Soul Land 3 – Chapter 51

shadow

Soul Land 3 – Chapter 51

Chapter 51 – Pertandingan

Peng!

Zhou Zhangxi terhuyung mundur terus menerus. Dia akhirnya tidak bisa menstabilkan dirinya dari kekuatan dan mendarat di pantatnya.

Namun, Tang Wulin berdiri tegak seperti sebelumnya, meskipun tubuh bagian atasnya sedikit bergoyang.

"Bagaimana ini bisa terjadi?" Zhou Zhangxi bingung. Jika seseorang bisa mengatakan dia dikalahkan selama pertandingan hari itu karena ceroboh, bagaimana dengan hari ini? Dia telah melepaskan jiwa bela dirinya dan bahkan menggunakan keterampilan jiwanya, Power Amplification, namun kekuatan Tang Wulin masih menghancurkannya. Itu hanya tak tertandingi dan bahkan memaksanya di pantatnya.

"Berhenti!" Wu Zhangkong memerintahkan dengan dingin dan menunjuk Zhou Zhangxi. "Kamu. Di luar."

Jika Master Jiwa Pertempuran Sistem Kekuatan kalah dari lawan mereka dalam kekuatan selama pertandingan, maka tidak perlu lagi melanjutkan pertandingan.

"Mengapa Anda tidak menggunakan jiwa bela diri Anda?" Wu Zhangkong menatap Tang Wulin.

Tang Wulin menjawab, "Dia ingin bersaing denganku dalam hal kekuatan."

Ekspresi Wu Zhangkong menjadi sangat dingin. "Jika dia menyuruhmu makan kotoran, bukan? Hadapi setiap pertandingan seolah-olah itu adalah pertempuran. Memenangkan pertempuran itu adalah satu-satunya tujuan Anda. Bahkan seekor singa harus memberikan segalanya untuk menangkap seekor kelinci. Anda tidak dapat membiarkan sedikit pun kesempatan lawan untuk mengalahkan Anda. Anda maju, tunggu pertandingan berikutnya. "

Yang kalah diusir dan pemenang ditegur. Tingkat stres para siswa berlipat ganda dengan cepat.

"Pertandingan selanjutnya."

Pasangan kedua adalah Yun Xiao dan Xie Xie, dua orang yang berdiri paling dekat dengan Tang Wulin dan Zhou Zhangxi.

Yun Xiao, dengan wajah pahit, memohon agar Xie Xie bersikap mudah dengan tindakannya. "Harap bersikap lunak padaku! Aku hanya seorang Master Jiwa Pertempuran Sistem Pembantu. Saya tidak bisa menahan banyak. "

Xie Xie berkomentar, "Untuk masing-masing milik mereka."

"Mulailah!"

Begitu Wu Zhangkong mengumumkan ini, Xie Xie menghindar ke samping. Lingkaran cahaya kuning bersinar di bawah kakinya pada waktu yang hampir bersamaan. Kecepatannya sangat cepat. Belati Naga Cahaya miliknya memiliki kilauan keemasan yang terang yang berasal darinya dan mendekati Yun Xiao dalam waktu singkat.

Tepat pada saat itu, keajaiban muncul. Cahaya putih melintas dari tubuh Yun Xiao, membuat para siswa merasa seolah-olah ada bunga cahaya di depan mereka. Ketika Xie Xie dengan ambisius menyerang, belatinya hanya bertemu udara.

Tang Wulin telah bertarung dua kali dengan Xie Xie, dan menyetujui pertempuran ketiga. Karena itu, dia sangat fokus pada pertandingan ini. Dia menyadari bahwa Yun Xiao telah memegang sesuatu yang berkilauan ketika Xie Xie bergegas ke arahnya. Dalam sekejap mata, posisi mereka bertukar, dan serangan Xie Xie gagal.

Namun, tanggapan Xie Xie cepat. Ketika dia menyadari bahwa lawannya menghilang, dia sudah menggeser Belati Naga Cahaya ke belakang. Tampaknya lengannya telah berpindah ke posisi yang tidak dapat dipercaya seolah-olah dia tidak memiliki sendi. Cahaya dan bayangan bersatu seolah-olah melindungi punggungnya.

Yun Xiao cukup cepat untuk hanya menggunakan skill jiwanya sekali, tapi segera diselimuti oleh Light Dragon Dagger Xie Xie. Selain itu, keterampilan jiwa Yun Xiao tidak memungkinkan untuk digunakan terus menerus.

Saat Yun Xiao hendak diiris oleh Belati Naga Cahaya, sebuah telapak tangan besar muncul dan menyeretnya ke samping.

"Berhenti!"

Xie Xie berbalik dengan belati di dadanya. Meski tindakannya cepat, tidak ada jejak kepanikan. Wajahnya yang kecil dan tampan penuh dengan es, menyebabkan mata para gadis di kelas mereka bersinar.

"Tidak buruk. Anda maju. " Wu Zhangkong mengangguk ke arah Xie Xie sebelum berbalik ke arah Yun Xiao. "Anda mengaktifkan keterampilan jiwa Anda pada waktu yang tepat. Namun, Anda telah meremehkan kemampuan lawan Anda. Anda harus menjauhkan diri darinya setelah mengaktifkan keterampilan jiwa Anda. Saat Master Jiwa Pertempuran Sistem Bantu ditahan oleh Master Jiwa Pertempuran Sistem Agility, Anda harus menemukan cara untuk memperkuat peluang Anda untuk bertahan hidup. "

"Iya. Terima kasih Guru." Yun Xiao memegang cakram bundar di tangannya yang sepertinya memiliki banyak garis rumit di permukaannya. Dia telah mendengarkan kata-kata Wu Zhangkong, tetapi Yun Xiao masih berpikir, "Bagaimana Tang Wulin berhasil memberi Xie Xie, yang keterampilannya tak tertandingi, pipi bengkak itu?"

Fakta telah membuktikan bahwa guru Akademi Eastsea memiliki visi yang unik saat menentukan bagaimana kelas diurutkan. Setelah hampir setiap pertandingan, para peserta akan dimarahi oleh Wu Zhangkong.

Dari 20 siswa, delapan dari mereka adalah Tool Soul Masters dan tidak dilengkapi dengan skill pertempuran apapun. Kapasitas mereka untuk membantu kemampuan juga tidak ada harapan. Dari semua Battle Soul Masters di kelas, tiga di antaranya dekat dengan level jiwa bela diri sampah, Bluesilver Grass.

Dalam pertandingan ini, bahkan ada dua Master Jiwa Alat tanpa keterampilan bertempur sama sekali. Mereka hanya saling mendorong dalam durasi pertandingan.

Meskipun Wu Zhangkong telah menebak bahwa kualitas kelas secara keseluruhan buruk, dia tidak menyangka akan sejauh ini. Jika bukan karena wajib belajar gratis, tidak ada artinya bagi siswa di kelas ini untuk melanjutkan pelatihan mereka. Mencapai peringkat 20 hampir mustahil.

Dari situasi saat ini, hanya Xie Xie yang menarik perhatian Wu Zhangkong di antara para siswa.

"Putaran kedua dimulai. Kamu dan kamu. Kalian berdua akan bersaing. " Wu Zhangkong, dengan ekspresi serius, menunjuk ke arah Tang Wulin dan seorang siswi.

Murid perempuan yang ditunjuk Wu Zhangkong bertubuh mungil. Dia terlihat manis dengan rambut pendek biru muda dan mata besar. Pandangan sekilas ke arahnya mengingatkan Tang Wulin pada Na"er. Dia samar-samar ingat bahwa Li Chushui adalah namanya dan jiwa bela dirinya adalah seekor kucing.

"Mulailah!"

Li Chushui memberikan kesan malu. Dia membungkuk ke arah Tang Wulin sebelum melepaskan jiwa bela dirinya.

Separuh dari rambut biru mudanya memutih, dan salah satu mata birunya berubah menjadi hijau. Cincin jiwa putih muncul di bawah kakinya dan seekor kucing putih kecil yang lucu muncul di bahunya.

Bulu putih tumbuh di telapak tangannya dan cakarnya muncul dari ujung jarinya. Dia sedikit berjongkok dan melompat dengan gesit ke arah Tang Wulin.

Tindakannya lincah dan kecepatannya cepat; kecepatannya yang memenangkan pertandingan sebelumnya. Seperti Xie Xie, dia adalah Master Jiwa Pertempuran Sistem Agility.

Mengingat komentar Wu Zhangkong tentang pertandingan sebelumnya, Tang Wulin mengeluarkan jiwa bela dirinya juga. Bilah Rumput Bluesilver muncul dari telapak tangannya, dan seekor ular rumput kecil muncul, berputar-putar di sekitar pergelangan tangannya.

Setelah terus menggunakan skill jiwanya, Bind, terus menerus beberapa hari terakhir ini, dia sangat familiar dengannya. Dia melepaskan Rumput Bluesilver yang seperti sulur, tetapi bilahnya tidak mengalir ke arah lawannya. Sebaliknya, mereka muncul di sekitarnya. Mereka menjalin jaring asimetris besar yang berdiri di dekat tubuhnya.

Jika Li Chushui melanjutkan dengan kecepatan aslinya menuju Tang Wulin, dia akan tersandung dan terjebak oleh jaring ini.

Dia tampak terintimidasi dan tiba-tiba terhenti, lalu jatuh ke tanah dengan posisi merangkak tanpa suara. Menggeser tubuhnya ke samping, sepertinya dia akan menyerang Tang Wulin dari sisinya.

Tang Wulin telah merasakan bagaimana rasanya dengan Xie Xie ketika mereka dekat. Dia jelas bahwa ketika berada di dekat Master Jiwa Pertempuran Sistem Agility, dengan kecepatannya sendiri, dia praktis tidak memiliki pertahanan terhadap serangan seperti itu begitu dekat. Oleh karena itu, dia dengan cepat mengarahkan Bluesilver Grass ke arah Li Chushui dan terus mempertahankan jaring pertahanannya, menunggu lawan bertabrakan dengan jaringnya.

Li Chushui berganti posisi terus menerus saat dia mencoba mencari celah. Tatapan Tang Wulin tertuju padanya tanpa ragu-ragu saat dia menunggu kepindahannya. Meskipun jiwa bela diri lawannya dilepaskan pada saat yang sama dengannya, lawannya telah bergerak dengan kecepatan tinggi, jadi dia hanya bisa menunggu dan mengkonsumsi lebih sedikit energi darinya.

Dengan pengetahuannya yang tidak mencukupi untuk mengendalikan Bluesilver Grass, yang terbaik adalah tetap di satu tempat saat menghadapi pergerakan besar lawannya.

Sementara lawannya terus-menerus mengubah arah, Tang Wulin terus menyesuaikan jaring Bluesilver Grass-nya, memperbaiki bilahnya sehingga terlihat lebih teratur, menemukan dan memperbaiki celah atau lubang yang mungkin muncul.

Bilah Rumput Bluesilver memancarkan kilau yang berkilauan. Saat Tang Wulin memeriksa jaringnya, dia menemukan garis emas tipis di akar Rumput Bluesilver di telapak tangannya. Mereka hampir tidak terlihat.