Soul Land 3 – Chapter 564

shadow

Soul Land 3 – Chapter 564

Chapter 564: Perjamuan Dimulai

Pakaian dan penampilannya yang tampan menarik banyak perhatian. Namun, perhatian itu cepat berlalu. Lagipula, ada banyak orang yang menghadiri perjamuan dengan kostum yang bagus. Meskipun Yue Zhengyu tampan, dia baru berusia enam belas tahun. Dia masih kurang memiliki temperamen dewasa.

"Yue Zhengyu, jangan berani-berani lari dariku! Anda sebaiknya menjelaskan diri Anda sendiri. " Xie Xie mengikuti Yue Zhengyu ke ruang perjamuan. Dia sedikit keras dan menarik lebih banyak penonton daripada Yue Zhengyu.

Yue Zhengyu berbalik dan menatapnya sambil tersenyum. "Apa yang kamu ingin aku katakan, sayang?"

Xie Xie awalnya dipenuhi dengan amarah yang mendidih, tapi dia merinding di sekujur tubuhnya ketika dia mendengar "sayang" Yue Zhengyu. Seolah-olah seember air dingin disiramkan padanya. Api amarahnya langsung padam.

Aku tidak mengenalmu. Xie Xie berpaling darinya. Dia mengambil minuman dan menghadap ke arah lain.

Yuanen Yehui dan Xu Xiaoyan berjalan ke ruang perjamuan berturut-turut. Ketika Xie Xie melihat Yuanen, dia sepertinya memegang sedotan penyelamat hidup. Dia berjalan cepat ke arahnya. "Yuanen, Yue Zhengyu menggangguku. Bagaimana dia bisa bersikap seperti ini? "

Yuanen Yehui berkata dengan datar, "Jangan datang kepadaku dengan masalah yang ada di antara kalian berdua. Mereka tidak ada hubungannya dengan saya. "

Xu Xiaoyan tertawa terbahak-bahak, dan dia bersorak lembut. "Berkumpul, berkumpul!"

Wajah Xie Xie tidak pernah lebih kurus dari Yue Zhengyu. Ketika dia mendengar ini, dia segera menoleh ke arah Yuanen Yehui dan berkata dengan malu-malu, "Kamu tahu, bahkan Xiaoyan mendorong kita untuk menjadi pasangan."

Scram! Yuanen Yehui memutar matanya ke arahnya dan berjalan langsung ke aula.

Xie Xie menunjukkan tanda tangan pada Yue Zhengyu. Yue Zhengyu tidak mau menunjukkan kelemahan dan menjawab dengan senyum genit. Itu membuat Xie Xie kesal sampai kehilangan ketenangannya dan dia berlari cepat mengejar Yuanen Yehui.

Setelah itu, Yue Zhengyu berjalan ke arah Xu Xiaoyan. "Nona cantik, bolehkah saya mendapat kehormatan menjadi rekan dansa malam ini?"

Xu Xiaoyan terkikik. "Bagaimana kamu tahu bahwa akan ada dansa malam ini?"

Yue Zhengyu menjawab sambil tersenyum, "Setiap perjamuan memilikinya. Bagaimana dengan itu? Ingin menjadi rekan dansa saya? "

Xu Xiaoyan menjawab, "Tentu!"

Yue Zhengyu menjentikkan jarinya dengan keras. "Kamu benar-benar wanita yang cantik."

Xu Xiaoyan mengangguk dengan sungguh-sungguh dan berkata, "Saya! Aku pikir juga begitu. Saya tidak berpikir bahwa Anda jelek. "

Yue Zhengyu tersenyum pahit. "Jangan terlalu kasar, ya? Tapi…"

Ketika dia mengatakan ini, dia memperpanjang suku kata dengan sengaja, lalu dia tiba-tiba memiringkan tubuhnya dan mendekati Xu Xiaoyan. Ketika Xu Xiaoyan mundur secara naluriah untuk menghindar, tubuh bagian atasnya benar-benar membungkuk ke belakang.

Yue Zhengyu terkejut saat mengetahui betapa fleksibelnya dia. Dia dengan mudah membungkuk lebih dari enam puluh derajat tanpa ragu-ragu.

"Tapi apa?" Xu Xiaoyan menatapnya, menahan punggungnya.

"Tapi apa menurutmu aku jelek?" Mata biru Yue Zhengyu menatap Xu Xiaoyan dengan penuh perhatian. Tatapannya dipenuhi dengan cahaya yang tulus.

Tiba-tiba, Xu Xiaoyan merasa bingung. "Sudah cukup, kamu. Bangun dengan cepat. Ini sangat tidak pantas. "

Yue Zhengyu hanya menegakkan punggungnya setelah dia mengatakan itu. Dia menarik pelan-pelan Xu Xiaoyan untuk membantunya bangkit kembali.

"Kamu belum menjawab pertanyaanku," kata Yue Zhengyu lembut.

Xu Xiaoyan bergumam, "Saya biasanya tidak memiliki pendapat yang baik tentang playboy."

"Bagaimana kamu tahu kalau aku playboy?" Yue Zhengyu menyentuh hidungnya.

"Saat pertama kali bertemu denganmu, kamu sudah mengganggu Yuanen. Bisakah kamu mengatakan bahwa kamu bukan playboy? " Xu Xiaoyan berkata sambil mendengus.

"Err… itu tidak masuk hitungan. Pada saat itu, saya pikir dia adalah guru jiwa jahat dan saya melakukannya dengan sengaja. Sebenarnya, saya tidak pernah punya pacar. Bukankah itu jauh dari yang kamu harapkan? " Yue Zhengyu berkata dengan ekspresi malu-malu.

Xu Xiaoyan berkata dengan tegas dan adil, "Berapa umurmu? Enambelas? Menurut hukum federasi, Anda baru menjadi dewasa setelah berusia delapan belas tahun. Sudah sangat tidak pantas bagi Anda untuk memikirkan tentang hubungan dan hal-hal ketika Anda baru berusia enam belas tahun. Apakah Anda berpikir untuk mendapatkan pacar? Tindakan Anda pasti akan dikritik oleh masyarakat. Bagaimana Anda bisa mengatakan bahwa Anda telah bertentangan dengan harapan saya ketika Anda adalah anak nakal? Tapi Anda tidak perlu khawatir. Setiap orang akan mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan Anda. "

Dalam kompetisi keterampilan akting, kapan Xu Xiaoyan pernah kalah dari siapa pun?

Setelah dia selesai, senyum tipis muncul di wajahnya. Dia berkata dengan sungguh-sungguh, "Jangan biarkan hormon masa muda menguasai pikiranmu." Dia membalik rambut panjangnya dan melompat pergi.

Yue Zhengyu menatap Xu Xiaoyan dengan mulut ternganga saat dia berjalan ke aula. Dia tetap seperti itu selama beberapa waktu. Apa yang baru saja terjadi?

Benar saja, hidup adalah teater. Itu semua tergantung pada bakat seseorang dalam berakting! Dia tidak pernah tahu bahwa gadis muda ini sangat terampil. Dia mendapat kesan bahwa Xu Xiaoyan benar-benar terpesona oleh penampilannya yang tampan.

Saat ini, aula secara bertahap dipenuhi oleh tamu yang masuk. Mereka yang berada di antara jajaran korps diplomatik dari dua benua tidak diragukan lagi ahli di bidangnya masing-masing. Ada orang dari semua lapisan masyarakat. Tapi dari segi usia, siswa Akademi Shrek pasti yang termuda.

Dalam waktu singkat, Yue Zhengyu melihat Penatua Cai dan Wu Zhangkong.

Penatua Cai mengenakan gaun putih keperakan. Dia tampak anggun dan mulia. Dia memancarkan kemegahan samar yang sulit diungkapkan dengan kata-kata. Penampilannya segera menarik perhatian semua orang di dalam aula.

Meskipun dia tampak keriput, untuk beberapa alasan yang tidak jelas, semua orang merasa bahwa dia adalah kecantikan yang tak tertandingi di zaman itu.

Wu Zhangkong berdiri di sudut aula. Dia menikmati segelas minuman dinginnya perlahan. Jika bukan karena permintaan Penatua Cai, dia tidak akan bersedia menghadiri jamuan makan seperti ini. Dia tidak pernah menyukai tempat keramaian.

Dia tidak terlihat jauh berbeda dibandingkan dengan pakaian biasanya. Ia mengenakan setelan jas putih dengan kemeja putih dan celana panjang. Pakaiannya terlihat biasa-biasa saja, tetapi ketika dia memakainya, dia menonjol dari yang lain. Di antara yang lainnya, dia unik.

Meskipun dia berdiri di sudut, dalam beberapa saat, dia sudah dipukul setidaknya tujuh kali oleh wanita yang membanggakan kecantikannya sendiri.

Wu Zhangkong tetap sopan seperti biasanya, tapi dia menggelengkan kepalanya ke arah mereka dengan ekspresi dingin. Saat dia berdiri di sana, dia sepertinya memancarkan aura dingin.

Namun, para wanita yang ditolak tidak mau berada terlalu jauh darinya. Mereka semua mencuri pandang padanya dari dekat. Sesekali, mata mereka menunjukkan tatapan bingung. Dari segi penampilan luar, tubuh ramping Wu Zhangkong, tampang tampan, rambut sebahu, dan sikap keren benar-benar sempurna. Dia adalah gambaran pangeran yang menawan di atas kuda putih dari mimpi para wanita.

Mata Wu Zhangkong hanya tertuju pada mengamati sosok murid-muridnya. Dia melihat Xie Xie, Yuanen Yehui, Xu Xiaoyan, dan Yue Zhengyu. Kemudian, dia melihat Ye Xinglan dan Xu Lizhi yang masuk hanya dengan mengenakan seragam mereka.

Meskipun panitia telah meminta semua orang untuk menghadiri perjamuan dengan pakaian formal, itu bukanlah aturan yang ketat. Ye Xinglan dan Xu Lizhi tidak dilarang masuk dan masih diizinkan masuk. Keduanya segera menemukan sudut, tepatnya tempat dengan makanan. Xu Lizhi terus memberikan makanan kepada Ye Xinglan. Ketika Ye Xinglan menggelengkan kepalanya, dia akan melemparkannya langsung ke mulutnya. Ketika Ye Xinglan menerima makanan itu, dia akan menyeringai dengan bodoh.

Tapi di mana Tang Wulin dan Gu Yue? Sudah waktunya. Mengapa mereka belum datang?

Wu Zhangkong menyipitkan matanya sedikit seolah tenggelam dalam pikirannya.

Di mata pengagum wanitanya yang waspada, pangeran sedingin es itu tampaknya telah mendapatkan kualitas melankolis. Itu membuat mereka menatapnya dengan semakin tergila-gila.

"Selamat datang, semuanya, ke perjamuan malam ini. Salam, saya Sima Lanxiao, Sekretaris Negara Urusan Luar Negeri Kerajaan Bintang Luo di Benua Bintang Luo. Saya senang melihat begitu banyak teman baik dari berbagai profesi di Benua Douluo. Malam ini, mari kita minum sampai kita putus. Malam ini, kami akan mengadakan beberapa pertandingan. Kami juga akan memilih pria dan wanita berpakaian terbaik, pria paling tampan, wanita tercantik, dan pasangan penari paling anggun. Mereka semua akan menerima hadiah yang disediakan oleh Kekaisaran Bintang Luo kami. "

Sima Lanxiao adalah seorang pria paruh baya bertubuh tinggi dengan rambut pirang. Dia tampak tampan, dan suaranya menarik dan meyakinkan. Ketika dia berbicara, suasana seluruh aula segera menjadi hidup.

Beragam minuman beralkohol disuguhkan oleh para pelayan yang masuk dalam satu barisan. Segera suasana perjamuan menjadi energik.