Soul Land 3 – Chapter 52

shadow

Soul Land 3 – Chapter 52

Chapter 52 – Kemenangan Beruntun

Li Chushui, bagaimanapun, hanyalah seorang anak berusia sembilan tahun, dan pengalaman bertarungnya tidak berlimpah. Seperti yang diharapkan Tang Wulin, gerakan cepat dan selalu berubah yang digunakan Li Chushui untuk mencari titik lemah lawannya akhirnya menghabiskan kekuatan roh peringkat 11.

Dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi; dia tidak memiliki kekuatan untuk mempertahankan keterampilan jiwanya lebih lama lagi.

Li Chushui mengertakkan giginya dan sepertinya tiba-tiba menghilang saat dia bermanuver di belakang Tang Wulin dengan kecepatan yang tiba-tiba. Pada saat yang sama, cincin jiwa putih di tubuhnya menyala. Dengan gelombang cakarnya, dua bilah yang memancarkan cahaya putih melesat di depannya, diikuti oleh tubuhnya.

Tang Wulin jelas tidak secepat dia. Namun, tindakannya hanya mengubah arah jauh lebih sederhana. Bluesilver Grass miliknya bergerak lebih cepat dan membeku bersama.

Kedua bilah putih menebas dengan cepat di Bluesilver Grass, yang disebut jiwa bela diri sampah. Namun, bayangan yang dibayangkan tentang Rumput Bluesilver yang terkoyak tidak terjadi. Pisau putih berkedip lembut dengan cahaya saat keduanya menghilang, dan Li Chushui menabrak jaring Rumput Bluesilver.

Bilah panjang biru, sulur sempit berputar ke atas dan mengikat tubuh mungilnya. Tang Wulin mengepalkan tangan kanannya dan meninju ke arah sosok terikat Li Chushui di hadapannya. Namun, dia tiba-tiba menghentikan tinjunya hanya beberapa sentimeter di depannya.

Xie Xie tanpa sadar merasakan pipinya hangat saat dia melihatnya. "Brengsek ini! Mengapa dia tidak berhenti ketika dia bersaing dengan saya? "

Ada kilatan cahaya di mata Wu Zhangkong. "Itu bukan Rumput Bluesilver biasa! Karakternya bebas dari arogansi dan kendalinya juga cukup bagus. "

Tang Wulin menang.

Tang Wulin melonggarkan Rumput Bluesilver-nya dan membantu Li Chushui menenangkan dirinya. Li Chushui tersipu saat dia bertukar pandang dengan mata besar Tang Wulin yang berada di dekatnya. Dia berkata dengan malu-malu, "Terima kasih."

Tang Wulin hanya tersenyum sebagai jawaban, membuatnya kagum. Dia merasa seakan senyumnya terpancar seperti matahari.

Chapter kedua berlanjut dan Xie Xie berhasil mengalahkan lawannya. Ada 5 siswa yang tersisa setelah babak itu selesai.

Tang Wulin awalnya berpikir bahwa dia akan ditempatkan melawan Xie Xie di babak kedua, tetapi Wu Zhangkong dengan sengaja menempatkannya jauh dari Xie Xie. Hal yang sama terjadi pada ronde ketiganya.

"Tang Wulin, Tao Liufan, kalian berdua bisa mulai dulu," kata Wu Zhangkong dengan nada monoton.

Tao Liufan tidak tinggi, tapi dia terlihat cukup kokoh. Dia memiliki rambut yang berantakan, pendek, coklat.

Keduanya berdiri berhadapan satu sama lain saat mereka melepaskan jiwa bela diri mereka.

Jiwa bela diri Tao Liufan adalah Pohon Willow. Kekuatan jiwanya meningkat, dan saat dia mengangkat kedua tangannya seolah-olah untuk menopang langit, potongan ranting willow mengalir keluar dan naik dari kedua anggota tubuhnya. Mereka bergoyang seolah-olah menjadi bagian dari pohon willow. Sekilas, itu tampak mirip dengan Rumput Bluesilver milik Tang Wulin.

Blades of Bluesilver Grass muncul kembali. Jenis kontrol versus jenis kontrol, apa yang akan terjadi?

Inilah yang ditunggu-tunggu oleh Wu Zhangkong. Di pertandingan di depan mereka, Tao Liufan sepertinya patuh pada aturan. Dengan tingkat kekuatan mereka saat ini dan dalam keadaan normal, Master Jiwa Pertempuran Sistem Kontrol akan menguntungkan dalam pertandingan karena tidak ada dari mereka yang memiliki keterampilan jiwa yang kuat.

Dari seluruh kelas, Xie Xie adalah satu-satunya yang memiliki jiwa roh seratus tahun, sedangkan sisanya hanya memiliki jiwa roh sepuluh tahun. Oleh karena itu, cincin jiwa Tao Liufan juga berwarna putih. Yang lebih menarik adalah dia berbagi keterampilan jiwa yang sama dengan Tang Wulin – Bind.

Jiwa rohnya adalah dari keluarga ular juga, tetapi jiwa roh Tao Liufan adalah seekor ular hijau kecil. Ular hijaunya tampak jauh lebih kuat dari Cahaya Emas Tang Wulin, baik dalam massa maupun kekuatan.

"Mulailah!"

Cabang-cabang Willow dan Rumput Bluesilver saling bertabrakan di waktu yang hampir bersamaan. Tampaknya jumlah cabang pohon willow memiliki keuntungan yang terlihat; Rumput Bluesilver Tang Wulin hanya tumbuh dari telapak tangan kanannya dan tidak ada dari tangan kirinya.

Keduanya memiliki jumlah kontrol yang hampir sama, tetapi semua orang telah menebak hasilnya hanya dengan perbandingan kuantitas.

Tentu saja, cabang willow terbang ke arah bilah Rumput Bluesilver saat mereka terjalin di udara. Tao Liufan, yang memiliki keunggulan angka, mengarahkan cabang yang tersisa ke arah Tang Wulin dalam upaya untuk mengikatnya.

Tatapan Tao Liufan menunjukkan sedikit kegembiraan. Meskipun jiwa bela dirinya tidak terlalu kuat, dia merasa bahwa cabang willownya lebih kuat dari Bluesilver Grass dan situasi saat ini hanya berfungsi untuk mendukung pikirannya. Pohon akan lebih kuat dari rumput, bukan?

Tang Wulin sama sekali tidak panik ketika cabang pohon willow tiba di depannya. Menghadapi cabang-cabangnya, dia tiba-tiba menarik Bluesilver Grass di tangan kanannya, memutar kedua jiwa bela diri mereka bersama-sama dan mengirimkan kekuatan fisiknya melalui jiwa bela diri mereka yang terjalin.

Tao Liufan hanya merasakan gelombang kekuatan tiba-tiba datang ke arahnya sebelum tubuhnya ditarik ke arah Tang Wulin. Pada saat ini, cabang pohon willownya telah diikat dengan kuat oleh Tang Wulin.

Tanggapan Tao Liufan cukup cepat. Saat tubuhnya terangkat ke udara, dia masih bisa mengangkat kedua lututnya. "Kamu ingin menarikku, kan? Aku akan datang dan menjatuhkanmu. "

Namun, dia melihat wajah tanpa ekspresi Tang Wulin, diikuti oleh gerakan lengannya yang tiba-tiba saat dia menghancurkan semua cabang willow yang mengikatnya. Dia menangkap paha bawah Tao Liufan dengan mengangkat tangannya dengan cepat, dan menekannya ke tanah.

Cabang-cabang pohon willow yang lembut mengayun deras untuk mengikat atau mendorong Tang Wulin. Namun, berjuang tidak berguna melawan kekuatan lawan mereka.

Tak satu pun dari mereka memiliki jiwa bela diri yang kuat, dan hanya melalui kekuatan absolutnya Tang Wulin mampu mencapai kemenangan di ronde ketiga.

"Anda benar-benar layak disebut Bucket Beras; sepertinya semua makanan itu tidak terbuang percuma. " Tao Liufan melontarkan komentarnya dengan ganas ke arah Tang Wulin sebelum melarikan diri dari lingkaran.

Wu Zhangkong mengerutkan kening. Ini bukanlah pertempuran yang dia harapkan.

Tanpa ragu, Xie Xie telah memenangkan ronde berikutnya. Hanya ada satu siswa yang tidak berkompetisi sama sekali. Saat pertandingan berlangsung, hanya tiga pesaing yang tersisa.

Satu-satunya siswa yang tidak berkompetisi adalah seorang siswi. Ini adalah gadis gemuk yang terlihat sedikit bodoh.

Semua tatapan siswa diarahkan ke Wu Zhangkong. Ada tiga siswa yang tersisa, jadi bagaimana kompetisi akan dilanjutkan?

Wu Zhangkong menarik nafas sedikit dan memutuskan, "Tang Wulin, Han Lan, kalian berdua boleh bersaing lebih dulu. Pemenangnya akan bersaing dengan Xie Xie. "

Wajah Xie Xie menunjukkan kilatan kemenangan dan dia melihat ke arah Tang Wulin dengan arogansi. Dia mencoba untuk menunjukkan bahwa pendapat gurunya lebih tinggi.

Namun, dia tidak menyadari bahwa melalui kesombongannya, dia lupa bahwa dia terus menerus bersaing dengan lawan dengan jiwa bela diri sampah, Bluesilver Grass.

Namun, Tang Wulin bahkan tidak repot-repot melihat ke arah Xie Xie saat dia kembali ke tempat kompetisi.

Meskipun Han Lan hanya mengalami dua putaran pertandingan, dia meninggalkan Tang Wulin dengan kesan yang dalam. Itu tidak hanya untuk ukuran tubuhnya, tetapi juga untuk jiwa bela dirinya.

Jiwa bela diri Han Lan adalah Elemen Tanah, jiwa bela diri yang baik. Kekuatan jiwanya berada di peringkat 13, dan seseorang tidak akan mempertimbangkan untuk menempatkannya di Kelas Lima dengan melihat kemampuannya.

"Mulailah!" Pertandingan babak keempat dimulai dengan perintah Wu Zhangkong.