Soul Land 3 – Chapter 541

shadow

Soul Land 3 – Chapter 541

Chapter 541: Berhenti dan Serang!

"Ledakan!"

Ye Wu menyerbu dengan anggun dengan api birunya menyala.

Saat berikutnya, siswa kelas tiga kelas satu menatap dengan bingung. Itu tamparan! Macan Putih Neraka hanya perlu menampar Ye Wu, dan dia dikirim terbang.

Jelas bahwa dua cakar depan Macan Putih Neraka ditutupi dengan baju besi seperti sisik. Ini adalah empat bagian dari baju besi pertempuran Wu Siduo, yang sangat efektif dalam keterampilan fusi jiwa bela diri. Mereka benar-benar telah menghabiskan banyak pemikiran dan perhatian untuk masalah ini.

Keterampilan fusi jiwa bela diri telah menutup dan bahkan melebihi jarak antara tingkat kemampuan mereka. Ye Wu ditampar sampai dia pusing dan bingung. Delapan potong armor tempur berwarna biru berkilau dengan cahaya saat mereka melepaskan perisai biru muda, melindunginya dari cedera tetapi dengan usaha keras. Wajahnya tetap dipenuhi ketakutan.

Dia sangat kuat!

Ini benar-benar telah melampaui basis kultivasi master jiwa biasa! Itu telah membuktikan dirinya sebagai keterampilan fusi jiwa bela diri.

Macan Putih Neraka dengan anggun melompat ke depan di udara saat menyerang Ye Wu sekali lagi.

Tidak lagi berani untuk tabrakan berkecepatan tinggi lagi, Ye Wu berbalik dan melarikan diri.

Masalah terbesar dengan keterampilan fusi jiwa bela diri adalah keberlanjutannya. Pilihan terbaiknya sekarang adalah mengandalkan kecepatan ekstrimnya untuk melarikan diri dan mencegah Macan Putih Neraka mengejar.

Tapi kecepatan Wu Siduo telah meningkat dua kali lipat dalam bentuk Macan Putih Neraka, dibandingkan saat dia menjadi Musang Neraka. Lebih penting lagi, meskipun metode Ye Wu sangat kuat sebagaimana dibuktikan oleh pertempuran sebelumnya, itu memiliki kelemahan dan itu adalah lintasannya!

Tidak ada cara untuk mengubah arah secara efektif saat seseorang melesat dengan kecepatan seperti itu.

Wu Siduo sebelumnya menyadari bahwa Ye Wu hanya bisa sedikit menyesuaikan arahnya sambil berlari tanpa terkendali. Dia tidak mampu berbalik atau bahkan mundur banyak.

Ini adalah harga dari kecepatan ekstrim.

Dia menyadari hal ini sebelumnya ketika dia dalam bentuk Macan Putih dan Musang Neraka, tetapi tidak dapat menangkapnya karena kecepatannya. Namun, situasinya telah berubah.

Macan Putih Neraka langsung berbalik dan berlari ke depan. Berdasarkan momentumnya, Ye Wu pasti akan datang melalui arah ini.

Berhenti dan serang!

Wu Siduo tidak hanya kuat secara fisik, tetapi juga mental. Memiliki pengetahuan yang besar tentang taktik medan perang adalah apa yang menjadikannya salah satu dari sepuluh siswa teratas di Peringkat Pemuda Jenius. Bahkan Tang Wulin tidak bisa sepenuhnya mengungguli dia di kelas satu kelas satu. Dia masih termasuk yang terbaik dalam hal kekuatan individu.

Ketika Ye Wu menyadari bahwa Macan Putih Neraka menghalangi jalannya, dia sudah tahu dia dalam masalah besar. Dia mengatupkan giginya saat api biru melonjak di sekitar delapan potong baju besi di tubuhnya. Dia meringkuk menjadi bola dan berguling menuju Neraka Putih Macan, dilindungi oleh baju besi dan kobaran api yang mengagumkan.

Sial baginya, dia tidak memperhatikan bahwa Macan Putih Neraka terbakar ketika dia meringkuk menjadi bola!

Lapisan api bengkok dengan api berwarna tak teridentifikasi menghanguskan dari tubuh Macan Putih Neraka. Dagingnya seketika tampak lebih tidak nyata, tetapi matanya berubah menjadi sangat cerah di dalam kobaran api.

"Ledakan!"

Ledakan dahsyat itu meledak di tanah. Tubuh besar Macan Putih Neraka hampir hancur dan berubah menjadi aliran cahaya yang tak terhitung jumlahnya sebelum berkumpul menjadi Wu Siduo yang terbang mundur lagi.

Tapi lawannya bahkan lebih lemah. Perisai cahaya di sekitar tubuh Ye Wu telah hancur, dan dia telah diledakkan seperti bola meriam. Dia bertabrakan dengan penutup pelindung di arena perdebatan sebelum dia bangkit kembali dan membanting tanah dengan ganas.

Wajah Wu Siduo sangat pucat saat dia berlutut di tanah. Napasnya cepat. Tubuhnya sedikit menggigil. Dia tidak keberatan membakar kekuatan Macan Putih Neraka dalam satu serangan itu. Dia bisa merasakan bahwa itu seharusnya berhasil.

Dua aliran cahaya putih turun dari langit dan jatuh di sekelilingnya dan Ye Wu secara terpisah.

Wu Siduo bisa merasakan kehangatan yang nyaman menyebar ke seluruh tubuhnya sekaligus. Kelemahan parah dari sebelumnya pulih dengan cepat. Bahkan serangan balik yang datang dengan keterampilan fusi jiwa bela diri telah menurun secara substansial.

Dua aliran cahaya putih turun dari langit dan jatuh di sekitar tubuhnya dan Ye Wu secara terpisah.

"Huuu …" Dia menghembuskan napas saat dia perlahan berdiri.

Di sisi lain, butuh beberapa detik sebelum Ye Wu mengangkat kepalanya dengan susah payah di bawah pantulan cahaya putih. Dia menopang dirinya dari tanah dan berdiri.

Saat itu cahaya dari delapan potong baju perang di tubuhnya redup. Dia berlumuran debu, kotoran, dan bahkan ada darah di bibirnya. Ya, dia masih terluka meski berada di bawah perlindungan armor.

"Kelas satu kelas satu, Wu Siduo menang!" Penatua Cai memandang mereka berdua dan mengumumkan hasilnya.

Keduanya justru kalah dan terluka dalam pertandingan ini. Ye Wu telah pingsan meski memiliki delapan potong baju perang. Namun, Wu Siduo sudah dianggap tidak mampu melanjutkan. Namun, sebuah pertandingan tetaplah sebuah pertandingan, dan setidaknya Wu Siduo tidak pingsan sehingga dia menang dengan selisih yang tipis.

Otot-otot di wajah Ye Wu tampak bergerak-gerak. Lukanya dengan cepat sembuh di bawah pantulan cahaya Roh Kudus Douluo. Dia mengacungkan jempol ke arah Wu Siduo dengan senyum paksa sebelum dia turun dari panggung dengan sedih.

Wu Siduo mengerutkan kening.

Nyatanya, lawannya tak lantas kalah. Jika masing-masing diberi waktu yang cukup untuk istirahat, dia pasti akan kalah dalam pertempuran hidup dan mati.

Cahaya Roh Kudus Douluo mampu menyembuhkan luka dan memulihkan kekuatan seseorang, namun itu tidak mampu menyelesaikan serangan balasan keterampilan fusi jiwa bela dirinya. Tidak mungkin baginya untuk meluncurkan Macan Putih Neraka lagi sementara Ye Wu yang sudah sembuh hanya perlu istirahat sebentar sebelum dia bisa terus bertarung.

Dia belum cukup kuat. Dia harus menjadi lebih kuat.

Namun, Wu Siduo percaya bahwa – dengan waktu yang cukup satu sampai dua tahun – Ye Wu tidak akan lagi menjadi lawan yang layak baginya. Sepertinya dia harus mencari roh jiwa kedua yang cocok untuk jiwa bela diri Macan Putihnya. Yang seperti milik Yuanen Yehui.

Dia telah menjadikan Yuanen Yehui sebagai tujuannya tanpa menyadarinya.

Sekarang kemenangan beruntun dua kali, dengan tim kelas satu dan dua menang dua kali berturut-turut.

Para siswa kelas satu kelas satu sudah berhenti berbicara, sedangkan siswa kelas satu dan dua tampak seperti tenggelam dalam lautan kebahagiaan.

Ada perbedaan tiga tahun antara setiap kelas! Namun, mereka masih mampu menang dua kali dalam keadaan seperti itu. Pada kenyataannya, mereka telah memenangkan rasa hormat dari orang lain melalui kompetisi sparing ini.

Roh Kudus Douluo menarik cahaya sucinya dan tidak bisa menahan anggukan lembut. "Generasi baru anak-anak dikaruniai bakat alami yang luar biasa. Masing-masing jiwa bela diri kembar mereka memiliki karakteristiknya sendiri. Ini akan menjadi generasi dengan kemungkinan tak terbatas di masa depan. Tapi mengapa saya belum melihat Tang Wulin di atas panggung? " Dia memiliki ingatan yang sangat dalam tentang Tang Wulin.

Naga Merah Zhuo Shi yang duduk di belakangnya berkata, "Tang Wulin akan ambil bagian dalam pertandingan dua lawan dua bersama Gu Yue. Dia juga akan berpartisipasi dalam pertarungan grup nanti. "

Yali berbicara dengan sedikit keheranan, "Jadi siapa yang akan mewakili tim kelas satu dan dua di pertandingan final satu lawan satu? Apakah itu anak muda dari Klan Malaikat Suci? "

"Menurutku tidak. Itu adalah Ye Xinglan yang sebelumnya meninggalkan pengadilan. "

"Xinglan? Gadis kecil itu. Perhatikan dia baik-baik. Lihat seberapa jauh dia telah datang. "

Ekspresi Song Lin menjadi agak tidak menyenangkan sekarang, tapi dia tidak menyalahkan Ye Wu. Mereka kalah di dua pertandingan pertama bukan karena murid-muridnya tidak bekerja keras atau karena pihak lain terlalu beruntung. Ada perbedaan yang nyata dalam kekuatan mereka.

Yuanen Yehui dan Wu Siduo setidaknya lima tahun lebih muda dari murid-muridnya sendiri. Mereka hampir pasti memasuki pelataran dalam di masa depan. Selain itu, sangat mungkin bahwa mereka akan menjadi orang penting di pelataran inti. Tapi dia tetap bandel. Terlalu memalukan bagi siswa kelas tiga untuk kalah di kelas yang lebih rendah.

"Mo Jue." Tatapan Song Lin bersinar.

"Saya mengerti. Jangan khawatir, Song Guru. Kami pasti akan memenangkan pertandingan ketiga! " Tidak diketahui berapa lama Mo Jue berada di samping Song Lin. Dia mengangkat dagunya dengan bangga.

Ekspresi Song Lin sedikit rileks. "Anda tidak hanya akan memenangkan pertandingan ini, tetapi kami tidak akan mentolerir setiap kekalahan dalam pertandingan berikutnya. Waktu untuk mempertahankan kehormatan kelas satu kelas satu ada di kita. "

Suaranya tenang, tetapi para siswa di sisinya bersemangat tinggi. "Ya, jadi bagaimana jika kalian semua dianugerahi bakat luar biasa. Ini adalah waktu kelas tiga kita sekarang. "

Mo Jue tidak melompat ke atas panggung tetapi berjalan selangkah demi selangkah di sepanjang alas.

"Mo Jue!"

"Mo Jue akan menyerang sekarang."

"Lihat, ini Mo Jue!"

Di bawah panggung, siswa dari setiap kelas langsung berdiskusi.