Soul Land 3 – Chapter 568

shadow

Soul Land 3 – Chapter 568

Chapter 568: Tarian Panas

Ketika mereka bertemu lagi kali ini, dia merasa sulit untuk mengalihkan pandangan darinya. Dia bahkan melemparkan pengekangannya sebagai seorang gadis ke angin dan mengundangnya untuk menari.

Ketika Tang Wulin muncul di pintu masuk bersama Gu Yue, dia segera melihatnya. Dia terlihat sangat tampan hari ini! Dia sepertinya memenuhi semua keinginan hatinya.

Tidak ada yang lebih alami daripada menyukai lawan jenis. Sebenarnya Lin Yuhan sendiri tidak terlalu mengerti tentang hal-hal semacam itu. Dia hanya senang dekat dengan Tang Wulin.

Dia cukup percaya diri dengan penampilannya sendiri, dan dia tidak berpikir bahwa dia kurang cantik dari Gu Yue. Selanjutnya, dia berbagi profesi yang sama dengan Tang Wulin. Dia masih punya kesempatan.

Lagu berikutnya terasa lebih energik dari sebelumnya, seperti yang diaransemen oleh Sima Lanxiao. Dia perlu menghidupkan suasana perjamuan. Suasana yang hidup sangat membantu untuk program pertukaran.

Gu Yue menarik Tang Wulin ke lantai dansa. Tang Wulin hampir tidak punya waktu untuk bereaksi ketika Gu Yue berhenti di jalurnya.

Dia berbalik tiba-tiba dan memelototi Tang Wulin dengan marah.

"Gu Yue, aku…"

Musik yang menggemparkan mulai dimainkan tepat pada saat itu. Gu Yue menarik lengan Tang Wulin dan meletakkan tangan kanannya di pinggangnya. Di saat yang sama, dia mengangkat tangan kirinya. Dia memegang tangan kiri Tang Wulin dan mengangkatnya tinggi-tinggi di atas kepalanya.

Tak lama setelah itu, seluruh tubuh Gu Yue, di bawah bimbingan tangan kirinya yang terangkat, mulai berputar dengan cepat.

Saat dia bergoyang, gaun one-piece miliknya tampak berkilauan dengan kilau perak seperti batu permata.

Kelimannya mulai naik. Tang Wulin ingin memperingatkannya, tetapi dia memperhatikan bahwa Gu Yue mengenakan celana pendek di bawah gaunnya. Tidak ada yang tahu kapan dia memakainya.

Gu Yue saat ini tidak lagi tenang atau dingin. Sebaliknya, dia dipenuhi dengan sifat liar yang sulit dijabarkan.

Tang Wulin merasa ada sesuatu di dalam dirinya yang didorong. Jantungnya berdebar sedikit, dan darahnya membara.

Gu Yue juga menarik perhatian semua orang di sekitar mereka. Segera setelah itu, dia tiba-tiba menginjak paha Tang Wulin dengan kaki kirinya. Dia memanfaatkan situasi dengan menggunakan momentum untuk melompat dan mendarat di pundak Tang Wulin. Gerakannya diperpanjang dengan anggun. Itu adalah pemandangan yang indah. Dia berjingkat di bahu Tang Wulin dan mulai bergoyang lagi.

Dengan ini, mata semua orang tertuju padanya.

Memegang erat bahu Tang Wulin, dia berdiri di atas tangannya. Gu Yue sekarang tampaknya telah berubah menjadi kecantikan ular. Dia meluncur dalam spiral di sekitar tubuh Tang Wulin, dan pinggangnya jatuh ke genggamannya sekali lagi. Dia menarik ke belakang dan Tang Wulin secara alami condong ke depan. Gu Yue membungkuk ke belakang sejauh yang dia bisa. Dia menopang dirinya di lantai dengan tangan dan melingkarkan kaki panjangnya ke atas di sekitar leher Tang Wulin.

Lengan Tang Wulin masih di pinggangnya. Setiap gerakan Gu Yue disinkronkan dengan musik.

"Lempar aku." Suara Gu Yue terdengar di telinga Tang Wulin.

Menggunakan kekuatan tubuh bagian atas, Tang Wulin mendorong ke belakang dan menopang tubuh langsingnya. Dia sangat kuat. Saat dia mengayun ke atas, sosok Gu Yue berputar dan melesat ke udara.

Aula perjamuan setidaknya setinggi tiga puluh meter, tetapi ketika Gu Yue dilempar ke atas oleh Tang Wulin, dia hampir menyentuh langit-langit. Dia terus berputar di udara saat tubuh bagian atasnya terentang dalam berbagai gerakan. Dia jatuh sedikit ke bawah sambil bergoyang, tampak seperti teratai perak yang mekar penuh.

Di lantai, semua orang berhenti menari untuk beberapa waktu. Pandangan mereka tertuju pada Gu Yue dan Tang Wulin.

Saat dia turun dari atas, Tang Wulin mengangkat tangan kanannya dan menangkap pinggangnya dengan lembut sebelum meletakkannya kembali di tanah.

Gu Yue menarik tangannya dan berdansa waltz di sekelilingnya. Tang Wulin tidak banyak bergerak, setiap gerakannya dilakukan di bawah bimbingan Gu Yue, tetapi mereka tampaknya selaras.

Tatapan Tang Wulin tidak pernah meninggalkan mata Gu Yue, tetapi ekspresi di matanya sendiri berubah terus menerus. Dari keterkejutan awal, berubah menjadi kejutan, lalu antusiasme, dan akhirnya ekstasi.

Ketenangannya benar-benar pemandangan untuk dilihat.

Gu Yue memiliki tubuh yang luar biasa. Kakinya sangat ramping, dan pinggangnya ramping. Meskipun dia tidak memiliki kecantikan dada seperti wanita dewasa, dia dipenuhi dengan semangat masa muda.

Bahkan saat melakukan tarian serba cepat dia masih menunjukkan keanggunan dan kemuliaan. Dia seperti peri di sampingnya, selalu di sisinya dan tidak menari dengan antusias untuk orang lain.

Ketika nada terakhir musik berbunyi, Gu Yue berputar dan bersandar di dada Tang Wulin. Dia mengangkat kepalanya perlahan. Kebencian dan kepahitan tersembunyi di matanya telah menghilang. Hanya ada senyum tipis di wajah cantiknya. Saat dia bersandar di dadanya, dia mengulurkan tangannya dan meletakkannya dengan ringan di pipinya.

Mata mereka terkunci. Tatapan Tang Wulin sangat panas, tetapi hanya ada kehangatan yang tersisa dalam dirinya.

Tang Wulin menariknya dengan ringan. Gu Yue berbalik dan berdiri tegak. Dia mengulurkan tangannya dan memimpin Tang Wulin saat mereka membungkuk kepada hadirin.

Kerumunan di ruang perjamuan langsung bertepuk tangan. Dalam sekejap, peluit dan tepuk tangan telah membawa suasana di aula perjamuan ke klimaks sesaat.

Dengan semua orang bersorak untuk mereka, Gu Yue menghadap Tang Wulin dan menyesuaikan dasi kupu-kupu dan kemejanya. Dia berbicara kepadanya dengan volume yang hanya dapat didengar oleh mereka berdua, "Bahkan jika kamu ingin belajar menari, itu cukup bagiku untuk mengajarimu. Jika kamu pernah berdansa dengan gadis lain lagi, aku akan… "

Apa yang akan kamu lakukan? Tang Wulin memeluk pinggangnya.

Gu Yue mengangkat kepalanya. Dia tidak menghindari tatapannya sedikitpun saat dia berkata sambil tersenyum, "Aku akan mematahkan kakinya."

"…"

Gu Yue menarik Tang Wulin saat mereka memisahkan kerumunan untuk keluar dari lantai dansa. Seperti merak jantan yang bangga, dia telah menariknya kembali ke tempat dia dulu.

"Wow. Sister Yue, kamu sangat luar biasa. " Wajah cantik Xu Xiaoyan memerah karena kegembiraan. Dia memeluk Gu Yue dengan kuat. "Ajari aku bagaimana menari! Bisakah kamu mengajariku cara menari setelah ini juga? "

Gu Yue mengangguk sambil tersenyum.

Ekspresi Yuanen Yehui sedikit aneh saat dia melihat Tang Wulin. "Gu Yue melakukan hal yang benar. Beberapa orang tidak bisa dimanjakan. "

"Tepat sekali. Apapun kebiasaan buruk yang Anda biarkan mereka lakukan, mereka pasti akan mengambilnya, "Xie Xie menimpali dari samping segera.

Tang Wulin mengangkat alisnya. "Xie Xie, bukankah menurutmu menari itu indah? Jika seorang pria memiliki gerakan tarian yang anggun, dia akan lebih mudah menarik perhatian wanita. "

Xie Xie tercengang. Dia menatap Yuanen Yehui di sampingnya. Dia ingat dengan jelas bahwa ketika mereka menonton Tang Wulin dan Gu Yue menari dengan gesit, Yuanen Yehui tidak pernah mengalihkan pandangannya dari mereka bahkan sedetik pun. Bahkan ada sedikit rasa iri di matanya.

"Maksud kamu apa? Apakah Anda ingin mengajari saya? Anda sendiri tampaknya tidak terlalu berpengalaman. "

Tang Wulin berkata, "Untuk sesuatu seperti ini, latihan membuat menjadi sempurna. Bagaimana Anda bisa tahu hasilnya jika Anda bahkan belum mencobanya? Selain itu, Anda adalah Master Jiwa Pertempuran Sistem Agility! Saya yakin Anda akan menguasainya dalam waktu singkat. Ayo, aku akan mengajarimu. "

"Tidakkah kamu merasa aneh bahwa dua pria menari bersama?" Xie Xie sedikit ragu-ragu, tetapi dia masih datang ke sisi Tang Wulin. Jika dia belajar menari, apakah itu menambah kesan Yuanen Yehui tentang dia?

Tang Wulin memeluk bahunya dan menarik Xie Xie ke lantai dansa.

Xu Xiaoyan memandang Gu Yue dengan bingung dan berkata, "Apa yang kapten itu lakukan? Jangan bilang dia benar-benar doyan menari? "

Gu Yue berkata dengan datar, "Tidak, kurasa itu karena apa yang aku katakan padanya barusan. Aku akan mematahkan kaki siapa pun yang berdansa dengannya. "

"Uhh…" Xu Xiaoyan awalnya tertegun, kemudian, dia tertawa, "Kapten itu benar-benar jahat. Dia terlalu licik. Xie Xie yang malang. "

Yuanen Yehui juga tertawa histeris. Agak tidak berdaya, dia menggelengkan kepalanya.

Pada akhirnya, Tang Wulin tidak berhasil berdansa dengan Xie Xie, alasannya adalah pemilihan utama hari itu akan segera dimulai.

Di sisi Benua Douluo, Penatua Cai termasuk di antara lima orang dengan karakter mulia dan prestise tinggi.

Secara mengesankan, Tang Wulin terpilih sebagai salah satu kandidat kategori bapak-bapak, bapak-bapak, dan pasangan menari terbaik pada seleksi berikutnya. Dia dinominasikan untuk tiga kategori sekaligus.

Tentu saja, gerakan tariannya tidak layak disebut, tapi dia adalah rekan dansa Gu Yue!

Yang sedikit mengejutkan Tang Wulin adalah Wu Zhangkong, yang selama ini berdiri di pojok dan tidak pernah melangkah ke lantai dansa, juga dinominasikan untuk kategori pria berpakaian terbaik dan pria paling tampan.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan memiliki kesempatan untuk bersaing dengan Guru Wu.