Soul Land 3 – Chapter 585

shadow

Soul Land 3 – Chapter 585

Chapter 585: Mu Ye Memasuki Pertempuran

Anggota korps diplomatik yang dipilih untuk mewakili kedua benua untuk program pertukaran adalah yang terbaik dari profesi masing-masing. Di Benua Douluo, pemimpin dari hampir setiap bidang adalah Soul Master karena mereka memiliki tubuh terkuat, bakat alami, dan kekuatan spiritual. Dengan keunggulan yang begitu besar, mereka lebih unggul dari orang biasa dalam pekerjaan apa pun.

Tang Wulin dan teman-temannya melakukan tugas itu sendirian di posisi mereka. Kekuatan jiwa keseluruhan mereka hanya rata-rata di sekitar basis kultivasi empat cincin, tetapi mereka berasal dari Akademi Shrek. Dengan tambahan peningkatan yang diberikan oleh armor pertempuran mereka dan kemampuan kuat jiwa bela diri mereka, mereka sangat efektif.

"Kapten, sejak kapan Anda memiliki empat cincin jiwa? Mengapa jiwa bela diri Anda sangat berbeda dari sebelumnya? " Xu Lizhi bertanya dengan rasa ingin tahu saat dia memberi makan roti kukus ke Tang Wulin.

Itu bukan lelucon. Rumput Bluesilver Tang Wulin sekarang jauh dari dunia sebelumnya! Setiap bilah Rumput Bluesilver mirip dengan naga. Tidak hanya mampu menyerang dan bertahan, tapi itu juga dipenuhi dengan kecerdasan spiritual yang tidak dimilikinya di masa lalu.

Masing-masing tanaman merambat raksasa melambai dengan menakutkan, dan mereka juga memiliki jangkauan yang sangat luas. Dia berhasil memblokir lebih banyak serangan monster jiwa samudra daripada siapa pun di grup.

Tang Wulin berseru, "Secara alami, akan berbeda sekarang setelah saya mencapai empat cincin jiwa. Ini adalah keterampilan jiwa keempat saya. Ini disebut Transformasi Tuan Bluesilver. Apakah itu keren? "

"Keren, hah-hah!" Xu Lizhi paling mengagumi nafsu makan Tang Wulin. Anak muda ini bahkan hampir tidak bisa membuka mulutnya untuk berbicara ketika dia makan.

Adegan itu agak kacau. Di kejauhan, Penatua Cai dan Binatang Besar yang datang dari kedalaman terlibat dalam pertarungan dalam skala yang paling spektakuler.

Bagian paling menakutkan dari makhluk jiwa samudra adalah ia mampu mengendalikan laut, dan kekuatan alam selalu mengerikan bagi manusia. Seekor monster jiwa yang telah mencapai tingkat sepuluh ribu tahun pasti cukup kuat untuk menyebabkan semburan dahsyat. Akibatnya, Penatua Cai dan empat anggota barisan depan manusia harus terlebih dahulu memastikan bahwa makhluk dengan basis budidaya lebih dari sepuluh ribu tahun tidak menggunakan kekuatan laut untuk membalikkan kapal. Jika tidak, mereka bisa berakhir dalam situasi mematikan di tengah lautan luas ini tanpa bala bantuan.

Untungnya, anggota kedua korps diplomatik itu cukup kuat. Beberapa politisi yang biasanya tampak berbudaya dan anggun pada hari-hari biasa sekarang cocok dalam mecha tingkat tinggi saat mereka menahan diri di udara untuk bergabung dalam pertempuran. Kedua kapal laut itu tetap dekat satu sama lain dengan meriam jiwa mereka terbuka sepenuhnya dan tidak melakukan upaya apa pun dalam menembaki formasi pertempuran makhluk jiwa samudera untuk menekan serangan mereka.

"Boom! …" Warna langit di kejauhan berubah terus menerus saat fluktuasi energi yang menakutkan melolong di atasnya. Garis cahaya perak yang menyilaukan berubah menjadi pedang melengkung yang sangat besar dan memotong cakrawala. Sebuah tentakel besar jatuh dari atas dan menghantam permukaan laut, menciptakan gelombang raksasa.

Sosok Penatua Cai muncul dengan cahaya terang bersinar di punggungnya. Seluruh tubuhnya mekar dengan untaian cahaya perak seperti sutra.

Meski begitu, situasinya juga tidak optimis. Wajahnya tampak sangat pucat sementara tatapannya tampak sedikit redup. Tampak jelas bahwa meskipun dia berhasil memotong salah satu anggota tubuh lawan, dia juga agak kelelahan.

Sebenarnya, Penatua Cai tidak takut dengan Binatang Hebat ini, mengingat basis kultivasinya sendiri, tetapi masalahnya adalah bahwa laut adalah kandang lawan.

Bintik-bintik samar cahaya biru yang tak terhitung jumlahnya ditarik ke dalam tubuh Binatang Besar itu terus menerus dari air. Tentakel yang terputus perlahan tumbuh kembali dengan gerakan menggeliat perlahan.

Kecepatan regenerasinya tidak secepat kecepatan kerusakannya, tapi itu masih lebih dari kemampuan Penatua Cai.

Jika saat itu malam hari, atau bahkan lebih baik, bulan purnama, Penatua Cai dapat menyerap cahaya bulan untuk memperkuat kekuatannya. Sayangnya, situasi saat ini mendukung Binatang Besar itu.

Serahkan pembunuhnya! Binatang Besar raksasa itu menahan posisinya dan berhenti menyerang.

Meskipun sekarang lebih unggul, kemenangannya tidak pasti. Sangat mungkin bagi kedua belah pihak untuk terluka, bahkan mungkin fatal, jika mereka melakukan pertarungan putus asa dengan lawan tangguh seperti Penatua Cai.

"Serahkan pembunuhnya dan aku akan membiarkan kalian semua pergi. Jika tidak, kalian semua akan menghadapi kehancuran. " Ada delapan mata di depan kepala gurita raksasa itu. Semua mata bersinar dengan sinar pembunuh yang mengerikan saat mereka menatap Penatua Cai.

Penatua Cai berbicara dengan dingin, "Jadi menurutmu kamu sudah menang? Jumlah jiwa binatang sudah menyusut, namun Anda masih ingin mencari azab Anda sendiri? Apakah menurut Anda umat manusia benar-benar tidak mampu menaklukkan laut? Saya tidak tahu siapa yang membunuh anggota klan Anda, tetapi Anda dan saya bukan dari klan yang sama. Kami akan melindungi klan kami sendiri. Kehancuran bagi kita semua? Anda dapat mencoba."

Suara tumpul tiba-tiba bergema di udara pada saat ini. "Pembunuhnya ada di sini. Apa yang bisa kau lakukan?"

Elder Cai mengangkat alisnya sedikit. Cahaya perak melintas di punggungnya saat semua armor tempurnya bersinar terang. Dia heran menemukan bahwa dia tidak tahu di mana dia ketika dia berbicara. Meskipun semua perhatiannya terfokus pada Binatang Besar di depannya, terlihat jelas bahwa orang ini sangat kuat.

Dengan kilatan bayangan, ada satu sosok lagi di samping Penatua Cai. Dia tampak seperti koki biasa yang mengenakan toque putih bersih dan seragam dengan tepat.

Dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya saat cahaya keemasan gelap menyebar di sekelilingnya. Cincin jiwa di tubuhnya memiliki warna yang berlebihan. Ada lima cincin jiwa hitam dan empat merah. Seluruh wujudnya memancarkan kehadiran yang menakutkan yang menyebabkan bahkan tetua Cai terpesona.

Dia tidak mengenal orang ini, tapi dia berasal dari kapal tanpa keraguan.

"Itu kamu!" Delapan mata Great Beast menjadi terpaku saat delapan seberkas cahaya biru keluar dari matanya dan langsung menuju ke arah Mu Ye.

Mu Ye berbalik dan melihat ke arah Penatua Cai saat dia tersenyum. Dengan nada santai, dia berkata, "Serahkan ini padaku." Saat dia berbicara, dia maju selangkah. Dia tidak mengelak atau bertahan melawan delapan pancaran cahaya biru. Dia langsung meninju mereka.

Seolah-olah langit telah berputar dengan keras ketika kepalan emas gelap meledak. Saat cahaya biru mencair, Mu Ye mengangkat kepalanya ke langit dan melolong. Satu set armor pertempuran emas gelap muncul dengan cepat dan menutupi seluruh tubuhnya dalam sekejap. Auranya segera meningkat beberapa kali.

Sepasang sayap emas gelap besar terbuka di belakang punggungnya dan lingkaran cahaya emas gelap muncul. Di saat yang sama, tubuhnya membesar dengan kecepatan yang mengejutkan. Dia sudah berubah menjadi raksasa yang tingginya ratusan meter dalam sekejap mata seolah-olah dia adalah pilar kolosal yang menopang langit dan menindas laut.

Langit dan tanah bergetar. Faktanya, seluruh area bergetar.

Setelah berubah menjadi Mu Ye raksasa sekali lagi meninju tinju hipernya langsung ke dada Great Beast.

"Master armor tempur empat kata!" Penatua Cai tersentak pelan. Dia berbalik dan pergi, membawa Silver Moon saat dia kembali ke kapal laut. Cahaya perak berkilauan saat makhluk jiwa samudra segera merasakan sensasi menindas secara keseluruhan.

Dia tidak bisa gagal untuk menyadari bahwa armor emas gelap di tubuh Mu Ye adalah armor pertempuran empat kata! Basis kultivasi orang ini berada di bawahnya sendiri menilai dari fluktuasi kekuatan jiwanya, tetapi dia menjadi seseorang yang tidak dapat dibandingkan dengan Penatua Cai setelah tubuhnya berubah. Mereka berdua berada di atas peringkat-90 dengan perbedaan satu atau dua peringkat dalam basis kultivasi mereka, namun Penatua Cai tidak yakin bahwa dia bisa menang atas dia dalam pertempuran bahkan tanpa perbedaan dalam baju besi pertempuran mereka. Jadi jelas bahwa "koki" yang tiba-tiba muncul ini sangat kuat. Dia bukan Hyper Douluo, tapi dia melampaui Hyper Douluo.

Dia agak tersentak. Penatua Cai sudah mengetahui identitas orang ini. Dalam hatinya, dia tidak bisa menahan perasaan heran.

"Ledakan!…"

The Great Beast Octopus dan Mu Ye bertarung dengan ganas. Namun berbeda dengan pertarungan sebelumnya, mereka kini bertarung murni dengan kekuatan melawan kekuatan. Mereka bertabrakan satu sama lain menggunakan kekuatan mentah mereka tanpa trik apapun.

Kekuatan air sama sekali tidak berguna di hadapan tubuh Mu Ye yang mirip dengan pilar kolosal. Tentakel gurita yang sangat besar menyerang dia, sementara tinjunya juga terus menerus meninju tubuh gurita raksasa itu. Sepertinya kekuatan kedua belah pihak ternyata sama.

Namun, menjadi jelas bahwa tentakel gurita tidak dapat menyebabkan kerusakan nyata pada Mu Ye. Di sisi lain, tinju Mu Ye meninggalkan garis-garis emas gelap di tubuhnya.

Cahaya perak menerangi laut. Serangan makhluk jiwa samudera akhirnya ditekan oleh cara mengesankan Silver Moon Douluo yang tangguh.