Soul Land 3 – Chapter 543

shadow

Soul Land 3 – Chapter 543

Chapter 543: Kesadaran Pedang Menembak ke Awan

Itu adalah Shadow Devil Flame! Itu membakar jiwa dan juga tubuh dan merupakan serangan ganda baik pada tingkat fisik maupun spiritual. Meskipun itu hanya keterampilan jiwa keduanya, itu sangat kuat.

The Shadow Devil Flame juga memiliki kemampuan korosif dan perekat yang intens. Begitu seseorang dipukul, itu akan bertindak seperti lintah yang menempel di tulang karena terus terbakar.

Di mata Ye Xinglan, tidak ada tengkorak, Mo Jue, atau Darkness Devil Flame. Hanya ada pedang di matanya – Pedang Stargodnya. Siapa pun yang menatap matanya saat ini akan menemukan bahwa pupilnya tampaknya telah menjadi celah vertikal. Karena ini bukanlah muridnya, tapi pantulan dari Pedang Stargod.

Itu adalah Pedang Stargod! Kilatan cahaya bintang yang menyilaukan bersinar langsung ke Shadow Devil Flame, menyebabkan nyala api tiba-tiba berpisah dari cahaya yang bersinar, retak seperti retakan.

Keterampilan berwarna hijau gelap meledak berkeping-keping, menyebabkan Api Jiwa Kegelapan yang tak terhitung jumlahnya terbang ke segala arah dan menerkam ke arah Ye Xinglan. Namun, apinya hanya berjarak beberapa meter dari tubuhnya saat mereka tiba-tiba terbelah, seolah diiris dengan pisau tajam.

Ini adalah Kesadaran Pedang Menembak Awan! Aliran di atas aliran pantulan pedang cemerlang yang terjalin di langit, membentuk jaring besar yang menyelimuti Mo Jue. Di mana-mana jaring itu lewat akan melihat semua kegelapan terpotong.

"Ini…"

Banyak siswa di antara penonton menelan ludah.

Sebelum memulai, semua berasumsi Mo Jue pasti menang. Pertandingan ini tidak diharapkan menjadi sedikit menegangkan. Namun dalam sekejap, sepertinya Mo Jue benar-benar tidak diuntungkan. Bahkan keterampilan sekuat Black Swan-nya tidak berguna melawan siswa kelas satu bernama Ye Xinglan ini.

Ini seharusnya menjadi pertempuran antara Raja Jiwa bercincin lima dan Leluhur Jiwa bercincin empat! Ini seharusnya menjadi kompetisi antara kelas tiga dan kelas satu!

Bagaimana ini bisa terjadi?

Apakah itu karena perbedaan jiwa bela diri mereka? Tidak, Black Swan berada di puncak jiwa bela diri atribut kegelapan. Pedang Stargod benar-benar kuat, tapi tidak mungkin untuk mencapai level sedemikian rupa sehingga bisa menekan Black Swan.

Hanya ada satu alasan, dan itu adalah pemahaman. Tepatnya, pemahaman jiwa bela diri.

Keterampilan jiwa Ye Xinglan tidak kuat, tetapi kesadaran pedangnya! Pemahamannya tentang kesadaran pedangnya kembali bertahun-tahun yang lalu.

Dia mampu diterima secara langsung oleh pelataran dalam ketika dia pertama kali bergabung dengan Akademi Shrek, tetapi kemudian memasuki pelataran luar untuk menjadi master armor pertempuran satu kata untuk memenuhi persyaratan pelataran dalam. Bagaimana mungkin dia tidak memiliki bakat luar biasa?

Ketika Tang Wulin pertama kali bertemu Ye Xinglan, dia memukulinya sampai dia tidak bisa membalas. Bagaimana itu bisa terjadi, Anda bertanya? Itu semua karena pemahamannya tentang Pedang Stargod.

Di dunianya, hanya ada pedang, kesempurnaan pedang itu, dan umpan balik dari pedang itu.

Mo Jue bisa saja tetap di udara untuk menghindari Ye Xinglan, tetapi dia mengerti bahwa ini akan merampas keuntungannya, dan dia akan terus ditekan.

Ini hanya seorang siswa kelas satu SMP!

Sedikit warna melintas di matanya. Sayap di punggungnya langsung menyebar dan mengepak dengan kuat. Cincin jiwa ketiganya bersinar terang saat lingkaran cahaya hijau gelap turun dari langit, disertai dengan kepakan sayapnya.

Stargod Net berubah menjadi warna hijau tua di mana cincin itu lewat. Kemudian, yang mengejutkan semua orang, jaring itu perlahan-lahan mencair sampai lenyap.

Lubang sepertinya dibuat di udara di mana pun lingkaran hijau tua itu lewat.

Ini adalah Erosi Kegelapan! Itu menggunakan energi kegelapan paling murni untuk melepaskan Darkness Devour paling primitif. Pada awalnya, Mo Jue mengandalkan skill jiwa yang kuat ini untuk masuk ke Akademi Shrek.

Ye Xinglan tidak mundur saat menghadapi Erosi Gelap. Pedang Stargod-nya tertancap ke langit, menyebabkan semburat kilatan pantulan pedang itu melonjak ke angkasa.

Tepat pada saat cincin Erosi Kegelapan bersentuhan dengan pantulan pedang, pantulan pedang itu mulai mencair. Namun, kesadaran pedang tajam itu masih terus didorong dengan kuat, membuat lubang di cincin Erosi Kegelapan. Ye Xinglan tidak memperhatikan cincin yang jatuh karena dia sudah melompat ke udara, menuju Mo Jue yang mengapung.

Ini benar-benar intens!

Ye Xinglan selalu membuat orang merasa seperti ini. Tekadnya untuk menang sama sekali tidak terganggu oleh fakta bahwa lawannya kuat dan kuat.

Kemarahan melintas di mata Mo Jue. Dia tidak bisa membayangkan bahwa dia bisa dipaksa ke dalam situasi seperti itu oleh seorang junior. Tentu saja, dia bisa segera melepaskan baju besi perang satu kata untuk melawan Ye Xinglan. Namun, jika dia menggunakan armor pertempurannya begitu cepat sebagai Raja Jiwa lima cincin, bukankah itu seolah-olah dia mengakui fakta bahwa basis kultivasi lima cincinnya lebih lemah dari lawannya?

Mo Jue memiliki hati yang sangat sombong. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah bisa dia toleransi.

Saat cahaya cincin jiwa keempat berkilauan, tombak panjang muncul di tangan Mo Jue. Tombak itu tampak berwarna hijau tua dan ada tiga tengkorak di pangkal ujung tombak.

Tombak itu berputar saat cincin cahaya turun dari langit.

Ada cincin abu-abu, hijau, dan merah tua.

Ketiga cincin itu menyalakan tengkorak di tombak. Masing-masing mewakili efek kutukan yang berbeda, yaitu kelemahan, ketakutan, dan penderitaan.

Ketiga lingkaran cahaya ini menutupi area yang begitu luas sehingga Ye Xinglan tidak punya tempat untuk mengelak. Dia menyaksikan tanpa daya saat tiga lapisan warna diserap ke dalam tubuhnya. Dia tampak luar biasa muram, dan seluruh keberadaannya tampak dibatalkan oleh lingkaran cahaya.

Dia berhenti sejenak dan turun dari udara. Tiga kutukan negatif – kelemahan, ketakutan, dan penderitaan – meresap ke dalam tubuhnya dengan cepat.

Masih di udara, Mo Jue akhirnya bisa menghela nafas lega. Serangan pertama Ye Xinglan terlalu intens. Kesadaran pedang tajam miliknya itu mengejutkan Mo Jue dan membuatnya tidak berdaya. Ini adalah pertama kalinya dia menghadapi serangan yang begitu sengit. Basis kultivasi Ye Xinglan jelas jauh lebih lemah daripada miliknya, namun dia didorong sampai keterampilan jiwanya akhirnya kehilangan pengaruhnya.

Tombak itu menunjuk secara diagonal ke Ye Xinglan, dan cahaya hijau gelap berkumpul di tengah tombak. Ujung bilahnya berkedip sebelum menembakkan sinar hijau tua langsung ke arah Ye Xinglan dengan kecepatan kilat.

Ye Xinglan melihat ke bawah ketika dia mendarat di tanah, tetapi tatapannya segera terangkat sekali lagi. Matanya luar biasa cerah seperti bola cahaya bintang yang berkilauan di arena.

Cahaya bintang bersinar dari Pedang Stargod. Dia tiba-tiba berteriak keras saat kesadaran pedang melesat ke langit sekali lagi. Kesadaran yang kuat dikombinasikan dengan secercah cahaya bintang naik saat cahaya terkutuk di tubuhnya hancur inci demi inci. Tiga lapis kutukan telah dihapus secara berurutan.

"Pedang mampu mematahkan banyak kutukan. Ini adalah kesempurnaan seorang gadis. " Di mimbar, sebuah cahaya melintas melewati mata Zhuo Shi.

Pedang Stargod terbang ke atas saat seberkas pantulan pedang muncul entah dari mana. Itu tergantung di udara sangat mengejutkan semua orang, begitu padat sehingga tidak akan menghilang. Saat pantulan ujung tombak bersentuhan dengan pedang, keduanya dengan cepat menghilang. Namun, sangat jelas bahwa pedang itu lebih kuat.

Ye Xinglan menatap lawannya yang terkejut di udara. Cincin jiwa ketiga di tubuhnya tiba-tiba menjadi cerah. Segera setelah itu, seluruh tubuhnya berubah menjadi warna emas yang berkilauan. Dia berubah menjadi bola cahaya bintang saat dia menyatukan tubuhnya dengan pedangnya dan melonjak ke angkasa.

Itu adalah keterampilan jiwa ketiga, Pedang Bintang!

Black Swan Mo Jue mengerutkan kening. Kekuatan lawan ini melebihi ekspektasinya. Semua kemampuan tipe kutukannya hampir tidak efektif. Ini bisa dikaitkan dengan Pedang Stargod Ye Xinglan yang dilengkapi dengan atribut cahaya, tetapi yang lebih penting, menyebut kesadaran pedangnya tajam akan meremehkan. Setiap kutukan padanya akan dipadamkan oleh kesadaran pedang dalam waktu singkat.

Mo Jue berputar dengan kecepatan tinggi dengan Tombak Terkutuk di tangan. Satu demi satu, bulu angsa terbang dari sayap hitamnya. Bulu-bulu itu beterbangan di udara dan naik ke langit sebelum berubah menjadi semburan dahsyat yang mengelilingi tubuhnya.

Cahaya bintang yang naik ke langit tiba-tiba jatuh, dengan kecepatan yang meningkat dengan cepat. Itu melesat ke arah Mo Jue seperti meteor.

Kesadaran pedang itu membumbung tinggi ke udara. Raungan menusuk bisa terdengar ke mana pun itu lewat. Rasanya seperti hujan meteor sungguhan. Penonton tidak bisa lagi merasakan ketajaman kesadaran pedang karena semuanya telah terkonsentrasi ke cahaya bintang yang menyilaukan.

Kultivasi Ye Xinglan sepenuhnya berpusat pada pedang. Tidak ada orang lain, bahkan rekannya, yang bisa dibandingkan dengan fokusnya. Dia meningkat setiap hari, dan semua itu beralih ke pedang dan fokusnya. Dia berkultivasi dengan usaha yang sungguh-sungguh tanpa gangguan. Dalam aspek ini, dia adalah yang terkuat di antara teman-temannya.

Pembangkit tenaga listrik kelas dua pernah mengalami kegagahan Pedang Stargod. Ye Xinglan pernah sendirian melawan tiga juara mereka dengan peringkat yang sama dengan dirinya sendiri. Dengan setiap pertempuran, dia menjadi lebih kuat.

Bulu hitam bertabrakan dengan cahaya bintang yang jatuh. Bulu-bulu itu hancur dengan cepat tetapi berhasil memblokir keturunan Starfall Sword.

Keterampilan jiwa kelimanya, Bulu Angsa, adalah keterampilan jiwa kelima yang hanya tersedia untuk Raja Jiwa! Starfall Sword, di sisi lain, hanyalah keterampilan jiwa ketiga Ye Xinglan. Terlepas dari perbedaan yang jelas dalam kekuatan jiwa mereka, kedua belah pihak tampaknya memiliki kekuatan yang cocok saat ini.

Aliran energi pedang tajam yang tak terhitung jumlahnya terus menerus memotong Bulu Angsa. Bulu-bulu hitam menyebar dan membentuk lingkaran aliran udara hijau tua yang bergulir menuju Ye Xinglan. Kegelapan merusak cahaya. Pancaran Starfall Sword secara bertahap meredup. Bulu Angsa berguling ke atas dan akhirnya menang.

Siapa pun dapat melihat bahwa Ye Xinglan memiliki kendali yang lebih baik atas keterampilan bela dirinya daripada Mo Jue, dan dia hanya mampu melawan karena basis kultivasinya yang lebih tinggi.