Soul Land 3 – Chapter 571

shadow

Soul Land 3 – Chapter 571

Chapter 571: Metode Kultivasi Sekte Tubuh

Tubuh emas gelap berjalan dengan mudah di permukaan laut. Ia berjalan dengan langkah tenang saat perlahan menuju ke arahnya.

Sosok emas gelap itu. Tingginya dua setengah meter, itu benar-benar di luar jangkauan bagi manusia biasa untuk tumbuh setinggi itu. Seluruh tubuhnya diselimuti warna keemasan gelap seolah-olah dia dilapisi dengan lapisan logam.

"Aku sudah selesai untuk …"

Tang Wulin berbicara dengan suaranya yang sedikit serak, "Siapa kamu? Anda setidaknya harus memberi tahu saya di tangan siapa saya sekarat, kan? "

Tubuh emas gelap itu bersinar. Detik berikutnya, Tang Wulin ditangkap dan ditarik keluar dari laut.

Ketika tubuhnya meninggalkan pelukan lautan, Tang Wulin hanya merasa seluruh tubuhnya lemas.

Tak lama kemudian, angin kencang tiba-tiba menderu di sekitar mereka. Sosok emas gelap telah membawanya terbang ke udara saat mereka terbang dengan kecepatan yang menyilaukan.

"Bukankah dia akan membunuhku? Mengapa dia berhenti sekarang? "

Tang Wulin sedikit bingung di dalam hatinya.

Hanya beberapa saat telah berlalu tetapi dia menyadari dengan kaget bahwa dia sekarang dapat melihat dua kapal samudra yang jauh. Tang Wulin menyipitkan matanya sedikit saat dia mengumpulkan energinya. Dia siap untuk mencari celah untuk memberi tahu para penumpang kapal untuk mengetahui keadaannya apa pun yang terjadi.

Namun, dia belum selesai bersiap ketika sosok emas gelap itu tiba-tiba berakselerasi. Tang Wulin hanya merasakan penglihatannya kabur saat angin kencang mereda. Saat kakinya menginjak tanah yang kokoh, tubuhnya yang lemas sudah tergeletak di tanah.

Dia tidak pernah merasakan tanah menjadi hal yang begitu indah. Meskipun ini bukan bumi dulu, setidaknya dia menginjak sesuatu yang kokoh!

Matanya yang sedikit lesu menyadari bahwa dia telah kembali ke balkon kamar kabin tempat dia tinggal, dan sosok emas gelap berdiri di sampingnya.

Warna keemasan gelap memudar perlahan, memperlihatkan wajah yang dia kenal.

"Kamu …" Tang Wulin menatapnya dengan perasaan kaget dan marah yang campur aduk. Akhirnya, dia tidak tahan lagi, bidang penglihatannya menjadi gelap dan dia pingsan.

Senyuman samar yang merenung muncul di wajah Mu Ye. Dia menggendong Tang Wulin yang berada di lantai dalam pelukannya dan berjalan ke kamar. Kemudian, dia melepas pakaiannya dengan gerakan cepat dan melemparkannya ke tempat tidur.

"Saya membuat pilihan yang tepat," kata Mu Ye dengan kekaguman.

Tentu saja, orang yang merebut Tang Wulin dan mendorongnya ke dasar laut adalah dia. Dia sudah tahu sebelumnya tentang berat dan kepadatan Tang Wulin. Ketika mereka tenggelam ke laut, Tang Wulin secara luar biasa telah melepaskan diri dari genggamannya. Itu benar-benar membuatnya heran.

Harus diketahui bahwa jarak antara basis kultivasi Tang Wulin dan basis kultivasinya benar-benar berjauhan. Agar Tang Wulin dapat membebaskan diri dan meluncurkan serangan dalam keadaan ini … Itu adalah sesuatu yang tidak pernah dia duga.

Tentu saja, Mu Ye sengaja melepaskan Tang Wulin sesudahnya. Dia sengaja membiarkan Tang Wulin pergi saat dia masih memiliki sedikit kesadaran. Dia ingin melihat apakah tubuhnya dapat terus bereaksi terhadap tekanan yang diberikan padanya.

Dia juga mengalami rasa sakit yang sama seperti yang dia pikirkan kembali ke saat dia hanya berhasil berjuang dan berenang kurang dari tiga puluh meter sebelum dia benar-benar menyerah di ambang kematian.

Mecha sucinya telah berada di bawah air sejak awal. Itu telah mengamati Tang Wulin diam-diam, dan begitu tanda-tanda vital Tang Wulin turun ke ambang tertentu, itu akan segera menyelamatkannya.

Setelah Mu Ye melayang, dia juga mengamati melalui mecha sucinya bahwa Tang Wulin tetap tinggal. Tang Wulin tidak memilih untuk segera melayang dan ini menyebabkan dia berpikir bahwa Tang Wulin tidak tahan lagi. Namun, dia segera menyadari bahwa dia tidak tenggelam. Sebagai gantinya, dia mengayunkan lengannya ke dalam air untuk mengendalikan tubuhnya.

Mu Ye terkesan bahwa dia masih memiliki akal untuk menunggu sampai musuh pergi sebelum menyelamatkan dirinya sendiri meskipun berada di ambang kematian. Tidak mudah bagi seseorang untuk tetap setenang ini ketika menghadapi krisis seperti itu!

Setelah itu, sudah waktunya untuk mengamati seberapa jauh Tang Wulin bisa melayang.

Sebenarnya, mereka sudah berada lebih dari lima ratus meter di laut dalam. Tang Wulin dengan cepat melampaui jarak yang dia melayang bertahun-tahun yang lalu. Ketika dia hampir kelelahan, tubuhnya berkedip dengan cahaya keemasan lagi dan luar biasa, dia berakselerasi sekali lagi sebelum dia kelelahan. Dia akan melakukan ini berulang kali.

Semua ini membuat Mu Ye menatap dengan mulut ternganga. Apa yang tidak pernah dia pikirkan adalah bahwa Tang Wulin akan menghancurkan permukaan laut dengan kekuatannya sendiri pada akhirnya untuk berhasil menyelamatkan dirinya sendiri.

Dalam sejarah Sekte Tubuh, satu-satunya yang telah mencapai prestasi seperti itu adalah pendiri Sekte Tubuh generasi pertama. Saat itu, pendiri Sekte Tubuh generasi pertama didirikan oleh orang lain dan dibuang ke kedalaman laut. Namun, di bawah tekanan air yang sangat besar, itu membangkitkan jiwa bela dirinya untuk kedua kalinya, dan dia memperoleh jiwa bela diri tubuh yang kuat.

Oleh karena itu, uji coba laut dalam ini telah menjadi salah satu tes wajib bagi mereka yang ingin masuk ke Sekte Tubuh. Mereka bisa menentukan betapa berbakatnya orang itu dengan hasil uji coba ini.

Tanpa pertanyaan, apa yang diberikan Tang Wulin padanya adalah kejutan yang sangat besar.

Ini bukan hanya tentang tubuhnya tetapi juga kemauannya. Sekte Tubuh telah mengalami perkembangan sepuluh ribu tahun tetapi tidak dapat tumbuh sekuat Sekte Tang. Sebagian besar alasannya adalah metode kultivasi khusus mereka.

Kultivasi Sekte Tubuh mengharuskan seseorang memiliki tekad yang kuat karena prosesnya terlalu menyakitkan. Tanpa kemauan yang cukup, tidak mungkin bagi seseorang untuk bertahan.

"Memukul!" Mu Ye memukul dada Tang Wulin dengan telapak tangannya. Itu membuat tubuhnya langsung melompat dari tempat tidur. Serangkaian suara pukulan terdengar dan dalam rentang beberapa napas, telapak tangan Mu Ye terus menerus memukul tubuh Tang Wulin puluhan kali.

Tangannya berubah menjadi emas gelap sekali lagi dan dengan setiap pukulan di tubuh Tang Wulin, ada udara emas gelap samar mengalir ke tubuhnya.

Tubuh Tang Wulin sedikit gemetar. Dia masih kedinginan, tapi dengan pukulan Mu Ye padanya, permukaan kulitnya mulai bersinar dengan rona emas dan menciptakan lapisan pola emas. Itu sedikit menyerupai sisiknya karena menutupi tubuhnya seperti jaring.

Dengan setiap pukulan dari tangan Mu Ye, tubuh Tang Wulin akan bergetar sekali sebelum dengan cepat menjadi tenang. Akhirnya, tubuhnya jatuh kembali ke tempat tidur tetapi sesekali masih akan bergerak sedikit.

"Ini lebih baik dari yang saya harapkan. Kekuatan dari esensi darah anak laki-laki ini adalah sesuatu yang hanya akan saya lihat sekali seumur hidup! Dia benar-benar layak saya melepaskan anggapan tentang pemuridannya. "

Di tengah ketidaksadarannya, Tang Wulin merasa bahwa dia telah jatuh ke dalam tungku raksasa. Seolah-olah tubuhnya terus dipanggang saat esensi darah di dalam tubuhnya meledak. Meski itu hanya mimpi, rasa panas itu menyiksanya sampai dia berharap mati.

Tidak jelas berapa lama telah berlalu sebelum rasa sakit itu berangsur-angsur mereda. Baru kemudian dia tertidur lelap.

"Bang! Bang! Bang! "

Serangkaian ketukan terdengar di pintu, dan Tang Wulin berhasil membuka matanya. Dia merasa sakit dan lemas di sekujur tubuh, tanpa energi untuk menggerakkan anggota tubuhnya. Dia berkata dengan lemah, "Siapa itu?"

"Kapten, waktunya makan."

Tang Wulin tiba-tiba duduk tegak ketika dia mendengar bahwa sudah waktunya makan. Meski tubuhnya masih dipenuhi rasa tidak nyaman, perutnya malah semakin tidak nyaman! Rasa lapar yang kuat membuatnya segera berdiri. Saat dia langsung menuju pintu, dia melihat tubuh telanjangnya. Kemudian, ingatan tentang kejadian tadi malam muncul kembali.

Dia melirik ke balkon, dan pintunya tertutup. Mungkinkah dia bermimpi tentang apa yang terjadi? Itu tidak mungkin! Itu terlalu nyata untuk menjadi mimpi.

"Oke, aku akan segera ke sana. Beri aku waktu sebentar! "

Dia dengan cepat menyegarkan dirinya. Tang Wulin benar-benar merasa dia bahkan tidak memiliki cukup kekuatan untuk memegang sikat giginya. Tubuhnya lemah dan lemah, dan seolah-olah tulangnya telah meleleh.

Dia berganti pakaian yang sedikit lebih rapi dan membuka pintu untuk menemukan teman-temannya sudah menunggu di luar.

"Apa yang terjadi denganmu?" terdengar suara heran Gu Yue.

"Ya! Kapten, kenapa kamu terlihat sangat pucat? Apa kamu baik baik saja?" Ekspresi Xie Xie juga kaget.

Tang Wulin tampak mengerikan. Terlepas dari kantung mata, wajahnya sepucat kertas, dan dia tampak tak bernyawa. Bahkan tatapannya terasa lebih tumpul. Ini adalah lompatan dari sikapnya yang biasa yang selalu bersemangat tinggi.

"Tidak apa. Kultivasi saya tidak turun terlalu baik kemarin, jadi saya tidak dalam kondisi terbaik saya hari ini. Ayo pergi, aku kelaparan. Lizhi, bisakah kau memberiku roti dulu? " Kata Tang Wulin saat dia mendekati Xu Lizhi dan mengulurkan tangan ke bahunya.

Ketika dia melihat bahwa dia masih dipenuhi dengan keinginan untuk makan, ekspresi Gu Yue sedikit rileks.

Xie Xie mendekat ke sisi Tang Wulin dan berkata dengan lembut, "Kapten, jangan bilang kalau kamu kesulitan tidur setelah melihat tarian Gu Yue tadi malam? Tubuhmu akan rusak jika kamu terlalu banyak berfantasi tentang hal-hal pria dan wanita ini. "

Tang Wulin memutar matanya. Dia memiliki keinginan untuk melemparkan orang ini ke laut dan memberinya perendaman yang baik tetapi dia benar-benar tidak memiliki kekuatan. Dia hanya bisa memelototinya.