Soul Land 3 – Chapter 508

shadow

Soul Land 3 – Chapter 508

Chapter 508: Na"er Hanya Adikku

Suasana di seluruh kelas satu kelas satu sepertinya tiba-tiba berubah tegang. Origin Energy dari berbagai atribut berkumpul menuju kelas satu dengan kecepatan kilat. Ada serangkaian lampu berwarna yang berkilauan di mata Gu Yue.

Kemudian, kekuatan yang kuat tiba-tiba meletus dari tubuhnya. Bahkan Tang Wulin yang duduk di sampingnya merasa sedikit kehabisan napas.

"Dia sangat kuat, apakah ini kekuatan sejati Gu Ye?"

Tang Wulin tahu selama ini bahwa Gu Yue selalu menahan diri ketika mereka bersaing satu sama lain. Dia hampir tidak akan pernah menyerang dengan kekuatan penuh sementara cahayanya hampir selalu disembunyikan oleh Tang Wulin. Namun, dia tahu selama ini bahwa dia tidak pernah menjadi lawan yang layak melawan Gu Yue jika mereka bertarung langsung.

Pada saat ini, kekuatan di dalam tubuh Gu Yue tiba-tiba meletus. Semua orang langsung terkejut. Bahkan Wu Siduo yang baru saja masuk ke kelas memiliki ketakutan tertulis di seluruh wajahnya.

"Kupikir dia belum mencapai status master jiwa cincin empat! Bagaimana kekuatan dari tubuhnya bisa begitu kuat ?! "

"Gu Yue. Mereka hanya bercanda. " Tang Wulin menarik lengan Gu Yue.

Gu Yue mengayunkan lengannya dan melemparkan tangannya saat dia menjawab dengan nada sedingin es, "Bodoh!" Dia duduk setelah mengatakan itu. Wajahnya memiliki aura dingin dan ketidakpedulian di sekujur tubuhnya.

"Apa yang terjadi?"

Tang Wulin berbalik dan menatap Xie Xie yang duduk di sisi lainnya, "Apa yang terjadi? Siapa di antara kalian yang memprovokasi Gu Yue? "

Otot-otot di wajah Xie Xie menegang sementara Xu Xiaoyan yang duduk di sisi lain hampir tertawa. Xu Lizhi adalah yang paling jujur, dia langsung menunjuk ke arah Tang Wulin.

"Saya?" Wajah Tang Wulin dipenuhi dengan ketidakpercayaan. "Bagaimana aku bisa? Aku bahkan tidak bersama Gu Yue kemarin! "

Xie Xie menutupi wajahnya dengan tangannya saat dia terkikik. "Kakak laki-laki! Di mana kecerdasan emosional Anda? "

"Saya tidak tahu. Sebaiknya kalian semua mulai menjelaskan. " Tang Wulin bertanya dengan nada tidak yakin.

"Tang Wulin … Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu." Gu Yue menarik tangannya dan mengubahnya menjadi dirinya sendiri.

"Apa itu?" Tang Wulin memandang Gu Yue dengan tatapan bingung.

"Gadis yang kemarin itu, apakah dia adikmu? Adik kandungmu? " Gu Yue menatap dengan tatapan terbakar.

"Iya! Dia adikku! Meskipun dia bukan saudara kandung saya, tetapi dia tidak jauh berbeda dari satu. Aku menjemputnya dari jalanan saat dia masih kecil. " Tang Wulin menjelaskan.

"Dia hanya adikmu?" Gu Yue bertanya sekali lagi.

Kali ini Tang Wulin akhirnya mengerti. Dia tiba-tiba merasa bingung apakah harus tertawa atau menangis sekaligus saat dia menjawab, "Ada apa denganmu? Apakah Anda stres? Adikku cantik, bukan? Tentu saja dia hanya adikku, apalagi dia selain adikku? Dia baru berusia dua belas tahun.

"Itulah kenapa aku mengatakan kalau kalian semua makhluk buas tidak diperbolehkan berfantasi tentang adikku. Kalau tidak, aku akan mengalahkan kalian semua sampai mati! " Kalimat terakhirnya adalah untuk siswa lain di kelasnya.

"Dia baru… dua belas tahun? Dia berkembang cukup baik! " Yang Nianxia tidak bisa membantu tetapi bergumam pada dirinya sendiri sebelum dia melihat tatapan tajam Tang Wulin.

"Saya buruk, pengawas kelas. Aku bisa menunggu, aku bisa menunggu sampai adikmu berumur delapan belas tahun. "

"Kalau begitu kau akan menunggu. Lakukan semua yang Anda bisa saat Na"er berusia delapan belas tahun. Na"er juga seorang siswa dari Akademi Shrek. Hanya saja dia dari pelataran inti. Jadi… jika Anda berpikir bahwa Anda pantas mendapatkannya, Anda harus memberikan kultivasi Anda semua yang Anda miliki. " Tang Wulin berbicara dengan senyum di wajahnya.

"Aku akan memasuki pelataran dalam!"

"Tidak heran dia bisa masuk ke akademi. Anehnya, dia dari pelataran inti. "

"Pengawas kelas, kamu bukan orang yang tulus! Metode motivasi Anda terlalu … Namun, saya akan menyerah padanya dan mencoba tingkat terbaik saya untuk bekerja keras dan masuk ke pelataran dalam. "

"Baik. Sekarang, semuanya diam. Kelas akan segera dimulai. " Tang Wulin dapat melihat bahwa Wu Zhangkong sudah berada di luar dan sedang berjalan ke kelas.

Setelah itu, dia mengintip ke arah Gu Yue yang sedang duduk di sisinya. Ekspresinya sudah sangat tenang. Namun, dia masih duduk diam dengan ekspresi serius terpampang di wajahnya.

Tang Wulin membentur bahunya dengan lembut. Dia tertawa pelan. "Apa aku benar kamu merasa cemburu sekarang?"

"Pergi." Gu Yue memutar matanya ke arahnya.

Tang Wulin tidak bisa menahan tawa saat dia menggelengkan kepalanya. "Katakan padaku. Apa yang sebenarnya ada di pikiran Anda? Kami masih muda, dan prioritas utama kami sekarang adalah mempelajari apa yang harus kami lakukan dengan baik sehingga kami dapat meningkatkan diri kami setiap hari. Kami bahkan belum berusia lima belas tahun. "

"Pergi! Menurutmu apa yang ada di pikiranku? "

"Baik. Tidak ada. " Tang Wulin berbalik untuk menahan diri agar tidak tertawa.

Wu Zhangkong berjalan ke belakang mimbar. Dia melihat ke seluruh kelas dan dapat merasakan bahwa suasana hari ini jelas tidak biasa. Dia kemudian mengetahui bahwa beberapa orang tampaknya sangat perhatian hari ini. Yang lainnya juga sangat fokus dan penuh perhatian sementara mereka mendengarkan pelajarannya dengan serius.

"Sore nanti ada kelas praktek mecha. Kepada siswa yang sudah mendaftar, ingatlah untuk datang lebih awal. Kelas dibubarkan."

Tang Wulin meregangkan tubuhnya. Ada kelas praktik mecha siang ini, tetapi dia sudah mempelajari beberapa dasar pengoperasian mecha. Mengoperasikan mecha itu jauh lebih sulit dari yang dia bayangkan. Satu-satunya keunggulan yang dia miliki adalah bahwa dia adalah master jiwa dengan esensi darah yang melimpah sehingga berat dan dampak dari mecha tidak terlalu mempengaruhinya.

"Gu Yue, ayo makan siang di kafetaria nanti!" Tang Wulin memanggil Gu Yue.

"Hmm." Gu Yue menjawab.

"Xie Xie, Xiaoyan, Xinglan, Lizhi, bergabunglah dengan kami!"

"Tidak, terima kasih. Saya akan pergi ke Sekte Tang di sore hari. Aku akan makan siang di sana. " Xie Xie adalah orang pertama yang menolak tawarannya.

Xu Lizhi menjawab, "Ada yang ingin saya diskusikan dengan Sister Xinglan, silakan saja."

Xu Xiaoyan kemudian menjawab, "Saya juga harus mengurus beberapa hal. Kelas desain saya malam ini sangat penting. Aku akan makan sebentar sebelum kembali untuk mempersiapkan. Aku juga akan pergi ke kelas praktik mecha siang ini. "

"Semua orang ini menjauh…"

Tang Wulin merasa sedikit tidak bisa berkata-kata. Dia hanya bisa pergi ke kafetaria bersama Gu Yue.

"Apa yang kamu punya? Aku akan pergi dan mengambil makanan. " Tang Wulin bertanya pada Gu Yue.

"Apapun akan dilakukan." Gu Yue sepertinya sudah kehilangan amarahnya di pagi hari karena dia terdengar agak tenang. Tang Wulin bahkan bisa merasakan kelembutan dalam suaranya.

Makan adalah hal yang sangat penting bagi Tang Wulin. Dia bisa menyapu bersih setiap hidangan yang tersedia dan makan dengan cara yang begitu ceria setiap hari.

Tentu, nafsu makan Gu Yue tidak ada bandingannya dengannya.

Gu Yu menunggu sampai Tang Wulin selesai makan sebelum dia mengeluarkan selembar tisu dan berkumpul ke depan untuk menyeka mulutnya.

Dia melakukan tindakan ini dengan cara yang sangat alami. Seolah-olah dia sudah melakukan ini sebelumnya di masa lalu selama ratusan dan ribuan kali. Tang Wulin tercengang.

"Ayo pergi. Kembali dan istirahat sebentar. Saya pikir Anda masih memiliki kursus praktek mecha di sore hari? " Gu Yue berdiri dan memimpin jalan keluar.

"Apakah dia … merasa tidak aman?" Sudut bibir Tang Wulin melengkung menjadi busur.

Dia berjalan cepat untuk menyusulnya sehingga mereka bisa berjalan berdampingan.

Sangat sepi di asrama siswa yang bekerja. Hanya pintu Yuanen Yehui yang ditutup. Dia mungkin ada di sana. Namun, yang lainnya mungkin tidak ada di asrama.

"Gu Yue, apa ada yang ingin kau katakan padaku?" Tang Wulin menghentikan Gu Yue saat dia berjalan ke depan kamarnya.

"Tidak apa." Gu Yue menggelengkan kepalanya.

Tang Wulin tersenyum. "Itu benar. Na"er hanya adikku. ""

Gu Yue berbalik dan menatapnya. Ingat kata-katamu.

Dia kembali ke kamarnya setelah mengatakan itu.

Tang Wulin menggosok hidungnya dan kembali ke kamarnya juga. Meditasi adalah cara terbaik untuk beristirahat.

Ada tempat khusus untuk kelas praktik mecha. Arena uji coba mecha terletak di bagian barat daya Akademi Shrek.

Ada total selusin siswa dari kelas satu kelas satu yang mendaftar untuk kelas praktek mecha. Mereka sudah berkumpul dan berdiri dalam barisan horizontal.

Guru yang akan mengajar mereka di kelas praktik ini adalah seorang pria paruh baya tinggi besar bernama Duan Shang.

Selamat siang, guru. Semua orang memberi hormat pada Duan Shang di bawah bimbingan Tang Wulin.

Duan Shang berbicara dengan suara gemuruh yang dalam, "Kami akan melanjutkan pelatihan kami dalam operasi dasar mecha di kelas praktik mecha hari ini. Baiklah, naiki mecha Anda dan nyalakan peralatan komunikasi. "

"Iya."

Semua orang berbalik dan berlari menuju mecha mereka.

Mecha yang digunakan untuk pelatihan berwarna putih dan merupakan mecha paling dasar. Tingginya dua puluh meter dan beratnya sekitar sepuluh ton. Juga, mereka tidak memiliki senjata yang dipasang pada mereka dan memiliki lapis baja yang cukup.

Pelindung dada di depan dada mecha terbuka untuk memperlihatkan kokpit pilot. Rombongan hanya bisa memasuki kokpit dengan naik ke dalamnya.

Tang Wulin memasuki kokpit mecha dan dengan terampil menekan tombol, menyebabkan bukaan kokpit ditutup. Sebuah helm turun bersama dengan cukup banyak cincin paduan yang diikat di sekitar anggota tubuhnya.

Di dalam kokpit ada keyboard miniatur di depan tangannya yang bisa dia operasikan untuk melakukan beberapa kontrol tambahan untuk mecha.

Metode yang paling penting untuk mengoperasikan mecha saat ini dia berada adalah dengan menggunakan gerakan tubuh seseorang untuk melakukan kontrol atas mecha tersebut. Kemudian, seseorang perlu memanfaatkan sirkuit inti serta poros penggerak yang terhubung untuk menggerakkan mecha. Dengan keyboard di bawah telapak tangan pengguna, berbagai fungsi di mecha dapat diaktifkan.

"Peralatan komunikasi nomor satu dihidupkan sepenuhnya." Tang Wulin menyalakan peralatan komunikasi di dalam mecha-nya sebelum menghubungkan dirinya ke saluran publik.

Segera, lima belas siswa yang berada di kelas praktek mecha selesai menyalakan peralatan komunikasi mereka.

"Sangat baik. Sangat penting bagi seseorang untuk menguasai keseimbangan dalam pengoperasian mecha. Saya menjelaskan di pelajaran terakhir bahwa Anda semua harus terlebih dahulu menganggap mecha sebagai bagian dari Anda. Pikirkan mecha sebagai perpanjangan dari tubuh Anda. Bagaimana Anda bisa mengoperasikan mecha dengan tangkas? Kalian semua harus gesit dulu. Anda harus bisa merasa seperti Anda telah tumbuh lebih tinggi sepuluh meter. Peralatan bantu mecha kami sangat sensitif. Setiap dan semua gerakan kecil yang Anda lakukan akan memengaruhi gerakannya. Itulah mengapa kita harus terlebih dahulu menguasai keseimbangan dan akurasi yang dibutuhkan dalam mengoperasikan sebuah mecha. Ikuti gerakan saya dengan tepat. Angkat kaki kiri Anda… "