Soul Land 3 – Chapter 6

shadow

Soul Land 3 – Chapter 6

Chapter 6 – Membawanya Pulang

"Na"er? Itu nama yang bagus, dan suaramu sangat enak didengar. " Tang Wulin membantunya berdiri.

Na"er menunduk tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

"Di mana ayah dan ibumu? Di mana rumahmu?" Tang Wulin bertanya.

Na"er menggelengkan kepalanya.

"Gu gu!" Suara aneh tiba-tiba mengganggu harmoni mereka.

Tang Wulin buru-buru menundukkan kepalanya untuk melihat perutnya, tetapi dia dengan cepat menyadari bahwa suara itu tidak dibuat olehnya. Meskipun wajah Na"er tertutup debu, rona merah yang tidak jelas bisa terlihat.

Apa kau lapar? Jika Anda tidak dapat menemukan ibu dan ayah Anda, saya dapat membawa Anda ke rumah saya. Masakan ibuku enak! " Saat Tang Wulin berbicara, dia menarik tangan Na"er sambil berjalan ke arah rumahnya.

Na"er mengangkat kepalanya dan melihat ke arahnya. Dari posisinya, dia hanya bisa melihat sisi wajahnya. Wajahnya memerah berkat pertarungan sebelumnya dengan beberapa pemuda, memerah karena semangat. Dia memiliki mata hitam besar dan bulu mata panjang. Dia tidak bisa membantu tetapi menatap kosong pada pandangannya yang berarti.

"Bu, aku pulang!" Tang Wulin berteriak bahkan sebelum masuk ke rumahnya.

"Nak, kecilkan suaramu! Jangan ganggu tetangga. " Lang Yue menegurnya saat membuka pintu.

"Bagaimana sekolah hari ini? Hmm? Mengapa Anda tertutup kotoran? " Lang Yue mengerutkan kening saat dia melihat putranya, yang tertutup debu. Setelah itu, dia melihat Na"er, yang tangannya dipegang oleh Tang Wulin.

"Bu, aku bertemu dengan beberapa penjahat." Tang Wulin dengan ceria dan realistis menceritakan apa yang baru saja terjadi.

Setelah mendengar kata-katanya, ekspresi Lang Yue berubah sebelum dia menyeretnya ke dalam rumah. Na"er, yang tangannya dipegang oleh Tang Wulin, secara alami masuk ke dalam rumah juga.

"Nak, apa kau tidak tahu betapa berbahayanya itu? Bagaimana Anda bisa ……. " Lang Yue jelas cemas, menilai dari napasnya yang tidak menentu. Dia benar-benar mengerti apa yang bisa dilakukan oleh para pemuda dari jalanan biasa itu.

Tang Wulin menjawab dengan keras kepala, "Tapi Ayah berkata bahwa anak laki-laki harus berani dan berani untuk melawan penjahat."

"Kamu ……" Ketika Lang Yue melihat resolusi di mata besar putranya, dia tidak terus mencela dia. Apakah dia salah? Tentu saja tidak. Apa yang dia lakukan benar. Namun, sebagai seorang ibu, dia lebih mengkhawatirkan keselamatan anaknya.

Tang Wulin terkikik dan berlari ke depan untuk memeluk kaki ibunya. "Bu, jangan marah. Na"er dan aku lapar. Bisakah kamu membuatkan makanan yang enak untuk kami? "

Mengenai anak yang menggemaskan dan patuh ini, Lang Yue benar-benar tidak bisa terus marah padanya. Dia tanpa daya menggelengkan kepalanya sebelum dia berjongkok ke arah Na"er, yang tidak mengatakan sepatah kata pun. "Teman kecil, apakah kamu dipanggil Na"er? Dimana ayah dan ibumu? "

Na"er hanya menggelengkan kepalanya seperti yang dia lakukan sebelumnya, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Hanya ibu yang baik hati yang bisa membesarkan anak yang begitu baik hati. Lang Yue berkata, "Baiklah. Lihatlah betapa kotornya kalian berdua, kalian harus pergi dan mandi dulu sebelum mengganti pakaian. "

Anak usia 5-6 tahun secara alami tidak perlu dipisahkan berdasarkan jenis kelamin. Lang Yue menarik kedua monyet yang tertutup tanah itu ke kamar mandi untuk memandikan mereka.

Ketika Tang Wulin bertanya pada Lang Yue mengapa dia dan Na"er berbeda, dia hanya tertawa tanpa menjawab. Namun, Na"er dengan malu-malu bersembunyi di belakang Lang Yue.

"Wah! Na"er, kamu sangat cantik! " Saat Tang Wulin duduk di sisi meja makan, dia menopang dagunya dengan kedua tangannya sambil melihat Na"er yang ada di sampingnya, mengenakan pakaiannya.

Tang Wulin lebih tinggi dari Na"er setengah kepalanya, jadi bajunya sangat longgar saat dikenakan oleh Na"er. Namun, ini sama sekali tidak memengaruhi kecantikan Na"er.

Kulitnya bahkan lebih putih dari Tang Wulin. Itu sangat putih dan halus sehingga seolah-olah air dapat diperas dengan sedikit pun, dan setelah dia mandi, aroma ringan yang menyegarkan keluar dari tubuhnya. Dia mirip dengan boneka porselen yang dipotong dari giok merah muda terbaik.

Na"er mengangkat kepalanya dan menatapnya, tapi dia tetap diam seperti sebelumnya. Sepertinya dia sangat tidak suka berbicara.

Ini belum waktunya makan malam, jadi Lang Yue menyajikan dua piring kecil biskuit dan dua cangkir susu kepada kedua anak yang lapar itu.

Seseorang seharusnya tidak menilai Na"er, karena dia tidak suka berbicara. Saat dia makan, dia tidak ragu-ragu dan melahap makanan dengan cepat. Dalam waktu singkat, dia telah sepenuhnya makan semua biskuit dan meminum semua susu di hadapannya.

Meskipun Tang Wulin lapar, jelas bahwa keingintahuannya terhadap Na"er melampaui rasa laparnya. Ketika Na"er melihat biskuit di piringnya, dia tahu bahwa Na"er telah menghabiskan porsinya.

Ini dia. Tang Wulin dengan murah hati mendorong biskuitnya untuk berada di depan Na"er.

Na"er menatapnya saat dia menggelengkan kepalanya.

"Tidak apa-apa. Kamu bisa memilikinya. Saya makan banyak di siang hari. " Tang Wulin berkata dengan ceria.

Na"er ragu-ragu sejenak, tapi jelas daya tarik biskuit itu terlalu besar untuknya. Akhirnya biskuit itu dimakan olehnya.

Lang Yue juga duduk. "Na"er, apakah kamu tahu dari mana kamu berasal atau di mana rumahmu?"

Na"er menggelengkan kepalanya.

Lang Yue terus bertanya, "Apakah kamu tahu metode untuk menghubungi keluargamu? Apapun akan dilakukan. "

Na"er masih menggelengkan kepalanya.

Lang Yue berkata, "Lalu berapa umurmu?"

Na"er menggelengkan kepalanya sekali lagi, tapi akhirnya, dia membuka mulutnya. Lima setengah.

"Wah! Ini berarti saya adalah kakak laki-laki Anda. Saya lebih tua dari Anda karena saya berusia enam tahun. " Kata Tang Wulin dengan semangat tinggi.

Lang Yue dengan tajam memelototinya. "Ibu akan membawa Na"er ke Kantor Administrasi untuk diselidiki sebentar lagi. Kami akan melihat apakah kami dapat menemukan keluarganya. Kau tinggal di sini dan bersikaplah, mengerti? "

Oh. Tang Wulin dengan patuh menganggukkan kepalanya tetapi ketika dia melihat Na"er, dia tidak tahu mengapa dia merasa enggan. Itu mungkin karena dia terlalu cantik.

Lang Yue membawa Na"er keluar. Na"er adalah dirinya yang khas karena dia tidak banyak bicara sebelum pergi bersamanya.

Setelah mereka pergi, Tang Wulin kembali ke kamarnya. Dia memikirkan tentang apa yang guru ajarkan di kelas hari ini dan memutuskan untuk mencoba meditasi.

Tang Wulin duduk tegak dengan tenang. Meditasi membutuhkan ketenangan untuk merasakan diri dan sifat seseorang. Ini adalah langkah pertama.

Tang Wulin awalnya tidak memiliki pikiran yang mengganggu sehingga dia dengan cepat tenang. Dia secara tidak sadar merasakan jiwa bela diri Bluesilver Grass miliknya yang tidak kuat tetapi memiliki kekuatan jiwa yang layak. Saat pertama kali bermeditasi, dia hanya diminta untuk mencapai langkah itu. Dia pertama-tama harus merasakan jiwa bela diri dan kekuatan jiwanya sendiri, memaksa pikirannya untuk menjaga hubungan intim satu sama lain. Setelah langkah ini selesai, dia kemudian bisa terus benar-benar bermeditasi.

Bluesilver Grass sedikit bergoyang dalam pikirannya. Tang Wulin tiba-tiba merasa bahwa dia bisa merasakan beberapa Rumput Bluesilver dunia.

Itu halus namun kuat dengan satu tahun kemuliaan layu saat angin musim semi terlahir kembali.