Soul Land 3 – Chapter 569

shadow

Soul Land 3 – Chapter 569

Chapter 569: Ke Laut

Untuk wanita dengan pakaian terbaik di Akademi Shrek, Gu Yue dan Xu Xiaoyan sama-sama dinominasikan dalam seleksi utama. Yue Zhengyu, sebaliknya, dinominasikan untuk dua penghargaan — berpakaian terbaik dan pria paling tampan.

Di antara sepuluh wanita tercantik yang dinominasikan, Gu Yue, Ye Xinglan, Xu Xiaoyan, dan Lin Yuhan semuanya ada dalam daftar.

Tarian Gu Yue terlalu menakjubkan. Itu sangat menakjubkan bahwa dia masih menjadi favorit penonton meskipun dia sedikit pucat di bagian penampilan.

Berikutnya adalah sesi pemungutan suara.

Pada akhirnya, Tang Wulin memenangkan penghargaan pria berpakaian terbaik bersama dengan penghargaan tari terbaik bersama Gu Yue. Penghargaan untuk wanita berbusana terbaik diberikan kepada Gu Yue sementara penghargaan wanita tercantik diberikan kepada seseorang yang tidak mereka kenal. Itu adalah wanita berusia dua puluh tahun dari Kekaisaran Bintang Luo. Adapun pemenang penghargaan pria paling tampan, Pangeran Tampan yang Sangat Sombong, es langit dan salju yang dingin Wu Zhangkong dengan mengesankan membawanya pulang!

Ketika Wu Zhangkong naik ke atas panggung untuk menerima penghargaan, Tang Wulin dapat dengan jelas melihat sedikit kecanggungan melintas di matanya. Dia memperhitungkan bahwa ini adalah pertama kalinya Guru Wu menghadapi situasi seperti ini. Jika bukan karena kehadiran Penatua Cai, dia mungkin tidak akan naik ke atas panggung.

Hadiahnya sebenarnya tidak perlu diteriakkan. Mereka hanya beberapa spesialisasi dari Kekaisaran Bintang Luo. Namun, di sepanjang rangkaian peristiwa ini, hubungan antara korps diplomatik dari kedua benua kini terasa lebih bersahabat.

"Kamu cukup pandai menari." Lin Yuhan berjalan ke arah Gu Yue. Dia berkata sambil tersenyum, "Selamat atas memenangkan penghargaan."

Gu Yue menjawab sambil tersenyum, "Kamu sendiri tidak terlalu buruk."

Kedua gadis itu bertatapan, dan tampaknya ada percikan api samar di antara mereka.

"Wulin, apa kamu punya waktu besok? Saya ingin menanyakan beberapa hal tentang pemalsuan. Ada bengkel tempa di kapal. Apakah Anda ingin datang dan melakukan sesi latihan dengan saya? " Lin Yuhan berbalik ke arah Tang Wulin.

Tang Wulin akan setuju ketika suntikan rasa sakit tiba-tiba tersentak ke atas dari pinggangnya. Dia terbatuk dan berkata, "Kamu tahu… Saya tidak yakin apakah saya bisa datang besok. Saya harus berkultivasi, dan ada beberapa hal lain yang harus saya urus. Ayo lakukan di lain hari, oke? Hari yang lain…."

"Baik. Saya tinggal di Kamar 521. Anda dapat menghubungi saya dengan telepon komunikasi kapal. " Setelah mereka memasuki lautan, setiap alat komunikator jiwa lainnya kehilangan semua sinyal. Mereka hanya bisa berhubungan melalui sistem komunikasi internal kapal.

"Baik."

Lin Yuhan pergi, merasa sedikit tidak puas. Setelah dia pergi, Gu Yue melepaskan cengkeramannya di bagian belakang pinggang Tang Wulin.

Tang Wulin menatapnya. Dia mengangkat kepalanya dan membalas tatapannya.

"Sangat asam… Sangat asam. Apakah ada botol cuka yang tumpah di suatu tempat  1  ? " Yue Zhengyu tertawa keras. Dia terus tertawa saat dia memimpin dan melarikan diri.

Perjamuan ini sangat sukses. Anggota korps diplomatik dari Douluo dan Benua Bintang Luo jelas telah melakukan pemanasan satu sama lain. Identitas anggota korps diplomatik sangat rumit. Ada sarjana, petani, pengrajin, dan pedagang. Tentu saja, tidak ada kekurangan pertukaran kekuatan pertempuran di antara mereka juga. Tang Wulin telah mendengar Wu Zhangkong menyebutkan bahwa ada mecha yang sangat kuat dan master baju perang dari kedua belah pihak yang berpartisipasi dalam kompetisi pertukaran saat ini. Secara alami, mereka mewakili akademi.

Dari kontak awal mereka, Tang Wulin merasa bahwa mereka belum tentu lebih kuat dari mereka meskipun Royal Star Luo Academy agak kuat mengingat perbedaan usia mereka. Jelas bahwa program pertukaran spesifik tidak akan dilakukan di kapal. Tentu saja, kemungkinan bahwa itu mungkin ada di kapal juga tidak bisa diabaikan.

Dia kembali ke kamar kabinnya, melepas pakaian yang diberikan Gu Yue padanya dan menggantungnya di lemari di kamarnya. Satu-satunya adegan yang terulang kembali dalam pikiran Tang Wulin adalah gerakan tarian Gu Yue yang elegan, mulia, dan liar. Dia tidak pernah berpikir bahwa Gu Yue memiliki sisi ini padanya. Namun, dia tidak punya pilihan selain mengakui bahwa Gu Yue berbeda dari yang lain ketika dia menari sebelumnya. Tariannya yang mengharukan meninggalkan kesan yang dalam di hatinya.

Dia segera merasa jauh lebih nyaman setelah berganti ke pakaian biasanya. Tang Wulin membuka pintu balkon dan membiarkan angin laut masuk. Angin laut yang menyegarkan menyelimuti wajah dan tubuhnya, membuatnya merasa sangat nyaman. Tang Wulin menarik napas dalam-dalam dari udara lembab dan melihat ke langit.

Cuaca hari ini tidak terlalu bagus. Tidak ada cahaya dari bulan atau bintang-bintang, sementara lautan adalah bidang raksasa yang hitam pekat. Dia hanya bisa mendengar suara samar deburan ombak, tapi ada ketenangan tambahan yang membuatnya bersemangat.

Seperti yang diharapkan, dunia luar sangat unik! Ia mulai bersyukur atas kesempatan yang diberikan kepadanya untuk mengikuti kegiatan ini. Setelah menemukan puluhan hal bermodel baru, detak jantungnya yang selalu tegang karena berkultivasi, mengendur.

Dia melangkah keluar ke balkon dan memegang pegangan tangan dengan tangannya. Cahaya keunguan berkedip di mata Tang Wulin. Dia menggunakan Mata Setan Ungu dan melihat ke bawah.

Seperti yang diharapkan, efek peningkatan dari Mata Iblis Ungu terhadap penglihatannya sangat efektif. Dengan minimnya penerangan di kapal, dia masih bisa melihat air laut di bawah.

Malam mewarnai lautan menjadi hitam. Seseorang tidak dapat menemukan cahaya di sini, tetapi cahaya itu dipenuhi dengan mistik.

Lautan adalah tempat paling luas di dunia. Disebutkan dalam salah satu kelas mereka di akademi bahwa lautan menutupi hampir tujuh puluh persen permukaan planet ini.

Planet. Konsep ini menarik. Dia bertanya-tanya apakah ada planet lain di luar sana di dunia di luar Benua Douluo.

Ilmu astronomi yang baru dan berkembang mulai berkembang perlahan. Manusia mulai mengamati dunia luar melalui teleskop berkekuatan tinggi. Sayangnya, meskipun Tang Wulin sangat tertarik dengan ini, dia tidak memiliki kesempatan untuk memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang masalah ini karena kultivasi dan jadwal akademiknya yang padat.

Tepat ketika dia tersesat dalam pikirannya, Tang Wulin tiba-tiba merasakan bagian belakang lehernya menegang. Dia melompat seolah menginjak awan.

Ini buruk! Perasaan bahaya yang kuat segera menyebar ke seluruh tubuhnya sehingga dia secara naluriah mendorong kekuatan jiwanya. Namun, dia melihat energi aneh memasuki tubuhnya, memutuskan koneksi ke kekuatan jiwanya. Garis darah di dalam tubuhnya mengamuk karena dengan paksa menolak energi alien tetapi tidak berhasil. Bagian belakang lehernya mati rasa dan bagian vitalnya terjepit. Segera, seluruh tubuhnya segera mulai terasa sakit karena lemas.

Meski masih muda, ini bukan pertama kalinya dia menghadapi situasi berbahaya. Dia tidak kehilangan ketenangannya saat menghadapi situasi ini. Sebaliknya, dia terus memobilisasi esensi darah dan kekuatan jiwanya dalam upaya menemukan kesempatan untuk melarikan diri.

Tubuhnya melompat tetapi secara alami, dia tidak tahu cara terbang. Setelah melompati pegangan tangan, yang terjadi selanjutnya adalah jatuh dengan cepat.

"Guyuran!"

Tubuhnya terasa sedingin es saat jatuh ke laut. Segera, Tang Wulin merasakan tubuhnya benar-benar basah kuyup oleh air laut saat cahaya di sekelilingnya menyerah, memberi jalan ke kegelapan.

Tangan besar itu telah menjepit tengkuknya memaksanya turun ke dasar laut. Berat badan Tang Wulin jauh lebih berat dari orang biasa. Namun, pada saat ini, tubuh yang lebih padat tidak memberikan keuntungan apapun. Sebaliknya, itu hanya membawa kerugian saat dia tenggelam secepat batu di lautan.

Tang Wulin tidak bisa bernapas sehingga dia hanya bisa menahan napas dengan kuat. Dia berusaha mati-matian untuk berjuang tetapi dia tidak bisa melepaskan diri dari tangan besar di tengkuknya tidak peduli apa yang dia lakukan.

Penglihatannya kabur, dan dia hanya melihat kegelapan pekat. Kekuatan jiwa dan esensi darah di dalam tubuhnya ditekan, dan dia tidak bisa bernapas. Perasaan tertindas muncul dengan cepat. Ini diikuti oleh tekanan yang terus menerus didorong ke dasar laut.

Apakah dia akan mati? Tang Wulin tidak tahu siapa yang ingin menyakitinya. Namun, dia tidak ragu bahwa orang ini jauh lebih kuat darinya. Dia terlalu kuat. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk membalas.

Dia tidak bisa berteriak atau bernapas. Tekanan air yang sangat besar mendorong tubuhnya. Meskipun dia cukup kuat, tekanan pada tubuhnya menyebabkan dia kehilangan oksigen dengan cepat, mengingat fakta bahwa dia sedang kehabisan udara. Perasaan kuat tertindas membuat paru-paru Tang Wulin terasa sakit, dan seolah-olah akan meledak. Di bawah tekanan ini, esensi darahnya mulai bergerak dengan gelisah.

"Tidak, ini tidak bisa berakhir seperti ini. Saya ingin hidup! "

Tekadnya yang gigih tiba-tiba muncul dan sekali lagi, potensi batin Tang Wulin meledak di saat krisis. Lapisan cahaya keemasan samar muncul di tubuhnya dan esensi darah di dalam dirinya tiba-tiba mendidih dengan liar. Gelombang kuat yang berasal darinya karena garis keturunannya mendorong munculnya Tubuh Naga Emas, menyebabkan tekanan di tengkuknya juga berkurang sampai batas tertentu.

Kekuatan tangguh dari garis keturunan Raja Naga Emas terwujud dengan sendirinya. Dengan esensi darahnya yang mendidih, perasaan tertindas berkurang sedikit, dan saat sisiknya muncul, siku Tang Wulin melesat ke belakang dengan kekuatan penuh.

Esensi darahnya menyelesaikan pembalikannya dalam sekejap. Golden Dragon Shocks the Heavens meletus dari sikunya dan dia melepaskan Tubuh Naga Emas yang Mendominasi, menyebabkan sisik di sekujur tubuhnya tiba-tiba bersinar terang.

Dia membutuhkan kesempatan, kesempatan untuk membebaskan diri. Kapal di atasnya belum pergi tetapi selama dia memecahkan permukaan, ada kemungkinan dia akan diperhatikan oleh orang lain. Di kapal samudra besar, ada banyak ahli di antara korps diplomatik dari kedua belah pihak, dan mereka sebanyak pohon di hutan. Dia akan aman selama dia bisa membuat mereka memperhatikannya.

"Bang!" Suara teredam datang dari bawah permukaan laut. Siku sepertinya telah membentur papan besi. Jika tubuh Tang Wulin tidak kokoh dan cukup ulet, tulang-tulangnya akan hancur karena benturan ini. Tekanan dari tangan besar di tengkuknya meningkat pesat, tetapi pada saat ini, efek Tubuh Naga Emas yang mendominasi meledak.

Sisik di tubuhnya berkedip cepat dan Tang Wulin tiba-tiba melesat ke depan. Dengan mundurnya siku sebelumnya, dia dengan paksa melepaskan diri dari cengkeraman tangan besar itu.

Dia masih di bawah air tapi dia tiba-tiba berbalik dan dengan berani mengusap tangan kanannya. Lima bayang-bayang keemasan dalam bentuk cakar menebas secara mencolok dalam sekejap kegilaan.

Dalam menghadapi krisis hidup dan mati, potensi Tang Wulin benar-benar meledak. Golden Dragon Dreadclaw yang diperkuat oleh Domineering Golden Dragon Body-nya pasti bisa dianggap sebagai mahakaryanya.

Saat dia mencakar, air laut terkoyak, memungkinkan Tang Wulin melihat orang yang telah mengendalikannya saat dia berbalik untuk menghadapinya.

Di hadapannya adalah seseorang dengan fitur yang tidak bisa dibedakan dengan tubuh emas gelap. Dia terbuat dari kegelapan keemasan yang murni.