Soul Land 3 – Chapter 512

shadow

Soul Land 3 – Chapter 512

Chapter 512: Menantang Kelas Tiga?

Kelompok kecil Tang Wulin dan Wu Siduo adalah kelompok yang paling cepat berkembang di kelas mereka.

Sangat mungkin bahwa anggota dari kedua kelompok ini akan memasuki pelataran inti di masa depan hanya berdasarkan kecepatan yang mereka tingkatkan sekarang.

Dalam sekejap mata, setengah dari tahun ajaran kedua telah berlalu.

"Tang Wulin, datanglah ke kantorku setelah kelas." Wu Zhangkong mengumumkan sebelum membubarkan kelas.

"Ya, Guru Wu." Tang Wulin telah tumbuh lebih tinggi beberapa sentimeter dalam waktu setengah tahun. Dia sudah hampir seratus delapan puluh meter, dan ekspresi kekanak-kanakan di wajahnya secara bertahap berkurang seiring bertambahnya usia. Dengan mata besar yang cerah dan hidung tinggi yang lurus, dia telah melampaui dewa berwajah dingin Wu Zhangkong dalam pandangannya. Hanya saja, dia tidak semenarik Guru Wu karena masih kurang kedewasaan. Namun, Tang Wulin masih sangat menarik di antara teman-temannya.

"Aku bertanya-tanya mengapa Guru Wu ingin bertemu denganmu," Xie Xie berkumpul dan berbicara.

Tang Wulin selesai menyimpan buku teksnya. Dia mengangkat bahu dan berbicara, "Saya juga tidak tahu. Aku akan bertanya padanya. "

Saat dia mengatakan ini, dia memimpin dan berjalan keluar kelas. Tak lama kemudian, dia sampai di kantor Wu Zhangkong.

"Ini adalah untuk Anda." Wu Zhangkong memberikan kartu perak kepada Tang Wulin.

Tang Wulin menerima kartu tersebut dan bertanya, "Apa ini, guru?"

Wu Zhangkong menjawab, "Mekanismu sudah lulus pemeriksaan. Ini adalah kartu identitas Anda. Masukkan ke dalam slot kartu mecha Anda, dan Anda akan dapat melewati semua pemeriksaan pos pemeriksaan dan radar. Mecha sudah tidak memiliki masalah dengan legalitasnya sehingga Anda dapat menerbangkannya di sebagian besar tempat di benua. "

"Luar biasa." Mekanisme Tang Wulin sudah siap lebih awal tetapi sama sekali tidak berguna tanpa identitas hukum. Itu tidak diperbolehkan untuk penggunaan biasa di luar atau dia akan mendapat masalah besar jika polisi kota mengetahui dia melakukannya. Di sisi lain, mendapatkan kartu identitas mecha adalah proses yang sangat sulit. Hanya karena Wu Zhangkong yang menggunakan posisi akademisnya, bersama dengan kontribusi khusus yang pernah dibuat Tang Wulin ke Kota Heaven Dou, dia berhasil mengajukan permohonan kartu dari Federasi Kota Dou Surga.

"Terima kasih, Guru Wu," Tang Wulin tersenyum dan berkata.

Wu Zhangkong, "Tidak perlu terburu-buru berterima kasih padaku. Ada hal lain untuk dibicarakan denganmu selain ini. Saya ingat Anda mengajukan tantangan di kelas tiga kelas satu selama awal tahun ajaran, bukan? Saya telah mengajukan permohonan kepada Presiden Akademi Cai tentang hal ini, dan dia menyetujui tantangan tersebut sehingga Anda semua dapat memulai persiapan untuk itu. Namun, kelas kita tidak akan menantang mereka semua sendirian. Kami akan melibatkan kelas dua kelas satu juga. Ini akan menjadi kelas satu dan dua melawan kelas tiga. "

Tang Wulin sangat terkejut. "Jadi… apa format kompetisinya?"

Wu Zhangkong menjawab, "Tiga pertandingan satu lawan satu, satu pertandingan dua lawan dua dan satu pertandingan tujuh lawan tujuh. Grup kecil Anda dan Wu Siduo akan menjadi inti kelas kami dalam partisipasi kompetisi ini. Kelas dua akan memiliki pilihan masing-masing juga. Hasil kompetisi ini memengaruhi ujian akhir Anda dan akan disertakan dalam hasil. "

Satu lawan satu! Dua lawan dua! Tujuh lawan tujuh!

Bukankah ini bentuk kompetisi yang paling tradisional?

Tang Wulin bertanya, "Apakah siswa kelas dua menyadari hal ini?"

Wu Zhangkong menjawab, "Mereka seharusnya diberitahu hari ini. Anda bisa mendiskusikan masalah anggota yang berpartisipasi dalam pertandingan dengan Yuanen nanti. "

Tang Wulin berkata, "Saya khawatir ini mungkin sedikit sulit. Bagaimana kami menentukan apakah kami akan mengirimkan lebih banyak dari kelas kami atau kelas dua? "

Wu Zhangkong menjawab, "Saya tidak peduli. Anda semua dapat mendiskusikan ini dengan siswa kelas dua satu sendiri. Anda dapat menentukan masalah ini berdasarkan kemampuan Anda. "

"Dimengerti, serahkan ini padaku."

Niat Wu Zhangkong sudah cukup jelas. Tentu, akan lebih baik jika lebih banyak siswa dari kelasnya dikirim untuk bersaing dalam tantangan melawan kelas tiga. Di sisi lain, jumlah pemain yang dikirim dari setiap kelas secara alami akan bergantung pada kemampuan mereka.

Tang Wulin kembali ke asrama dan segera tiba di pintu masuk kamar Yuanen Yehui. Dia mengetuk pintunya tetapi tidak ada jawaban. Sepertinya Yuanen Yehui belum kembali.

"Hah … Dia belum kembali. Aku akan menunggu dan melihat apakah dia kembali nanti. "

Tang Wulin kembali ke kamarnya dengan enggan menyadari bahwa dia merasa agak asing dengan asramanya sendiri.

Pada kenyataannya, dia jarang kembali ke asramanya lagi karena dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat kultivasi khusus. Di sisi lain, sore harinya dihabiskan untuk menempa, mengoperasikan mecha atau kemampuan bertarungnya.

Dia bukan satu-satunya. Semua orang sama sibuknya, dan masing-masing dari mereka memiliki jalan sendiri untuk kultivasi mereka. Hanya selama pelajaran mereka setiap pagi semua orang bisa berkumpul di tempat yang sama.

Saat ini, tidak ada orang di asrama sehingga Tang Wulin berbaring di tempat tidurnya dan menikmati momen santai yang terasa sedikit berlebihan ini. Karena itu, rasanya enak!

Wu Zhangkong pernah menyuruhnya untuk tidak terlalu mengencangkan tali busur. Tali busur yang terlalu kencang mudah patah.

Anehnya, dia tertidur tanpa menyadarinya.

Itu adalah tidur tanpa mimpi. Dia tidur sangat nyenyak, dan ketika dia bangun dari tidurnya, dia hanya bisa merasakan panas hangat menyapu seluruh tubuhnya. Rasanya sangat nyaman.

Perasaan itu benar-benar luar biasa. Dia meregangkan tubuhnya dengan malas meskipun dia tahu dia seharusnya berlatih penempaan sore ini.

Saat ini, dia masih memiliki cadangan paduan roh yang cukup untuk disuplai ke teman-temannya sehingga mereka bisa menghasilkan baju besi perang. Bagaimanapun, kemampuan Ye Xinglan untuk membuat baju besi pertempuran terbatas dan di atasnya, ada kemungkinan gagal. Dia bisa berhasil menempa sebuah armor perang dengan kecepatan tetap setiap sepuluh hari.

Saat ini, Ye Xinglan memiliki lebih banyak baju perang di antara rekan-rekannya. Dia sudah memiliki tiga set – lengan kanan dan baju besi tangan kanan, baju besi bahu kanan dan lengan atas bersama dengan ikat kepala.

Dia membuat ini untuknya lebih awal untuk meningkatkan kemampuan pembuatan baju besi pertempurannya. Beberapa bagian dari baju perang ini adalah suplemen terbaik untuknya. Sebelum menyelesaikan tiga potong baju perang ini, Ye Xinglan membutuhkan lima belas hari untuk menyelesaikan sepotong baju besi perang.

Sekarang setelah ada penambahan dari tiga bagian dari armor perang ini, tingkat keberhasilannya dalam membuat sebuah bidak jauh lebih tinggi.

Hanya dengan begitu dia akan menempa lengan kanan dan baju besi perang tangan kanan untuk yang lain.

Tang Wulin tidak yakin dengan level pembuatan armor perang Yuanen Yehui dan Yue Zhengyu sekarang. Namun, dia berasumsi bahwa standar penempaan Yuanen seharusnya tidak terlalu jauh berbeda dari Ye Xinglan.

Tang Wulin kemudian berbalik untuk duduk dan meregangkan tubuhnya dengan kuat. Tujuan utama dari tidur siang ini adalah untuk merilekskan semangatnya yang tegang dan itu berhasil. Dia merasa seperti beban yang diangkat dari seluruh tubuhnya, membuatnya merasa lebih ringan.

Rasanya luar biasa! Sepertinya dia perlu tidur nyenyak sesekali di masa depan. Tetap saja, tidak ada orang lain di asrama. Xu Lizhi dan Xie Xie belum kembali.

Tang Wulin kemudian keluar dari kamarnya dan melihat ke kamar Yuanen. Dia terkejut menemukan bahwa dia telah tidur sepanjang sore. Saat ini, langit sudah gelap dan hari sudah senja.

Ada cahaya di kamar Yuanen Yehui, dan terlihat jelas bahwa dia sudah kembali.

Tang Wulik berjalan dan mengetuk pintunya.

"Siapa itu?" Suara Yuanen Yehui menggema.

"Ini aku, Tang Wulin."

Pintu terbuka, dan Yuanen Yehui yang telah kembali mengenakan pakaian femininnya menjulurkan kepalanya dari dalam.

"Pria sibuk! Sungguh bukan tugas yang mudah untuk melihatmu! " Sudut bibir Yuanen Yehui bergerak-gerak seolah dia memaksakan senyum.

Tang Wulin memaksakan diri untuk tertawa. "Semua orang sibuk. Tingkat stres akademi kami sangat salah. "

"Masuk." Yuanen Yehui menjauh dari pintu.

Tang Wulin masuk ke kamarnya, dan dia bertanya, "Jadi … kamu di sini untuk pertandingan kelas tiga, kan?"

"Mhmm." Tang Wulin mengangguk tanpa ragu sedikit pun.

Yuanen Yehui berkata, "Sudahkah kalian semua memutuskan pemain untuk pertandingan ini?"

Tang Wulin menjawab, "Bukankah saya di sini untuk membahas masalah ini dengan Anda? Bagaimana dengan kalian semua? Tiga pertandingan satu lawan satu, pertandingan dua lawan dua dan tambahan satu pertandingan grup. Di mana Anda lebih suka berpartisipasi? "

Yuanen Yehui menjawab, "Wulin, pertandingan ini sebenarnya ditujukan untuk kelas kami dan kelas tiga. Secara umum, tidak ada pertandingan yang melewatkan nilai dalam sejarah akademi. Ini akan sangat tidak adil karena usia setiap orang sangat jauh. Selain itu, akan sangat tidak berarti untuk melakukannya. "

"Namun… kalian masih kalah dari kami!" Tang Wulin mengedipkan matanya yang besar dan jernih.

Yuanen Yehui mencemooh dengan marah. "Kamu tahu. Aku sering berpikir tentang memukuli wajah cantikmu itu. "

Tang Wulin tertawa terbahak-bahak, "Baiklah, kita harus berhenti bersuara. Kami sangat menyadari kemampuan kami. Katakan apa yang kamu inginkan. Kami akan menilai dan menimbang apa yang kami miliki sebelum kami membuat keputusan. "

Yuanen Yehui menjawab, "Baiklah. Pertandingan ini harus memprioritaskan kita dari kelas dua. Kami mengambil dua dari tiga pertandingan satu lawan satu dan pertandingan dua lawan dua. Kami akan mengirimkan empat perwakilan untuk pertandingan grup. Kalian dapat memiliki tiga slot. "

Tang Wulin mengangkat alisnya. "Yuanen, kamu tidak menunjukkan ketulusanmu di sini. Dalam hal ini, saya akan mengusulkan ke akademi bahwa kami akan menantang kelas tiga sendirian. Tujuannya tentu saja, untuk memenangkan pertandingan. Namun, dengan kalian semua diberikan prioritas seperti itu, apakah menurut kalian kalian benar-benar bisa menang? "

Yuanen Yehui mencibir, "Jadi, apakah kita akan bisa memenangkan pertandingan jika kalian semua diberi prioritas? Sejujurnya, saya memahami situasi di kelas tiga lebih dari kalian semua. Mereka memiliki dua master armor perang satu kata di barisan mereka. Perlu saya katakan lebih?"

Murid Tang Wulin tiba-tiba mengerut setelah mendengar kata-katanya. "Sudah ada dua master armor perang satu kata di kelas tiga? Ini kabar buruk! "

Tidak ada keraguan tentang kekuatan yang dimiliki oleh master armor perang satu kata. Tang Wulin dan kelompoknya telah menyaksikannya di masa lalu. Jika ada dua master armor perang satu kata, persaingan akan benar-benar sulit.

Tang Wulin menjawab, "Kalau begitu, apakah kamu mengatakan kami akan menang jika kamu diberi prioritas?"

Yuanen Yehui menanggapi dengan acuh tak acuh, "Setidaknya kami memahami lawan kami dengan lebih baik. Kami akan bertahan lebih lama bahkan jika kami tidak bisa meraih kemenangan. "

Tang Wulin kemudian menantangnya. "Kemampuan kita akan menjadi penilai untuk ini. Lain, kita bisa melakukan uji coba audisi. Siapapun yang memiliki kemampuan terkuat harus pergi! "