Soul Land 3 – Chapter 597

shadow

Soul Land 3 – Chapter 597

Chapter 597: Alam Spirit Abyss?

Persyaratan kekuatan jiwa untuk ranah Laut Roh adalah lima ratus, sedangkan persyaratan kekuatan jiwa ranah Roh Abyss lebih dari lima ribu!

Perbedaannya sepuluh kali lipat.

Meskipun Tang Wulin tahu bahwa kekuatan jiwanya sendiri telah meningkat pesat, itu tidak akan meningkat lebih dari seribu poin.

Masih ada celah lebar antara levelnya dan ranah Spirit Abyss. Jika kekuatan jiwa Gu Yue telah mencapai Spirit Abyss, maka dia bahkan mungkin telah menyusul Guru Wu. Kekuatan jiwa Guru Wu paling banyak berada di alam Spirit Abyss, bukan? Itu benar-benar menakutkan.

"Ini tak mungkin. Aku harus bertanya padanya tentang ini. "

Tang Wulin menolak sarapan dan pergi mengetuk pintu Gu Yue.

Pintu terbuka, dan Gu Yue, yang telah berubah menjadi gaun abu-abu panjang, berjalan keluar dari dalam. Dia bukan tipe gadis yang dianggap cantik. Gaun abu-abunya juga tidak terlalu menarik. Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ketika dikenakan di tubuhnya, ada kualitas khusus padanya.

"K-kamu sudah mencapai ranah Spirit Abyss?" Tang Wulin bertanya dengan sedikit tergagap.

Gu Yue memutar matanya ke arahnya. "Kamu percaya hanya karena aku berkata begitu?" Saat dia mengatakan ini, dia keluar dari kamarnya.

"Tentu saja aku percaya padamu! Kapan aku pernah tidak percaya kata-katamu? " Tang Wulin buru-buru mengejarnya.

Gu Yue berhenti dan berbalik tiba-tiba. Dia menatapnya dengan tulus. "Lalu bagaimana jika aku mengatakan bahwa aku bermaksud membunuhmu tadi malam? Apakah kamu percaya itu? "

Saat dia melihat tatapan seriusnya yang tidak normal, Tang Wulin tertegun. "Mengapa kamu ingin membunuhku?"

"Apa kau percaya itu?" Gu Yue menatapnya dengan tegas.

"Saya tidak … Saya tidak berpikir Anda akan melakukannya," kata Tang Wulin dengan seringai nakal. Dia bahkan mengangkat tangannya dan mencubit pipinya. "Ayo, hentikan. Coba yang lain. Sesuatu dengan lebih dapat dipercaya. "

Ekspresi tak berdaya muncul di wajah Gu Yue. "Orang ini. Ayo pergi dan sarapan. "

Dia berbalik dan berjalan menuju pintu keluar. Di dalam hatinya, kata-kata "Saya tidak berpikir kamu akan melakukannya" bergema dengan kuat.

Tang Wulin mengejarnya dan berkata, "Hei, jangan ubah topik pembicaraan! Anda masih belum menjawab saya. Apakah kamu sudah naik peringkat? "

Gu Yue berkata dengan marah, "Mengapa kamu tidak berteriak lebih keras sehingga seluruh hotel bisa mendengarmu?"

"Uhh…"

Sarapan yang disajikan di Grand Star Luo Hotel sangat mewah. Ketika Tang Wulin duduk di meja, dia sudah memiliki ekspresi galak di wajahnya. Apa yang harus dia lakukan tentang makan malam yang belum selesai tadi malam? Tentu saja, dia harus makan lebih banyak daripada isinya untuk menutupi kerugiannya!

Dia kemudian menunjukkan kepada para penyewa Grand Star Luo Hotel seperti apa gumpalan awan yang berhamburan seperti angin puyuh!

"Kapten, apa yang akan kamu lakukan nanti? Kami sedang berpikir untuk pergi jalan-jalan, "kata Xu Xiaoyan sambil tersenyum.

Tang Wulin melirik Gu Yue dan berkata, "Kami juga akan keluar."

Xu Xiaoyan belum membuka mulutnya lagi saat Gu Yue berkata, "Lukanya belum sembuh. Aku akan mengajaknya keluar untuk mencari obat, lalu kita akan kembali ke sini. Jika kalian pergi keluar, jangan terlalu larut! "

Oh. Xu Xiaoyan memandang Tang Wulin, lalu ke Gu Yue. Dia memberikan ekspresi pengertian.

Wajah Tang Wulin sedikit canggung sementara Gu Yue tampak acuh tak acuh. Raut wajah orang lain agak aneh.

Setelah mereka selesai sarapan, Tang Wulin dan Gu Yue berjalan keluar pintu depan, bahu membahu. Layanan hotel sangat ramah. Seorang anggota staf memberi mereka kartu nama kalau-kalau mereka pergi terlalu jauh dan membutuhkan alamat untuk naik taksi kembali.

Sebagai hotel termewah di Kota Star Luo, Grand Star Luo Hotel secara alami terletak di pusat kota. Korps diplomatik akan mengadakan audiensi dengan keluarga kerajaan Star Luo Empire.

Setelah keluar dari hotel, mereka menemukan diri mereka di jalan yang ramai. Jalannya sangat lebar, tetapi tidak ada kendaraan yang terlihat. Ini adalah jalan pejalan kaki terkenal di Kota Star Luo. Itu juga merupakan jalan terluas dan disebut Star Luo Avenue. Ada banyak sekali toko yang mengapit jalan. Bangunan-bangunan itu dibangun dengan gaya antik dan agak mirip dengan Heaven Dou City.

Tangan Tang Wulin terjalin di belakang kepalanya saat dia berjalan di jalan dengan senyum tipis di wajahnya. Gu Yue berjalan di sampingnya. Sikapnya tenang, dan matanya menatap lurus ke depan.

"Hei, apa kamu benar-benar keluar untuk jalan-jalan? Anda bahkan tidak melihat toko-toko di sekitarnya? " Tang Wulin terkekeh pelan dan bertanya pada Gu Yue.

Gu Yue menatapnya sekilas. "Bagaimana Anda tahu bahwa saya tidak melihat? Kekuatan spiritual saya cukup untuk menjadi mata saya. "

"Lupakan." Tang Wulin memutar matanya. Setiap kali dia berpikir kekuatan spiritual Gu Yue mungkin telah mencapai peringkat Spirit Abyss, dia merasa lebih tertekan. Jika itu benar, maka kekuatan pertempuran Gu Yue bukanlah apa yang dia lihat sebelumnya. Dia pasti jauh lebih kuat dari itu. Untuk Master Jiwa dengan jiwa bela diri tipe elemental seperti dirinya, kekuatan dan kekuatan spiritualnya berbanding lurus satu sama lain.

Gu Yue tiba-tiba tertawa. "Idiot, kamu percaya hanya karena aku mengatakannya ?! Tidaklah semudah itu untuk mencapai alam Spirit Abyss. "

Tang Wulin sedikit tertegun. "Kamu menarik kakiku?"

Gu Yue terkikik. Bagaimana jika saya?

Tang Wulin memasang fasad tegas dan berkata dengan serius, "Nona Gu Yue, apakah kamu geli?"

"Hah?" Gu Yue tertegun. Saat berikutnya, tangan Tang Wulin sudah mencapai di bawah ketiaknya.

"Ah! Ha ha! Berhenti!" Gu Yue berbalik dan lari.

Tang Wulin mengejar sambil tertawa, "Kamu berani membodohiku! Aku tidak akan membiarkanmu pergi. "

Gu Yue sedang berlari lurus ke depan ketika beberapa orang keluar dari toko tiba-tiba. Gu Yue berhenti secara naluriah, tetapi Tang Wulin menghantam punggungnya. Keduanya bertabrakan dengan kelompok itu.

"Scram," sebuah suara yang dalam dan galak terdengar. Tak lama kemudian, embusan angin busuk mencapai wajah mereka.

Tang Wulin menyimpang secara naluriah dan menempatkan dirinya di depan Gu Yue.

Dengan "pukulan" tamparan pria itu mendarat di belakang bahunya.

Tubuh Tang Wulin bergoyang sedikit sebelum dia menenangkan diri. Penyerangnya juga terkejut. Dia telah memberikan banyak kekuatan pada pukulan itu. Jika itu orang biasa, mereka akan dikirim terbang.

"Mengapa kamu memukul orang?" Gu Yue berteriak lembut. Niat membunuh segera melonjak di mata indahnya.

Setelah Tang Wulin memantapkan dirinya, dia juga berbalik. Dia secara alami melindungi Gu Yue di belakang punggungnya.

Orang yang memukulnya adalah pria jangkung dan berotot. Mereka adalah pesta berempat, dan dia yang paling dekat dengan Tang Wulin dan Gu Yue. Mereka berempat adalah pria paruh baya, semuanya mengenakan pakaian tradisional China. Mereka semua tinggi dan tampak kuat, tetapi wajah mereka seperti bajingan.

"Keluar dari sini," pria itu tampaknya merasa jijik. Dia mengangkat tangannya untuk mendorong dada Tang Wulin.

Mata Tang Wulin terfokus. Dia juga mengangkat tangannya dan menyentuh telapak tangan pria itu dengan telapak tangannya.

Telapak tangan pria berotot itu sangat besar, cukup besar untuk melingkari tangan Tang Wulin. Pria berotot itu mencibir. Dengan lima jarinya meraih lima jari Tang Wulin dan memutar dengan kuat.

Penjahat itu heran dengan apa yang terjadi selanjutnya. Tangan Tang Wulin tampaknya telah dihujani perunggu dan besi cor. Itu tidak bergeming. Dengan pria berotot yang masih shock, Tang Wulin menekan dan memutar tangan kanannya juga. Pria itu merasakan suntikan rasa sakit yang hebat menjalar ke atas dari telapak tangannya. Dia berteriak kesakitan dan berlutut.

Tang Wulin membenci kenyataan bahwa pria ini rela memukul seorang gadis, jadi dia tidak repot-repot menahannya. Dia memutar tangannya dengan kekuatan luar biasa. Pria berotot yang dihadapinya kuat, tetapi dia memucat dibandingkan dengan Tang Wulin.

Tiga preman lainnya segera berbalik ke arah mereka.

"Berangkat!" Penjelajah terkemuka berteriak dengan marah. Dia mengambil satu langkah dan sudah di depan Tang Wulin.

Saat itu, orang lain keluar dari toko yang baru saja keluar dari preman.

Berbeda dengan bajingan berotot, orang yang keluar dari toko kali ini tidak tinggi, tapi mungil dan mungil. Dia mengenakan gaun kuning muda yang melengkapi tubuhnya yang halus. Dia tampak tidak lebih dari lima belas atau enam belas tahun. Dia sangat cantik, dengan rambut panjang tergerai di belakangnya.

"Apa yang sedang kalian lakukan?" Gadis muda itu baru saja keluar ketika dia melihat keributan itu. Dia tidak bisa menahan cemberut.

Kemarahan di wajah pria terkemuka itu segera menghilang. Dia berkata dengan sopan, "Yang Mulia, itu adalah seseorang yang tidak memperhatikan jalan. Kami akan segera mengirimnya dalam perjalanan. "

Tang Wulin mendorong dengan ringan dengan tangan kanannya dan membuat pria dalam genggamannya itu terguncang ke belakang. Dia meraih tangan Gu Yue, "Ayo pergi."

Tidak mungkin preman ini mau meninggalkan masalah begitu saja. Mereka segera mengepung mereka berdua. Itu adalah gadis muda dengan gaun kuning yang berkata dengan cemberut, "Lupakan. Jangan membuat keributan. "

Keempat orang berotot yang marah hanya berhenti di jalurnya setelah itu. Namun, aura yang mereka lepaskan saat itu juga sedikit mengejutkan Tang Wulin. Gelombang kekuatan jiwa yang datang dari keempat pria ini jelas tidak lemah.

Secara naluriah, Tang Wulin menoleh untuk melihat gadis muda itu, dan dia mengarahkan pandangannya ke arahnya juga. Mata mereka bertemu, dan Tang Wulin sedikit mengangguk ke arahnya. Gadis muda dengan gaun kuning agak terkejut.

Meskipun Tang Wulin masih sangat muda, tubuhnya sudah tampak dewasa. Dia tinggi, memiliki bahu yang lebar, dan matanya yang besar penuh dengan semangat. Di antara rekan-rekannya, penampilannya pasti bisa digambarkan sangat mempesona. Temperamen yang tanpa disadari terpancar dari tubuhnya – lembut, tapi dengan sedikit kekuatan – membuatnya lebih mudah untuk menarik perhatian.

Ketika gadis muda berbaju kuning melihatnya, dia melihat matanya berbinar. Senyum tipis muncul di wajah cantiknya, dan dia mengangguk ke arahnya juga.

Tang Wulin menarik Gu Yue dan berjalan ke depan. Gu Yue menoleh untuk melihat pria berotot pertama. Kilatan dingin melintas di matanya.

"Lupakan. Kami orang asing di tempat yang aneh. " Tang Wulin dengan jelas merasakan aura yang keras dari tubuh Gu Yue. Dia menarik pergelangan tangannya dengan ringan.