Soul Land 3 – Chapter 604

shadow

Soul Land 3 – Chapter 604

Chapter 604: Bergabung Dengan Anda di Halaman Dalam

Selain Xu Lizhi, yang lainnya ikut serta dalam pertarungan satu lawan satu. Untuk pertandingan dua lawan dua tersebut, mereka membentuk empat tim yang beranggotakan semua orang.

Sedangkan untuk pertarungan tim, Xu Lizhi adalah kontestan pengganti.

Dapat dikatakan bahwa setiap orang memiliki kaki dalam setiap kompetisi.

"Aku tidak ingin berada di tim yang sama dengannya," kata Gu Yue dengan dingin saat dia berdiri di depan Penatua Cai.

Mengocok kontestan sebelum kompetisi pada awalnya tidak diwajibkan bagi mereka yang berasal dari Akademi Shrek. Namun, sesuatu telah terjadi yang menyebabkan penolakan Gu Yue untuk berpartisipasi.

Elder Cai mengerutkan alisnya dengan erat. "Biar saya ingatkan Anda. Kalian semua tidak hanya mewakili diri kalian sendiri dalam kompetisi ini, tapi juga akademi. Demikian pula, perjalanan ke Kekaisaran Bintang Luo adalah semacam ujian bagi Anda, dan setiap tindakan yang Anda lakukan di sini akan diperhitungkan saat Anda dinilai. Jika Anda tidak akan berpartisipasi dalam kompetisi, Anda kehilangan entri Anda untuk menjadi salah satu dari Shrek Seven Monsters di masa depan. Pada saat yang sama, pintu masuk Anda ke pelataran dalam akan bergantung pada kinerja Anda mulai saat ini. "

"Oke," Gu Yue setuju.

Tang Wulin dengan cepat menarik lengannya. "Gu Yue, apa kau sudah gila !? Mengapa Anda tidak ikut serta dalam kompetisi? "

Gu Yue hanya menganggukkan kepalanya. "Saya sedang dalam mood yang buruk." Setelah dia selesai, dia berbalik dan meninggalkan kamar Elder Cai.

"Dia tidak bisa tetap cemburu, bukan? Tapi ini… "Xie Xie ragu-ragu.

Tang Wulin buru-buru berkata kepada Elder Cai, "Elder Cai, maafkan aku. Aku akan berbicara dengan Gu Yue. " Setelah dia selesai, dia dengan cepat berbalik dan mengejar Gu Yue.

Gu Yue berdiri diam di depan jendela saat dia menatap ke tempat yang jauh.

Dia sepertinya telah meramalkan bahwa Tang Wulin akan datang sehingga pintunya dibiarkan terbuka.

Tang Wulin mendorong pintu dan memasuki kamarnya. Dia berjalan cepat dan berdiri di belakangnya, tidak bisa menahan diri tetapi menanyainya, "Gu Yue, ada apa denganmu? Mengapa Anda tidak ikut serta dalam kompetisi? "

Gu Yue terus menatap ke luar saat dia menjawab dengan datar, "Mengapa saya harus ikut serta dalam kompetisi?"

Tang Wulin berjalan ke arahnya dan meraih tangannya. "Berhenti bermain-main, oke? Saya akan membawa Anda ke Penatua Cai untuk menjelaskan semua ini, dan kita akan ambil bagian dalam kompetisi bersama. Apakah Anda tidak ingin memasuki pelataran dalam? Tidakkah Anda ingin menjadi anggota generasi baru Tujuh Monster Shrek? "

Gu Yue berbalik dan melihat ke arah Tang Wulin, "Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku bisa menjadi salah satu dari Tujuh Monster Shrek? Jangan lupa, saya anggota Pagoda Jiwa. Sebenarnya, hal-hal tidak serasi seperti yang Anda bayangkan antara Akademi Shrek dan Pagoda Roh. Saya rasa masalah ini tidak luput dari perhatian Anda. "

Tang Wulin tercengang. "Anda memilih Pagoda Roh?"

Gu Yue menjawab dengan datar, "Aku sudah membuat keputusan ketika Penatua Cai dengan sengaja mempersulit kami di masa lalu ketika kami baru saja bergabung dengan akademi. Pagoda Jiwa memberi saya banyak hal yang tidak tersedia di akademi. Saya tidak berpikir saya ditakdirkan untuk bergabung dengan barisan Tujuh Monster Shrek. "

Tang Wulin menatapnya dengan tatapan kosong. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar tentang ini dari Gu Yue.

"T-tapi …" Tang Wulin sedikit bingung tentang bagaimana dia harus menasihati Gu Yue. Setelah mengetahui Gu Yue begitu lama, dia tahu betapa keras kepala Gu Yue. Jarang ada perubahan yang dilakukan begitu dia memutuskan sesuatu.

"Tapi, apakah kamu tidak ingin terus bersamaku?" Tang Wulin berseru.

Tubuh Gu Yue bergidik. Ada penambahan warna instan dalam pandangannya ke arah Tang Wulin.

Tang Wulin melanjutkan dengan lemah, "Maksud saya … berkultivasi dengan saya."

Gu Yue menatapnya dengan mata berbinar tajam. "Apakah Anda ingin saya ikut serta dalam kompetisi?"

Tang Wulin mengangguk tanpa ragu-ragu. "Tentu saja. Kami mitra! "

Gu Yue menyipitkan matanya sedikit. "Baik. Saya akan memasuki pertandingan dua lawan dua dengan Anda, tetapi saya hanya akan memasuki pertandingan satu ini dengan Anda. Saya tidak akan ambil bagian dalam kompetisi solo dan tim. Itu tidak akan mempengaruhi kalian. "

Tang Wulin terlihat sedikit rumit. Meskipun dia telah setuju untuk bergabung dengannya dalam pertandingan dua lawan dua, kata-kata yang baru saja dia ucapkan menarik garis antara dia, dia, dan yang lainnya, tampaknya menempatkan beberapa lapisan penghalang bersamanya.

Perasaan ini membuat Tang Wulin sangat tidak nyaman. Ia tidak menyukai kondisi mereka saat ini.

"Gu Yue…"

"Kenapa kamu tidak keluar? Aku butuh waktu untuk menyendiri, "kata Gu Yue lembut.

"Baik."

Tidak ada yang bisa mempengaruhi emosi Gu Yue. Setelah dia setuju untuk berpartisipasi dalam pertandingan dua lawan dua, dia tetap di kamarnya sepanjang hari, benar-benar mengurung diri.

Tang Wulin juga dalam suasana hati yang buruk, jadi nafsu makannya hanya setengah dari biasanya. Dia ingin membujuk Gu Yue tetapi tidak tahu bagaimana dia harus melakukannya.

Kompetisi Elite Muda Kontinental Peringkat Tinggi Soul Masters akhirnya dimulai saat jutaan orang mengantisipasi permulaannya.

Kompetisi berlangsung di Star Luo Coliseum di Star Luo City. Karena jumlah peserta yang sangat banyak, kontestan dipisahkan menjadi beberapa tim oleh sistem, dan pertandingan penyisihan akan berlanjut untuk waktu yang lama.

Untuk mengurangi jumlah kontestan dengan cepat, mereka mendasarkan pertandingan penyisihan pada sistem eliminasi. Setiap kali seorang kontestan kalah dalam pertandingan, itu akan menjadi akhir dari kompetisi tahun ini. Tidak diragukan lagi, keberuntungan memainkan faktor besar dalam hal ini tetapi kekuatan seseorang juga berperan di dalamnya.

Keadilan selalu relatif. Seperti yang pernah dikatakan Penatua Cai, tidak ada keadilan mutlak di dunia ini. Jika seseorang ingin menerima dan mengontrol keadilan, ia harus mengandalkan kekuatan yang kuat.

Kompetisi pertama yang akan berlangsung adalah pertandingan tunggal. Ini juga merupakan pertempuran paling sengit dan paling sengit yang ditunggu-tunggu jutaan orang. Di tengah-tengah Star Luo Coliseum terdapat lima puluh cincin kompetisi di mana para kontestan akan bersaing satu sama lain sesuai dengan urutan yang ditetapkan oleh sistem. Ketika sebuah pertarungan berakhir, pertarungan lain akan segera dimulai, dan prosesnya akan berulang sampai semua pertandingan pendahuluan berakhir.

Setiap orang yang hadir memiliki kartu nomor kontestan elektronik yang berisi informasi rinci tentang mereka di dalam kartu. Pada saat yang sama juga terdapat informasi tentang waktu kompetisi mereka. Jika kontestan melewatkan pertandingan mereka, itu akan dianggap kalah dan mereka akan kalah dalam pertandingan.

Upacara pembukaan Kompetisi Elite Jiwa Master Muda Peringkat Tinggi Kontinental tidak berlangsung di awal karena ada terlalu banyak kontestan. Itu harus menunggu sampai setelah pertandingan sistem gugur pendahuluan berakhir.

Star Luo Coliseum dapat menampung tiga ratus ribu penonton pada satu waktu. Itu adalah coliseum terbesar di Kekaisaran Bintang Luo dan seluruh Benua Bintang Luo. Itu juga merupakan coliseum dengan peralatan paling canggih.

Sebelum lomba dimulai, tiket masuk sudah terjual habis. Selain itu, ada banyak sekali pendaftar. Pendapatan dari penjualan tiket saja sudah cukup bagi Kekaisaran Bintang Luo untuk menutupi biaya untuk seluruh kompetisi.

Selain itu, ada juga siaran langsung di seluruh benua dan siapa pun yang ingin menontonnya harus membeli hak siar. Ketika sampai pada aliran keuntungan dari pengembangan Kompetisi Elite Jiwa Master Muda Peringkat Tinggi Kontinental, para pejabat Kerajaan Bintang Luo sangat berpengalaman.

Bahkan orang yang paling biasa pun ingin menjadi master jiwa. Kesempatan untuk menyaksikan kompetisi yang luar biasa seperti festival bagi mereka sehingga Star Luo City bukanlah satu-satunya tempat dengan suasana yang menggembirakan. Itu bahkan menyebar ke seluruh Benua Bintang Luo.

Karena urutan pertandingan kontestan segera ditetapkan, partisipasi mereka dari Akademi Shrek tidak terkonsentrasi dalam satu hari saja. Nomor Tang Wulin dapat dipanggil dengan mudah. 333, sepertinya angka yang bagus.

Pertandingannya di hari pertama. Setelah Gu Yue menolak untuk masuk dalam pertandingan tunggal, hal yang menarik adalah bahwa persaingan untuk sisanya adalah pada hari kedua dan ketiga dan baru saja melewatkan pertandingan Tang Wulin.

"Apakah Anda tidak senang karena saya menyerah pada persaingan?" Gu Yue berjalan ke depan, menyentuh bahu dengan Tang Wulin.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Saya tidak benar-benar merasa tidak senang atau apa pun jika Anda tidak ikut serta dalam kompetisi. Hanya saja… Aku merasa kamu sepertinya menjauhkan diri dari kami. Saya bahkan memiliki firasat bahwa mungkin… Anda mungkin akan meninggalkan kami dalam waktu dekat. Saya tidak suka perasaan seperti ini. "

Gu Yue tertegun, "Maafkan aku. Bahkan pesta terpanjang pun harus berakhir pada akhirnya. Kami akhirnya harus berpisah. Kita harus tumbuh dewasa suatu hari nanti, dan ketika kita melakukannya, kita harus berpisah. "

"Mengapa kita harus berpisah?" Tang Wulin berkata tanpa berpikir.

Mereka saling memandang saat mata mereka saling bertautan tapi Gu Yue tiba-tiba membuang muka, "Mungkin kita tidak perlu berpisah. Kami akan lihat bagaimana kelanjutannya. Bukankah aku akan ikut kompetisi denganmu nanti? "

Tang Wulin bergumam, "Sebenarnya, kita masih bisa berkultivasi bersama selama bertahun-tahun! Meskipun Anda adalah anggota Pagoda Jiwa, Shrek hanyalah sebuah akademi! Aku-aku masih bisa pergi ke Pagoda Jiwa setelah aku lulus. "

Gelombang keengganan yang kuat tiba-tiba memenuhi hati Gu Yue. Dia meraih tangan Tang Wulin dengan kemauannya sendiri dan berkata, "Aku berjanji, setidaknya aku akan memasuki pelataran inti bersamamu, apakah tidak apa-apa?"

Tang Wulin terkejut pada awalnya, tetapi keterkejutannya dengan cepat berubah menjadi kegembiraan. "Aku akan menahanmu untuk itu!"

Gu Yue mengangguk dan tersenyum, "Tentu saja."