Soul Land 3 – Chapter 53

shadow

Soul Land 3 – Chapter 53

Chapter 53 – Memalu Penjara Batu

Saat dia melihat Han Lan, ekspresi Tang Wulin menjadi tenang. Setelah mengamati dua pertempuran Han Lan sebelumnya, dia sudah membuat rencana untuknya.

Cincin putih bersinar di bawah kaki Han Lan sebelum jiwa roh yang tampak seperti gumpalan tanah muncul. Dia sama sekali tidak ragu-ragu saat dia mengangkat kedua telapak tangannya ke arah Tang Wulin.

Sebagai tanggapan, cincin kuning bumi muncul di bawah kaki Tang Wulin. Pilar batu muncul dari cincin kuning dalam sekejap, menjebak Tang Wulin di dalam penjara batu.

Jika itu adalah Xie Xie dalam situasi ini, dia kemungkinan akan bergegas keluar dari jangkauan penjara batu begitu Han Lan mengangkat tangannya. Namun, Tang Wulin jelas tidak memiliki kecepatan seperti itu, jadi dia tidak repot-repot bergerak sama sekali.

Di puncaknya, pilar batu melengkung ke dalam, menutup semua jalan keluar sepenuhnya.

Han Lan telah memenangkan dua pertandingan sebelumnya dengan mengendalikan bumi untuk menahan lawannya. Meskipun keterampilan jiwa pertamanya hanya sepuluh tahun, itu sangat kuat karena mampu secara langsung menahan lawan-lawannya. Namun, itu masih merupakan keterampilan jiwa sepuluh tahun dan batasannya tidak kecil. Misalnya, setelah menggunakan skill jiwa ini, ada periode cooldown selama 20 detik sebelum dia bisa menggunakannya kembali.

Jika ini adalah medan perang yang sebenarnya, dia kemungkinan hanya memiliki satu kesempatan untuk menggunakan skill ini.

Wu Zhangkong mulai menghitung detik-detik saat Tang Wulin terperangkap. Jika dia mencapai sepuluh detik, maka itu akan dihitung sebagai kerugian Tang Wulin.

Han Lan memenangkan pertandingan pertamanya dengan metode yang sama. Namun, di pertandingan kedua, dia menang lebih cepat. Lawannya telah mencoba untuk bergegas keluar dari jangkauan penjara batu segera setelah pertandingan dimulai, tetapi pembuatan penjara batu itu terlalu cepat. Tepat ketika dia mendekati jangkauan terluar penjara batu, dia langsung dikirim melonjak ke atas pilar batu. Jika Wu Zhangkong tidak menangkapnya, dia mungkin telah lumpuh karena jatuh.

Tang Wulin tidak ingin menantang penjara dengan risiko terlempar ke ketinggian seperti itu, jadi dia memutuskan untuk tetap diam dan membiarkannya menjebaknya.

"Sepuluh …" Wu Zhangkong mulai menghitung mundur detik tanpa ekspresi. Setelah pertandingan pertama berakhir, Wu Zhangkong mengatakan bahwa terperangkap oleh Soul Master Pertempuran Sistem Kontrol selama lebih dari sepuluh detik tidak berbeda dengan kematian. Jadi, dia memberi mereka batas waktu sepuluh detik. Jika dia bisa keluar dari jebakan Han Lan dalam waktu sepuluh detik, maka itu akan dihitung sebagai kerugian Han Lan. Jika dia tidak bisa keluar, maka Han Lan akan menang. Hanya sesederhana dan kasar ini.

Tang Wulin tidak sedikit pun cemas saat dia mengangkat tangannya dengan tidak tergesa-gesa. Dua lampu abu-abu menyala, lalu sepasang palu tempa muncul di tangannya.

"Sembilan…"

Bang!

Dia mengayunkan Thousand Refined Tungsten Hammer di tangannya dan dengan berani menghancurkan dua pilar batu di depannya. Debu beterbangan saat pilar batu hancur berkeping-keping!

Hitungan "delapan" bahkan tidak meninggalkan bibir Wu Zhangkong saat Tang Wulin mengangkat palu keluar dari puing-puing.

"Ini …" Seluruh kelas hanya menatapnya dan mereka tidak bisa membantu tetapi menghirup udara. Bahkan Xie Xie, yang pernah bertarung dengan Tang Wulin sebelumnya, tidak menyangka Tang Wulin menggunakan metode seperti itu untuk keluar dari penjara batu.

Mata Wu Zhangkong bersinar saat dia mengungkapkan ekspresi yang tidak biasa. Dia mengangguk. "Tang Wulin adalah pemenangnya." Dengan penglihatannya, dia bisa dengan jelas memeriksa dua palu di tangan Tang Wulin. Palu tersebut tidak diperkuat oleh kekuatan jiwa sama sekali, yang menunjukkan bahwa mereka bukanlah alat jiwa. Bahkan jika itu adalah alat jiwa, tingkat kemanjuran apa yang bisa dicapai Tang Wulin dengan kekuatan jiwanya saat ini? "Kekuatan bocah ini benar-benar hilang!"

Mata Xie Xie membelalak kaget. "Orang ini benar-benar menahan ketika dia melawan saya?"

Pada kenyataannya, Tang Wulin sama sekali tidak menahan diri. Dia sama sekali tidak berpikir untuk menggunakan palu tempa untuk melakukan pertempuran sebelumnya. Dia hanya mengeluarkan Thousand Refined Tungsten Hammers hari ini karena kebutuhannya akan kekuatan penghancur. Dia tidak mengira bahwa satu serangannya akan memiliki hasil yang luar biasa.

Wu Zhangkong berbalik ke arah Xie Xie. "Xie Xie, giliranmu."

Xie Xie melompat ke atas panggung. Dia merasa agak murung saat ini ketika dia mengingat jumlah makanan yang dimakan Tang Wulin pagi ini. Jika dia tahu sebelumnya bahwa dia akan menghadapinya di kelas hari ini, maka dia tidak akan repot-repot mentraktir Tang Wulin makan!

Palu di tangan, Tang Wulin mengubah pendiriannya untuk menghadapi Xie Xie. Dia sama sekali tidak yakin dengan kemenangannya. Meskipun dia menang terakhir kali, itu hanya karena keajaiban. Tapi sekarang, dengan palu di tangan, dia tiba-tiba merasa luar biasa. Tampaknya Thousand Refined Tungsten Hammers ini telah menyatu dengan tubuhnya. Saat dia memegangnya, kepercayaan dirinya melonjak.

Tepat ketika Xie Xie sedang merenungkan pikirannya tentang bagaimana menghadapi Tang Wulin, sebuah suara dingin tiba-tiba memotong dari samping.

"Babak keempat, pertandingan kedua. Xie Xie versus Wu Zhangkong. "

"Apa?" Xie Xie hampir kehilangan suaranya saat dia berteriak ketakutan. Dia berbalik untuk melihat Pangeran Tampan yang Sangat Sombong.

Wu Zhangkong dengan dingin menatapnya. "Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa situasi yang tidak adil akan terjadi di kelasku? Anda akan menerima salah satu serangan saya. Kemudian Anda akan menghadapi Tang Wulin. "

Xie Xie menatapnya, tercengang. "Guru Wu, apakah kamu sedang bercanda denganku? Kamu adalah seorang guru."

Wu Zhangkong sudah berjalan ke sisi Tang Wulin. Dengan lambaian tangannya yang sederhana, Tang Wulin terbawa ke pinggir lapangan, palu masih di tangan. Wu Zhangkong menepuk pinggangnya dengan tangan kanannya, melepaskan ikat pinggangnya.

"Guru, apa yang kamu lakukan?" Xie Xie dengan waspada mundur dua langkah ke belakang. Namun, ia segera mengetahui bahwa celana Wu Zhangkong sangat pas bentuknya. Bahkan setelah melepaskan ikat pinggangnya, celananya tidak bergeming sama sekali.

Wu Zhangkong mengguncang pergelangan tangannya, menyebabkan sabuknya menjadi kencang dan lurus sempurna. Dengan suara acuh tak acuh, dia berkata, "Saya tidak akan melepaskan jiwa bela diri saya. Anda hanya perlu menerima salah satu serangan saya. " Saat dia berbicara, Wu Zhangkong mengambil langkah maju dengan kaki kirinya saat pedang ikat pinggangnya telah ditusuk ke arah Xie Xie.

Pengalaman tempur Xie Xie bisa dianggap yang terkaya di antara teman sekelasnya. Saat dia melepaskan jiwa bela dirinya, dia mundur seperti kilat.

Lelucon apa. Apakah Wu Zhangkong tidak berdaya hanya karena dia tidak melepaskan jiwa bela dirinya? Dengan dukungan kekuatan jiwanya saja, tidak ada perbedaan antara ikat pinggangnya dan pedang tajam. Melarikan diri adalah pilihan terbaik Xie Xie saat itu.

Xie Xie sangat percaya diri dengan kecepatannya. Saat dia mundur, dia memegang Belati Naga Cahaya di depan dirinya dengan protektif.

Namun, pemandangan mengerikan terjadi di depan matanya. Meskipun dia dengan cepat mundur, pedang sabuk Wu Zhangkong tetap berada di depannya dari awal sampai akhir. Serangan ini tampaknya hanya dorongan sederhana, tetapi tidak peduli apa yang Xie Xie lakukan, dia tidak dapat menghindarinya.

Bang!

"Aiyou!"

Sabuk itu melunak sesaat sebelum menembus ke bahu Xie Xie. Namun, itu hanya memukul bahu Xie Xie dan membuatnya terbang. Setelah berguling-guling di lantai dua kali, Xie Xie akhirnya bisa bangun. Dia mencengkeram bahunya dan meringis kesakitan.

Dahi Xie Xie berkeringat. Hal yang paling menakutkan adalah pada saat sebelum Wu Zhangkong memukulnya, Xie Xie benar-benar merasa hidupnya akan segera berakhir. Kekuatan kuat dan penindas semacam ini akan menyebabkan semangat siapa pun tegang. Setelah dia dikirim terbang, Xie Xie bisa sedikit santai, tetapi dia masih tertinggal dengan penampilan ini.

"Terlalu menakutkan. Pada akhirnya, seberapa dalam kekuatan Guru Wu? "

"Kamu punya waktu satu menit untuk istirahat. Setelah itu, final akan dimulai. " Wu Zhangkong mengguncang pergelangan tangannya sekali lagi, melingkarkan sabuk di pinggangnya sebelum berjalan ke samping.