Soul Land 3 – Chapter 562

shadow

Soul Land 3 – Chapter 562

Chapter 562: Keberangkatan

"Apakah ini caramu memperlakukan sesamamu?" Yue Zhengyu menjadi pucat karena ketakutan. Meskipun dia sombong, dia tidak akan sendirian melawan dua belas orang.

Bersama-sama, kedua belas siswa dari Royal Star Luo Academy bergerak maju dengan ekspresi tidak ramah di wajah mereka.

"Tahan!" Yue Zhengyu berteriak dengan tangan terulur.

"Bagaimana dengan ini? Saya akan melompat turun dari sini, dan kita bisa menyebutnya genap. Anggap saja saya tidak pernah mengatakan apa-apa. " Orang bijak tidak akan bertarung jika ada rintangan yang menghadangnya. Yue Zhengyu bergerak dalam sekejap saat dia bergegas dari dek sebelum pihak lain bisa bereaksi.

Dek berada lebih dari tujuh puluh meter di atas permukaan laut. Pada ketinggian itu, manusia biasa pasti akan mati karena lompatan itu bahkan jika dia telah mendarat di laut di bawah kapal!

Siswa Royal Star Luo Academy tercengang saat mereka membungkuk di atas pagar dan melihat Yue Zhengyu terjun bebas. Tepat saat dia akan mencapai permukaan air, aliran cahaya keemasan bersinar dari punggungnya dan berubah menjadi sepasang sayap indah dengan bulu putih bersih. Dengan satu sayap, mereka mencegahnya jatuh, dan kemudian dia meluncur ke arah lain.

"Apa…"

Siswa Royal Star Luo Academy hampir tidak punya waktu untuk bereaksi terhadap situasi ini. Bagaimanapun, itu sudah terlambat. Pihak lain mampu terbang, dan dia terlalu cepat untuk mereka. Empat cincin jiwa ungu di tubuhnya sangat mempesona.

"Berdebar! Pengkhianat!"

"Berdebar! Pengkhianat!"

Yue Zhengyu berjalan di sepanjang lorong di antara kabin dengan marah. Setiap kali dia melewati sebuah ruangan, dia akan menggedor pintu. Dia samar-samar dapat mengingat bahwa semua temannya tinggal di beberapa kabin ini.

Salah satu pintu kabin tiba-tiba terbuka, menampakkan wajah sedingin es namun tampan.

Siapa yang kau sebut pengkhianat? Wu Zhangkong menatapnya dengan dingin.

"Uh… Aku menyebut diriku– Aku menyebut diriku demikian!" Yue Zhengyu buru-buru kabur.

Tang Wulin kebetulan keluar dari kabin berikutnya pada saat itu. Dia tidak bisa menahan tawa ketika dia melihat Yue Zhengyu berlari kembali ke kamarnya. Orang ini biasanya dianggap berperilaku baik di akademi, namun setelah melarikan diri dari tembok akademi, sepertinya dia akan merasa tidak nyaman jika dia tidak menyiksa seseorang setiap hari!

Kabin yang diatur oleh Benua Bintang Luo untuk mereka cukup mengesankan. Ruangan itu berukuran empat puluh meter persegi dan ada kamar mandi en-suite untuk mandi. Masing-masing dilengkapi dengan balkon, sehingga orang dapat melihat dunia di luar dan menikmati angin laut. Semuanya cukup nyaman.

Tang Wulin, yang pada awalnya sangat enggan untuk berpartisipasi dalam program pertukaran ini, merasakan antisipasi di hatinya setelah dia naik ke kapal. Emosinya yang terus-menerus tegang akhirnya bisa rileks.

Saat itu tengah hari. Dengan tiga suara peluit uap, dua kapal samudra perlahan-lahan berlayar keluar dari pelabuhan dan secara bertahap melaju menuju lautan terbuka.

Kapal laut itu seperti monster di laut. Itu memotong angin dan ombak saat bergerak maju dengan mantap.

Dia berdiri di balkon dan tidak merasakan goyangan sama sekali. Sinar matahari yang cerah tersebar di seluruh tubuhnya saat angin laut bertiup ke arahnya. Sungguh menyenangkan untuk dilihat.

"Hei!" Saat itu sebuah suara memanggil dari sampingnya. Tang Wulin berbalik dan melihat Gu Yue ada di balkon juga sejak siapa yang tahu kapan.

Gu Yue tinggal di kamar sebelahnya, jadi jarak antara dua balkon kurang dari dua meter. Keduanya saling menatap dan tersenyum.

"Saya tiba-tiba merasa itu adalah pilihan yang tepat untuk keluar kali ini. Meskipun saya dibesarkan di tepi pantai, saya tidak pernah pergi sejauh ini ke laut, "Tang Wulin mengumumkan kepada Gu Yue.

"Saya juga." Gu Yue tersenyum lembut.

Laut melonjak ke depan dengan momentum yang luar biasa. Tak lama kemudian, hanya ada garis hitam di tempat dulu, sementara ombak mengelilingi mereka di tempat lain. Air laut sangat jernih sehingga dia bisa melihat beberapa ikan yang lebih besar berenang lewat sesekali.

"Wulin …" Gu Yue tiba-tiba memanggil.

"Hmm?" Tang Wulin memandangnya dengan rasa ingin tahu.

"Tidak ada." Gu Yue terkekeh dan menggelengkan kepalanya. "Aku akan tidur di kamarku." Dengan itu, dia kembali ke dalam.

Tang Wulin merasa sedikit bingung, tetapi dia juga pergi dari balkon. Meskipun dia santai, dia masih perlu berlatih! Bagaimana lagi dia akan mencapai peringkat-40?

Stres karena itu tinggal bersamanya sepanjang waktu. Dia kembali ke kamar dan mulai bermeditasi.

Gu Yue duduk di tempat tidurnya dan melihat ke laut di luar jendela. Matanya yang menawan tampak sedikit bingung saat dia bergumam pada dirinya sendiri, "Dia orang yang sangat baik. Na"er, mungkin kamu benar. Meski begitu, aku tidak akan pernah mengizinkan kalian berdua untuk bersama. "

Dia menarik napas dalam saat tekad melintas di matanya.

Liner bergerak dengan mantap. Ada jarak beberapa ribu meter di antara kedua kapal itu. Orang masih bisa melihat kapal lain dengan jelas mengingat ukurannya dan tidak ada yang menghalangi pandangan. Rasanya seolah-olah kapal-kapal itu saling menjaga agar bisa saling membantu dalam keadaan darurat.

Langit berangsur-angsur menjadi gelap. Rasanya berbeda menyaksikan pijar matahari terbenam di laut.

"Perhatian! Perhatian!" Suara siaran tiba-tiba bergema di setiap kamar kabin.

"Salam untuk semua penumpang di kapal laut SS Star Luo. Malam ini, kami mengadakan pesta besar untuk menyambut semua orang. Mohon berpakaian secara formal untuk acara ini. Ini adalah acara sosial untuk mempromosikan persahabatan jangka panjang antara dua benua. Selain itu, kami akan mengadakan beberapa permainan menarik. Silakan bergabung dengan kami. "

"Acara sosial?" Tang Wulin terbangun dari meditasinya, mungkin karena tubuh dan pikirannya rileks. Dia merasa bahwa dia telah sampai pada hambatan dari peringkat-38 ke peringkat-39. Usahanya tidak akan sia-sia karena ketika dia akhirnya berhasil menembus peringkat-39, dengan satu langkah lagi dia akan naik ke peringkat-40.

Peringkat-40! Dia akan menjadi pandai besi peringkat enam saat itu.

Hatinya mulai membara begitu dia berpikir untuk menempa. Dia telah mengetahui bahwa ada ruang tempa khusus untuk disewa di kapal sejak sebelumnya. Tentu saja, mereka mengenakan biaya untuk kamar itu.

"Tapi kita perlu berpakaian formal untuk pesta di malam hari? Apakah saya punya sesuatu yang formal? Tentu saja, jawabannya tidak. " Selain seragam sekolahnya, dia sepertinya tidak punya pakaian lain.

"Berdebar! Berdebar!" Suara seseorang yang mengetuk pintu bergema.

Tang Wulin berjalan untuk membuka pintu dan menemukan Gu Yue berdiri di luar kamarnya.

"Apakah kamu mendengar siarannya?"

"Hmm. Ini acara sosial, saya ingin tahu apakah ada yang enak untuk dimakan, "Tang Wulin berbicara dengan penuh semangat.

Gu Yue berbicara dengan nada tidak menyenangkan, "Satu-satunya hal yang kamu tahu adalah makan."

Tang Wulin mengangkat bahu. "Apa lagi yang bisa saya lakukan selain makan?"

Gu Yue menjawab, "Kami akan berpakaian resmi untuk acara tersebut. Saya yakin Anda tidak memiliki sesuatu yang formal, bukan? "

Tang Wulin bertanya, "Seragam sekolah Akademi Shrek tidak dianggap formal?"

Gu Yue mendengus. "Aku tahu kamu tidak punya apa-apa. Ini dia. " Saat dia mengatakan itu, ada kilatan cahaya di tangannya saat satu set pakaian muncul di lengannya. Dia menyerahkan segalanya kepada Tang Wulin.

"Ini adalah sebuah…"

Gu Yue tersenyum. "Jas!"

Tang Wulin dapat dengan jelas merasakan tekstur kain yang halus ketika dia menerima pakaian di tangannya. Ada banyak potongan, dan sepertinya bukan pakaian biasa.

"Dimana kamu mendapatkan ini?" Tang Wulin menatap Gu Yue dengan bingung.

Gu Yue menjawab dengan nada acuh tak acuh, "Tentu saja aku membelinya. Saya menyewa seseorang untuk menyesuaikan ini untuk Anda. Saya pikir akan ada acara seperti itu, jadi saya membuat beberapa set untuk Anda. "

Tang Wulin menatapnya dengan bingung. "Dia membuatkan aku pakaian?"

Wajah menawan Gu Yue memerah saat dia mengangkat kepala kecilnya yang angkuh. "Supaya kamu tidak mempermalukan aku! Ingatlah untuk mengubahnya nanti. " Setelah mengatakan itu dia berbalik dan pergi.

Tang Wulin secara bertahap bereaksi terhadap situasi ketika dia kembali ke kamarnya dan meletakkan pakaian di kepala tempat tidurnya.

Pelek matanya tiba-tiba terasa sedikit hangat.

Berapa tahun yang lalu sejak terakhir kali dia menerima pakaian seperti ini?

…

"Wulin, Mommy membuatkanmu baju baru untuk tahun baru. Lihat, bukankah setelan cokelat kecil itu terlihat bagus? "

"Oh tidak, anakku adalah pria yang paling tampan. Kamu terlihat bagus, sangat bagus. Mommy akan membuatkan set baru untukmu setiap tahun setelah ini. Anda dapat mengambil semua setelan ketika Anda sudah dewasa dan akan menikah, sehingga Anda dapat menjadi saksi proses pertumbuhan Anda.

Ibu sudah pergi. Ayah telah pergi. Keinginan ibu tidak terpenuhi pada akhirnya. Beberapa set setelan sejak dia masih muda masih ada di rumahnya di Eastsea City.

"Dia membuatkan saya pakaian! Dia membuatkan saya pakaian… "

Mungkin Gu Yue hanya mencoba membuatkan dia satu set pakaian, tapi itu memiliki arti yang signifikan bagi Tang Wulin.

Dia memikirkan ibu dan rumahnya. Hatinya terasa hangat dan kabur, seolah-olah perasaan memiliki rumah telah kembali.