Soul Land 3 – Chapter 518

shadow

Soul Land 3 – Chapter 518

Chapter 518: Menekan Yuanen

Dengan kendali atas tujuh elemen, ada terlalu banyak taktik pertempuran yang bisa dia gunakan. Selain itu, Tang Wulin merasa itu tidak akan membuat banyak perbedaan bahkan jika dia menggunakan Bluesilver Golden Array-nya pada Gu Yue.

"Ledakan!"

Bola elemen lain meledak, memasang ekspresi muram di wajah Yuanen Yehui. Alih-alih menggunakan Devil Titan, dia menggunakan Kekuatan Titan bersama dengan Diamond Titan miliknya untuk menanggung beban serangan sebagai gantinya. Itu adalah pertarungan ketahanan!

Pada kenyataannya, dia tahu bahwa mereka telah kalah dalam kompetisi ini. Ketika Tang Wulin mengambil kekuatan penuh dari serangan yang dia buat dengan Lustergloom Saint Sword secara langsung, mereka sudah kalah.

Namun, ledakan Gu Yue setelah itu adalah salah satu yang tidak dia harapkan tapi dia tidak akan pernah menyerah begitu saja. Dia akan melanjutkan pertarungan. Jika dia bisa bertahan sampai Gu Yue kehabisan kekuatan jiwanya, dia akan menghadapi Tang Wulin dalam pertempuran satu lawan satu. Dia mungkin masih memiliki peluang melawan Tang Wulin yang terluka.

Karena dia memiliki jiwa bela diri kembar, kekuatan jiwanya seharusnya jauh lebih tangguh dibandingkan dengan Gu Yue tidak peduli bagaimana orang melihatnya. Peringkat kekuatan jiwanya harus di atas Gu Yue juga.

Saat kekuatan jiwa seseorang menembus penghalang peringkat-40, peningkatannya akan menjadi jauh lebih rendah. Dia telah menembus peringkat-40 selama hampir setahun sekarang dan hanya di peringkat-43. Meski begitu, dia masih dianggap termasuk di antara mereka yang berkembang pesat dalam kultivasi mereka.

Gu Yue baru saja melakukan terobosan, jadi dia masih harus berada di peringkat-41. Staf Elementalnya adalah keterampilan jiwa keempatnya. Itu, bersama dengan serangan gencar yang kuat mungkin cukup untuk menyebabkan Gu Yue menghabiskan lebih banyak energi daripada Yuanen Yehui.

Satu, dua … sepuluh, dua belas …

Yuanen Yehui sudah didorong kembali ke tepi panggung kompetisi. Namun, serangan elemental Gu Yue masih menembak seperti drum dan tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah.

"Bagaimana kekuatan jiwanya bisa sekuat ini? Ini tidak mungkin!" Yuanen Yehui sangat bingung.

Penatua Cai sudah berada di atas panggung dengan mata sedikit menyipit. Dia tahu apa yang sedang terjadi.

Kekuatan jiwa Gu Yue seharusnya tidak sekuat milik Yuanen Yehui, tapi jiwa bela dirinya diizinkan untuk memanfaatkan Kontrol Elemen. Perbedaan antara dia dan seorang guru jiwa biasa adalah kendalinya atas elemen-elemen, terutama karena elemen-elemen itu tidak terkait dengan kekuatan jiwa seseorang tetapi sebaliknya, dikendalikan dengan kekuatan spiritual. Basis budidaya Gu Yue adalah kombinasi dari kekuatan spiritual dan jiwa. Terlebih lagi, kekuatan spiritualnya lebih unggul dari Yuanen Yehui jadi setelah mempertimbangkan semuanya, jelas mengapa dia bisa terus bertarung dengan kekuatan seperti itu.

"Ledakan!" Tubuh bagian atas Yuanen Yehui bersandar ke belakang. Namun kali ini, dia tidak mundur. Dia tidak bisa mundur bahkan satu langkah pun. Jika dia mundur selangkah lagi, dia akan jatuh dari panggung.

"Hraghhh!" dia meraung marah. Cincin jiwa keempatnya akhirnya bersinar. Dia tidak bisa menang dengan ketekunan belaka sehingga dia hanya bisa mempertaruhkan kemenangannya dengan pukulan terakhir habis-habisan.

"Devil Titan!" Tubuhnya mengeras saat dia melayangkan pukulan yang menghancurkan bola elemen yang datang ke arahnya. Dia kemudian terus menembakkan Air Cannons-nya. Setidaknya, peningkatan kekuatannya akan memberinya kesempatan untuk menangkis bola elemen Gu Yue.

Namun, ini juga saat yang tepat ketika dia melihat Tang Wulin, tersenyum sepanjang jalan saat dia berjalan ke sisi Gu Yue.

"Sudah cukup," Tang Wulin menepuk bahu Gu Yue.

Staf Elemental Gu Yue meredup dan dia meliriknya sebelum dia melakukan hal yang sama pada Yuanen Yehui. Dia tidak mengatakan apa-apa kecuali serangannya berhenti.

Yuanen Yehui sedikit terengah-engah. Meskipun Titan Iblisnya kuat, itu juga membutuhkan banyak energi.

Dia melirik Tang Wulin, berbalik, dan melompat dari panggung kompetisi. Hasil pertandingan sudah diputuskan. Dia tidak mungkin memiliki kesempatan jika dia bertarung melawan dua lawan. Tang Wulin telah memberinya kesempatan untuk menyelamatkan muka.

Sorak-sorai bisa terdengar meletus dari sudut kelas satu di tribun penonton.

Orang bisa berargumen bahwa kemenangan mereka atas kelas dua kelas satu pada pertandingan tahun lalu dipengaruhi oleh keberuntungan. Namun, mereka telah memenangkan pertarungan hari ini dengan kemampuan mereka sendiri. Kelas mereka memiliki dua pertarungan pasangan dan mereka memenangkan kedua pertandingan.

Pertandingan kedua terutama terjadi karena itu adalah pertarungan antara pengawas kelas yang membuat Yuanen Yehui kalah.

"Apa kamu baik baik saja?" Gu Yue bertanya pada Tang Wulin dengan lembut.

Tang Wulin mengangguk. "Aku baik-baik saja. Esensi darah saya berputar lebih awal tapi saya baik-baik saja sekarang. " Saat dia terus menyerap esensi Raja Naga Emas, kemampuan penyembuhan diri dan ketahanannya melihat beberapa peningkatan. Ketika dia terkena Lustergloom Saint Sword sebelumnya, dia benar-benar merasa seolah-olah isi perutnya terbakar. Namun, esensi darah di dalam tubuhnya menjadi tenang dalam waktu singkat dan meskipun dia merasa sedikit tidak nyaman, dia baik-baik saja.

"Apa skill berkedipmu itu?" Yue Zhengyu tidak tertekan meski kalah dalam kompetisi. Sebaliknya, dia diliputi rasa ingin tahu. Dia pergi ke sudut Tang Wulin dan Gu Yue saat mereka mundur dari panggung kompetisi.

Dia menguji kekuatan Pedang Suci Lustergloom dengan Yuanen Yehui sebelumnya, dan itu pasti luar biasa! Bahkan Raja Jiwa lima cincin tidak bisa menerima serangan langsung mereka ini. Namun, Tang Wulin telah menerima beban serangan itu sendirian. Ini pasti hasil dari keterampilan jiwanya.

Tang Wulin tersenyum tipis padanya. "Kamu benar-benar ingin tahu?"

Yue Zhengyu mengangguk dengan tegas.

Tang Wulin berkata, "Aku akan memberitahumu jika kamu mengulang kelas."

Yue Zhengyu tercengang. Mengulang kelas? Dia memahaminya di detik berikutnya. Jika dia mengulang kelas dua, bukankah dia akan berubah menjadi siswa kelas satu?

"Hei! Tidak ada seperti mengulang di akademi oke? Kami akan dikeluarkan jika kami tidak lulus ujian. "

Tang Wulin tidak mendengar keluhannya. Bersama dengan Gu Yue, mereka berdua sudah tenggelam oleh sorakan dari siswa kelas satu.

Daftar tantangan terakhir untuk pertandingan antara kelas satu dan dua melawan kelas satu telah keluar.

Tiga pertandingan satu lawan satu – Yuanen Yehui, Wi Siduo, dan Ye Xinglan.

Dua lawan dua – Tang Wulin dan Gu Yue.

Tujuh lawan tujuh – pemimpin tim Tang Wulin, wakil ketua tim Yuanen Yehui, anggota Gu Yue, Xie Xie, Yue Zhengyu, Xu Xiaoyan, dan Xu Lizhi.

Kompetisi itu dijadwalkan untuk hari Jumat berikutnya.

Yuanen Yehui sebagian besar masih shock. Kalah dari Tang Wulin hanya nomor dua. Bagaimanapun, dia sudah mempersiapkan dirinya sejak dia pernah kalah darinya.

Yang paling mengejutkan dan membuatnya bingung adalah kekuatan Xie Xie.

Jika kekuatan sebenarnya seseorang dinilai, Duan Hunxiao dan Ye Xingmo seharusnya tidak menderita kekalahan telak. Namun, Xie Xie dan Xu Xiaoyan adalah yang mengambil inisiatif selama kompetisi. Penekanannya ada pada Xie Xie. Dia telah membuat terlalu banyak kemajuan, baik itu kecepatan atau pelanggarannya. Dia saat ini tidak bisa lagi dibandingkan dengan dirinya yang dulu. Bahkan Yuanen Yehui yang berdiri di bawah panggung merasakan tekanan kuat dari panas membara yang dilepaskan dari serangannya.

"Dia sudah menjadi sangat kuat! Bagaimana siswa kelas satu meningkat begitu cepat? "

"Iman!" Jika Xie Xie tahu tentang pertanyaannya, dia pasti akan menjawabnya dengan kata ini.

Justru karena Yuanen Yehui dia menjadi pekerja keras. Hanya ada satu alasan mengapa dia bekerja sekeras ini – dia ingin menyusulnya dalam hal kemampuan. Dia ingin menjadi cukup baik untuknya.

"Kamu benar-benar baik-baik saja?" Gu Yue bertanya kepada Tang Wulin sekali lagi ketika mereka sampai di asrama siswa pekerja.

"Aku baik-baik saja. Saya memiliki kulit yang kasar dan daging yang tebal, tahukah Anda? Ngomong-ngomong, besok adalah hari libur, apa kamu akan pergi ke Pagoda Roh lagi? " Tang Wulin bertanya pada Gu Yue.

"Ya, saya tidak benar-benar ada yang harus dilakukan. Jadi, saya akan berkultivasi di Pagoda Jiwa. " Gu Yue mengangguk.

Tang Wulin tersenyum, "Kalian membuat semua orang tertipu! Saya tidak tahu bahwa Anda sudah sekuat ini. Aku beruntung bukan lawanmu. Jika Anda terus bekerja keras ini, jarak di antara kita hanya akan semakin lebar. "

Gu Yue tidak bisa menahan senyum. "Apa yang kamu khawatirkan?"

Tang Wulin tersenyum. "Aku khawatir jika kita menjadi lawan pada suatu hari yang menentukan, kamu akan membuat semua gigiku terbang!"

Gu Yue terkejut, dan tatapannya meredup dalam sekejap. Meski hanya berlangsung sebentar, itu tidak luput dari Tang Wulin.

"Apa masalahnya?"

Gu Yue menggelengkan kepalanya. "Tidak apa. Apa yang Anda rencanakan pada hari istirahat Anda? "

Tang Wulin menjawab. "Aku mungkin akan pergi ke Kota Dou Surga. Saya telah mengumpulkan beberapa paduan langka yang saya tempa dan saya berencana untuk menjual semuanya di sana. Juga, saya ingin membeli beberapa paduan langka. Saya berharap paman tuan akan mengajari saya sesuatu tentang pemalsuan.

"Aku akan pergi denganmu," sembur Gu Yue.

"Hah? Tentu!" Tang Wulin menatapnya dengan kaget. Sejak awal semester kedua, mereka belum keluar bersama karena semua orang sibuk dengan kultivasi mereka. Sepertinya tidak ada yang punya waktu luang.

Gu Yue tersenyum padanya sebelum berbalik untuk berjalan menuju asramanya.