Soul Land 3 – Chapter 515

shadow

Soul Land 3 – Chapter 515

Chapter 515: Xie Xie – Ledakan Dengan Penyimpanan Momentum

Pedang Staf Bintang menembus ke depan dengan cahaya bintang yang menyilaukan tetapi gagal untuk membuat Xie Xie tersandung tepat pada waktunya saat cahaya ungu berkilauan di matanya. Dia menggunakan Mata Setan Ungu untuk membuat penilaian terbaik untuk mencegah lawan-lawannya menyerangnya.

Dia mengangkat Belati Naga Cahaya yang ada di tangannya saat dia berdiri tak bergeming, menyeimbangkan dirinya dengan cara yang sepertinya akan menerjang ke depan. Hanya saja, kekuatan di tubuhnya tampaknya meningkat beberapa kali lipat saat Belati Naga Cahaya di tangan kanannya memancarkan cahaya cemerlang seperti matahari pagi. Aura yang dia keluarkan sepertinya menyelimuti seluruh panggung.

"Apa ini … Apakah ini penyimpanan momentum?"

Penyimpanan momentum bukanlah keterampilan jiwa. Sebaliknya, itu adalah kemampuan yang dia temukan untuk dirinya sendiri yang menentang hukum alam. "Bukankah penyimpanan momentum sudah menjadi seni yang hilang? Bagaimana itu bisa muncul pada dirinya !? "

Berdiri di belakang Ye Xingmo, Duan Hunxiao bahkan tidak berani melambat. Sebagai master jiwa penghitung master, dia tidak diragukan lagi adalah orang yang paling cocok untuk mengganggu penyimpanan momentum Xie Xie. Kemudian, dia menyulap serulingnya dan hendak meniupnya tetapi cincin cahaya bintang yang menyilaukan muncul dari bawah kakinya. Tubuh Duan Hunxiao membeku, secara paksa mengganggu skill jiwa yang akan dia lepaskan.

Ye Xingmo merindukan tusukannya juga. Namun, dia tidak akan pernah membiarkan Xie Xie menyelesaikan penyimpanan momentumnya karena itu mungkin bisa menjatuhkannya. Ujung jari kakinya menyentuh tanah saat tubuh dan pedangnya menyatu. Fusi hanya menghentikannya sedikit sebelum dia menembus ke arah Xie Xie.

Namun, pada saat itulah sesuatu yang tidak biasa terlihat. Tubuh Xie Xie tiba-tiba menjadi ilusi. Tusuk depan Ye Xingmo secara mengejutkan menembus menembus tubuhnya.

Penyimpanan momentumnya tidak diragukan lagi telah selesai.

Itu masih tetap tidak aktif, tetapi Belati Naga Cahaya masih mempertahankan kecemerlangan yang menyilaukan melebihi hari-hari biasa. Kemudian, mata Xie Xie bersinar terang dan seluruh tubuhnya berubah menjadi benang emas saat dia menyapu sisi Duan Hunxiao dengan raungan naga yang merdu.

Duan Hunxiao baru saja berjuang untuk membebaskan diri dari Belenggu Starwheel, dan sebelum dia sempat bereaksi, cahaya keemasan di hadapannya menyebar ke seluruh bidang penglihatannya.

Siapa yang mengira target Xie Xie bukanlah Ye Xingmo? Sebaliknya, itu adalah Duan Hunxiao sejak awal.

"Ding!"

Seruling di tangan Duan Huanxiao pecah menjadi dua dengan suara yang tajam, dan sepotong kehangatan menyelinap melewati tenggorokannya.

"Bagaimana ini mungkin …"

Xie Xie menghilang dalam sepersekian detik setelah dia melewati Duan Hunxiao, dan cahaya keemasan yang dia tinggalkan berangsur-angsur menghilang sebelum menghilang tanpa suara.

Seluruh pertempuran terjadi dengan kecepatan yang tak tertandingi. Sebelum semuanya berakhir, cahaya perak menyala di tangan Elder Cai dan dipantulkan ke tubuh Duan Huanxiao. Sebelum dia menyadarinya, dia sudah dikeluarkan dari tahap kompetisi. Tidak perlu kata-kata. Meskipun menjadi master jiwa master-control terkuat di kelas dua kelas satu, Duan Hunxiao telah tersingkir!

Xie Xie adalah contoh terbaik bagaimana sistem agility mampu membatasi sistem kontrol dengan satu serangan kritis yang dia buat sebelumnya.

Tatapan Yuanen Yehui sedikit tertegun karena dia memahami kekuatan Duan Hunxiao lebih dari siapa pun. Bahkan dengan Ye Xingmo hadir dalam pertempuran, Duan Hunxiao masih tersingkir begitu saja.

Xie Xie memakai ekspresi yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan yang dia miliki di pertempuran sebelumnya. Ekspresi wajahnya di pertempuran sebelumnya jauh lebih tidak ditentukan daripada yang dia miliki sekarang. Ketika dia melihat Ye Xingmo sebelumnya, sepertinya dia terbakar dengan api liar dari seseorang yang tidak tahu moral. Namun, targetnya bukanlah Ye Xingmo.

Satu serangan kritis, kemampuan untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain sementara sama sekali tidak dapat diprediksi – dia adalah contoh sempurna, intisari dari master jiwa sistem ketangkasan. Bahkan Penatua Cai yang sangat kritis tidak bisa membantu mengangguk ketika dia menyaksikan pukulan kritis Xie Xie.

Ye Xingmo sudah berbalik untuk melihat Duan Hunxiao tersingkir tanpa daya. Saat Xie Xie memasuki mode siluman, Pedang Bintang di tangannya tiba-tiba meledak.

"Empat cincin jiwa … Dia juga memiliki empat cincin jiwa yang sama!"

Seluruh panggung segera tampak seperti saat ini dikelilingi oleh galaksi saat cahaya bintang tak berujung menyelimuti dan menutupi sekelilingnya. Setiap titik cahaya bintang yang jatuh dari atas membawa kekuatan yang sangat tajam dan tak tertandingi. Tak lama kemudian, cahaya bintang secara bersamaan mengelilingi Xie Xie bersama dengan Xu Xiaoyan yang berdiri di ujung terjauh.

Itu adalah keterampilan jiwa ofensif skala penuh dan juga merupakan kesempatan untuk mengubah arus pertandingan ini.

Selama master jiwa sistem kontrol lawan dikalahkan, maka kedua belah pihak akan seimbang. Selain itu, master jiwa sistem agility adalah yang paling takut terhadap serangan multi-target dari master jiwa sistem penyerangan. Penggunaan keterampilan jiwa keempat Ye Xingmo, Sword Meteor Shower tepat waktu.

Namun, dia masih tidak dapat melihat Xie Xie dan tidak dapat menentukan posisinya. Andai saja dia bisa melihat Xie Xie, dia akan menemukan bahwa Xie Xie bolak-balik dalam hujan meteor seperti hantu, melewati seribu titik cahaya bintang bahkan tanpa ada yang bisa menyentuh tubuhnya.

Adapun Xu Xiaoyan, cincin jiwa keduanya hanya bersinar di tubuhnya.

Cincin cahaya emas yang menyilaukan menyelimuti dirinya, dan itu mirip dengan cahaya bintang yang menyilaukan. Saat ini, dia seperti cermin yang bisa dengan mudah memantulkan cahaya bintang yang turun dari langit hanya dalam sepersekian detik ketika mereka menyinari cermin ini.

Sejumlah besar cahaya bintang dipantulkan, menyebabkan Ye Xingmo menjadi orang yang bingung.

Starlight Chaos! Itu adalah keterampilan jiwa kedua Xu Xiaoyan.

Xie Xie muncul saat ini. Dia muncul di antara cahaya bintang yang luas dan cahaya dari pedang. Xie Xie melayang begitu cepat dia tampak seperti kepulan awan sementara auranya benar-benar tersembunyi.

Kemudian, dia muncul di belakang tubuh bagian atas Ye Xingmo dan Belati Naga Cahaya-nya lenyap. Bahkan untuk penonton di bawah panggung, mereka bahkan tidak dapat melihat bayangan. Sebaliknya, mereka hanya bisa melihat siluet sekilas.

Xie Xie melayang dan mendarat tanpa suara. Saat dia memanfaatkan penyimpanan momentumnya sebelumnya, tidak ada kekuatan yang berlebihan. Sebaliknya, dia seperti angin dan kabut – dia begitu ringan sehingga tidak ada abu atau asap.

Ye Xingmo tiba-tiba merasakan bagian belakang lehernya menegang saat dia bereaksi secara impulsif. Tubuhnya bereaksi dengan tiba-tiba bergegas ke depan sementara Pedang Bintang di tangannya menyebarkan ribuan titik cahaya bintang untuk melindungi dirinya sendiri.

Namun, satu-satunya hal dia dalam beberapa saat mendatang adalah siluet sekilas yang muncul dari lapisan cahaya bintang. Itu berputar dan berkilau saat menari menembus cahaya bintang. Meskipun cahaya bintang cukup pekat, itu masih tidak mampu melindunginya dari bayangan ini.

Saat itulah Ye Xingmo menutup matanya. Dia tahu bahwa lawannya terlalu cepat untuknya dan bahwa dia sudah kehilangan kemampuan untuk memperkirakan posisi tepat lawannya karena hanya mengandalkan penglihatan.

Dia memutuskan untuk sekarang bergantung pada indranya yang lain.

Ribuan titik cahaya bintang menyatu menjadi satu dalam sekejap mata saat mereka menciptakan perisai di depan tubuhnya pada saat yang paling genting.

"Ding!" Serangan Xie Xie diblokir, suara renyah mengungkapkan sosoknya.

Para siswa dari kelas satu kelas satu secara bersamaan menghela nafas lega. Poin terkuat dari master jiwa sistem kelincahan adalah kecepatan mereka. Setelah ini diambil dari mereka, mereka hanya bisa menonton saat master jiwa sistem penyerangan menghujani mereka. Tidak seperti sistem kontrol, master jiwa sistem penyerangan tidak mampu membatasi master jiwa sistem agility.

Namun, kewaspadaan santai mereka hanya berlangsung sepersekian detik.

Meskipun serangannya diblokir, Ye Xingmo yang seharusnya lebih unggul dalam kekuatan jiwa didorong mundur seolah-olah dia tersengat listrik. Sebagai master jiwa sistem penyerangan, semua orang terkejut bahwa dia diguncang oleh Xie Xie, seorang master jiwa sistem kelincahan.

Sosok Xie Xie muncul, dan Belati Naga Bayangannya berubah kembali menjadi Belati Naga Cahaya. Cahaya keemasan yang menyilaukan bersinar sekali lagi saat kekuatan yang kuat dilepaskan dalam sekejap. Itu seperti pada awalnya. Dia bukan lagi pembunuh yang bersembunyi di kegelapan. Saat ini, dia adalah putra matahari yang bersinar terang.

Itu adalah penyimpanan momentum lagi! Penyimpanan momentumnya sedekat sehelai rambut.

Ye Xingmo baru saja mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya ketika Xie Xie sudah mulai menggunakan penyimpanan momentumnya.

Saat ketakutan muncul secara spontan di dalam hatinya, Ye Xingmo merasa sedikit ragu untuk menyerang setelah percobaannya yang gagal sebelumnya. Dia ingin segera mundur dan membuat jarak antara dirinya dan Xie Xie. Tidak hanya lawannya mampu menyimpan momentum, dia juga bisa memastikan bahwa dia tidak diserang saat dia melakukannya. Kemampuan ini sendiri sudah terlalu menakutkan.

Namun, tampaknya Xie Xie telah membuat Ye Xingmo sangat stres sehingga dia melupakan satu fakta penting – Xie Xie tidak bertarung sendirian.

Tiba-tiba, roda bintang muncul di bawah kaki Ye Xingmo dengan akurasi yang tak tertandingi. Coretan demi coretan rantai emas naik ke tubuhnya, membekukannya di tempatnya.

Naga cahaya menyapu saat cahaya keemasan bersinar.

Kompetisi berakhir!

Xie Xie bahkan tidak membalikkan punggungnya untuk melihat Ye Xingmo. Belati Naga Cahaya-nya baru saja melewati leher Ye Xingmo. Tentu saja, mustahil baginya untuk benar-benar menerima pukulan.

Dia berjalan menuju Xu Xiaoyan dan dia menatapnya sekilas dengan senyum terpampang di wajahnya. Keduanya mengangkat tangan pada saat bersamaan. "Tepuk!" Telapak tangan kanan mereka bertepuk tangan untuk merayakan kemenangan mereka.

Seluruh suasana menjadi sunyi.

Nafas semua orang sepertinya berhenti saat ini. Jika siswa kelas satu kelas satu bertingkah seperti mereka baru saja melihat hantu, bagaimana mungkin siswa kelas satu tidak melakukan hal yang sama?