 5

shadow

Soul Land 3 – Chapter 5

Chapter 5 – Na"er

Tang Wulin jelas tidak senang saat dia berjalan keluar dari gerbang Akademi Gunung Merah. Hari yang panjang ditambah dengan acara-acara besar ini jelas mengurangi harapannya.

Ia dibesarkan dalam rumah tangga biasa, penuh keharmonisan. Hubungan orang tuanya sangat baik, dan mereka sangat mencintainya. Bahkan ketika dia membuat kesalahan, mereka dengan tulus akan memperbaikinya.

Namun, hari ini adalah pertama kalinya dia menghadapi apa yang disebut "tantangan" ini. Karena jiwa bela dirinya adalah Bluesilver Grass, dia ditolak oleh siswa lain. Lebih buruk lagi, guru itu juga tidak memperlakukannya dengan baik.

Pada sore hari, guru jelas menghabiskan paling sedikit waktu untuk mengajarinya tentang cara bermeditasi.

"Apakah jiwa bela diri saya benar-benar seburuk itu?" Ekspresi depresi Tang Wulin berangsur-angsur berubah menjadi keras kepala. “Bahkan jika jiwa bela diri saya tidak bagus, saya pasti akan menjadi Master Jiwa yang penting. Ayah mengatakan kepada saya sebelumnya, kesuksesan adalah 99% usaha dan 1% bakat. Karena jiwa bela diri saya tidak bagus, maka saya hanya harus berusaha lebih keras! "

Dengan sifat optimisnya, dia telah mengatasi depresi hari itu sementara secara tidak sengaja menyelesaikan dirinya sendiri.

"Ngomong-ngomong, kenapa aku sangat lapar?" Tang Wulin bingung saat dia mengusap perutnya. Akademi memasukkan satu kali makan untuk makan siang, dan makanan itu tidak terbatas. Dalam aspek makanan, kelas Master Jiwa juga memiliki makanan yang jauh lebih baik daripada kelas biasa. Tang Wulin makan begitu banyak sehingga dia diberi julukan "Ember Beras". Dia sudah makan cukup untuk mengisi setengah lusin siswa lain, dan jauh melampaui kapasitas orang dewasa.

Kapasitas makannya tidak kecil sebelumnya, tapi jelas belum sampai sejauh ini! Sekarang baru sore, tapi dia sudah lapar.

Dia akan pergi dan melihat apakah ada yang enak untuk dimakan di rumah. Matanya berbinar hanya memikirkan makan.

Saat dia berjalan menyusuri jalan, sesosok tubuh kecil menarik perhatiannya.

Matahari sore tidak terlalu terik, tapi cuaca hari itu sangat bagus. Jadi, sinar matahari hanya menghasilkan kehangatan yang nyaman. Sinar matahari telah menyinari noda perak, menarik perhatian Tang Wulin.

Seorang gadis kecil berjongkok di dekat pinggir jalan. Dia sedikit lebih pendek darinya dengan kepala rambut perak pendek. Sinar matahari telah memantulkannya, menciptakan kilatan perak dan menarik perhatian Tang Wulin.

Seolah-olah ada semacam ketertarikan yang mendalam di antara mereka berdua. Gadis muda itu mengangkat kepalanya dan membalas tatapannya. Dia mengenakan pakaian lusuh di samping wajah bernoda kotoran, jelas-jelas menyerupai seorang pengemis kecil. Namun, selain dari rambut peraknya, dia juga memiliki dua mata yang menonjol dari kerumunan.

Dia memiliki mata yang besar, dengan dua mata kecubung yang jernih. Meskipun dipisahkan oleh jarak, Tang Wulin dapat melihat bayangannya terpantul di matanya, bulu mata panjang alami membingkai mereka.

Mata Tang Wulin sangat cantik, jadi ketika dia bertemu dengan orang bermata besar, dia secara otomatis memiliki kesan yang baik padanya. Dia secara tidak sadar berhenti berjalan. Dua pasang mata menatap satu sama lain saat gadis kecil itu langsung menatapnya dengan mata cantiknya, agak bingung.

“Gadis kecil, dimana orang tuamu?” Tepat pada saat itu, beberapa anak nakal mengelilinginya setelah tertarik dengan rambut peraknya.

Gadis kecil itu menghindari pandangan mereka, sekali lagi menundukkan kepalanya.

Para berandalan itu melesat melihat satu sama lain sebelum salah satu dari mereka berseru, “Rambut perak benar-benar langka! Mungkinkah Anda berasal dari salah satu dari dua benua lainnya? Saya rasa pedagang pasar gelap akan sangat menyukai rambut perak dan mata ungunya. "

Keserakahan mewarnai mata mereka saat mereka mengangguk satu sama lain.

Anak muda yang sebelumnya berbicara berjongkok. “Hei, gadis kecil. Dimana keluargamu? ”

Tanpa berbicara, dia menggelengkan kepalanya yang tertunduk.

Berseri-seri dengan senyuman, anak muda itu berkata, “Apakah kamu lapar? Kakak laki-laki akan membawamu untuk makan beberapa hal yang baik, bagaimana dengan itu? "

Gadis kecil itu menggelengkan kepalanya sekali lagi, tapi kali ini, dia menggelengkannya lebih kuat.

Anak muda itu menatap penuh arti kepada teman-temannya sebelum mengulurkan tangannya untuk menarik lengan gadis kecil itu, mengangkatnya di luar keinginannya. Teman-temannya mengepung mereka, menghalangi orang lain untuk melihat ini.

Bahkan ketika gadis kecil itu menjerit ketakutan, anak muda itu sudah menahannya.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Tepat pada saat itu, suara kekanak-kanakan penuh amarah memanggil, membuat anak muda itu dan teman-temannya ketakutan. Mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak mengungkapkan wajah kesal ketika mereka berbalik untuk melihat. Orang yang datang untuk membantu orang yang menderita ketidakadilan tiba-tiba adalah seorang anak kecil cantik yang bahkan tidak mencapai pinggang mereka.

Anak muda di belakang mengungkapkan jejak kekejaman. Dia mengangkat salah satu kakinya dan menendang Tang Wulin pergi. "Bocah, kamu berani ikut campur dengan kami."

Tang Wulin terjatuh dan mendarat sedikit lebih dari dua meter, benar-benar tertutup tanah.

“Kalian adalah penjahat!” Dia sempat berguling di tanah tapi segera bangkit. Dia menyerbu ke arah anak-anak untuk menghalangi jalan mereka.

Anak muda yang menggendong gadis kecil itu memperlihatkan wajah yang kejam. Keributan yang mereka buat telah menarik perhatian beberapa pejalan kaki. Bagaimanapun, ini semua terjadi di jalan utama.

Cahaya dingin berkedip dari pergelangan tangannya dan belati muncul di tangan anak muda itu. Dia menunjuk ke arah Tang Wulin, "Pergilah jika kamu tidak ingin mati!"

Tang Wulin memelototi dan dengan marah menjawab, “Penjahat tidak akan memiliki akhir yang baik. Saya seorang Soul Master; Aku tidak takut padamu. Lepaskan dia! "

Saat dia berbicara, Tang Wulin mengangkat tangan kanannya, dan lingkaran cahaya biru muda berkedip. The Bluesilver Grass muncul di telapak tangannya dengan gaya melambai. Sebuah energi samar bergelombang keluar darinya.

Apa yang bisa dilakukan oleh kekuatan jiwa peringkat 3? Itu hanya membuatnya sedikit lebih kuat dari rekan-rekannya. Dia tidak memiliki cincin jiwa untuk mendukung jiwanya. Jiwanya jauh dari kemampuan bertempur. Ini juga alasan mengapa budidaya sangat penting untuk dipromosikan dari peringkat Cendekiawan Jiwa terendah ke peringkat Jiwa Master.

Anak muda itu mengalah sejenak saat teman-temannya menarik lengannya.

Jika itu hanya anak laki-laki biasa, maka mereka tidak perlu melakukan apapun secara khusus. Mereka hanya harus saling menutupi, dan tidak akan ada masalah. Tetapi seorang anak yang memiliki kekuatan jiwa berbeda, pemerintah menyimpan catatan khusus tentang anak-anak ini. Bahkan Pagoda Jiwa memiliki catatan tentang anak-anak ini. Jika terjadi sesuatu pada anak-anak istimewa ini, pemerintah federal pasti akan mengeluarkan banyak sumber daya untuk mencari penyebabnya. Terlebih lagi, banyak penonton telah menyaksikan perbuatan mereka.

Sungguh sial! Kepala anak muda itu tidak menyerah, tapi dia menurunkan gadis kecil dengan geraman marah dan dengan cepat pergi dengan teman-temannya.

Gadis kecil itu tersandung dan jatuh ke pantatnya. Melihat ini, Tang Wulin buru-buru berlari dan berjongkok di sampingnya. “Jangan takut. Saya laki-laki. Aku akan melindungimu!"

Gadis kecil itu mengangkat kepalanya dan menatapnya. Dari dekat, mata ungu besarnya itu bahkan lebih cantik. Di dalam pupilnya, lapisan kabut sepertinya telah muncul.

“Jangan menangis, jangan menangis. Saya sudah mengusir penjahat. Nama saya Tang Wulin. Siapa namamu?"

Gadis kecil itu dengan bodohnya menatapnya sejenak sebelum akhirnya membuka mulutnya. Namaku Na"er.